Pajang Foto di Blog dengan Media Upload Limit yang Menipis

Pernah ada teman sesama pemilik blog yang bertanya ke saya tentang berapa banyak media upload limit yang saya miliki di blog WordPress ini. Teman tersebut ngeliat saya tampaknya nyaman-nyaman aja upload foto banyak-banyak buat dipajang di blog ini. Mana foto-foto saya ukurannya lumayan gede pula kan. Jadi dia heran, saya udah 7 tahun ngeblog di sini tapi kok kayaknya gak habis-habis ya kuota untuk medianya?

Sebenarnya ya, media upload limit yang saya miliki untuk blog ini ya sama aja dengan yang lain, yaitu 3GB. Saya gak pernah upgrade untuk kapasitas media upload dan meski blog ini saya ‘dot com’-kan di WordPress, tetep aja WordPress gak naikin limit untuk media upload itu.

Dan sebenarnya pemirsa, udah lama banget pemakaian media upload saya itu mencapai 85%, yang artinya sebenarnya sisa kuota yang saya miliki hanya tinggal 15% saja dari 3GB yang disediakan sama WordPress 😀 . Sebenarnya kapasitas 3GB yang disediakan WordPress itu sudah cukup besar karena artinya jika kita bisa menjaga file foto yang kita upload di blog berukuran maksimal 1MB, maka kita bisa meng-upload file hingga sebanyak 3.072 foto. Udah cukup banyak kaaann… Tapi masalahnya, buat saya itu gak cukup banyak. Terbukti kan sekarang aja kuota yang tersisa tinggal 15% doang 😀 .

Continue reading “Pajang Foto di Blog dengan Media Upload Limit yang Menipis”

Iklan

Ketika Isi Blog Diprotes Anak

Ceritanya semalam si abang baca cerita saya di blog ini tentang kesukaan abang dan adek sama Thomas and Friends yang kemarin itu.

Eh, baru juga masuk di paragraf kedua dia udah protes, “Jatuh cinta? You should change the words jatuh cinta, ma, don’t use it!”

Denger dia protes gitu, saya bingung trus nanya, “Why? What’s wrong with jatuh cinta?”

Si abang jawab lagi, “Because it’s jatuh and cinta, it’s negative and positive. Jatuh negatif. Cinta positif. Kenapa cinta harus jatuh? I don’t like that kind of words. Love is love, love shouldn’t fall. Tulis aja cinta banget atau suka banget, ma, jangan jatuh cinta.”

Continue Reading…

7 + 3 Makes 10

Minggu lalu, saya dapat notifikasi ini via WordPress Mobile.

Notifikasi di atas itu bikin saya sadar. Wah, sudah 7 tahun ya rupanya saya daftar di WordPress, itu berarti seumuran si abang…hehe… Dulu saya memang pertama kali daftar ke WordPress di bulan Maret tahun 2009, sebulan setelah si abang lahir, meski baru bener-bener nulis di sini beberapa bulan setelahnya yaitu di bulan Mei 2009.

Sudah cukup lama juga ya ternyata saya ngeblog. 7 tahun di WordPress dan 3 tahun sebelumnya di Friendster. Itu artinya ini adalah tahun ke-10 saya ngeblog.

Bersyukur karena sampe sekarang masih lumayan rajin nulis dan tentu semakin hari semakin banyak kenangan yang saya kunci di blog ini.

Notifikasi yang saya terima minggu lalu itu, bikin saya jadi mengingat-ingat lagi perjalanan saya ngeblog dan jadi pengen ditulis di sini, sebagai bagian dari kenangan keluarga kami, karena sungguhlah blog ini punya relasi yang dekat dan erat sekali dengan kenangan keluarga kami 🙂

Continue reading “7 + 3 Makes 10”

It’s Now A ‘Dot Com’ !

Blog ini sekarang udah jadi plovea.com lhoooo……

Cihuuyyy!!!

Hahahaha….

