Love In Santika Premiere

Weekend tiga minggu yang lalu (iyes, ini bukan lagi termasuk dalam rangkaian cerita libur kenaikan kelas kemarin, sekarang udah move on, back to Palembang 😁), kami sekeluarga nginep di Santika Premiere Hotel yang mana ini udah kali ketiga kami staycation di hotel ini.

Kali pertama adalah bulan April tahun 2018 yang lalu ketika hotel ini masih soft opening. Waktu itu kami nginep di sini bareng keluarga saya dari Manado, sehari sebelum mereka pulang ke Manado. Hotel ini jadi pilihan untuk staycation saat itu karena jaraknya yang deket banget sama bandara jadi pikir-pikir supaya mereka juga gak perlu terburu-buru berangkatnya dan kami masih punya waktu lebih untuk bersama-sama. Maklum ya, ketemu sama keluarga di Manado bukannya bisa sering, jadi setiap kali bisa ngumpul,Β  setiap menit tuh rasanya amat berharga πŸ™‚.

Karena waktu itu masih soft opening, maka di beberapa bagian hotel ini masih dalam tahap pembangunan, termasuk danau buatannya, tapi syukurlah kolamnya sendiri udah jadi 😁.

Masih dalam tahap pengerjaan
Papa and mama senior…
Papa and mama junior 😁
Jarang-jarang rame-rame begini 😘

Kurang lebih sebulan setelah pengalaman pertama menginap di hotel ini, kami kembali menginap di sini. Sayangnya, kali kedua itu bukan pure dalam rangka staycation melainkan dalam rangka mengungsi setelah rumah kami kemasukan maling πŸ˜….

Kali kedua di Santika Premiere
Anak-anak ya, segimanapun masalahnya tetep aja mereka gampang untuk bahagia 😁

Cerita soal kemalingan dan ngungsi itu panjang dan melelahkan kalo dikisahkan ulang, saya juga udah malas ngingat-ngingat lagi jadi di-skip aja yaaa 😁.

Pengalaman pertama menginap di sini tuh sangat menyenangkan. Kamarnya sangat bersih dan terang, kolam renangnya pun amat bersih dan sangat nyaman. Pengalaman kedua, soal kamar masih tetap sama, tapi sayang untuk kolam rasanya berkurang karena saat itu kolamnya dalam keadaan kotor dan keruh, kemungkinan karena pengaruh progress pembuatan danau di sampingnya.  Karena pengalaman yang kedua itulah, maka sebelum kami memutuskan untuk staycation di sini tiga minggu yang lalu, kami ngecek dulu kolam renangnya, bersih apa gak 😁.

Jadi sebenarnya ya pemirsa, ide untuk ngabisin weekend di sini tuh munculnya dadakan. Ceritanya waktu itu saya dan suami lagi dalam perjalanan dari bandara menuju ke tempat les anak-anak. Suami baru tiba di Palembang dan saya ke bandara buat jemput dia selagi anak-anak les. Nah pas di jalan itu, begitu mo mendekati hotel ini, suami tiba-tiba aja ngajak singgah buat ngecek kolam renangnya dan kalo bersih, langsung ambil kamar di situ 😁.

Puji Tuhan ternyata kolamnya bersih, kami pun ambil dua kamar dengan connecting door.

O ya, tempat tidur di hotel ini ukurannya besar karena dua tempat tidur single digabung, ukuran tempat tidurnya jadi 240 x 200cm deh 😁. Jadi sebenarnya kalo buat keluarga dengan dua anak, masih cukuplah dengan satu kamar aja, apalagi di  dalam kamar juga terdapat sofa.

Kamar I
Connecting door ke kamar II
Kamar II, di belakang cermin-cermin itu langsung tempat tidur dengan ukuran yang sama dengan tempat tidur di kamar sebelahnya

Kamarnya luas, lega, dan bersih kan? 😍

Pemandangan ke luar kamarnya sendiri adalah kayak gini…

Seperti yang terlihat di foto di atas, hotel ini masih terus dalam tahap pembangunan terutama di bagian taman itu. Waktu kemarin nginap di sini, para pekerja masih terlihat membangun ini dan itu di tamannya.

