Sunny Home Sweet Home: My Lavender Room and The Terrace

Selamat hari Selasa!

Hari ini saya kangen cerita tentang interior rumah lagi. Udah lama banget kayaknya dari sejak terakhir cerita tentang interior rumah di sini, apalagi yang mendetail tentang satu ruangan. Padahal sebenarnya setelah saya sampe bikin kategori khusus untuk interior rumah, saya udah berniat untuk sering-sering nulis tentang interior rumah di sini dan pengennya bisa banyak cerita secara mendetail tentang satu ruangan. Tapi ternyata, niat tinggal niat. Sejauh ini saya baru dua kali nulis khusus tentang satu ruangan. Pertama tentang ruang main anak, kedua tentang ruang keluarga. Selebihnya, paling ada soal framed wall art sama photo gallery di tangga, plus cerita-cerita lain yang cuma selewatnya aja (semua post dalam kategori interior rumah, bisa dibaca di sini yaa….).

Makanya, hari ini saya kangen banget nulis tentang rumah lagi dan kali ini yang mo saya cerita adalah ruangan yang penuh dengan warna kesukaan saya, yaitu ungu.

Continue Reading…

What’s In My Fridge?

Kemarin, entah datang ilham dari mana, saya tiba-tiba kepengenan main instagram lagi. Dan update pertama saya di instagram @kronesallisa itu adalah tentang kulkas! Kenapa kulkas? Karena itu adalah salah satu hal yang bikin saya bahagia.

Banyak hal sederhana memang di sekitar saya yang bisa bikin saya tersenyum bahagia.

Dan kulkas adalah salah satu di antaranya.

Asal pagi buka kulkas lalu liat isinya sesuai kebutuhan dan tertata rapi aja, rasanya sudah cukup membangkitkan semangat di hari itu ๐Ÿ˜€

Sebenarnya saya udah pernah tulis di sini tentang isi kulkas kami, tapi hari ini pengen cerita lagi ah, ada apa aja dalam kulkas kami. Gak penting memang bahasan kayak gini, tapi sesuatu yang bikin hepi gak harus penting untuk orang lain kan? ๐Ÿ˜‰

Isi kulkas kami minggu ini tuh kayak gini….

Continue Reading…

Organizing Dressing Table

Semua ini berawal dari kegerahan saya akan kelakuan pak suami yang suka meletakkan barang di atas meja rias secara sembarangan. Berhubung suami bukan artis kan ya (hihihihi) jadi gak butuh meja rias sendiri, maka kami berdua pun berbagi meja rias yang sama. Barang-barang pak suami sebenarnya gak banyak.ย Cuma deodoran, parfum, gel rambut, sama pelembab muka, dan oh iya cotton buds (dia tak bisa hidup tanpa cotton buds…hahahahaha). Tapi meski sedikit, dia hampir tak pernah meletakkan barang yang habis dia pake pada tempatnya. Jadi gini, semua barang kosmetika kami di atas meja rias kan saya atur berjejer rapi gitu, maunya ya abis pake dia kembalikan lagi barang itu pada tempatnya supaya tetap rapi berjejer. Tapi suami mah suka-suka aja naronya dan buat dia, asal naronya masih di atas meja rias dan bukan di atas meja makan, maka itu berarti masih rapi ๐Ÿ˜€

Ya sudahlah, saya maklum banget kok. Pak suami ini orangnya bersih pake banget.ย Kalo rapi dia juga rapi sebenarnya, tapi standar kerapian kami berdua lumayan jauh berbeda. Kalo mau dia ngikutin standar saya, maka saya harus menciptakan ‘ruang dan batasan’ yang terlihat secara visual untuk barang-barang dia. Kalo ruang dan batasan itu hanya secara imajiner, maka sampai kapanpun dia tak akan bisa mengikuti aturan saya.

Ada dua pilihan yang bisa saya buat.

Continue Reading…

(TM) Harus Ikutan, Demi Gak Didepak!

Jadi ceritanya di The Mahmud lagi pada janjian mo publish tulisan di blog soal isi tas. Sebenarnya sih saya gak janji mau ikutan, karena tau dirilah, kondisi sekarang ini memang lebih baik buat saya untuk gak ngeblog dulu. Tapi karena saya takuutt…takuutt banget sampe didepak dari grup yang hebohnya aduhai ini karena dianggap gak solider, maka jadilah saya bela-belain ikutan.

