A Night With My Sister

Beberapa waktu yang lalu, tepatnya di akhir bulan Juli (udah cukup lama juga ya…hehehe), kakak saya datang ke Palembang. Bukan buat jalan-jalan sih, tapi karena ada urusan kerjaannya di sini, itupun hanya 4 hari, tapi teteplah kami sangat bersyukur masih bisa ketemu walo hanya sebentar saja. Saya sendiri udah kangen banget sama kakak saya ini, secara kan ya, terakhir kami ketemu tuh waktu Natal tahun 2015 lalu lho! Udah lama banget kaaann 😦 .

Continue Reading…

Iklan

Christmas 2016: New Year With The Samosirs

Bukan dalam formasi lengkap, karena sebagian tahun baruan bukan di Medan, tapi puji Tuhan suasana tahun baru tetap terasa rame dan penuh sukacita 🙂

Seperti tahun-tahun sebelumnya setiap kali kami menghabiskan tahun baru di Medan, acara khusus yang harus selalu ada adalah ibadah bersama di rumah yang kemudian dilanjutkan dengan tradisi Mandok Hata.

Bagi orang dari suku Batak, Mandok Hata ini bisa dibilang sudah menjadi bagian dari keseharian, di mana setiap kali ada acara atau perkumpulan, maka hampir selalu akan dibarengi dengan Mandok Hata.

Arti Mandok Hata sendiri secara harafiah adalah menyampaikan sesuatu dengan kesungguhan hati. Karena disampaikan dengan kesungguhan hati, maka biasanya (atau mungkin malah seharusnya) hal-hal yang disampaikan dalam Mandok Hata itu bukanlah hal yang remeh temeh namun sebaliknya merupakan sesuatu yang mengandung makna sangat dalam dan diungkapkan juga dengan segenap perasaan (istilahnya BaPer…hehehe). Saking dalamnya dan penuh perasaan, maka tak jarang dalam Mandok Hata ini kita akan menemui baik pembicara maupun pendengar menitikkan air mata. Jangan salah, orang Batak memang terkenal keras, tapi dari apa yang saya lihat selama 11 tahun terakhir memiliki pasangan orang Batak, saya bisa menyimpulkan kalau kebanyakan orang dari suku ini justru mudah sekali terharu hingga menitikkan air mata, tak pandang meski kaum pria sekalipun. Aneh tapi nyata memang. Saya aja waktu awal-awal cukup takjub lihatnya, karena selama ini yang saya tau orang Batak itu keras, tapi ternyata sekeras-kerasnya, hati mereka cukup mudah terharu juga…hehe… Dan yang lebih bikin saya takjub dan salut adalah kemampuan mereka mengendalikan diri, hingga meski sedang dalam kondisi terharu, tapi tetap bisa menyampaikan sesuatu secara jelas. Takjub, karena kalo saya seperti itu, pasti yang adanya mewek doang trus udah gak sanggup ngomong lagi…hihihihihi…

Continue Reading…

Christmas 2016: Mudik Ke Medan Part 1

Hanya keajaiban yang bisa bikin si adek dalam kondisi seperti di atas mau nengok ke arah kamera :D
Ayok kita kemon…hehehe…. Btw, Hanya keajaiban yang bisa bikin si adek dalam kondisi seperti di atas mau nengok ke arah kamera 😀

Sebenarnya udah gak cocok lagi ya cerita mudik ke Medan ini dimasukkan dalam seri Christmas 2016, karena kita juga mudik ke Medan bukan lagi dalam rangka Natal melainkan Tahun Baru. Tapi kalo dipisah rasanya gak asik juga, karena Natal dan Tahun Baru buat kami udah jadi satu rangkaian perayaan. Ada Natal, berarti ada Tahun Baru. Ada Tahun Baru, berarti ada Natal. Ya sudahlah kalo begitu, walo kami ke Medan menjelang Tahun Baru, tapi anggap saja itu juga bagian dari mudik dalam rangka Natal…hehe…

Sebenarnya juga, saya sok-sokan aja ini nulis pake part-part-an, padahal aslinya gak yakin juga bisa ngejar semua cerita mudik kemarin buat didokumentasiin di sini 😀 . Lagi-lagi ya sudahlah, yang penting mah udah ada niat dulu, akan terealisasi ato gak, bakal terlihat seiring waktu berjalan melalukan musim…tsaaahh! 😀

Bagian pertama dari kisah perjalanan mudik kami kemarin yang mau saya ceritain sekarang adalah tentang perjalanan perginya. Gak ada yang istimewa-istimewa banget sih sebenarnya, cuma biar lebih terorganisir maka perjalanan pergi saya khususkan seperti ini *alesan, padahal aslinya karena supaya bisa bikin update pendek aja. Kalo digabung dengan yang lain jadi panjang, sementara lagi gak ada waktu nulis panjang-panjang…huehehehe…*

Continue reading “Christmas 2016: Mudik Ke Medan Part 1”

Hole Ei8hteen Palembang

Yuhuuu….

