Diproteksi: Adek’s 6th Month

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:

Iklan

About ASI… Again!!

Sleep so soundly after drinking breast milk last night

Tadi, barusan jadi tempat curhat seorang teman tentang ASI. Kemarin juga, ada seorang kawan saya curhat tentang istrinya yang baru melahirkan sebulan yang lalu. Lagi-lagi tentang ASI.

Teman saya cerita, istrinya diVONIS oleh dokternya tidak bisa menghasilkan ASI yang cukup untuk bayi perempuannya. Akibatnya sudah bisa ditebak. Bayinya terpaksa mengkonsumsi susu formula.

“Memang, tau dari mana kalo ASI-nya gak cukup?”

  • “Anakku nangis dan rewel terus….”

“Trus, tau dari mana kalo itu gara-gara ASI?”

  • “Ya, kata dokternya sih..berarti produksi ASI-nya dikit…”

“Trus, bagaimana dokternya tau kalo produksi ASI-nya dikit?”

  • “Kalo diperah sehari cuma dapat 250ml..”

“Kok mesti diperah? Memang gak rooming-in?”

  • “Maksudnya?”

“Anakmu gak bobo bareng istrimu waktu di rumah sakit?”

  • “Gak…”

“Oooo….”

Setelah itu, teman saya kemudian nanya-nanya tentang gimana caranya supaya ASI bisa banyak. Saya tentu tidak keberatan *malah penuh semangat 45 ngejelasinnya 😀 😀* untuk membagikan pengalaman saya seperti yang pernah saya tulis di sini.

Intinya, saya bilang ke teman saya itu, jangan pernah putus asa untuk terus mencoba memberikan anaknya ASI secara LANGSUNG dari istrinya. Jangan pake acara diperah trus dikasih pake botol dot lagi, karena gak akan membantu terhadap produksi ASI. Pelan-pelan kurangi konsumsi sufor. Sodorkan terus anaknya ASI karena produksi ASI sistemnya on demand, dalam artian produksinya adalah berbanding lurus dengan permintaan *rada-rada sotoy sih ngejelasinnya.. tapi cuek ajah.. yang penting bisa menularkan semangat ASI 😀*

Ada beberapa hal yang saya sesali.

Istri teman saya ini bukan ‘orang sembarangan’. Orang tuanya adalah pejabat di negara ini. Melahirkannya juga bukan di rumah sakit sembarangan *gak berani sebutin nama rumkitnya, takut kejadian saya dituntut gara-gara nyebutin nama rumkit 😀*. Kamarnya tentu saja diambil yang VIP, yang super luas… Bisa buat nampung tamu se-RT… tapiiiii….kok ya anaknya gak dikasih bobo sama mamanya ya??? Apa kalo anaknya bobo di situ kamarnya jadi sempit yak???

Saya juga menyesalkan dokternya. Kok ya bisa-bisanya memberikan vonis seperti itu. Bukannya dikasih semangat kek, biar si ibu tetap pe-de ngasih ASI buat anaknya..

Padahal kan memang banyak ibu yang juga mengalami produksi ASI sedikit di awal kelahiran anak. Saya contohnya. Dulu juga Raja suka stress kalo mimi ASI dari saya, apalagi kalo yang dari PD kanan. Sampe marah-marah dia. Tapi Puji Tuhan, waktu itu lingkungan di sekitar saya sangat mendukung tekad saya untuk terus memberi Raja ASI. Waktu itu gak ada satupun yang berani ngusulin untuk ngasih sufor, biarpun selama di rumah sakit, Raja susah banget bobo dengan tenang kalo malam 😀

Puji Tuhan, that dark time was quickly passed…

Setelah itu, ASI saya berlimpaaahhhh…. Glory to the LORD!!!

Pengalaman kakak saya malah lebih fantastis. 3 kali menjalani operasi tumor payudara membuat banyak saluran keluarnya ASI seperti tersumbat. Produksi ASI ada, tapi susah untuk keluar. Anak keduanya bahkan sempat jaundice. Tapi puji Tuhan, didukung oleh tekad yang kuat dan support penuh dari seluruh keluarga, anaknya tetap bisa menikmati ASIX!! Perjuangannya bukannya mudah, lho, menghadapi anak yang stress ketika menyusu karena air susunya gak keluar-keluar. Belum lagi ketika anaknya mengalami jaundice. Rasa takut, kuatir, dan sebagainya tentu menyerang dengan hebat. Tapi sekali lagi, Puji Tuhan, masa-masa itu berhasil dilewati dengan baik oleh kakak saya.