Akhirnya ya setelah dari 2009 ngeblog, jadi juga bikin domain sendiri walopun masih tetep ngedompleng di WordPress…hehe..ya biar gampang lah segala urusan mapping dan eksport jadi manfaatin yang udah disediain sama WordPress aja. Lagian tujuan bikin jadi dot com kan bukan dalam rangka ingin belajar seluk beluk atau pengen ngoprek-ngoprek sebuah halaman web. Kalo itu mah udah sehari-hari juga dikerjain di kantor 😛

Jadi yah, begitulah pemirsa, update pagi ini cuma mo ngabarin itu doang…hihihihi….mudah-mudahan setelah ini bisa lebih rajin lagi nulis biar gak sayang biaya yang dikeluarin tiap tahun dan semoga WordPress awet sampe kapan pun juga yaaa… Jangan sampe tiba-tiba diakuisisi atau malah lebih parah tiba-tiba nyatain pailit lalu kemudian bubar…aakk….no..no…no…no, that will be a big disaster! 😀

Ya udah, segitu aja. Selamat hari Kamis buat semuanya ya, besok udah Jumat lhooo…. Semangat!!!

😀 😀

Ssstt….ada ibu-ibu yang lagi hepi karena akhirnya blognya bisa jadi dot com juga 😛

 

Sejujurnya….

Sebenarnya sekarang-sekarang ini saya tuh sedang tidak punya semangat untuk ngeblog.

😀 😀 😀

Padahal sebenarnya ya, hal-hal yang terjadi di sekitar saya akhir-akhir ini semua terasa begitu menyenangkan dan setiap hari selalu ada hal baru yang bikin semangat bertambah. Banyak banget yang pengen diceritain, tapi gak tau kenapa, setiap mikir untuk nulis di blog, langsung terasa seperti…..umm…bagaimana ya bilangnya? Bukan malas sih, tapi lebih ke perasaan, “Ah nanti ajalah…kapan-kapan…”, hehehe…. Dan kalopun minggu sebelumnya saya masih nulis beberapa kali di sini, bener lho, itu tuh saya struggled banget dengan diri saya sendiri. Semangat gak ada, tapi berusaha saya paksa karena hal-hal itu penting banget buat saya dan keluarga. Sayang banget kalo gak segera didokumentasiin di sini 😀

Sepanjang saya ngeblog, sepertinya baru sekarang perasaan kayak gini muncul. Sempat saya mikir-mikir, ini kok kenapa ya jadi kayak gini? Dan saya kemudian sampai pada sebuah kesimpulan. Mungkin ini yang namanya bosan.

Bosan, justru karena sekarang mulai ada tawaran ‘ngiklan’ yang masuk (yang mana sampe saat ini belum ada satupun yang saya jawab).

Bosan, justru karena sekarang saya ada undangan untuk jadi penulis tamu di salah satu situs.

Selama ini, meski kadang begitu sibuknya, baik di kantor maupun di rumah, tapi saya selalu berusaha nyempetin waktu untuk nulis di sini.

Itu karena saya ngerasa bebas.

Nulis karena saya memang pengen cerita di sini. Berkunjung ke blog teman memang karena saya pengen baca cerita teman-teman. Cerita tentang sesuatu, produk, film, drama, buku, tempat, dan sebagainya itu karena pengalaman pribadi yang memang meninggalkan kesan sampe pengen diceritain di sini, bukan karena ‘disuruh’ atau ‘diharapkan’. Saya bebas, gak ngerasa terbeban, makanya selama ini tak pernah kehilangan semangat nulis di blog.

Tapi begitu dapat tawaran-tawaran seperti ini, saya langsung ngerasa terbeban.

Heran, ngejalanin aja belum, bahkan balas emailnya pun belum, tapi kok udah ngerasa terbeban? Hehehehe…aneh memang ya….