Setelah check in, kami pergi buat jemput anak-anak dari tempat les, lalu ke rumah bentar buat ngambil baju-baju, trus balik lagi ke hotel, naro barang-barang bentar, trus langsung berenang sampe malam 😁.

Kelar berenang, yang mana kelarnya setelah hari udah mulai gelap 😁, kami pun balik ke kamar buat mandi dan siap-siap untuk makan malam di restoran hotel ini.

Kalo udah malam, pemandangan ke arah kolamnya jadi kayak gini…romantis ya 😍
Lagi jalan mo dinner

Makan malamnya lumayan, gak seenak waktu pengalaman pertama di sini sih sebenarnya, tapi masih ternikmatilah karena suasananya asik. Yang kurang adalah karena di restorannya ini gak menyediakan wine, adanya di club di lantai di atasnya dan gak bisa dipesan dari resto ini πŸ˜….

Kelar makan kami masih duduk-duduk buat ngobrol karena suasananya asik banget. Setelah itu sempat foto-foto sebelum keluar hotel bentar buat nyari…. Pempek! Hahahahaha….. Gak tau nih kenapa tiba-tiba malam-malam kepengen ngemil pempek πŸ˜…. Dasar wong Plembang πŸ˜….

Pemandangan di depan hotel di malam hari… Yang melintang itu adalah jalur LRT

Kelar beli pempek, balik lagi ke hotel, nyantai sambil nonton dan ngemil, trus kami pun bobo….zzzz……

Besok paginya, jam 5 saya dibangunin pak suami trus diajak lari di jogging track yang mengitari taman serta danau di belakang hotel ini. Jogging track ini adalah fasilitas hotel ini yang termasuk baru, makanya baru bisa kami nikmati di kali ketiga nginep di sini. Bagus sih dibikin jogging track gini, bikin hotel ini punya nilai tambah buat staycation dibanding hotel-hotel lainnya di Palembang, apalagi di sepanjang track terdapat taman yang dilengkapi tempat buat duduk-duduk. Nyaman banget pokoknya, kebayang kalo semua pohon dan tanaman di taman ini sudah pada rimbun, pasti jadinya bakal sangat sejuk dan sangat indah.

Puji Tuhan pagi itu cuaca lagi bagus-bagusnya, udaranya juga sejuk serta segar bangetΒ  (saat itu Palembang belum berkabut asap seperti sekarang) jadi saya dan suami bisa bener-bener menikmati suasana pagi sambil jogging. Asik dan memorable banget!

Pemandangan ke arah hotel dari jogging track
Pagi-pagi udah ada LRT yang lewat
Salah satu tempat duduk-duduk santai di taman sekeliling jogging track dan danau
😍
Gak tau kenapa, tapi kenangan lari pagi di sini tuh jadi kenangan manis banget buat kami berdua
😘
Me and the willow tree. Ini juga salah satu tempat duduk santai di jogging track ini, pokoknya sepanjang jalur ini kita bisa pilih deh mau duduk di mana, cocok juga buat foto-foto ya berarti
The track

Benar-benar rasanya membahagiakan dan menenangkan menghabiskan pagi di sini bersama dengan suami. Semua terasa komplit. Mulai dari pemandangan yang indah, udara yang sejuk, angin sepoi-sepoi khas musim panas yang membawa wangi rumput segar, menyaksikan perubahan warna cerahnya langit mulai dari biru gelap kemudian penuh dengan semburat pink sebelum kemudian berubah lagi menjadi biru muda, serta tentuΒ  mengalami itu semua bersama pasangan yang adalah belahan jiwa, bikin perasaan hati jadi penuh sukacita dan masalah semua terasa jauh. Komplit. Sempurna semuanya…. Puji Tuhan….

