Diproteksi: Adek’s 25th Month: Bye..bye ASI…

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:

Iklan

September 2014: Meski Pahit, Harus Dijalani………………

Udah mulai masuk bulan ‘ber-ber-an’ aja ya, gak kerasa banget. Perasaan kok awal tahun baru aja lewat, eh ini udah mo akhir tahun lagi. Bentar lagi bakal banyak yang ulang tahun di keluarga kami dan yang paling ditunggu-tunggu adalah pecah telor ulang tahun pertamanya Ralph…dan…dan…bentar lagi udah mo Natal dong! Asiiikkkk!!! 😀 😀

Akhir-akhir bulan Agustus masuk ke September, rasanya banyak hal yang bikin campur aduk perasaan.

Bahagia itu sudah pasti.

Liat anak-anak sehat dan pintar, suami-istri yang masih selalu saling sayang, orang tua yang masih dikasih Tuhan kesehatan, masih punya pekerjaan, kondisi bangsa dan negara aman sehingga kita pun nyaman, masih ada orang yang bisa diandelin untuk bantu-bantu di rumah, dan semua hal di sekitar banyak sekali yang patut disyukuri dan kemudian bikin bahagia.

Tapi menyambut bulan ini kami juga ada rasa ketar-ketir.

Continue Reading…

Pumping Breast Milk at Work

Tiga hari belakangan ini, saya tidak pulang ke rumah pas istirahat siang, berhubung kerjaan sedang banyak dan dikejar deadline yaitu di hari ini. Beginilah nasib orang sistem yang sifat kerjaannya non operasional dan non rutin. Klo semua lagi jalan smooth, ya bisa nyantai banget. Tapi begitu ada trouble ato ngurusin sistem baru, wah, kalo mo bener-bener ngikutin semuanya bisa-bisa sehari-semalam gak pulang.

Seperti sekarang ini. Tiga hari belakangan di kantor ada dua kerjaan besar yang merupakan rentetan dari big project kami yaitu perubahan sistem informasi pelayanan pelanggan. Pertama, migrasiin data induk pelanggan dari sistem lama ke sistem baru trus memproses perhitungan rekening untuk bulan September 2010 secara paralel antara sistem baru dan lama. Kedua, adalah memigrasikan data piutang pelanggan dari sistem lama ke sistem baru trus merumuskan SOP untuk sinkronisasi harian kedua sistem.

Saya ngurusin kerjaan yang kedua. Puji Tuhan, sejak kemarin urusan migrasi dah bisa terselesaikan. Berita Acara hasil migrasi juga hari ini dah komplit untuk seluruh cabang. BA ini tentu memegang peranan yang amat sangat penting, secara kalo ada audit, BA itulah yang dicari, karena biasanya pas lagi migrasi gini, ‘uang PLN’ suka ‘hilang’ karena terjadi kegagalan migrasi. Gak mau dong kalo nanti saya terkena sanksi musti ngeganti uang yang ‘ilang’ itu, makanya hasil migrasinya musti diteliti benar-benar jangan sampe ada selisih. Puji Tuhan, semua lancar dan gak perlu sampe kayak beberapa rekan lain yang ngurusin kerjaan pertama di atas yang akhirnya baru pulang jam 4 pagi dari kantor gara-gara hasil proses perhitungan rekening selisih terus…

Saya juga musti ngucapin terima kasih yang sebesar-besarnya buat kedua teman baru saya, Puput sama Dania yang bener-bener ngebantu banget kerjaan saya sehingga saya gak perlu lembur sampe malam-malam 🙂

Duh, malah jadinya ngomongin banyak soal kerjaan nih, padahal kan niatnya mo ngomongin tentang ASI 😀

Nah, jadi ceritanya karena kerjaan yang lagi banyak itulah, saya kemudian memutuskan untuk tidak pulang rumah pas istirahat siang. Maksudnya supaya kerjaan bisa lebih cepat selesai dan saya gak telat untuk pulang ke rumah di sore harinya. Karena itu, berhubung hingga hari ini saya masih nyiapin ASIP untuk Raja, yang biasanya saya memerah ASI di rumah, akhirnya dengan terpaksa saya melakukan aktivitas itu di kantor.

Di kantor saya, sama sekali tidak disediakan ruang untuk ibu menyusui. Yah, memang karena kesadaran akan pentingnya ASI belum menyentuh segenap insan di kantor ini… Mau bagaimana lagi, terpaksa berusaha menyamankan diri dengan kondisi yang ada.

Karena gak rela jika harus memerah ASI di toilet, saya kemudian berburu ruangan kosong yang tertutup di kantor. Ruangan yang kayak gini, hanya dimiliki oleh level DM, MB, dan GM. DM dan MB saya seminggu ini ada di kantor, jadi gak mungkin pake ruangan beliau. Pake ruangan GM juga adalah suatu hil yang mustahal!!! Nah, puji Tuhan, DM bagian tetangga sedang dinas, jadi saya bisa leluasa menggunakan ruangan beliau dengan si Puput sebagai satpam di depan pintu 😀

2 hari perah ASI di ruangan DM tetangga, hari ketiga yang bersangkutan ternyata dah masuk lagi. Akhirnya, ruang di belakang ruang arsip yang biasanya dijadiin tempat untuk sholat pun jadi pilihan. Pas lagi kosong, saya pun memerah ASI di situ, lagi-lagi dengan Puput sebagai satpam. Begitu saya selesai, dan kami keluar…oalah, ternyata dah ada beberapa orang yang udah ngambil wudhu dan lagi nunggu saya selesai untuk masuk ke situ. Hehe, maap yaaahhh 😀 😀

ASI yang saya perah kemudian dibawa pulang ke rumah oleh supir kami, si Asep, jadi Raja bisa segera menikmati ASI begitu bangun dari bobo siang. Fiuhhh…terasa lagi deh manfaat dengan mempekerjakan supir.