Karena itu, lewat tulisan ini saya pengen bilang kepada seluruh ibu-ibu dan bapak-bapak. Jangan lekas percaya sama kata-kata dokter yang bilang kalo ASI tidak cukup, apalagi jika masih dalam masa-masa bayi menyusu secara langsung, dalam artian belum ditinggalkan ibunya untuk bekerja. Kalo sudah ditinggalkan ibu untuk bekerja dan konsumsi ASI hanya mengandalkan hasil perahan sih, mulai beda ceritanya. Itu pun, kita tetap tidak boleh berputus asa. Kalo bisa tetap usahakan anak bisa ASIX *lumayan lho, duit buat beli sufor bisa dipake untuk nambah-nambah asuransi pendidikan anak 😀*. Bayi rewel tidak bisa dipastikan itu karena ASI yang kurang, many things can cause it.

Saya memang bukan seorang dokter. Apalagi ahli ASI. Saya hanya merasa sayang kalau ada anak-anak yang kehilangan haknya untuk menikmati ASI hanya oleh karena pengetahuan orang tuanya yang kurang hingga mudah percaya terhadap hasutan sana-sini dan kemudian luluh untuk kemudian percaya penuh pada asupan gizi dari susu formula…

So, say YES to ASI!! *ngekorin Prenagen 😀 😀*

ASI Consultant

Raja(940)Kemaren sore, seperti biasa sehabis Raja mandi dan makan, saya membawa Raja maen di teras depan rumah sambil ngeliatin burung-burung merpati piaraan tetangga sekaligus menikmati pemandangan di depan rumah yang dalam hitungan beberapa hari lagi akan segera kami tinggalkan ini. Gak lama kami ada di situ, tiba-tiba datang anak perempuan salah seorang tetangga saya yang sedang hamil 9 bulan. Datangnya gak sendiri, tapi bareng mama dan tantenya juga… Datangnya sambil teriak…. “ya ampunnn lis…. gantengnya anakmu ini…. kok cepet banget ya gedenya????”

Habis itu, kami ngobrol-ngobrol. Saya nanya-nanya tentang kehamilannya. Ternyata perkiraan kelahiran adalah 2 minggu lagi. Perutnya gede banget (bikin saya inget dengan perut saya semasa hamil dulu). Kakinya udah bengkak banget. Dan sudah terlihat ngos-ngosan kalo jalan, he he…  Si mbak juga nanya-nanya tentang Raja, udah berapa bulan, udah makan apa, sambil maen-maen sama Raja. Sempat Raja digendongnya, awalnya Raja mau…tapi gak lama nangis ketakutan…hi hi… takut banget si Raja mo dibawa lari ma orang…

Lagi asyik-asyik ngobrol, tiba-tiba mbak itu bertanya, “Kamu nyusuin berapa lama, lis?”

Saya agak terdiam, lalu dengan tenang menjawab, “Raja barusan lulus ASI ekslusif 6 bulan, mbak…

“Hahhh????” Yang kaget bukan cuma mbaknya, tapi juga mama dan tantenya. Setelah itu beruntun pertanyaan datang, “Trus kalo kamu kerja gimana, Lis?”, “oo… ASI bisa diperah to?”, “Ngasihnya gimana”, “Nyimpennya gimana?”, “Kenapa gak susu kaleng aja sih Lis?”, dan bla…bla…bla… sumpah, pertanyaannya banyak banget. Selesai saya jelasin satu, ditanya yang laen. Saya juga semangat menjelaskan. Kesempatan sosialisasi tentang ASI kayak gini jangan disia-siakan. Dan puji Tuhan, semua yang saya jelaskan bisa dimengerti.

