Baru…

Hidup itu memang selalu penuh dengan kejutan dan yak, lagi-lagi kami sekeluarga harus menghadapi perubahan dalam keseharian kami. Perubahan ini kata sebagian orang di dekat kami disebut berat, mereka bahkan mendoakan kami untuk sabar dan kuat menjalaninya.

Kami bersyukur mereka mendoakan kami, karena memang kami benar-benar butuh itu. Tapi di sisi lain kami sendiri gak merasakan ini sebagai sesuatu yang berat. Yang kami lakukan ini memang sudah seharusnya seperti itu, inilah peran yang paling tidak adalah yang terbaik yang bisa kami lakukan untuk orang-orang tersayang dalam hidup kami, setidaknya untuk sekarang. Kehidupan baru yang telah terbit, semuanya hanya karena Tuhan yang ijinkan. Meski mungkin akan berat ke depannya, tapi Tuhan pasti punya rencana yang indah untuk semuanya.

Kami, entah bagaimana, menjalaninya dengan sukacita.

Lanjutkan membaca “Baru…”

Diproteksi: Christmas 2012 : Pictures Around The Christmas Tree (Part 2)

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:

Diproteksi: Christmas 2012 : Pictures Around The Christmas Tree (Part 1)

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:

Yang Konyol dan Yang horor

Yang Konyol

Hari selasa pagi, kami berangkat terburu-buru dari rumah. Jam udah menunjukkan pukul 7 pagi lebih 5 menit. Kalo pagi di atas jam 7, matahari udah bersinar terang, jadi kalo cuaca lagi cerah biasanya saya pake sunglasses. Di mobil, saya punya 3 buah sunglasses, 1-nya coklat, 2-nya lagi ungu, tapi cuma satu alias yang terlama yang paling sering saya pake, karena selain warnanya ungu dan enak dipake, itu juga pemberian suami, dua lainnya saya beli sendiri dan somehow kurang sreg di hati :D.

Karena udah telat, jadi semuanya serba buru-buru. Buru-buru kunci pintu dan pagar, buru-buru naek ke mobil. Setelah semua udah masuk ke dalam mobil, dan menempati posisi sebagaimana mestinya (saya di belakang setir, Raja dan tantenya di jok belakang), saya pakelah sunglasses kesayangan saya, lalu pindahin persenelin ke D, trus nginjek gas.

Continue Reading…

Kemarin Itu….

…..

Saya makan buanyak sekali!

Jadi ceritanya gini, kan hari Senin malam suami balik ke Palembang, karena Selasa siangnya mo berangkat ke Jogja. Karena berangkatnya siang, jadi paginya masih bisa nganterin kami ke kantor lalu ke sekolah Raja.

Seperti biasa, kalo ritual pagi itu, saya singgah bentar dulu di kantor buat ngabsen trus langsung jalan lagi untuk nganterin Raja ke sekolah. Sehabis nganterin Raja, setelah kami balik ke mobil, ntah apa karena rasanya beda kalo lagi bareng-bareng gini, saya tiba-tiba ngusulin suami untuk singgah makan bubur ayam Kang Didin dulu sebelum nganterin saya balik ke kantor.

Padahal dari rumah kami udah sarapan lhooo, tapi entah ngilang kemana makanan tadi, yang pasti rasanya masih pengen sarapan semangkuk bubur ayam lagi.

Continue Reading…

A Long Weekend Which Was Not So Long…

Kemarin itu memang long weekend, tapi ternyata rasanya kok begitu pendek, hehe…pengennya panjangnya bisa minimal sampe semingguan gitu *itu mah namanya bukan long weekend lagi! Tapi libuurrrr* hihihihi…dasar manusia kurang bersyukur! Gak sih, sebenarnya tetep kok bersyukur perusahaan ngasih kita tambahan libur sehari. Bersyukur banget malah. Jarang-jarang kaann bisa libur sedari hari Kamis gitu 🙂

Nah, kegiatan kami weekend kemaren itu, seperti yang udah saya singgung sebelumnya adalah menyambut keluarga kakak ipar saya dari Jakarta. Sebenernya tujuan mereka ke Palembang ini lebih ke bisnis sih ketimbang liburan, hehe… Salah satu usaha primer mereka di samping bengkel motor Ahass adalah songket dan level usaha songket mereka gak hanya sekedar jadi seller gitu, tapi mereka juga ngedesain dan udah punya beberapa penenun sendiri. Usahanya lumayan cepet maju karena emang produk-produknya bagus dan harganya bisa dibilang cukup bersaing lah. Eda saya memperdagangkan songket tadinya cuma lewat FB gitu, sekarang dia udah punya offline store yang lokasinya di Pasar Baru.

