Melawan Migrain dengan Olahraga Teratur #moveAgainstMigrain

Saya itu orangnya gampang banget kena migrain. Dari yang ringan yang bisa sembuh hanya dengan dibawa tidur aja, hingga ke kadar serangan menengah yang baru bisa reda dengan obat penghilang rasa sakit khusus migrain, sampe ke yang berat yang mana saya bisa mendapat serangan migrain setiap hari selama sebulan penuh.

Seiring waktu, saya semakin mengenali kondisi tubuh saya sendiri karena itu saya pun bisa membuat daftar hal-hal apa saja yang bisa memicu serangan migrain di saya.  Semua pemicu tersebut berusaha banget saya hindari karena sungguhlah pengalaman terkena serangan migrain selama sebulan itu horor, jadi bener-bener gak pengen terulang kembali 😄. Sayangnya, walau sudah berusaha menghindari hal-hal pemicu migrain tapi tetap saja sesekali saya masih mendapat serangan. Puji Tuhan memang serangan-serangan yang saya alami itu gak separah seperti yang serangan migrain sebulan penuh itu, tapi tetap saja mengganggu apalagi karena saya harus sering nyetir ke sana sini buat nganterin anak-anak. Buat yang pernah dapat serangan migrain pasti ngerti gimana susahnya nyetir sambil nahan sakit migrain yang bikin kepala serasa diketuk pake palu dari luar dan ditarik dari dalam 😅.

Continue Reading…

Aek Martolu

Kalo sudah jalan-jalan ke Sibolga dan Tapanuli Tengah, memang ada banyak alternatif wisata yang bisa jadi pilihan kita dan salah satunya adalah air terjun. Di sini yang namanya air terjun itu banyak karena lokasinya dikelilingi oleh perbukitan dengan mata air di mana-mana, bahkan pintu masuk ke Sibolga juga identik dengan dua hal: terowongan Batu Lubang dan air terjun yang mengalir tepat di atas terowongan itu. Btw, nulis ini bikin saya teringat, saking seringnya lewat di Batu Lubang ini, sampe-sampe hingga kini kami gak punya foto terowongan yang unik dan katanya misterius ini 😅. Nah, di antara sekian banyak wisata air terjun di daerah ini, ada satu nih yang bener-bener saya rekomendasikan buat dikunjungi, namanya adalah Air Terjun Aek Martolu.

Continue Reading…

Asian Games 2018 dan Kambang Iwak

Asian Games 2018 perasaan udah lama kelar ya, kok baru mo dibahas sekarang?

Hehe…

Saya juga gak rencana sebenarnya nulis tentang Asian Games, secara selama pelaksanaannya sendiri saya hampir gak ada ngikutin, kecuali di beberapa kesempatan obrolan dengan pak suami gak sengaja ngebahas soal prestasi Indonesia di Asian Games 2018 atau saat ada yang lagi heboh seperti momen pelukan dan si atlit bulutangkis (ini jadi perhatian saya aslinya bukan karena si atlit tapi karena heran kenapa kok ya yang heboh justru kebanyakan ibu-ibu. Suer, di beberapa media sosial yang saya punya, yang kebanyakan share soal foto si atlit justru adalah ibu-ibu yang udah punya anak lho…aneh! Semoga saja itu didorong karena para ibu-ibu itu pengen anak-anaknya kelak berprestasi dan berbadan bagus seperti atlit itu ya 😀 ) . Saking gak terlalu ngikutinnya, selama pelaksanaan kemarin kami hanya sekali aja datang ke Jakabaring Sport City, itupun udah malam dan gak ada rencana untuk nonton pertandingannya…hehehe….

Continue Reading…

Olahraga Asik Bareng Papa

Salah satu hal yang sangat saya syukuri dari pribadi pak suami adalah dia termasuk tipikal bapak yang selalu berusaha punya waktu untuk keluarga, tentu saja termasuk punya waktu bermain bersama anak-anak. Salah satu kegiatan yang cukup sering bahkan rutin dilakukan suami bersama anak-anak adalah olahraga bersama.

