Kemarin Itu….

…..

Saya makan buanyak sekali!

Jadi ceritanya gini, kan hari Senin malam suami balik ke Palembang, karena Selasa siangnya mo berangkat ke Jogja. Karena berangkatnya siang, jadi paginya masih bisa nganterin kami ke kantor lalu ke sekolah Raja.

Seperti biasa, kalo ritual pagi itu, saya singgah bentar dulu di kantor buat ngabsen trus langsung jalan lagi untuk nganterin Raja ke sekolah. Sehabis nganterin Raja, setelah kami balik ke mobil, ntah apa karena rasanya beda kalo lagi bareng-bareng gini, saya tiba-tiba ngusulin suami untuk singgah makan bubur ayam Kang Didin dulu sebelum nganterin saya balik ke kantor.

Padahal dari rumah kami udah sarapan lhooo, tapi entah ngilang kemana makanan tadi, yang pasti rasanya masih pengen sarapan semangkuk bubur ayam lagi.

Continue Reading…

Iklan

Krones…. Forever Will Be…

Tulisan ini masih ada hubungannya dengan tulisan sebelumnya, hubungannya sama-sama menyangkut persoalan nama dalam hal ini nama perempuan setelah menikah.

Gak banyak, tapi adalah beberapa orang yang nanya dan sebelumnya mengira kalo setelah menikah, nama belakang saya berganti dari Krones menjadi Samosir. Temen yang ketemunya di blog juga ada tuh yang sempat mengira demikian… Hayooo…yang berasa ancungin tangannya (udah ada satu-dua yang ngaku ke saya, jadi harusnya ada yang ngancungin tangannya :mrgreen: )

Dan ternyata ada pula yang mengira kalo budaya di Manado tuh setelah seorang perempuan menikah, maka nama belakangnya atau yang kalo dalam bahasa Manado disebut fam berubah mengikuti nama suaminya.

Padahal gak banget lho.

Saya orang Minahasa dengan fam Krones menikah dengan orang Batak bermarga Samosir. Setelah menikah, nama belakang saya ya tetep aja Krones.

Kenapa bisa begitu?

Yuk mari kita lihat dari sisi budaya baik Batak maupun Minahasa ya.

Continue Reading…