Sepertinya setelah ini saya harus segera balas email-email penawaran itu. Isinya mungkin bakal penolakan. Duh, kesannya seperti menolak rejeki ya. Tapi gimana dong, pada kenyataannya memang saya sendiri tidak begitu tertarik dengan penawaran-penawaran (dan produk-produknya juga) itu. Dan yang terutama, saya ingin terus ngerasa bebas dengan blog ini dan saya tau, jika saya tetap pada tujuan awal saya bikin blog ini, yaitu untuk cerita-cerita tentang keseharian kami, maka saya tak akan pernah kehilangan semangat itu 🙂

Yah begitulah pemirsa, sekian dulu curhat sore ini. Saya udah mo pulang. Seneng banget, bulan puasa gini bisa pulang cepet. Di rumah lagi rameeee karena ada mertua dan ponakan. Seneng banget rasanya! Semoga besok, saya udah punya semangat baru untuk nulis lagi di sini. Sayang banget kalo yang udah pengen diceritain gak jadi-jadi ditulis di sini 😀

 

Tentang Tilang dan Tentang Kategori Baru

Hari ini saya sedang bahagia sekali! 😀

Sebabnya adalah karena urusan SIM saya yang disita pak polisi saat kena tilang tanggal 5 Mei lalu, akhirnya kelar juga. Jadi ceritanya tanggal 5 Mei itu, saya baru aja dari RS. Hermina bareng salah satu staf saya, tujuannya mo ke kantor buat nge-drop staf saya itu trus lanjut lagi ke sekolahan abang karena udah deket sama waktunya pulang. Tujuan sebelumnya ke Hermina adalah buat ngejenguk istri rekan kerja yang baru aja kehilangan putranya setelah dilahirkan dan hanya bertahan sehari di dunia ini. Selain itu kami juga sempat ngejenguk rekan kerja yang lain yang juga baru melahirkan di rumah sakit yang sama.

Karena dari RS Hermina, otomatis ke kantornya musti ngelewati simpang Charitas. Dulu bangeeett….saya pernah kena tilang di tempat yang sama, hanya beda arah doang, jadi sepertinya ini memang simpang keramat buat saya dan memang kalo di Palembang, simpang ini termasuk yang paling sering makan korban kena tilang :D.  Kali ini, saya gak ada ngelanggar lampu merah sih. Satu-satunya kesalahan saya cuma gara-gara roda depan udah ngelewatin garis pembatas yang kata pak polisinya seharusnya adalah areal untuk motor. Bener lho, itu cuma ngelewatin dikit doang tapi tetep saya disuruh ngeluarin SIM dan STNK trus digiring ke tepi jalan, katanya saya melakukan pelanggaran menggangu ketertiban marka jalan…

Padahal itu pembatas gak ada ditulisin juga khusus untuk motor -___-“

Continue Reading…

The (Another) Liebster Award

First of all, I want to say thank you to the youngest member of The Mahmud, Mumut, for giving me this award.  This is the second Liebster Award I received, and just like the first one, it was given by The Mahmud’s member. I guess it shows how close we are. Thank you ya buibuuu… it’s so wonderful to know you all 🙂

So, by receiving this award, there are 8 things that I have to do in this post (you can read those 8 items here).

Item 1, 2, and 3 are checked.

Item 6, 7, and 8…..ummmm, can I just nominate anyone who read this post and are willing to accept this award, please? It’s ok ya Mut? *nanya sambil pelototin Mumut* Ok, I think it’s ok. 😛

So, put aside those 5 items, I only have to do item 4 and 5. And here you go 🙂

Continue Reading…

Soal Blog Ini dan Soal Password Protected Post

Sampai hari ini, masih ada beberapa pembaca blog ini yang bertanya, kenapa blog saya jadi begini? Dari yang tadinya begitu open, tiba-tiba di-private, dan kemudian ketika di-open lagi semua post yang isinya bercerita secara spesifik tentang anak saya proteksi pake password?

Sebenarnya alasan kenapa sampai akhirnya begini, sudah pernah saya tulis di sini. Cuma emang pas nulis itu, kondisi blog sudah dalam keadaan private (karena tiba-tiba banget emang), dan begitu sudah open to public pun tulisan soal penyebab itu saya proteksi karena memang detail yang saya tulis di situ somehow saya rasakan bisa membahayakan untuk keluarga saya (terutama anak-anak)  🙂

Nah, tulisan ini saya buat untuk menjelaskan lagi pada para pembaca sekalian tentang penyebab blog ini sekarang jadi lebih ‘tertutup’. Ya itung-itung buat ngobatin penasaran dan sekalian juga biar saya gak capek jelasin satu per satu tiap ada yang nanya.