Kemarin mereka ke sini sebenarnya dalam rangka mengecek para penenun sekalian ngejelasin soal desain yang baru yang memang selama ini belom pernah dikerjakan sebelumnya oleh para penenun itu. Karena pas hari libur, maka mereka pun sekalian mengajak anak-anak.

Lanjutkan membaca “A Long Weekend Which Was Not So Long…”

Our Easter…

Duh, Paskah sudah lewat dari kapan hari, tapi baru sekarang saya nulis ceritanya di sini. Udah basi, tapi sayang aja kalo gak ditulis, hehe…

O iya, sebelumnya mau update soal kondisi maag saya. Puji Tuhan, setelah kemarin itu semalaman saya kesakitan dan mengunyah dua butir Mylanta, esok paginya udah terasa mendingan walo sempat isi perut hasil sarapan sukses keluar semua gara-gara mual :D. Bener deh, kapok banget rasanya. Gak mau-mau lagi gak disiplin makan kalo akibatnya sampe kayak gini 😀

Ok deh, lanjut lagi ke cerita soal Easter Holiday kemaren.

E tapi sebelumnya, ada cute lil’ bunny yang pengen ngucapin Happy Easter niiihh… 😀

Happy Easter!!!

Lanjutkan membaca “Our Easter…”

Count The Blessings (Part II)

You may read the Part I here

Yay, 2011 sebentar lagi akan berakhir. Saatnya menengok lagi ke belakang, mensyukuri pencapaian dan anugerah serta belajar dari kesalahan selama 1 tahun yang hampir lawas.

Banyak sekali yang kami syukuri selama 2011. Terlalu banyak kalo mo ditulis satu per satu, tapi saya tetep mau menulis sebagiannya dan supaya enak buat dikenang saya bagi bulan per bulan deh 😀

Kita mulai yaaaa 😀

=======================

Continue Reading…

Different Kinds Of Christmas

Menjelang Natal gini, pengen nulis yang bertema Natal aaahhh dan tiba-tiba saya kepengen nulis pengalaman Natal yang berbeda-beda yang saya alami yang semuanya berawal sejak….. saya bekerja di perusahaan ini *yang ternyata pegawainya pada jago ngegombal :mrgreen: *

Sebelum bergabung di perusahaan ini, saya ngerasain Natal yang tiap tahun selalu sangat menyenangkan tapi dengan suasana yang hampir sama, secara tiap Natal dulu saya lewatkan bersama keluarga di Manado. Kalo di sana tuh, suasana Natal udah mulai terasa pas masuk bulan ‘ber-ber-an’. Biasanya di jalan-jalan pohon-pohonnya mulai dipasangin lampu, di toko-toko dan angkot-angkot mulai diputer lagu Natal, di Gereja mulai dibuka latihan Natal, dan rumah-rumah mulai masang-masang pohon Natal. Nah, masuk bulan Desember, makin gencar tuh suasana Natalnya. Undangan ibadah Natal mulai banyak disebar, trus biasanya mulai tanggal 3 Desember di jalanan mulai bergerilya para Santa Claus lengkap sama piet hitamnya, dan bagian yang serunya karena di rumah mulai tercium wangi kue kering bikinan mama dan di pertengahan Desember kegiatan berburu baju baru sekeluarga mulai dilakukan. Trus pas hari H-nya, pagi-pagi udah denger lonceng Natal dari Gereja lanjut sama lagu-lagu Natal yang dikumandangkan pake toa dari Gereja, agak siangan Gereja udah penuuhh sama jemaatnya, dan trus pas sore sampe malam beuuuhh…banyak bener orang yang tumpah ruah di jalan. Asliii…rame! Aiiihh…ngomongin ini jadi kangen nih sama suasana Natal di kampung halaman 🙂

Christmas 1985. Percaya gak, pohon Natal itu, nanti diganti setelah saya duduk di kelas 1 SMP :D. Awet banget yah pohonnya :D. Btw, can anyone guess which one is me?? 😛

Nah, setelah saya kerja di perusahaan ini, tepatnya mulai tahun 2006, saya mulai ngalamin Natal yang berbeda setiap tahunnya.

Lanjutkan membaca “Different Kinds Of Christmas”