In RUSH…

O my GOD!!!

Ompung boru dan Ompung Doli-nya Raja jadi datang hari sabtu ini.

Si Opa dan Oma juga kemungkinan besar selasa depan, sehabis si Opa mengikuti Fit n Proper Test di Kementrian BUMN bakal datang ke sini…

Padahal rumah belom selesai di renovasi. Masih kotor. Masih berantakan.

Waahhh… musti buruan nih. At least ruangan dalam sudah harus siap sebelum kedatangan mereka. Kasian kalo jauh-jauh *dan capek-capek* mereka datang tapi kondisi rumah is still not comfort yet for them.

Sebenarnya pengen bilang supaya kedatangan mereka di-pending. Tapi yah…kasian juga para orang tua ini. Mereka terlalu sayang sama Raja, makanya gak pengen ngelewatin the first birthday of Rajamin next week…

Well, it’s ok… I hope everything will be just fine..

God please… help us…

Abang’s 2nd Trip : Time To Say Goodbye…. :(

Rabu, tanggal 23 September 2009. Jam 5 pagi kami sudah bersiap. Ini adalah hari di mana kami harus kembali ke Palembang. Sedih…sedih banget rasanya. Hampir gak ada semangat buat siap-siap. Tapi mo gimana lagi, inilah hidup…dan sekarang ini Tuhan masih menetapkan kami untuk menjalani hidup di Sumatera Selatan…jauh dari keluarga besar.

Raja masih ngantuk banget waktu saya bangunkan dan siapkan untuk berangkat..

Pengen nangis sebenarnya waktu kami berdoa bersama.. Air mata saya hampir meleleh waktu pamitan dengan kakak dan adek saya yang saat itu gak bisa nganterin kami…hikkksss…. Saya masih kangen banget dengan mereka. Rasanya belum puas bercanda dan berbagi cerita dengan mereka. Saya masih kangeeennn banget…apalagi jika mengingat bahwa masih lama lagi baru saya bisa ketemu mereka lagi… Tapi sudahlah, gak apa-apa, sekali lagi, saya menahan air mata saya…

Si oma, opa, dan Fide yang nganterin kami ke bandara. Dan kami baru tau kalo ternyata tiket kami sudah dibayarkan oleh si Opa..oalaahh…dengan segala triknya, kami dibuat tidak sadar kalo sebenarnya tiket itu sudah dibelinya… Opa…opa… Kalo kami protes, jawaban si opa pasti nyantai aja, “ini kan papa bikin untuk cucu papa, bukan untuk kalian…” dasar…

Kami diantar sampe di depan pintu pesawat. Saya memeluk erat papa dan mama saya tersayang itu.. Saya tau, mereka juga sangat sedih…sedih banget karena kembali harus melepas kami…sedih karena sadar bahwa anak dan cucu mereka jauh…

Tapi sekali lagi, sudahlah…inilah hidup…harus berjalan sebagaimana Tuhan mengkhendakinya…

Pagi itu, pesawat kami membawa kami kembali ke tempat di mana kami harus berjuang dan menghadapi kenyataan hidup…

Dan…

Begitu tiba di Palembang, kami mendapat kabar tentang Fide yang berulang kali bertanya, “Adek Aja ke mana?????” He he, sabar ya bro, someday u’ll meet ur adek Aja again….