Uptime

Dalam Diklat kemarin, saya sempat mendapat pengetahuan baru tentang Meta Coach dan Uptime yang dibawain oleh salah seorang instruktur. Sebenarnya materi kemarin jelas bukan tentang Meta Coach, tapi berhubung sang instruktur yang tahun depan sudah bakal pensiun itu merupakan satu dari sedikit Meta Coach yang ada di Indonesia, maka dalam pengajarannya, beliau menyinggung-nyinggung juga soal hal ini.

Saya gak akan bahas soal Meta Coach, secara saya cuma tau kulit luarnya aja, bahwa fokus penting dalam Meta Coaching itu adalah pengembangan diri seseorang mulai dari dirinya sendiri. Nah, seorang Meta Coach itu menggali informasi dari dalam diri kliennya salah satunya dengan menerapkan Uptime.

Uptime inilah yang membuat saya tertarik.

Menurut sang instruktur, ada tiga hal penting yang perlu diperhatikan dalam Uptime ini:

Continue Reading…

Normal Again

 

Hari pertama masuk kantor lagi…

Puji Tuhan Yesus, diklat Executive Education IV yang saya ikuti kemarin akhirnya selesai juga per Sabtu lalu. Belum tuntas sih sebenarnya, karena dalam sebulan ke depan saya berada dalam masa OJT di tempat tugas dan nanti musti bikin tulisan tentang program yang saya jalanin selama masa OJT itu trus kemudian dipresentasikan dan dinilai.

Tapi walo belum tuntas, setidaknya saya bisa lega dan bersyukur bahwa masa-masa belajar dalam kelas sudah berakhir dan saya bisa kembali ngantor. Yang paling bikin lega adalah karena dengan berakhirnya masa belajar di kelas, itu artinya saya gak perlu minta ijin lagi sama Raja untuk gak nemenin dia ke sekolah musik. Bener deh, hari Sabtu tuh beratnya luar biasa. Sejak bangun aja Raja udah protes liat saya siap-siap kerja lagi, “Kan ini Sabtu….Raja libur, mamma juga harusnya libur!”. Pernah malah dia gak mau pulang lagi sehabis nganterin saya ke tempat Diklat. Kasian liatnya. Tapi mo gimana lagi. Masih untung suami ada di sini, jadi saya bisa tenanglah, karena yakin bahwa segimanapun cranky-nya Raja, tapi dia berada di tangan yang tepat πŸ˜€

Selain target nyelesaikan program untuk menuntaskan proses diklat EE IV ini, dalam sebulan ini saya juga punya target yang berbeda. Ada yang harus mendesak banget untuk saya rampungkan. Saya sungguh berharap tim saya bisa dan mau merampungkan ini. Kalau Tuhan berkenan, maka jika kami berhasil, hal ini akan menjadi nilai tambah luar biasa buat kami. Semoga lancar deh semuanya dan kiranya Tuhan memberkati semua usaha kami πŸ™‚

Soal diklat EE IV kemarin, puji Tuhan berguna banget buat kerjaan sehari-hari. Wawasannya dapat dan saya juga dapat banyak hal untuk self motivation. Ditambah lagi kemarin di Gereja dapat Firman Tuhan yang luar biasa yang ngajarin saya untuk berani menghadapi rasa takut dan ragu saya sendiri, karena toh saya punya Tuhan. Asal sama Tuhan, asal yang dilakukan berkenan buat Tuhan dan buat kemuliaan-Nya, maka apalagi yang perlu saya takuti? Mungkin saya bisa saja gagal, tapi dalam segala perkara, Tuhan akan mampukan saya untuk bangkit dan bangkit lagi πŸ™‚

Ya udah, sekian dulu curhatan pagi ini.

Dalam dua bulan ke depan banyak yang musti saya kerjain. Moga semua tercapai sesuai target. Semangat! πŸ˜€

di hari terakhir diklat kemarin πŸ™‚

 

 

 

 

Kangen…..Ngantor???

Days passed…and I’m still here…

Masih jadi siswa lagi, masih belajar tiap hari, dan masih setia with this boring seragam putih-item. Heran deeehhh…..siapa pula yang punya ide mengangkat putih-item jadi seragam buat diklat penjenjangan ini. Saya sampe ngomong sama temen-temen, if one day saya jadi manajer di sini, saya bakal bikin seragamnya jadi serba ungu, biar cerah ceria semuanya…biar norak sekalian…wkwkwkwkwk….

Etapi ada yang bikin saya heran. Kok ya walo tiap hari pake putih-item, tapi temen-temen baru saya di sini pada ngeh ya kalo saya demen ungu ???? -> pertanyaan retoris yang gak penting! πŸ˜›

Anyway, saya pengen curhat. Tau gak sih, this morning, I suddenly Β realize that I’m missing ngantor so much!

Saya bukannya gak menikmati diklat ini ya. It’s quite fun being a student again. Apalagi waktu masa OMT selama tiga hari minggu lalu (I’ll tell you stories about this OMT later). Bener-bener berasa kayak anak-anak lagi. Seneeenggg…. Proses belajar di kelas juga mayan menyenangkan, akrab dan fun.

Dan yang paling menyenangkan adalah karena bisa kenal dengan temen-temen dari Unit lain. Trus bisa lebih akrab sama temen-temen sewilayah yang selama ini kurang begitu saling kenal. Overall it’s fun..