Ada LRT lagi yang lewat 😁
Kali ini pesawat yang lewat 😁
The sun is rising
Pesawat melintas tepat di atas hotel
My soulmate, my other half
So calm….
Love you, pak!
Suasana pagi itu cocok kalo diiringi soundtrack lagu “Cerahnya Hari Ini” 😁
Ada area buat refleksi juga
Another spot for duduk-duduk

Romantis yak 😍
Kalo tanaman rambatnya udah jadi semua, pasti keren banget kan 😍
Tempat nyantai di sekitar kolam

Setelah hari semakin terang, saya dan suami memutuskan untuk kembali ke kamar buat ngebangunin anak-anak dan ngajak mereka sarapan.

Salah satu menu sarapan pagi itu: Mie Celor

Kelar sarapan, kami ajak anak-anak jalan-jalan di sekitar danau. Hari masih pagi dan cuaca serta udaranya masih bagus banget, jadi sayang kalo anak-anak gak turut menikmati.

Kelar sarapan, anak-anak main di Kids Club sementara saya dan suami treadmill-an di gym di samping Kids Club.

Seruangan serasa punya sendiri πŸ˜„
Bahagianya bayi ini πŸ˜„

😘😘

Puas olahraga dan main-main, kami kembali ke kamar buat mandi dan bersiap-siap untuk check out.

Puji Tuhan, kali ketiga kami menginap di sini kesannya bagus dan kami sendiri bisa dapat banyak kenangan. Lagi-lagi, another filled-with-so-much-fun weekend for us πŸ˜™.

O ya, selain dapat weekend yang menyenangkan, selama berada di Santika Premiere Hotel ini, saya dan suami juga dapat foto-foto yang bagus, kayak gini…..

Dengan liat foto ini aja, saya bisa ngerasain sejuknya udara, wanginya angin pagi itu, serta perasaan bahagia bercampur ketenangan yang saya rasain saat itu
😍😍

😁😁😁😁😁

Demikianlah pemirsa, cerita soal weekend kami di Santika Premiere Hotel ini, semoga bisa membantu ngasih referensi buat yang lagi nyari ide untuk staycation di Palembang yaaa….

Iklan

Farewell Grade 4 and K2

Puji Tuhan, anak-anak bisa melewati lagi 1 tahun pembelajaran. Tahun ajaran depan si abang sudah kelas 5 SD sementara si adek bakal masuk TK Besar. Seperti biasa, kalo udah mo akhir tahun pembelajaran gini kami orangtua murid (baca: mama-mama 😁) suka bikin acara makan-makan bersama para guru yang ngajar anak-anak dalam rangka syukuran karena baik anak, guru, maupun orangtua udah berhasil ngelewati 1 tahun ajaran lagi. O ya, aturan di sekolah sangat ketat tidak membolehkan pemberian hadiah dari orangtua ke guru, jadi ya di sekolah gak ada istilahnya begitu pembagian raport trus orangtua ngasih hadiah ke guru. Pembagian raport aja gak sama orangtua melainkan dititip ke anak kok 😁. Jangankan untuk ngasih hadiah ya, untuk mengundang makan aja ada aturannya lho. Gak boleh hanya mengundang guru tertentu, apalagi cuma wali kelasnya aja. Undangan harus ditujukan terbuka untuk para guru, walo nanti biasanya guru wali kelas yang akan koordinir guru-guru yang bisa hadir 😊. Sebagai orangtua, saya pribadi sangat menghormati aturan sekolah ini karena memang dibuat agar sedini mungkin mengajarkan anak akan arti integritas dan menghindarkan diri dari gratifikasi 😘.

Acara makan-makan bareng kelas si abang dan si adek kemarin diselenggarakan di minggu yang sama, cuma beda hari, dan tempatnya pun sama yaitu di Selebrity Resto πŸ˜…. Langganan banget memang tempat ini kalo bikin acara ngumpul dengan teman-teman sekelas, karena tempatnya luas jadi anak-anak lebih bebas dan makanannya juga enak-enak. Puji Tuhan walo kemarin lagi bulan puasa di mana biasanya tempat-tempat maka pada full booked untuk buka puasa bersama, tapi kami masih dapat slot untuk bikin acara di sini.

