Episode Baru, Pemeran Sama

Jadi ceritanya pemirsa, setelah kurang lebih 4 bulan pulang kampung dengan status tak bisa kembali lagi, si sus dan si mbak akhirnya memutuskan untuk kembali lagi ke peraduan eh maksudnya ke rumah kami.

Cihuy banget dong yaaaa…..secara selama 4 bulan ini saya memang kesulitan banget nyari orang buat bantu-bantu di rumah apalagi buat jagain si adek selama saya kerja. Sumpah, nyari orang yang cocok tuh susah banget. Beberapa kali ketemu orang, begitu liat mukanya aja saya udah gak sreg.

4 bulan kami memang berada dalam masa yang lumayan sulit dan berat, yang meski puji Tuhan bisa-bisa aja sih terjalani dengan baik, tapi tetep lah ya dalam hati ini berharap agar kondisi bisa seperti dulu lagi. Soalnya kasian aja liat si adek kalo terus-terusan harus ikut mamanya kerja gitu.

Continue Reading…

Iklan

Pengumuman….

Pengumuman…pengumuman!

Mulai hari Senin depan, saya cuti dari kantor,

sampai

………

satu bulan ke depan!

Yessss!!!

Jadi ceritanya, berhubung si mbak dan si sus mo mudik, gak tanggung-tanggung, si sus langsung minta ijin mudik 3 minggu (gak apa deh minta ijin cuti lama-lama, yang penting beneran balik sini lagi ya suussss), akhirnya saya berkeputusan buat ngambil cuti besar saya yang selama 3 bulan itu dan yang sampe sekarang masih belom kepake itu.

Pengennya sih sebenarnya langsung aja ngambil 3 bulan…hihihihi…tapi gak mungkin ya bok diijinkan sama pak bos. Ini aja saya lucky banget bisa diijinin ngambil sebulan penuh, cerita dari orang-orang susah banget tuh bisa dapat ijin cuti besar langsung ngambil 1 bulan gitu. Dapat 2 minggu aja udah syukur. Makanya, kurang beruntung apa coba, di kali pertamanya saya dapat jatah cuti besar, dan langsung dikasih lampu ijo buat ngambil sebulan penuh.

Yah, saya cuma bisa bersyukur, pak bos langsung nyetujui begitu saya ngajuin cuti 1 bulan ini. Lagian juga kan kerjaan saya sebenarnya gak menuntut saya harus ada di kantor. Kalo diperlukan, gampang lah itu, tinggal ngeremote-remote doang dari rumah kan 😀

Jadi…sebulan ke depan mo ngapain aja?

Yang pasti mo ngurus anak, mo nyapu, mo ngepel, mo masak, mo nyuci, mo nyetrika, mo nge-babu lah pokoknya…hahahaha… balada tahunan nih tanpa ART :D. Rencana selanjutnya masih belom fix, liat perkembangan nanti ke depan, terutama kerjaan suami. Kalo dia bisa cuti mah asik, kita tinggal cabcus aja ke Medan 😀

Begitulah pemirsa, pengumuman super penting sore ini. Akhir kata, saya mo ngucapin selamat berhari raya buat yang nanti ngerayain Lebaran yaaa….dan buat semuanya, semoga hari-hari kita dipenuhi anugerah, berkat, dan sukacita senantiasa…. amen!

Rumah Satu Nusa, Satu Bangsa, Beda Bahasa….

Di rumah kami, sekarang penghuninya ada enam orang.

Suami, saya, Raja, Ralph, si sus, dan si mbak.

Bersyukur banget ada dua orang ini yang nganggap kami sebagai keluarga, jadi lebih memilih ngumpul bareng kami atau maen bareng anak-anak ketimbang menyendiri di kamar mereka ketika kerjaan udah beres. Bener deh, malesin banget kalo punya orang kerja di rumah yang  kerjaannya ngunci diri di kamar terus yang mana selain bikin repot kalo kita ada perlu apa-apa, juga mengurangi rasa kedekatan antara kita dan pekerja. Kalo kami sih pengennya selalu memperlakukan pekerja selayaknya bagian dari keluarga, tapi itu kan gak bisa datang dari salah satu pihak aja, gak bisa lah yang namanya hubungan itu cuma bertepuk sebelah tangan aja. Kami baru bisa jadi benar-benar keluarga kalo dari mereka juga nganggap kami sebagai keluarga mereka dan karenanya mau duduk-duduk bareng kami, nonton, ngobrol, atau makan bareng.

Continue Reading…

My Team At Home…

Di sini, saya pernah bercerita tentang gimana Suster Kartini dan mbak Santi berhenti bekerja di rumah kami.

Saat kejadian mbak Santi, saya sih gak panik yah, paling hanya kesel aja karena ngerasa dibohongin. Toh, semua kerjaan rumah juga bisa saya handle sendiri, dari yang biasa-biasa kayak beres-beres dan bersih-bersih, ngurusin taman, sampe ke persoalan masak, bahkan nyuci mobil. Lumayan sih, kejadian mbak Santi itu bikin para tetangga *gak semuanya sih, tapi cuma 2 aja* yang selama ini suka ngomongin kalo rumah kami bersih dan apik karena para bedinde saya di rumah jadi terbuka matanya *emang selama ini mata mereka ketutup apa????? 😀 😀*.

Continue Reading…