Ujung-ujungnya, mamanya ngomong ke mbak nya, “Tuh…ris… Lisa aja yang kerja bisa ngasih ASI, ikutin tuh sarannya, kasih ASI ke cucu mama, jangan dikasih susu kaleng.” Dan terakhir sebelum pulang, tantenya bilang ke saya… “Bolehlah kau Lis, jadi konsultan ASI…”

Nguiiikkk…. pernyataan terakhir itu…he he…. rasanya saya belum pantas menjadi konsultan ASI. Pengetahuan saya sebatas berbagai informasi yang bisa saya dapatkan plus pengalaman saya menyusui Raja yang baru 6 bulan. Tapi pernyataan itu membuat saya berpikir untuk membagi pengalaman saya di sini (sudah ada yang minta nih…hi hi), yang sebenarnya sudah lama banget saya niatkan, tapi gak terlaksana juga…

Sebenarnya di blog saya sebelumnya, saya sudah pernah menulis tentang ASI, tapi itu sebatas teori, sekarang saya benar-benar ingin berbagi tentang pengalaman saya mengenai ASI ini.

Mengapa Harus ASI

  1. Alasan yang paling utama adalah karna Tuhan menciptakan payudara untuk wanita agar bisa menyusui. Sudah tugas kita sebagai ibu untuk menyusui anaknya. Gak usah takut bentuknya akan rusak atau pada akhirnya gak bisa berdiet karena harus menyusui. Pengalaman saya, dengan menyusui malah berat badan bisa turun dari 70 kg ke 51 kg. Lagipula dengan menyusui, hormon oksitosin yang bersekresi selama proses menyusui akan membantu kontraksi rahim ibu sehingga mengurangi pendarahan dan mengembalikan rahim ke ukuran semula seperti sebelum hamil. Terbukti, sekarang perut saya sudah kembali rata.
  2. ASI merupakan sumber nutrisi yang terbaik bagi bayi karena kandungan gizinya lengkap dan seimbang, temperaturnya sesuai dengan yang dibutuhkan bayi dan komposisi nutriennya paling ideal untuk tumbuh kembang bayi
  3. ASI melindungi bayi dari berbagai penyakit infeksi dan sangat berguna untuk peningkatan imunitas bayi yang bisa melindungi bayi dari berbagai penyakit. Terbukti, lho, sejak usianya seminggu, Raja sudah nginjak mall, dan sampai sekarang Raja sehat-sehat aja. Kemaren waktu ke Medan, semua yang di sana lagi pada kena flu dan batuk, mulai dari ompungnya sampai namboru dan laenya. Raja digendong sana-sini. Tapi tidak tertular penyakit apapun. Thanks GOD!!
  4. ASI mudah banget didapat. Tersedia full 24 jam. Bisa diberikan kapan dan di mana saja
  5. Dengan segala manfaat hebat yang bisa diberikannya, ASI justru sangat murah. Biaya yang perlu dikeluarkan adalah untuk makan si ibu aja, he he… Bandingkan dengan kalo beli susu kaleng yang bisa habis dalam beberapa hari saja sementara harganya muahal banget…
  6. ASI memang memberikan dampak yang sangat hebat terhadap kedekatan batin antara ibu dan anak. Bayi merasa tenang dan nyaman saat didekap di dekat payudara ibu. Begitupun ibu akan merasa rileks dan berdasarkan pengalaman saya, setiap menyusui Raja ada rasa kasih yang sulit banget saya gambarkan yang mengalir di hati saya. O ya, sekalian cerita tentang perkembangan Raja nih… Raja sekarang sudah tau lho, letak miminya di mana. Kalo lagi saya gendong, Raja suka buka-buka baju saya, trus mulutnya mencari-cari miminya, hi hi…lucu dan seneng banget rasanya. Raja juga semakin dan semakin bergantung sama saya. Jangan harap bisa menidurkan Raja di malam hari kalau tidak ada saya. Sekalipun dinina boboin sama papanya, saya harus ada di dekat situ, supaya Raja bisa ngeliat saya. Kalo saya keluar kamar bentar aja, pasti langsung mewek, he he
  7. Buat ibu yang baru melahirkan, dengan menyusui akan membantu ibu untuk beristirahat. Di malam hari, ketika bayi terbangun karena haus, ibu bisa langsung menyusui tanpa perlu bangun. Bayi juga bisa langsung terlelap karena dahaganya terpenuhi. Bandingkan dengan kalo minum susu kaleng, bayi udah nangis-nangis kehausan, si ibu harus bangkit dari tidur, bikin susu, didinginkan bentar, baru deh dikasihkan. Itupun gak boleh sambil tiduran kan??
  8. Manfaat lain buat ibu, menyusui dapat menurunkan resiko kanker payudara