Continue Reading…

4th Weekend Of March 2019

Teringat saat di mana dunia blogging sedang jaya-jayanya, hari Senin biasanya jadi hari di mana jagad blog diramaikan oleh cerita tentang weekend yang baru lewat. Saya dulu juga termasuk yang nungguin hari Senin buat cerita soal weekend dan di saat yang sama saya juga seneng nungguin dan membaca cerita soal weekend dari teman-teman blog saya. Walo sederhana, tapi sesungguhnya dengan menuliskan dan membaca cerita soal weekend yang baru lewat, sebenarnya cukup membantu memberikan semangat untuk menjalani rutinitas dari Senin – Jumat sebelum kemudian tiba di akhir pekan yang baru lagi πŸ™‚ .

Itu dulu.

Sekarang makin jarang saya membaca cerita soal weekend dari teman-teman blog. Saya juga semakin jarang bahkan seingat saya udah sangat lama dari sejak terakhir nulis soal weekend…hehehe… Dunia blog memang sudah berubah banyak πŸ™‚ .

Dan sekarang, saya kangen cerita soal weekend kami yang hitungannya dari Jumat sore sampai Minggu malam itu.

Continue Reading…

The Scorpion Couple’s Birthdays

Ulang tahun saya dan suami hanya berselisih 6 hari, beda bulan, beda tahun, tapi zodiaknya sama, yaitu sama-sama Scorpio.

Syukurlah saya dari dulu gak pernah percaya sama yang namanya ramalan bintang, shio, dan sebagainya. Makanya walaupun dibilang kalo Scorpio berat berpasangan dengan sesama Scorpio karena berpotensi besar saling menyakiti (berhubung sama-sama emosian, cemburuan, posesif, dominan, suka nyimpen rahasia, dan tentu aja keras kepala), tapi tidak pernah menyurutkan niat kami sejak awal untuk bersama-sama mengarungi kehidupan ini…hehehe…

Continue Reading…

Sweet Memories With Opa and Oma

Tahun ini, seharusnya kami merayakan Natal dan Tahun Baru di Manado, tapi karena satu dan lain hal, tahun ini lagi-lagi kami harus ke Medan. Di satu sisi bersyukur karena masih bisa berkumpul bersama keluarga di momen hari raya yang ditunggu-tunggu sepanjang tahun. Tapi di sisi lain ada rasa sedih juga, karena bagaimanapun saya juga kangen berkumpul bersama keluarga di Manado. Tapi yah sudahlah, puji Tuhan yang di Manado bisa mengerti kondisinya dan Tuhan pasti akan atur waktu yang lebih baik untuk kami bisa berkumpul bersama lagi. Lagipula puji Tuhan, meski tahun ini kami tidak bisa pulang untuk menemui orangtua di Manado, tapi tahun ini ada dua kali orangtua dari Manado datang ke rumah kami di Palembang πŸ™‚ .

Continue Reading…

Hubby’s 37th Birthday

Seminggu setelah ulang tahun saya, giliran pak suami yang nambah umur. Puji Tuhan, tambah tua dia, udah 37 tahun, 3 tahun lagi genap 40…hihihihi….