Waktu lagi membawa turun botol berisi ASIP, saya beberapa kali berpapasan dengan orang-orang yang pasti nanyain isi botol itu. Dan tiap kali saya bilang kalo itu ASI, kebanyakan dari mereka terkejut. Mayoritas terkejut karena saya masih menyusui dan minoritas lain terkejutnya lumayan katro karena baru tau kalo ASI bisa diperah kayak gitu.

Tadi siang, saya se-lift bersama dua orang ibu yang tentu saja langsung bertanya isi botol dalam genggaman saya. Lagi-lagi waktu saya bilang ASI, mereka terkejut lalu terjadilah percakapan ini.

Ibu A : “Memang anakmu umur berapa, Lis? Dah gede kan?”
Saya : “Besok genap 19 bulan, bu..”
Ibu A : “ASInya masih banyak ya sampe masih bisa diperah gitu?”
Saya : “Puji Tuhan, bu, masih cukup buat Raja, soalnya Raja masih aktif menyusu, kalo mamanya di rumah ya, susunya cuma nenennya ini aja..”
Ibu A : “Oooo…hebat ya, salut aku, padahal kau kerja, tapi bisa ngasih ASI kayak gini…”
Ibu B : “Iya, hebat… Memang tergantung ibunya sih ya, niat ato gak ngasih ASI ke anaknya…”
Saya : tersenyum manis…
Dan pintu lift pun terbuka, kami dah nyampe di lantai 1, maka usailah percakapan singkat itu..

Tapi kata-kata si ibu B tadi kemudian tetap terngiang di telinga saya. Hal itu bisa benar, bisa juga tidak. Kalo memang sejak awal niat udah gak ada ya memang susah, gimana ASI mau lancar kalo gak pernah dikasih ke anak. Tapi sebaliknya, banyak juga ibu yang niat dan usahanya sudah mati-matian ngasih ASI tapi karena banyak hal toh akhirnya harus berhadapan juga pada kondisi bahwa anaknya harus mendapatkan supply susu dari sumber lain.

Jadi, tak benar juga jika dikatakan bahwa itu tergantung niat.

Lalu kalau begitu tergantung apa dong? Hmmm…kalo menurut saya, semuanya tergantung dari pertama, niat; kedua, usaha; dan ketiga, karunia dari Tuhan.

Lha trus, buat yang niat dan usahanya sudah mati-matian tapi tetep sulit, apakah itu berarti karunia dari Tuhan berkurang untuk anaknya??

Ya jelas tidak. Karena saya selalu percaya, Tuhan memberikan karunia dan berkat yang unik untuk setiap anak. Tidak mendapatkan ASI eksklusif, bukan berarti Tuhan kurang mengasihi, tapi itu berarti Tuhan punya rencana dan karunia berbeda pula.

Saya sangat bersyukur jika hari ini Raja masih mendapatkan ASI yang cukup. Bersyukur bukan karena rasa bangga dianggap hebat, tapi karena itulah salah satu bagian karunia yang Tuhan beri untuk anak kami yang tentu saja wajib disyukuri dan dihargai kan?

Sekalipun saya sering memotivasi teman-teman sesama ibu bekerja untuk memberikan ASI, tapi itu lebih kepada untuk meningkatkan niat saja sebagai modal awal untuk berusaha. Tapi saya juga tak pernah mau memandang ‘gagal’ ibu yang kemudian harus pasrah dengan kondisi ASInya kurang cukup. ASI memang yang terbaik, tapi ketika dengan segala doa dan usaha, ternyata yang terbaik itu tak bisa kita beri, maka percayalah bahwa Tuhan Sang Pencipta dan Pemelihara hidup akan tetap memberikan yang terbaik untuk anak-anak kita…

Tiga hari dengan kesibukan lumayan tinggi, sekalipun persoalan supply ASI untuk Raja bisa teratasi, tapi saya tetap tidak mau begini terus. Pengennya setelah ini tiap siang bisa tetep pulang, karena nyediain ASI tanpa melihat langsung senyum Raja, terasa sangat kurang kenikmatannya, hehe.. Lagian, memerah ASI di kantor juga sangat tidak nyaman, lho ya masak tiap hari musti nyari ruangan kosong, mesti minta bantuan orang untuk jagain. Ah, gak banget deh. Meski saya yakin, jika pun Tuhan ijinin saya untuk mengalami kondisi kayak gini lagi, Tuhan pasti akan sediakan tempat yang saya butuhkan, tapi pengennya sih kalo bisa kondisi itu jangan diijinkan sering-sering terjadi pada saya 😀 😀

Hoaheeemmm…. Udah ngantuk juga nih. Dah jam 10 malam. Raja sejak tadi udah bobo, tinggal mamanya ini yang sebenernya udah ngantuk tapi gara-gara saking lebaynya sampe ngerasa gak lengkap kalo dalam sehari gak ngelapor di blog, makanya masiiihhh aja nyempetin ngetik-ngetik biarpun mata dah berair 😀

Ok deh, met bobo buat semuanya… Met istirahat…God bless u and give u a wonderful night…

Bis bald!!!

Posted with WordPress for BlackBerry.