Posisi, Interval, dan Lama Meyusui

Posisi yang tepat adalah yang latching-on nya pas serta nyaman baik bagi bayi maupun ibu. Dulu, saya sempat kesulitan menyusui Raja dalam posisi duduk. Karena itu Raja lebih terbiasa dan lebih nyaman mimi dalam posisi tidur menyamping. Jangan lupa,  waktu menyusui usahakan agar sebagian besar areola bisa masuk ke dalam mulut bayi agar ASI lebih lancar keluar selain itu juga menghindari puting dari terluka.

Untuk interval waktu menyusui, pengalaman saya, bayi akan tahu sendiri kapan ia perlu untuk disusui. Jadi prinsip saya, berikan ASI sesuai kapan bayi ingin. Begitu juga dengan lama menyusui. Bayi tau kok kapan ia kenyang, tar juga dilepasnya sendiri. Yang penting nih, habiskan dulu ASI di satu payudara baru pindah ke payudara yang  lain supaya bayi bisa mendapatkan ASI yang mengandung laktosa serta lemak sekaligus. Sebagai catatan, ASI yang keluar lebih awal saat menyusui adalah yang memiliki kadar lakotsa tinggi sehingga bisa memenuhi kebutuhan bayi yang sedang haus. Sementara ASI yang keluar berikutnya memiliki kadar lemak tinggi sehingga memenuhi rasa lapar bayi.

Apa yang Harus Dimakan Supaya ASI Lancar dan Berkualitas

Prinsip saya, makan sebanyak yang saya bisa. Menyusui memang bikin cepat lapar. Makanya saya makan besar sebanyak 4 – 5 kali sehari. Yang pasti, perbanyak makan sayur-sayuran hijau serta makanan berkuah. Imbangi juga dengan karbohidrat dan protein serta jangan lupa asupan vitamin dan kalsium agar kondisi ibu fit. Saya minum susu sebanyak 4 kali dalam sehari. Pagi jam 5 setelah memerah ASI saya minum Indomilk yang tinggi kalsium susu. Jam 10 pagi di kantor saya minum Prenagen untuk ibu menyusui. Sore jam 5 sesudah memerah ASI saya kembali minum Indomilk. Dan terakhir sebelum tidur malam saya minum Prenagen. Btw, ini bukan iklan atau promosi lho (secara saya gak dibayar gitu lho..!!!)… sekali lagi saya di sini untuk berbagi pengalaman saya.

Saya juga minum suplemen CDR untuk menjaga kalsium dalam tubuh supaya kalisum saya cukup untuk kebutuhan saya juga Raja. Selain itu, saya mengkonsumsi Asifit, minumnya 3 kali sehari. Dulu, sebelum saya aktif memerah ASI saya minumnya 1 kaplet sekali minum, tapi sekarang konsumsinya saya tingkatkan menjadi 2 kaplet sekali minum. Khasiatnya??? Saya juga gak tau pasti, he he… yang pasti, segala usaha yang bisa saya lakukan supaya ASI saya cukup untuk Raja, akan saya lakukan.

Darimana Tahu Kalo Kebutuhan ASI Cukup

Dari berbagai informasi yang saya dapatkan, ada 3 indikator penting yang menandakan bahwa bayi cukup mendapat ASI.

  • Pipisnya lebih dari 6 kali dalam sehari
  • Berat badan bayi meningkat
  • Bayi tidak terus-terusan rewel sepanjang hari

Selain itu, saya juga pernah baca, satu hal yang bisa jadi warning bagi ibu tentang kecukupan ASI adalah apabila ibu sudah mendapat haid dalam selang waktu yang tidak terlalu lama setelah masa nifas berakhir.

Satu hal yang pasti, tidak perlu terlalu khawatir. Terus susui bayi. Semakin sering ibu menyusui, maka produksi ASI pun akan semakin banyak dan mencukupi kebutuhan bayi.