Tapi tetep aja, saya kangen ngantor….

Kangen sama meja saya, sama kerjaannya, sama aplikasi-aplikasinya, dan sama temen-temen saya di sana…. Intinya, saya kangen sama suasana kantor yang bikin hepi tiap harinya…

Inget kantor, jadi keinget kejadian beberapa waktu lalu. Saya baru balik ke ruangan, trus Dania yang mejanya di sebelah kiri meja saya langsung nyambut dengan bilang, “Mbak…aku baca kesan-kesanmu tentang rumah kontrakan di blog mu bikin aku pengen nangis deh….”

Saya nanggepinnya dengan sedikit cuek aja, “Oh ya? Tapi aku memang waktu nulis itu sambil pengen nangis juga siiiiihhhhh, makanya yang baca juga jadi terharu” πŸ˜›

Eh trus, beberapa menit kemudian, saya dan Puput yang duduk di sebelah kiri saya tiba-tiba kaget denger si Dania sesegukan. Pas diliat, dia lagi nyeka air matanya dan matanya itu meraaahhh banget!!! Dia beneran nangis sodara-sodaraaaa!!! Hahahahaha….

Duh Dania…segitunya deh larut dalam cerita saya…wkwkwkwkwk…..

Tapi walopun saat itu saya ngetawain dia, habis lucu liat dia sesegukan gitu, dalam hati sebenarnya saya ikut terharu juga, gak nyangka kalo ada orang yang baca cerita saya sampe segitu terharunya, dan ternyata orang itu adalah temen deket saya sendiri…hehehe…. Thanks ya Dan πŸ™‚

Saya juga jadi inget Puput. Di kantor sedang riuh soal implementasi SAP. Di sisi IT-nya yang nyiapin adalah tim kami. Waktu saya pergi untuk diklat ini, persiapan infrastrukturnya masih belum selesai…dan saya musti ninggalin Puput untuk nyelesein semuanya sendiri…hikksss… But she did it! Kemarin sore saya dapat email laporan, it’s all done 100%. Congrats ya Put…it’s very nice to have you there *peluk*

Yah…itulah yang saya rasain pagi ini. Ini nulis cepet-cepet sambil nunggu instruktur yang belum datang. Diklat masih bakal berlangsung lebih dari seminggu lagi. Doain saya tetep semangat ya temen-temen. Dan mohon maaf banget kalo saya belum bisa banyak jalan-jalan ke tempat teman-teman, but I promise I’ll visit you soon when it’s possible, ‘coz I’m missing to read stories from you too πŸ™‚

Selamat pagi! God bless us all!

Sedang Belajar….

Sejak hari Senin kemarin hingga Jumat minggu ini, saya jadi pelajar lagi nih, makanya jadinya gak bisa ngeblog. Beda kan ya, kalo kerja kan kita yang ngatur sendiri kapan waktu untuk kerja, kapan waktu untuk melipir ke blog ini atau ke blog temen-temen. Tapi kalo lagi belajar gini, ya gak mungkinlah sambil belajar sambil ngeblog juga, nanti gak konsentrasi, sayang kan kalo ilmunya gak keserap. Lagian saya cenderung gak enakan sama pemberi ilmunya, kalo saya sibuk sendiri kan kesannya kok gak ngehargain dia yang pastinya udah nyiapin diri bener-bener untuk ngajar. Karena saya pernah ngajar juga, pernah jadi asisten dosen dan pernah juga jadi dosen pembantu di kampus selepas skripsi, makanya saya tau lah gimana rasanya jadi pengajar itu. Rasanya sedih kalo kita lagi cuap-cuap dengan sungguh-sungguh di depan kelas trus ngeliat ada yang lebih suka sibuk sendiri.

Materi belajar selama seminggu ini gak berat sih, biasalah berkaitan sama manajemen, jadi saya juga asik-asik aja ngikutinnya, lumayan dapat ilmu-ilmu baru meski bingung juga ini nerapinnya gimana, hehehe….

Bagian paling menyenangkan dari masa pendidikan ini adalah jam pulangnya! Jam 15.15 udah bubar aja lhoooo….dan karena jarak tempat pendidikan ke rumah cuma sekitar 20 menit, jadi jam empat kurang lima belas menit saya udah nyampe di rumah, masih sempet banget mandiin dan nemenin makan Raja. Asik banget kaaann…coba kalo bisa tiap hari kayak gini, sebelum jam 4 udah nyampe rumah, alangkah bertambah indahnya hidup ini..hihihi….

Dan oh ya, lewat pendidikan ini, saya juga ngerasain banget lho manfaat ngeblog. Contoh kayak tadi pagi, seorang pengajar memberi tugas ke kami untuk nulis tentang kehidupan kami dan pekerjaan masing-masing di atas dua lembar kertas. Hohohoho…saya gak pake mikir lagi tuh nulisnya. Kan udah kebiasaan nulis tentang diri sendiri dan soal kerjaan saya di blog ini πŸ˜€

Udah ah, segitu dulu laporan singkat dari saya. Udah mo mulai lagi nih sesi belajarnya. Buat temen-temen, maaf ya kalo saya belum bisa jalan-jalan ke blog temen-temen, soalnya saya terkendala juga untuk ngeblog dari rumah, biasalah, Raja gak akan tahan kalo liat mamanya sibuk sendiri πŸ˜€

Have a nice life, everyone πŸ™‚

Β 

Β 

Β