Sudah hari Senin lagi dan kali ini saya lagi-lagi mo cerita tentang tempat makan yang baru dibuka beberapa bulan yang lalu (mungkin sekitar Maret – April) di Palembang.

Nama tempatnya adalah Hole Ei8hteen yang berlokasi di komplek apartemen The Basilica di daerah Celentang. Tau soal tempat ini dari teman trus penasaran karena sepertinya kalo dari cerita teman, tempat ini lumayan menarik.

Jadilah kami ke situ buat makan malam hari Sabtu kemarin. Nyari tempatnya mudah banget lah, walo bukan di pusat kota persis, tapi kalo buat orang Palembang tempat ini pasti gampang banget dikenali. Begitu masuk komplek apartemen The Basilica (yang belom jadi-jadi juga sampe sekarang 😀 ), bangunan Hole Ei8hteen ini langsung menarik perhatian karena warnanya yang seluruhnya hijau tua dengan konstruksi agak melengkung. Aslinya saya pengen foto bangunan resto ini dari luar, tapi sayang banget Sabtu kemarin saya gak bawa HP karena si Note 5 lagi dikarantina (untuk yang kedua kalinya lhooo pemirsa, padahal itu umurnya belom ada setahun! My God, kenapa yang namanya mobile phone tuh gampang banget rusak di tangan saya?? 😥 ), jadilah saya gak bisa leluasa foto-foto kemarin itu…hikkss….

Continue Reading…

D’Fab Social and Food

Kemarin, kami sekeluarga makan malam di D’Fab Social and Food. Ini sebenarnya bukan tempat makan yang baru di Palembang, kami aja yang baru kali ini ke sini. Tempat ini udah sering saya dengar, dan rata-rata orang yang udah pernah ke situ bilang kalo tempatnya bagus dan makanannya juga enak. Karena orang-orang pada bilang begitu, jadi ekspektasi saya untuk tempat ini terbilang cukup tinggi.

Kemarin kami tiba di situ sebelum jam 6 sore. Suasana di dalam restonya memang cukup cozy, terlihat cocoklah untuk nongkrong.

Harap maklum lah ya kalo si adek di foto gak liat kamera. Dia memang begitu orangnya… Harap maklum juga kalo liat dia menjelang malam gaya pake sun glasses, karena lagi-lagi, dia memang begitu orangnya..hihihihi

Daftar menunya juga lumayan bervariasi from east to west.

Continue Reading…

Blessed Inn: Peresmian Lantai Bawah

Bulan April tahun 2015 yang lalu, saya pernah sedikit cerita di sini tentang investasi kami di Manado yang berupa tanah dan rumah kost-kostan. Awalnya memutuskan untuk mengambil investasi itu bukan didasari atas keinginan mencari keuntungan. Motivasi awalnya malah jauh banget dari itu dan terus terang bisa dibilang kami berpayah-payahan banget saat itu. Tapi kami percaya, Tuhan tau, Tuhan ngerti apa yang ada di hati kami. Kami hanya ingin jadi berkat. Mungkin yang baca bingung, hehe, tapi yah ada hal-hal yang tak perlu diceritakan di sini kan 🙂

Rumah kost-kostan di Manado itu kemudian kami beri nama Blessed Inn. Pake kata ‘Inn’ karena cita-cita ke depan adalah mengembangkan tempat ini menjadi penginapan dan bukan kost-kostan lagi. Kalo sekarang memang agak sulit karena kendala di promosi, fasilitas, dan manajemennya juga. Nantilah pelan-pelan satu per satu dikerjakan. Lagian ngurus jarak jauh kayak gini memang agak menyulitkan.

Awalnya bangunan Blessed Inn hanya berupa rumah panggung khas Minahasa yang berbahan kayu. Terdapat 9 kamar yang terdiri dari 2 family room dan 7 standard room. Fasilitas di dalam kamarnya ada tempat tidur (single untuk standard room, queen untuk family room), meja belajar/meja kerja, rak kayu dua tingkat, serta lemari dua pintu yang udah dilengkapi dengan kaca rias. Udah lumayan banget lah ya fasilitas segitu untuk kamar kos dengan harga per bulan yang terjangkau sekali.

Selain fasilitas di dalam kamar, fasilitas di luar kamarnya juga kami sediakan di lantai bawah, seperti 7 kamar mandi dan wc, 1 dapur yang udah dilengkapi dengan 1 kompor gas dan 1 kompor minyak, dua area untuk mencuci piring, tempat jemur pakaian, serta tempat parkir motor.