Pemberian ASI Secara Ekslusif

Pemberian ASI secara eksklusif berarti bahwa bayi HANYA mendapatkan ASI saja selama 6 bulan pertama kehidupannya tanpa ada asupan makanan tambahan lainnya, termasuk air putih. Pemberian ASI secara ekslusif ini direkomendasikan oleh WHO. Selanjutnya, ASI diberikan selama mungkin sampai anak berusia 2 tahun atau lebih.

ASI Perah

Buat ibu-ibu yang bekerja, satu berita yang sangat menggembirakan adalah bahwa ASI bisa diperah dan disimpan dalam kurun waktu tertentu. Jelasnya, tentang seluk beluk ASI Perah ini, bisa dibaca di blog saya di Friendster dengan judul Tentang ASI Perah ini. Selain itu, saya juga ingin menambahkan beberapa hal berikut.

Tentang persiapan ibu. Sebaiknya ketika memerah ASI, ibu dalam kondisi rileks dan tenang. Pengalaman saya, justru ketika saya tidak sedang berkonsentrasi terhadap ASI perah, saya malah bisa memerah ASI dengan lebih banyak. Saya memikirkan hal-hal yang lain. Terutama hal-hal yang bisa meningkatkan adrenalin saya, karena bisa bikin saya tambah semangat memerahnya, he he…

Tentang cara memerah ASI. Pada akhirnya saya memilih memerah secara manual pake tangan. So, there is no pain but the result is very great. Ada tip nih, sebelum mulai memerah ASI, rangsang terlebih dahulu payudara menggunakan kelima jari tangan kita. Buat gerakan seperti bayi menghisap, supaya pabrik ASI-nya terangsang untuk memproduksi ASI. Lakukan hal yang sama ketika payudara terasa penuh tapi ASI sukar keluar.

Saya biasanya memerah ASI sambil selonjoran di atas tempat tidur, sambil ngeliatin Raja maen. Raja senang mengamati ketika saya sedang memerah ASI. Raja biasanya mengamati sambil mengerutkan dahinya. Seolah lagi berpikir. Lagi bertanya, “Mama lagi ngapain sih???” Supaya Raja gak bertanya-tanya, sering saya bilang ke Raja, “Mama lagi perah ASI, bang…buat kalo mama kerja, so you won’t be starfing when i’m not around.” Yang asiknya, Raja selalu exciting kalo ngeliat botol susu ASIP, kayaknya udah ngerti Raja kalo itu adalah miminya, makanan favoritnya, he he…

Tentang media penyimpanan ASI. Pada akhirnya saya memilih botol polyprephilene khusus untuk menyimpan ASI, produk dari Chicco. Tapi sebenarnya, menurut kakak saya yang baru aja dapat pelatihan dari Selasi, media yang terbaik adalah gelas bertutup yang terbuat dari bahan stainless steel, karena lebih aman dan tidak berlekuk-lekuk selayaknya botol jadi lebih mudah dibersihkannya.

Tentang penyimpanan ASIP. Saya menyimpan ASI di refrigerator dan bukan di freezer dengan jangka waktu maksimal 3 hari. Dari berbagai sumber, saya mengetahui bahwa dengan menyimpan ASI di freezer, akan membuat beberapa zat penting termasuk zat imunitas menjadi mati.

Tentang cara pemberian ASIP. Cara terbaik untuk memberikan ASIP kepada bayi adalah dengan menggunakan sendok. Manfaatkan botol bersendok. Sayang sekali, cara ini gagal saya praktekkan untuk Raja (baca ceritanya di sini). Pada akhirnya, dengan segala resiko yang mungkin muncul, saya kemudian memilih untuk memberikan ASIP kepada Raja dengan menggunakan dot. Puji Tuhan, hingga hari ini, Raja tidak pernah mengalami yang namanya nipple confuse. Semoga tidak akan pernah…

Tentang berapa banyak ASIP yang harus disediakan tiap harinya. Yah, kalo ini sih tergantung kebutuhan bayi. Gak bisa disamaratakan, karena ukuran lambung bayi kan bisa jadi berbeda-beda juga. Raja sendiri dalam waktu 3 jam, bisa ngabisin ASIP sebanyak 300ml lebih. ASIP yang dikeluarkan dari dalam kulkas juga harus dikira-kira, jangan sampai terlalu berlebih hingga akhirnya terbuang. Saya memberi aturan kepada si suster, bahwa ASIP yang sudah dikeluarkan dan dihangatkan harus diberikan dalam waktu kurang dari 4 jam.