Buat temen-temen TM, beginilah besarnya cintaku pada kalian. Harus lakukan apa lagi demi membuktikan cintaku????? Jangan bilang cinta itu perlu dibuktikan dengan bagi-bagi jaring ikan ya!! *kemudian beneran didepak dari grup*

Anyway, sebelum cerita soal isi dalam tas yang setiap hari wajib dibawa terutama kalo ke kantor, yang mana tasnya boleh ganti-ganti, tapi isi dalamnya udah default harus kayak gitu, saya pengen cerita dulu soal kabar keluarga kami.

Continue Reading…

Suami Posesif :P

Tadinya hari ini gak ada rencana nulis di sini.

Eh, emangnya buat nulis di sini aja butuh direncanain ya?

Ya sebenarnya sih gak juga, saya sering nulis spontan aja di sini…sering juga direncanain memang. Sudah hampir dua minggu saya gak nulis karena kejar tayang di kantor dan tadinya berencana nulis kalo semuanya udah selesai dan beres…

Eh…gak taunya tadi dapat email notifikasi dari WordPress, ada tulisan baru dari Bundit yang judulnya nyerempet ke bunga warna ungu yang cantik. Karena judulnya ada ungu-unguan, saya penasaran lalu lanjut baca di email, di ujung tulisannya Bunditย nanya, ada yang tau gak itu bunga ungu apaan? Saya tambah penasaran. Biasanya kalo bunga ungu, saya tau nama-namanya. Saya buka lah blognya Bundit. Dan tadaaa…bener kaaannn…saya tau itu bunga apa namanya! Itu bunga Sri Pagi alias Morning Glory yang juga ada di sepanjang jalan masuk komplek kami ๐Ÿ˜€

Morning glory….

Nah, gara-gara baca blog Bundit itu, saya jadi semangat nge-blog dan jadi kepengen nulis di sini.

Pengen cerita soal ulang tahun saya, ulang tahun suami, sama ulang bulan Raja kok ya tar jadinya kepanjangan. Foto-fotonya pun belom saya edit. Tar malah jadinya gak selesai-selesai nulisnya kalo dipaksain sekarang. Jadi sudahlah, cerita soal itu disimpan sampe nanti saya punya cukup banyak waktu untuk nulis.

Trus jadi pengen cerita apa?

Akhirnya teringatlah saya pada kejadian di hari minggu kemarin.

Continue Reading…

Gaya Dengan Ndutykehandmade Shop

Untuk memenuhi janji ke Ndutyke kemaren, hari ini saya sengaja pake asesoris kalung dan gelang buatan tangan Tyka. Sebenarnya udah beberapa kali saya pake asesoris ini, cuma belom pernah aja ada fotonya.

Tadinya di foto-foto ini saya mo nonjolin keduanya: necklace dan bracelet. Tapi dasar saya ini gak punya bakat jadi model sementara temen yang motoin juga gak punya bakat jadi fotografer, jadinya kalungnya susah banget dibikin menonjol, apalagi mungkin karena saya pake baju warna gelap sementara kalungnya sendiri terbuat dari rantai warna tembaga kali’ yah. Jadi buat Tyka, maaf ya kalo fotonya jadinya seadanya saja. Maafkan saya yang tak punya jiwa seni ini…huhuhuhu…

Pada Penasaran Kan?? Yuk mari lanjut baca ๐Ÿ˜€

Goofy Test

Sebelum pulang, pengen bikin tulisan ringan. Saya di-tag oleh mbak Vera untuk ngerjain goofy test. Gampang kok test-nya, cukup ngejawab pertanyaan dengan gambar. Harusnya sih aturannya gambarnya diambil dari halaman pertama di Google Image yah, tapi saya mo menyimpang dari aturannya nih. Saya malah pengen ngambil dari koleksi foto saya, kecuali untuk pertanyaan pertama yang memang saya ambil dari Google Image, secara gak punya koleksi foto yang spesifik banget gitu.

Semua foto koleksi pribadi ini, saya ambil yang pertama yang secara spontan terpikirkan oleh saya ๐Ÿ™‚

Continue Reading