Ketika Kondisi Normal Sangat Dirindukan

Berawal dari hari Rabu, tanggal 30 Maret yang lalu. Sekitar jam 10 pagi saya dihubungi oleh guru kelas si abang yang ngabarin kalo si abang di sekolah sakit. Laporan dari gurunya waktu itu si abang ngerasa pusing, mual (sempat dua kali muntah), serta agak demam. Dapat kabar seperti itu, saya pun segera menuju ke sekolah si abang buat jemput dia pulang. Saat itu kondisinya masih terlihat baik, badannya hanya anget saja dan dia juga gak keliatan lemas.

Sampe rumah, saya suruh dia istirahat dulu. Sehabis makan siang, saya pun balik ke kantor.

Continue Reading…

Iklan