Dan selain fasilitas-fasilitas itu, kami juga menyediakan pemandangan yang segar pada para penghuni kost lewat taman buah di halaman depannya. Taman ini nih yang menjadi salah satu daya tarik Blessed In. Padahal sederhana aja sih tamannya, cuma mungkin keberadaan taman itu bikin suasana jadi adem sehingga orang yang melihat pun jadi merasa ada ketenangan dan kesegaran.

Continue Reading…

Come and Go

Hari Sabtu tanggal 19 Desember 2015 sepertinya jadi salah satu hari yang paling ditunggu-tunggu oleh kami, terutama si abang. Udah sejak dari kami kasih tau tentang rencana pulang ke Manado, dia hampir tiap hari ngomong kalo waktu tuh berasa lambat banget karena tanggal 19 Desember belom datang-datang juga. Dasar anak-anak. Makanya begitu akhirnya tanggal 18 Desember tiba dan packing kami mulai, si abang bahagianya ampun deh…semangat bukan main dia. Ngerti sih, dia seneng banget di Manado karena bakal ketemu sepupu-sepupunya di sana dan dia juga tau kalo di Manado tuh dia bisa bebas main di luar. Tanggal 18 itu, selesai dengan segala barang yang mau dibawa, kami segera ibadah malam trus tidur biar esok paginya bisa bangun tepat waktu.

Jujur sebenarnya saat itu saya ngerasa hampir gak bisa tidur.

Kebiasaan nih tiap kali mo terbang sama anak-anak, saya jadi agak gelisah gitu. Bukan cuma soal kepikiran apakah anak terutama si adek bakal nyaman di pesawat dan sebagainya, tapi kadang suka terpikir juga ke hal-hal yang menyeramkan yang ah…gak usah saya bahas di sini lah. Pokoknya gitu deh, kalo udah urusan terbang bawa anak saya suka kepikiran yang tidak-tidak. Padahal dulu sih sebelum punya anak, tiap terbang ya nyantai aja, gak ada kepikiran yang aneh-aneh. Tapi sekarang rasanya duh… Apalagi dengan kejadian-kejadian beberapa tahun belakangan kan, tambah deh itu perasaan suka gak karuan..hehe… Kalo suami sih kebalikan, orangnya nyantai aja karena toh semua udah diserahkan ke tangan Tuhan, jadi apa yang perlu dikuatirkan lagi? Iya, dia memang benar. Saya yang memang perlu belajar untuk total berserah terutama untuk segala urusan yang menyangkut anak-anak biar gak banyak kuatirnya.

Continue Reading…

The Boys

“Wah, cowok semua ya??”

Biasanya itu yang jadi reaksi pertama orang begitu tau orangtua saya punya cucu sebanyak lima orang dengan semuanya berjenis kelamin cowok. Kami juga heran, kok bisa cucu oma dan opa laki-laki semua begitu. Dulu kirain saya dan kakak saya aja yang produktif ngelahirin anak laki-laki, eh ternyata istri adek saya ngelahirin anak cowok juga. Jadi sepertinya memang kami bertiga bersaudara lebih gampang punya anak cowok ketimbang cewek 😀

“Rusuh gak tuh kalo ngumpul??”

Ini biasanya jadi pertanyaan lanjutan yang mana sebenarnya udah gak perlu dijawab lagi sih, karena jawabannya udah pasti: iya, RUSUH BANGET!

Semua cucu oma dan opa ini gak ada yang bisa diem tenang dan karena mereka semua cowok, maka cara mainnya pun suka ekstrem, menantang bahaya sekaligus kesabaran orang yang jagain :D. Tak jarang mereka lupa batasan ketika udah main seru. Akhirnya ada yang celaka, ada yang berantem, dan sudah bisa ditebak ujung-ujungnya ada yang kena marah…hahahaha…. Mereka rusuh ketika ngumpul kayaknya udah biasa, meski tetep perlu diajarin juga biar tetep jadi anak-anak yang tau aturan.

“Jadi ada yang musti nambah 1 nih, cari cewek biar oma ada cucu ceweknya juga…”

Kalo yang ini biasanya jadi respon pamungkas dari orang-orang yang mana biasanya langsung dapat jawaban, “Kalo itu diserahkan pada yang baru punya anak 1 aja”, hihihihihi….. Saya dan kakak yang sudah beranak dua kayaknya udah tutup buku deh, kan kami warga negara yang baik, ngikut program pemerintah, dua anak saja cukup. Itu berarti tinggal jadi tugas adek saya yang baru punya anak satu untuk program bikin anak cewek 😛

Continue Reading…