Sekarang ini memang suami saya badannya udah gak seatletis dulu, liat aja perutnya sekarang yang tambah sexy karena bentuknya yang semakin ke arah one pack…hihihihi… Tapi dia masih seneng olahraga kok, cuma beda dengan dulu waktu sebelum menikah, sekarang dia lebih memilih olahraga sambil menghabiskan waktu bersama kami.

Continue Reading…

My 34th Birthday

2 hari lagi si adek udah mo berulang tahun dan beberapa hari yang lalu suami juga udah berulang tahun, sementara cerita tentang ulang tahun saya yang ke-34 di tanggal 28 Oktober lalu belum-belum juga saya ceritain di sini. Aih, payah banget memang waktu untuk ngeblog akhir-akhir ini. Tapi kalo semakin ditunda-tunda, maka akan semakin numpuk kan PR untuk saya bikin dokumentasi keluarga kami di sini. Jadi ya udah, meski mepet, diusahain deh nulis meski hanya sekedarnya saja 😀 .

Seperti yang saya bilang di atas, tanggal 28 Oktober yang lalu adalah Hari Sumpah Pemuda. Eh, maksudnya adalah hari ulang tahun saya. Seneng deh ulang tahun bertepatan dengan hari perayaan nasional, jadilah se-Indonesia Raya merayakan hari kelahiran saya…hehehe…

Tahun ini adalah tahun ke 34 saya hidup di dunia ini. Masih muda ya…hehehe… Ya kan kata para psikolog yang kemarin-kemarin jadi saksi ahli di sidang sianida bilang kalo (gak salah inget) usia antara dua puluhan sampai lima puluhan itu masuk kategori usia dewasa muda. Jadi orang di rentang usia itu udah termasuk kategori dewasa. Tapi masih muda. Bagian terakhir itu yang penting dan jadi pegangan. Artinya sampe usia lima puluhan nanti pun, saya masih masuk kategori muda…huehehehehe…

Lanjutkan membaca “My 34th Birthday” →

Masak Apa Hari Ini: Menu Masakan 14 – 23 September 2016

Nulis soal menu masakan lagi nih. Kali ini menunya untuk dua minggu sekaligus.

Minggu pertama, saya hanya masak dari hari Rabu sampai Jumat aja. Itu karena kami baru pulang dari liburan ke Bangka di hari Senin dan suami bilang ke saya untuk istirahat saja di hari Selasa toh si abang juga belum sekolah di hari itu jadi saya gak perlu ngurusin bekalnya. Si abang baru akan sekolah di hari Kamis dan suami sebenarnya bilang ke saya untuk istirahat masak juga di hari Rabu. Tapi setelah saya pikir-pikir, lebih nyaman rasanya kalo bisa masak sendiri di rumah daripada harus beli dari luar. Bukan apa-apa, beli dari luar tuh malah repot, repot mikirin mo beli apa…hehehe…

Continue Reading…

Another Bangka Getaway: Day 3

Sekarang giliran hari ketiga yang mo saya dokumentasikan di sini. Senang rasanya karena hanya selisih gak sampe dua minggu sejak perjalanan liburan kami dan saya udah bisa menuliskan pengalaman itu di sini. Buat saya ini udah prestasi karena biasanya bisa sampai sebulan lebih baru bisa kelar dokumentasi liburannya di blog…hehe…

Hari ketiga, saya bangun pagi sekali. Kalo gak salah jam setengah 4 saya udah terbangun, padahal malamnya saya tidur lumayan larut. Sejak kemarin juga begitu, subuh-subuh saya udah terbangun. Mungkin karena udah biasa di rumah bangun jam 3 pagi, jadi pikiran dan tubuh seperti sudah terkondisikan untuk bangun pagi sekali setiap hari 🙂 .

Continue Reading…

Here We Are Again…..

Di tahun 2012 sampai awal 2013, keluarga kami punya program setiap minggu harus renang. Jadwalnya di Sabtu pagi, tempatnya di Buana Hijau Lestari yang memang lokasinya dekat dengan rumah kami yang lama.

