Episode Baru, Pemeran Sama

Jadi ceritanya pemirsa, setelah kurang lebih 4 bulan pulang kampung dengan status tak bisa kembali lagi, si sus dan si mbak akhirnya memutuskan untuk kembali lagi ke peraduan eh maksudnya ke rumah kami.

Cihuy banget dong yaaaa…..secara selama 4 bulan ini saya memang kesulitan banget nyari orang buat bantu-bantu di rumah apalagi buat jagain si adek selama saya kerja. Sumpah, nyari orang yang cocok tuh susah banget. Beberapa kali ketemu orang, begitu liat mukanya aja saya udah gak sreg.

4 bulan kami memang berada dalam masa yang lumayan sulit dan berat, yang meski puji Tuhan bisa-bisa aja sih terjalani dengan baik, tapi tetep lah ya dalam hati ini berharap agar kondisi bisa seperti dulu lagi. Soalnya kasian aja liat si adek kalo terus-terusan harus ikut mamanya kerja gitu.

Continue Reading…

Iklan

Just A Quick Update

Alohaaa…apa kabar blog?

Duh, rasanya kangeeennn banget sama blog ini. Terakhir nulis di sini 23 hari yang lalu aja…hahahaha… Ya gak apalah, memang kemarin-kemarin lagi gak bisa aja untuk nulis di sini. Jangankan nulis, buka aja gak bisa, soalnya memang lagi sibuk banget sama hidup sehari-hari setelah ditinggal sama si sus dan si mbak. Apalagi setelah mulai ngantor lagi. Apalagi setelah si abang per hari ini mulai sekolah. Wedew….tiap hari bangun jam 3 pagi aja rasanya gak cukup waktu buat ngeberesin semua kerjaan di rumah. Tapi puji Tuhan, walo berat penuh perjuangan (eciyee…), namun hari demi hari tetep bisa dijalanin dengan senyum dan sukacita 🙂

Ok deh, segitu aja yang bisa diceritain hari ini, ini musti buru-buru disudahi karena si adek yang ikut mamanya ngantor mulai usil pengen ikutan pegang keyboard 😀 . Mudah-mudahan kapan-kapan bisa cerita-cerita lagi dengan lebih panjang dan lama. Have a great day ya semuaa 🙂

Diproteksi: Cerita Cuti Sebulan

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:

Akankah kembali………..?

Salah satu hal yang paling bikin galau buat para ibu bekerja yang baru lewat masa hari raya seperti ini adalah pertanyaan apakah si ART atau BS akan kembali bekerja sehabis mudik di kampung halaman.

Mereka boleh aja udah betah di rumah kita. Boleh aja nganggap kita adalah majikan terbaik buat mereka. Boleh aja ngerasa udah sayang sama kita.

Tapi tetap, rasanya butuh dukungan orang sekampung untuk membuat mereka balik.

Dan seakan-akan butuh restu dari  seisi semesta alam raya untuk membuat mereka kembali tepat waktu!

Continue Reading…

Pengumuman….

Pengumuman…pengumuman!

Mulai hari Senin depan, saya cuti dari kantor,

sampai

………

satu bulan ke depan!

Yessss!!!

Jadi ceritanya, berhubung si mbak dan si sus mo mudik, gak tanggung-tanggung, si sus langsung minta ijin mudik 3 minggu (gak apa deh minta ijin cuti lama-lama, yang penting beneran balik sini lagi ya suussss), akhirnya saya berkeputusan buat ngambil cuti besar saya yang selama 3 bulan itu dan yang sampe sekarang masih belom kepake itu.

Pengennya sih sebenarnya langsung aja ngambil 3 bulan…hihihihi…tapi gak mungkin ya bok diijinkan sama pak bos. Ini aja saya lucky banget bisa diijinin ngambil sebulan penuh, cerita dari orang-orang susah banget tuh bisa dapat ijin cuti besar langsung ngambil 1 bulan gitu. Dapat 2 minggu aja udah syukur. Makanya, kurang beruntung apa coba, di kali pertamanya saya dapat jatah cuti besar, dan langsung dikasih lampu ijo buat ngambil sebulan penuh.

Yah, saya cuma bisa bersyukur, pak bos langsung nyetujui begitu saya ngajuin cuti 1 bulan ini. Lagian juga kan kerjaan saya sebenarnya gak menuntut saya harus ada di kantor. Kalo diperlukan, gampang lah itu, tinggal ngeremote-remote doang dari rumah kan 😀

Jadi…sebulan ke depan mo ngapain aja?

Yang pasti mo ngurus anak, mo nyapu, mo ngepel, mo masak, mo nyuci, mo nyetrika, mo nge-babu lah pokoknya…hahahaha… balada tahunan nih tanpa ART :D. Rencana selanjutnya masih belom fix, liat perkembangan nanti ke depan, terutama kerjaan suami. Kalo dia bisa cuti mah asik, kita tinggal cabcus aja ke Medan 😀

Begitulah pemirsa, pengumuman super penting sore ini. Akhir kata, saya mo ngucapin selamat berhari raya buat yang nanti ngerayain Lebaran yaaa….dan buat semuanya, semoga hari-hari kita dipenuhi anugerah, berkat, dan sukacita senantiasa…. amen!