Jadi begini pemirsa, alkisah di suatu siang yang ‘harusnya’ indah, tiba-tiba ada seorang pembaca yang sangat manis (pengen sebutin namanya di sini tapi belom ijin, jadi gak jadi..hehe) yang ngirim pesan ke saya lewat FB.

Dan isi pesannya itu, langsung mengguncang dunia saya *terbaca lebay, tapi emang bener kok…saya shock sampe pucet pas baca pesannya itu*.

Continue Reading…

Yang Aneh-Aneh

Beberapa hari yang lalu, pas lagi iseng-iseng ngeliatin statistik blog, mata saya tertuju pada salah satu item dalam search engine terms. Saya ngerasa lucu sama item itu sampe saya foto trus kirim ke grup TM di WA.

Waktu itu sampe di situ aja cuma sebagai bahan ketawaan sama temen-temen.

Sampe kemaren sore, sehabis saya nulis tentang ulang tahun Raja yang ke-6 dan kemudian ngebuka halaman statistik, saya terkejut karena lagi-lagi menemukan item dalam search engine terms yang sama dengan beberapa hari sebelumnya yang jadi bahan ketawaan saya dan teman-teman itu. Nah, berhubung kemarin itu saya masih nunggu suami buat pulang, jadilah saya buka semua search engine terms buat hari kemarin. Emang sih biasanya tiap hari adaaa..aja yang lucu dan aneh, cuma karena daftarnya panjang dan di halaman statistik WordPress hanya ditampilkan 9 item teratas, jadi saya seringnya gak perhatiin bener-bener. Kemarin, karena iseng, jadi saya buka halaman khusus buat search engine terms dan beberapa bikin saya geli sendiri 😀

Continue Reading…

(maybe it will be) The Final Decision…….

This blog is open to public again!

But not too open like it it was before, because now all the details about my sons are protected with password.

Kenapa akhirnya keputusannya jadi begini?

Karena setelah blog ini tiba-tiba harus saya private dan setelah melewati kegalauan yang bikin susah tidur, sesak napas (eaaaa…..), saya kemudian sharing dengan beberapa pembaca yang dekat dengan saya, mereka ngasih masukan supaya blog ini tetap bersifat public karena ada banyak hal (menurut mereka) dalam blog ini yang bener-bener berguna buat banyak orang. Tapi untuk amannya, semua cerita yang spesifik tentang anak-anak dikunci aja. Dan, untuk ke depannya, setiap foto di blog ini akan saya pasangkan watermark (yang gede sekalian, yang pas di tengah-tengah, jadi gak bisa sembarangan diambil lagi. Minimal kalopun masih nekad diambil, it will take effort for them to use the pictures here).

Setelah dipikir-pikir, dan setelah konsultasi lagi sama suami, akhirnya saya ambil keputusan seperti ini.

And trust me, it took almost forever buat milah-milih dan ngedit-ngedit post dari kapan tahun di blog ini. Tapi puji Tuhan, akhirnya selesai juga semua, dan penampakan blog ini pun jadi lucu, karena hampir semua ada judul Diproteksi-nya…hehe…. Semoga dengan begini, para pembaca yang memang ingin mendapatkan manfaat yang baik dari blog ini bisa tetap mendapatkan apa yang diharapkan. Sementara saya, yang sekarang ini lebih ingin menjaga privasi anak-anak, juga tetap bisa mendapatkan privasi itu.

Jadi buat teman-teman yang ingin baca-baca soal anak-anak, bisa minta password via komen di post ini atau via email atau via fb atau via apapun itu, tapi mohon maaf kalo tidak semua saya beri ya, karena demi rasa nyaman dan aman, saya harus pasti dulu bahwa yang minta memang adalah orang yang saya kenal, yang bisa saya lihat penampakannya, yang jelas tinggalnya di mana, yang gak hanya sekedar pengen kepo doang, serta yang paling penting adalah orang yang memang secara pribadi saya merasa nyaman untuk dijadikan teman bercerita 🙂