Namun kemudian, seiring kehamilan saya di awal 2013, kepindahan kami ke rumah yang sekarang, dan kemudian kehadiran si adek di akhir 2013, jadwal renang tiap minggu itu menjadi terabaikan. Memang kami masih berenang juga, tapi kadang-kadang dan gak rutin, lokasinya pun cari yang deket-deket rumah aja alias di hotel-hotel deket rumah. Perginya pun liat-liat kondisi, kalo si adek dalam kondisi yang baik, maka saya ikut. Kalo gak ya maka saya tinggal di rumah, yang pergi hanya si abang dan pak suami aja.

Sampai kemudian kami kembali dari mudik ke Medan, pak suami, demi ngeliat gimana si adek yang langsung senang sekali begitu diajak renang untuk pertama kalinya, ngasih ide untuk menggalakkan kembali program renang secara rutin seminggu sekali itu.

Jadwalnya sama, yaitu setiap Sabtu pagi, sebelum si abang ke sekolah musik. Lokasinya pun setelah mikir-mikir kami ambil keputusan untuk ke Buana Hijau Lestari lagi, berasa kangen juga euy sama tempat ini, udah lama sekali rasanya sejak terakhir kali kami ke situ 🙂 . Tempat renang ini memang kondisinya sederhana, tiket masuk pun murah sekali per orang hanya Rp 25.000. Tapi tempatnya bersih, ya kolam, ya lingkungan sekitar, ya tempat bilas, semua bersih. Air kolamnya pun gak bau kaporit, jadi lebih aman terutama untuk anak-anak.

Dan yah, akhirnya di sinilah kami kembali, di tempat yang sama, di jam yang sama, dengan semangat yang sama yaitu pengen rutin berolahraga. Yang beda hanya personilnya saja, dulu hanya bertiga, sekarang sudah berempat. Puji Tuhan banget.

Continue Reading…

Diproteksi: Cerita Cuti Sebulan

Konten berikut dilindungi dengan kata sandi. Untuk melihatnya silakan masukkan kata sandi Anda di bawah ini:

Hari-Hari Kejepit Kami

Coba ya kalo tiap minggu bisa kayak minggu kemaren itu, kerja-libur-kerja-libur-kerja-weekend. Jamin deh tiap hari bakal kerja dengan semangat karena udah ngebayangin bakal libur lagi besokannya *trus kerjaan gak kelar-kelar, trus perusahaan bangkrut karena hari libur lebih banyak dari hari kerja*, hehe, tapi emang minggu kemaren itu rasanya bikin hepi banget ya karena jadi punya lebih banyak waktu buat santai bareng keluarga.

Sebenarnya, sejak awal tahun kemaren kami rencanain untuk pulang ke Medan di minggu yang banyak hari kejepit seperti kemaren itu, tapi ternyata rencana itu musti diundur dulu karena banyak sebab, yang terutama sih karena kerjaan suami dan saya yang bikin sekarang ini belom bisa cuti, dan yang selanjutnya karena di bulan Juli-Agustus nanti saya musti ngambil cuti panjang selama sebulan berhubung si suster mo mudik selama 3 minggu. Jadi ya mungkin pulang ke Medan kami jadwalin pas saya cuti panjang itu aja.

Nah, berhubung kemaren itu gak kemana-mana, jadi lah kami gak ngejadwalin acara khusus buat ngisi hari-hari kejepit itu.

Senen, seperti biasa ngantor. Hari itu saya ada jadwal user acceptance test sama actual users dari sistem yang saya kembangin. Puji Tuhan semua lancar, selama tes gak ada satupun error yang terjadi dan para user puas..as..as…sama hasil akhir dari sistem ini. Yang gak lancar adalah saya sendiri, karena sejak malam sebelumnya kepala saya sakiiitt dan sampe siang Senen itu gak juga membaik. Jadilah selama pelaksanaan tes itu saya nahan sakit terus. Begitu semua beres, Berita Acara ditandatangani, saya langsung minta ijin sama pak bos buat pulang…asli, gak nguatin banget deh. Begitu nyampe rumah, sehabis perah ASI dan makan siang saya langsung tiduuurrr….sore jam 4 baru bangun karena tiba-tiba ada yang peluk saya dari belakang. Si abang ternyata. Pas saya kebangun, dia langsung nanya, “Do you feel better now mama?”. Yes…yes…yes…I do feel so much better, son!

Continue Reading…