Cinderella

Akhirnya setelah pake acara bela-belain, jadi juga saya nonton Cinderella kemarin. Sampe bela-belain karena emang ini film udah saya tunggu-tunggu banget. Udah tau lah ya selera film saya gimana. Saya sih emang bisa menikmati nonton film apa aja karena emang hobi banget nonton (bahkan pernah sama yang ngaku jauh lebih suka film psycho thriller gitu ketimbang film romance terbukti gak nonton film psycho thriller sebanyak yang udah saya tonton 😛 ), tapi saya gak bisa membohongi diri kalo film-film romantis dan apalagi jika itu diangkat dari dongeng adalah kesukaan saya banget. Untuk Cinderella ini, sama seperti Arman, segala macam versinya saya tonton dan saya sukaaa semua. Ya versi kartunnya jaman dulu banget itu, versinya Ira Maya Sopha, versi Ever After, versi Brandy, Into The Woods, sampe ke yang reviewnya paling parah dan pernah masuk dalam jajaran film terburuk di tahun keluarnya yaitu A Cinderella Story versinya Hillary Duff. Dan bagaimanapun review orang-orang, ya karena saya suka sama cerita Cinderella, jadi sama film-filmnya pun saya suka…hehe…

Untuk Cinderella 2015 ini, liat traillernya aja udah bikin nahan napas, baju dan sepatunya itu lhooo…keren banget kayaknya! Udah gitu yang main si Lily James pula kan yang emang menurut saya cocok banget jadi Cinderella karena mukanya yang klasik banget itu. Ditambah lagi pas liat trailler dan baca reviewnya, tak ada tanda-tanda kalo bakal ada twist dalam film ini, bikin saya makin semangat buat nonton, karena buat saya kisah dongeng itu lebih baik jika dibiarkan sebagaimana adanya. Sebuah dongeng bisa bertahan melewati berbagai jaman dan peradaban, sudah menjadi bukti kekuatan kisahnya, jadi tanpa diapa-apain pun pasti lah udah bagus.

Kemarin saya nonton di Cinemaxx, ngambil yang gold, jadi tambah asik suasananya. Seruangan cuma beberapa kursi doang dan jauh-jauhan, jadi gak terganggu sama penonton lain yang bawa anak-anak dan anak-anaknya jalan-jalan doang sepanjang film diputer…hihihihi… Udah gitu kursinya gede dan nyaman banget, bisa sambil setengah tiduran. Selimut juga disediakan biar gak kedinginan. Trus bagian yang lebih asik lagi karena bisa pesan makanan dan minuman trus nanti dianterin sama waitress-nya ke ruang sinema. Nyamaan 😀

Ruang tunggu Cinemaxx Gold
Dalam sinemanya

Dan ternyata, setelah kemarin saya nonton………

Continue Reading…