Mmm… apalagi yah yang ingin saya bagi di sini.. kayaknya sih itu dulu, nanti di lain waktu kalau ternyata ada yang penting, saya bagi lagi di sini. Sebenarnya sih jika dibilang ASI saya selalu banyak, ya gak gitu deh… saya berkali-kali juga harus berdamai dengan kepanikan karena stok ASI menipis. Kalau sudah begitu, saya langsung telpon mama, mertua, dan tentu saja suami saya untuk membantu saya dalam doa… supaya Tuhan kasih ASI yang lebih banyak lagi, he he

Karena itu, di atas semuanya, satu hal yang paling ingin saya bagikan di sini menyangkut keberhasilan pemberian ASI ini, adalah DOA. Yupe, karena ASI diciptakan oleh Tuhan bukan oleh karena usaha kita. Saya sendiri selalu merasakan setiap menyusui Raja atau setiap kali saya memerah ASI, bahwa moment itu adalah sebuah keajaiban. Dan saya sangat bersyukur karena Tuhan masih ijinkan saya untuk merasakan keajaiban itu hingga kini. Bukan karena saya atau Raja layak mendapatkannya, tapi murni karena karunia dari Tuhan untuk kami… Karena itu, andalkan Tuhan dalam usaha ini, karena anak kita adalah milik Tuhan, jadi Tuhan bertanggung jawab sepenuhnya terhadap pertumbuhannya…

Enjoy Breastfeeding Moment…

In a Babies’ Room….

Raja waktu belajar menyusu

Raja waktu belajar menyusu

Hari minggu kemaren, akhirnya bisa juga kami beribadah di gedung Gereja yang baru yang selama beberapa bulan ini direnovasi. Asiknya di gedung yang baru ini babies room nya sudah tersedia. Jadinya buat para ibu yang membawa bayi ke Gereja bisa lebih berasa nyaman. Gak usah ada perasaan gak enak kalo baby rewel ato pengen main teriak-teriak karena babies room ini kedap suara. Jadi segala keributan yang terjadi di dalamnya tidak akan menyebar sampai ke ruang ibadah, he he…

Sekarang ini hampir di semua Gereja yang desainnya modern pasti menyediakan babies room. Gereja kami di manado juga menyediakan ruangan ini. Desain ruangannya bener-bener khas baby. Lantainya dilapisi colourful carpet yang bergambar-gambar. Ada mainannya juga. Untuk masuk, no shoes n sandals, jadi isinya bersih. Babies room ini terletak di samping pintu masuk aula utama yang terdapat di lantai 4 gedung Gereja. Dindingnya dari kaca, tapi gak bener-bener transparan supaya para penghuni ruangan (para baby, mommies, n BS) tidak gampang terlihat dari luar.

Awalnya saya berpikir bahwa babies room di Gereja saya yang sekarang di Palembang ini sama bentuknya dengan yang di Manado. Ato bisa jadi lebih modern, secara bangunan Gerejanya juga lebih baru. Tapi ternyata……

Babies’ room di sini terletak di bagian belakang aula utama. No babies’ decoration. Dindingnya terbuat dari kaca besar yang transparan. Yah, modelnya hampir sama dengan studio rekaman gitu deh. Jadi kami yang di dalam bisa dengan jelas ngeliat para jemaat di depan..begitu juga sebaliknya, he he… setiap jemaat yang lewat pasti ngeliat ke arah kami… duh, jadi berasa seperti di dalam akuarium, he he… Isi ruangan itu hanya terdiri dari satu bangku panjang yang menghadap ke arah mimbar. Gak ada karpet buat tempat main para bayi. Apalagi mainan. Mungkin maksudnya biar bisa tetep konsen kali yah ngikutin ibadah…

Jujur, sebenarnya berasa gak nyaman juga berada di dalam ruangan sempit itu. Tapi yah berusaha menyamankan diri saja, yang penting kalo Raja nangis gak mengganggu orang yang lagi beribadah. Maka jadilah, saya, suster, dan Raja terkurung di dalam ruangan itu bersama para mommies, babies, and other baby sitters. Si papa duduk di luar bersama para jemaat lainnya. Gak lucu dong kalo papa ikutan masuk ke dalam babies’ room.