Goodbye Missus Goldie

Sebenarnya sudah sejak tahun lalu ada keinginan untuk mengganti mobil saya, si Missus Goldie ini. Waktu itu karena saya sudah ketahuan hamil, jadi  mulai kepikiran kalo si Missus Goldie ini ukurannya udah gak pas lagi untuk saya bawa anak 2. Apalagi peralatan bayi tuh kan banyak. Ada stroller, ada car seat, dan belum lagi pengasuhnya. Kalo ada si papa sih ya enak, tinggal pake si Sir Terry, tapi waktu itu kan si papa masih tugas di Lahat jadi otomatis untuk keseharian saya harus nyetir sendiri. Gak bisa tukeran mobil, karena Sir Terry ini manual, sementara saya kan tipe pengendara classy (hueeekkk) yang cuma bisa bawa matic aja. Jadi waktu itu pilihannya ya si Missus Goldie dijual dan diganti dengan family car matic. Missus Goldie pun saya pasarkan, dengan berat hati….iya, berat banget, karena dari hati yang terdalam, saya sayang bener sama Missus Goldie ini.

Tapi ternyata, gak lama setelah saya ketahuan hamil, suami malah dipindahtugaskan ke sini yang mana itu berarti untuk keseharian dengan dua anak kelak bisa pake si Sir Terry dengan disupirin si papa. Rencana menjual Missus Goldie pun saya batalkan.

Bulan-bulan selanjutnya pun kami gak mikirin lagi soal jual menjual kendaraan. Hidup disibukkan dengan kehamilan, pindah rumah, persiapan melahirkan, euforia punya bayi baru, dan sebagainya.

Sampai sekitar 2-3 bulan lalu, suami kembali mengangkat wacana tentang mengganti mobil. Tapi beda dengan sebelumnya, suami bermaksud menjual Sir Terry dan Missus Goldie sekaligus dan menggantinya dengan 1 mobil keluarga saja tapi yang matic.

Pertimbangannya karena 3 hal.

Continue Reading…

Rumah Satu Nusa, Satu Bangsa, Beda Bahasa….

Di rumah kami, sekarang penghuninya ada enam orang.

Suami, saya, Raja, Ralph, si sus, dan si mbak.

Bersyukur banget ada dua orang ini yang nganggap kami sebagai keluarga, jadi lebih memilih ngumpul bareng kami atau maen bareng anak-anak ketimbang menyendiri di kamar mereka ketika kerjaan udah beres. Bener deh, malesin banget kalo punya orang kerja di rumah yang  kerjaannya ngunci diri di kamar terus yang mana selain bikin repot kalo kita ada perlu apa-apa, juga mengurangi rasa kedekatan antara kita dan pekerja. Kalo kami sih pengennya selalu memperlakukan pekerja selayaknya bagian dari keluarga, tapi itu kan gak bisa datang dari salah satu pihak aja, gak bisa lah yang namanya hubungan itu cuma bertepuk sebelah tangan aja. Kami baru bisa jadi benar-benar keluarga kalo dari mereka juga nganggap kami sebagai keluarga mereka dan karenanya mau duduk-duduk bareng kami, nonton, ngobrol, atau makan bareng.

Continue Reading…

It’s Just Another Chapter In Life

Babak baru kehidupan kembali menjelang nih…

Bukaann…kali ini bukan tentang tinggal di rumah baru. I’ll tell you about the new house, in details, later (walo mungkin ceritanya bakal dikonci pake paswot 😛 ).

Ini tentang ART.

Iyap, sejak Sabtu kemarin kami resmi ART-less 😀

Sedih? Not at all.

Pusing? Ribet? Kelabakan? Sama sekali gak juga.

Mungkin karena saking seringnya gak punya ART di rumah, jadi begitu ngadepin kondisi yang kayak gini lagi, kami ya nyantai aja.

Gak ada ART, ya udah, mari kita singsingkan lengan baju untuk kerjain semuanya sendiri *buat pak suami, siap-siap yaaa tiap minggu nyikat kamar mandi 5 biji…hihihihi*.

Bangun lebih pagi, tidur lebih malam, sudahlah gak usah dikeluhkan, mari dijalani dengan hati senang ajah.

Lagian rumah udah berjarak 10 menit dari kantor ini. Soal masalah jarak dan waktu gak lagi dipermasalahkan dalam urusan bolak-balik rumah-kantor.

Suami juga udah di sini, dan lucky me karena punya suami yang gak perlu diminta apalagi disuruh-suruh buat nyapu-ngepel rumah (walo musti diwanti-wanti, jangan sampe yaaa ada sapu ato pel yang pecah telor patah di rumah baru ini..hihihi) dan buat ngurus anak.

Kami berdua mah tipe suami-istri yang gak pernah ngomong soal ini urusan istri atau itu urusan suami. Kerjain apa yang bisa dikerjain pokoknya, saling kerjasama, saling ngingetin, saling bantu, biar urusan keluarga lancar dan kami berdua tetep harmonis tanpa ada rasa kurang puas antara satu sama lainnya.

Jadi yah, kondisi gak ada ART ini buat kami cuma babak baru kehidupan yang harus dijalani dengan sukacita aja. In the end, everything will be just fine, dan kami yakin, this is just a new chapter in the book of our life that will end up happier than before… Sure it will…. 🙂