Yang makin tua makin ganteng…hehehe

Continue Reading…

My 35th Birthday

Rehat dulu dari cerita soal renovasi dapur ya, sekarang pengen dokumentasiin dulu tentang ulang tahun di keluarga kami yang 3 minggu berturut-turut itu, dimulai dari ulang tahun saya yang sudah berlalu sebulan yang lalu…hehe…

Puji Tuhan, tahun ini tambah lagi usia saya. 35 tahun sudah saya hidup. Waktu berlari cepat sekali, semuanya berlalu tanpa terasa. Ingatan dari masa kanak-kanak masih jelas banget bermain-main dalam benak saya, tapi ternyata itu sudah puluhan tahun yang lewat. Gak kerasa juga sudah 11 tahun saya kenal dengan orang yang kini jadi suami saya, padahal rasanya baru kemarin bertemu dan kenalan. Asli, bener-bener waktu itu berlalu seperti angin. Makanya memang setiap kesempatan hidup yang Tuhan beri itu gak boleh disia-siakan ya, semua harus dilakukan dengan sungguh-sungguh untuk kemuliaan Tuhan, karena cepat saja semua dan segala sesuatunya itu berlalu. Puji Tuhan masih diberi ketambahan umur, kiranya Tuhan juga memberkati saya supaya bisa lebih bijaksana menjalani hari-hari ke depan.

Puji Tuhan, sama seperti kurang lebih 10 tahun terakhir dalam hidup saya ini, kembali saya merayakan bertambahnya usia bersama dengan orang-orang terdekat yaitu suami dan anak-anak. Mereka inilah yang selalu jadi hadiah ulang tahun terindah buat saya. Hanya dengan melihat dan merasakan mereka di sekitar saya saja, sudah lebih dari cukup membuat saya merasa betapa beruntungnya saya karena memiliki mereka πŸ™‚ .

Di hari ulang tahun saya itu, sejak pagi di rumah udah mulai sibuk.

Continue Reading…

A Night With My Sister

Beberapa waktu yang lalu, tepatnya di akhir bulan Juli (udah cukup lama juga ya…hehehe), kakak saya datang ke Palembang. Bukan buat jalan-jalan sih, tapi karena ada urusan kerjaannya di sini, itupun hanya 4 hari, tapi teteplah kami sangat bersyukur masih bisa ketemu walo hanya sebentar saja. Saya sendiri udah kangen banget sama kakak saya ini, secara kan ya, terakhir kami ketemu tuh waktu Natal tahun 2015 lalu lho! Udah lama banget kaaann 😦 .

Continue Reading…

The Pitstop Palembang

Hari Sabtu, tanggal 19 November lalu, tanpa direncanain kami singgah makan di The Pitstop Palembang. Sering banget lewat tempat ini karena lokasinya berada di Simpang Bandara, cuma baru sekali ini mampir. Itu pun seperti kata saya tadi, tidak direncanakan sebelumnya. Pas aja hari Sabtu itu kami lagi ada perlu ke daerah situ, trus karena udah deket jam makan siang, suami ngajak makan di The Pitstop. Saya langsung oke, karena memang udah penasaran juga tempatnya seperti apa.

The Pitstop ini tempatnya buesaarr, makanya memang jadi perhatian banget kalo kita menuju ke bandara. Isinya gak cuma resto, tapi juga ada showroom mobil, bengkel, dan sekilas saya lihat ada tempat cuci mobilnya juga. Selain itu di tempat ini juga ada meeting room, wine cellar, cigar room, serta sky bar. Karena isinya banyak, maka gak heran lah ya kalo ukuran gedung dan areanya juga gede banget.

Continue Reading…

M1X Cafe Palembang

Pengen cerita tentang tempat makan lagi nih.

Akhir-akhir ini memang asik cerita tentang tempat makan di Palembang, karena seperti yang saya bilang di sini, di Palembang sekarang makin banyak dibuka resto dan cafe baru jadi makin banyak tempat yang bisa dijelajahi buat ngisi perut di sini.

Nah, dari sekian banyak tempat makan baru yang dibuka di Palembang, ada satu yang belum lama ini baru kami coba, namanya adalah M1X yang lokasinya di arah Kenten, tepatnya di Jalan Sukatani. Sebelum ini sebenarnya kami udah beberapa kali lewat di depannya, terutama kalo mo belanja bulanan di Indogrosir, karena Indogrosir letaknya kan di Kenten, tapi baru beberapa waktu yang lalu kami ada waktu dan niat untuk singgah.

Continue Reading…