Para mommies lainnya juga sebenarnya terlihat tidak nyaman. Makanya para emak-emak yang rata-rata masih muda ini pun berusaha menyamankan diri…dengan cara apa lagi, selain ngobrol (tapi bukan pas ibadahnya lho), he he.. yah mo gimana lagi, para new moms berkumpul dempet-dempetan dalam ruangan yang kecil. Bisa kebayang dong, ramenya seperti apa???

Sisi positifnya, Raja dapat banyak teman baru yang kesemuanya lebih gede daripada Raja. Tapi bukan berarti Raja kalah pintar lho…lumayan lah jadi pusat perhatian. Lagi-lagi, para mommies itu pada bilang kalo Raja kami ini cakep alias ganteng.. duh bangganya yang jadi mamanya… apalagi setelah ada yang bilang, “Cakep ya Raja ni…kayak mamanya…” wuakakakak…berlipat-lipat deh bangganya!!

Hal positif lainnya yang menyenangkan adalah… saya bisa sharing banyak hal dengan para mommies di situ. Ada yang bawa baby sitter seperti saya. Ada pula yang gak. Ada yang bawa bekal trus harus kejar-kejaran dalam ruangan yang sesempit itu dengan babynya. Ada yang harus berjuang keras hanya untuk menidurkan si baby yang doyan teriak-teriak. Ada pula yang anteng-anteng aja, mulut babynya tinggal dijejalin dengan dot empeng, udah..bobo deh dengan sendirinya…

Tapi dari kesemuanya, ternyata hanya saya yang memberikan ASI. Pada takjub semuanya waktu Raja pengen mimi, trus dengan santainya saya menyodorkan PD saya ke mulut Raja yang mungil itu.  “Enak ya…bisa kasih ASI…” itu komentar pertama. Komentar selanjutnya, gak jauh-jauh dari seputar pengalaman kegagalan memberikan ASI. Ada yang bilang ASI-nya dikit, gak mau keluar, ada pula yang ngaku kalo nipplenya flat, ada pula yang bilang babynya gak mau ngemut PD ibunya gara-gara sudah terlanjur dikasih sufor sama pihak hospital.

Saya cuma tersenyum aja. Kemudian pelan-pelan menjelaskan tanpa ada nada ataupun kalimat yang menyinggung perasaan. Ini penting lho. Soalnya saya banyak denger testimoni dari para ibu yang terpaksa ngasih sufor ke babynya yang merasa tersinggung sama ibu yang bisa kasih ASI…kesannya seolah mereka gak mau ngasih yang terbaik buat anaknya…apalagi ada ibu-ibu ASI yang dengan soknya bilang kalo bayi ASI pasti deh IQ nya lebih tinggi… lha…gak gitu dong…

Karena itu saya jelasinnya pelan-pelan. Kasih sedikit testimoni juga kalo my right breast was also flat. But thank to GOD, saya dapat nurse yang oke punya di rumah sakit, jadi saya bisa dibantu supaya gak flat-flat amat. Eh, sekarang Raja malah paling demen ngemut yang kanan itu, he he… Saya share juga tentang ASIP, ternyata rata-rata dari para mommies itu baru tahu lho kalo ASI bisa diperah juga…duh…. Saya akhirnya bisa share a lot of things with them, bahkan sempat ngobrol tentang gasol juga… baru pada tau lho, bahwa ada produk bernama gasol ini, hi hi…

Sebenarnya para mommies itu bukannya tidak berpendidikan. Jangan salah lho. Mereka semuanya chiness karena jemaat di gereja ini semuanya juga keturunan Tionghoa… terkecuali si papa, he he…kalo saya yah, biarpun dikit dan udah gak terlihat lagi tapi darah tionghoa dari oma masih mengalir di darah saya..berarti mengalir di darah Raja juga kan???? Kalo soal berpunya, mungkin bisa dibilang kamilah yang paling tak berpunya di sini. Yang laen mobilnya pada keyen-keyen…pokoknya tiap minggu di sini kayak ada pameran mobil mewah aja deh, he he

