ATM

Seperti biasa, saya lagi nungguin suami yang masih rapat buat pulang bersama. Sebenarnya ada aplikasi yang lagi saya kerjain, tapi rehat dulu lah, pengen nulis bentar, mumpung ada waktunya. Dan sore ini saya pengen cerita soal ATM. Iya, ATM yang saya maksud adalah kartu ATM yang saya yakin ada di dalam dompet Anda-Anda semua serta mesin ATM yang saya yakini juga adalah salah satu tempat yang paling sering Anda-Anda kunjungi 😀

Di jaman ini, memang hampir gak ada orang yang gak tau soal ATM, termasuk anak-anak kecil kayak Raja yang sedari bayi udah sering liat pappa-mammanya masukin kartu ke dalam sebuah box, pencet-pencet bentar, lalu tadaaa….keluarlah duit yang salah satu kegunaannya adalah buat beliin dia makanan ato mainan. Sedari bayi dia juga udah menyaksikan kami belanja-belanji dan begitu di depan kasir, tinggal sodorin kartu, maka selesailah urusan. Belanjaan pun bisa dibawa pulang.

Selama ini saya gak terlalu nganggap penting hal-hal yang Raja lihat itu. Kalo mo ke ATM buat ngambil duit ya saya cuma bilang, “Kita ke ATM bentar ya, mama musti ngambil duit.” Saya atau kami bahkan gak pernah jelasin ke Raja soal sistem pembayaran dengan kartu, kalo gak dia yang nanya sendiri, “Kok bisa bayarnya cuma pake kartu aja? Emangnya kartu itu duit?”. Waktu Raja tanya itupun saya cuma enteng aja jawabnya, “Ini memang bukan duit, tapi kartu ini bisa dipake buat bayarin belanjaan.” Bener-bener tampak malas kan ngejelasinnya? *toyor diri sendiri* 😛

Sampe akhirnya, saya jadi tersadar dengan kelengahan kami menjelaskan tentang mesin dan kartu ATM setelah dari beberapa celutukan Raja, mulai tampak bahwa dalam pikirannya mesin ATM adalah mesin yang bisa ngeluarin duit berapapun yang kita mau dan bahwa kartu ATM adalah kartu sakti yang bisa dipake buat bayar segala-galanya.

Ini dua contoh di antaranya.

Lanjutkan membaca “ATM”