When Samosir Meets Krones : Menyatukan Budaya Itu Gak Gampang!

Berhubung masih dalam suasana anniversary dan pas pula beberapa waktu lalu dapat inspirasi tulisan dari miss Leony, maka hari ini saya pengen cerita ah tentang gimana persiapan pernikahan kami dulu yang menurut saya gak bisa dibilang gampang mengingat ada dua latar budaya yang musti disatukan dan dikompromikan saat itu.

Mungkin udah pada tau kan ya kalo saya dan suami tuh berasal dari tempat yang berbeda…

Sebenarnya sama-sama dari Utara sih, tapi satunya dari utara di Sumatera sementara yang satunya lagi dari utara Sulawesi :D. Memang masih di seputaran Indonesia aja, gak pake nyebrang ke negara atau benua lain, tapi ya bok, biar kata masih saudara sebangsa dan setanah air tapi bukannya mudah mengkompromikan perbedaan budaya di antara kami.

Continue Reading…

Iklan

08 03 08 (Part 2)

Part 1-nya sebenarnya yang kemaren ini 😀

Meski waktunya mepet, bela-belain deh dokumentasiin kejadian 5 tahun yang lalu itu di sini. Tepatnya 5 tahun 11 hari yang lalu ding…hihihihi… Walo dokumentasinya tanpa banyak cerita, tapi gak apalah, yang penting peristiwa paling bersejarah itu udah tercatat di sini 😀

Pemberkatan pernikahan kami dilakukan di Gereja Kristus Manado. Dan passs banget, karena nikahnya di bulan Maret yang adalah bulan peringatan kematian dan kebangkitan Tuhan Yesus Kristus, maka tema di Gereja adalah unyu-unyuuuu!!! Tadinya sih memang mama saya udah ngehubungin sekretariat Gereja yang biasa ngurusin dekorasi, buat mesen supaya tar pas hari pernikahan kami ruang ibadahnya didekor dengan pita dan bunga-bunga ungu. Eh, gak taunya dari sekretariatnya bilang kalo memang selama dua minggu pertama bulan Maret, dekorasinya bakal bertema ungu. Dan bener sodara-sodara, di hari pernikahan kami, itu Gereja dari lantai 1 sampe lantai 4, semuanya unyuuuuu…. Di pintu depannya ada dekorasi balon ungu-putih, tangga-tangganya dihias pake pita dan bunga ungu, dan tentu saja di aula utama di mana kami akan diberkati, di mana-mana pada unguuu!!!  Puji Tuhan banget, saya bener-bener bahagia ngeliatnya 😀

church
Aula utama di lantai 4 Gereja Kristus Manado tempat kami diberkati

Ngeliat di mana-mana yang serba ungu, bikin rasa gugup saya berkurang buanyak dan malah jadi rileks banget. Pun waktu berjalan ke altar, rasanya nyanteeee…. Puji Tuhan 😀

Continue Reading…