Tapi setelah hari minggu kemaren itu, saya jadi merasa lebih berpunya daripada yang lainnya. Apa yang saya punya?? Tentu saja pengetahuan tentang apa yang terbaik untuk anak saya. Puji Tuhan, begitu banyak informasi penting yang saya dapatkan sejak sebelum hamil dulu. Ok, di sini saya memang tidak punya mobil mewah, rumah megah, saya juga tidak berpenghasilan puluhan juta dalam sebulan… tapi Tuhan beri saya begitu banyak informasi berharga yang membuat saya merasa lebih percaya diri dan yakin akan banyak hal untuk anak saya.. dan saya merasa lebih bahagia lagi karena bisa membagikan pengetahuan itu dengan para ibu lainnya…biarpun belum banyak, tapi at least mereka sudah tahu beberapa hal yang penting yang ternyata mereka ketahui melalui pertemuan singkat di dalam babies’ room yang sempit itu…

Oh yes… GOD is good!!!

Raja(782)Rasanya ingin berseru sekencang-kencangnya… “Tuhan YESUS…. terima kasih!!!! Tuhan memang baik…!!!!”

Yupe, gimana gak… tadi waktu meeting awalnya saya sudah gelisah banget. Sudah jam 10 lewat, tapi the meeting didn’t start yet. Jadi mo mulai jam berapa? Selesai jam berapa? Pikir saya…

Akhirnya, jam 10.30 barulah meeting dimulai. Saya berusaha berkonsentrasi. Apalagi GM berkali-kali menanyakan pendapat saya. Duh, kalo gak konsen bisa malu. Apalagi nih lintas bidang. Dan puji Tuhan, dalam kegelisahan yang jujur saja berat buat saya, berbagai ide dan kemampuan analisa Tuhan beri di pikiran saya – yang lelah -. Kalimat yang baik dan tersusun rapi juga Tuhan  taruh di lidah saya so  i could deliver all the ideas well.

Jarum jam terus berlari. Sampai akhirnya menyentuh angka 12. Saya sudah sangat ingin pamit. Tapi belum nemu selanya. Pingin pamit sama atasan langsung yang duduk di sebelah saya. Tapi saya urung. Karena saya tahu. Percuma minta ijin sama beliau.

Dalam hati saya terus berseru, “Tuhan tolong saya… tolong Raja….”

Eh, taunya tiba-tiba GM menoleh ke arah saya sambil bertanya, “Kenapa mbak Lisa? Ada yang mau disampaikan?”

Saya langsung tersenyum terus bilang, “Tidak ada, pak… saya hanya kepikiran… mau menyusui, pak….”

Kalimat saya itu langsung disambung sama rekan saya, si Henri, “Iya nih, pak… Allisa mo menyusui si kecil”

Tanggapan GM?? Tersenyum bijak sambil berkata, “O iya, sudah jam segini yah… silakan mbak… gak apa-apa…”

Saya langsung tersenyum senang. Mengucapkan terima kasih, pamit pada semuanya, dan segera kabur!!!!

Nyampe rumah, Raja lagi bobo. Begitu saya selesai bersih-bersih dan change my clothes, Raja terbangun. Seperti biasa, minta mimi… duh, dah tau si abang ganteng, mama cantiknya udah datang, he he…

Raja selesai mimi, saya memerah ASI. Dalam hati saya, musti cepet-cepet, nih. Waktunya mepet banget. Harus segera balik kantor lagi. Eh, gak taunya dalam waktu 15 menit, dapat 180ml!!

Tuhan itu memang sangat baik kan??? Semua doa saya didengarnya. Ah, Tuhan memang sayang sama umat-Nya. Betul-betul beruntung hidup bersama Tuhan Yesus. Persoalan boleh datang. Badai boleh-boleh saja menyapa. Tapi anak Tuhan, akan selalu hidup berkemenangan… Benar kata Alkitab, bahwa Tuhan bekerja dalam segala sesuatu baik itu perkara besar maupun kecil untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi-Nya.. amin…