They’re not gone. They’re just not obvious enough…….

Ceritanya, hari Selasa yang lalu saya dan suami pergi ke Kantor Kecamatan buat ngurus e-KTP. Sebelumnya kami cuma punya KTP biasa dan sejak ulang tahun kami di Oktober dan November kemarin, the KTPs udah pada habis masa berlakunya.  Jadilah setelah itu kami mulai ngurus-ngurus lagi. Mulai dari ngurus kartu keluarga dulu, karena pas November kemaren kan kami ketambahan anggota keluarga baru dan taon kemaren juga kami baru pindah rumah. Ngurus Kartu Keluarganya sebenarnya sekaligus juga dengan KTP, tapi KK udah lama jadi, sementara KTP-nya ntah bagaimana belom ada kabar. Jangankan nerima KTP-nya, dipanggil berfoto aja belom. Untunglah kami udah dibekali dengan KTP sementara yang kemudian jadi andalan buat ngapa-ngapain termasuk buat nyoblos waktu pileg dan pilpres.

Sampe akhirnya beberapa waktu lalu kami dapat kabar kalo udah bisa datang buat berfoto. Karena alasan kesibukan (ceileh…) kami baru bisa datang hari Selasa lalu. Nyampe sana sekitar jam delapan, langsung ke loket (yang baru dibuka), trus ngasih tau petugas kalo kami datang untuk berfoto buat e-KTP. Petugasnya minta kami nyerahin KK trus nyuruh nunggu karena katanya operatornya belom datang.

Setelah hampir setengah jam-an nunggu, suami nanya lagi sama petugas, operatornya udah datang ato belom. Petugasnya bilang operatornya udah datang, tapi………masih nunggu mesin nyala dulu biar bisa online katanya. Setelah itu kami masih nunggu sekitar hampir setengah jam lagi, yang mana selama proses nunggu itu bikin saya membayang-bayangkan sendiri, mesin apa sih memang yang dipake buat berfoto ini sampe butuh waktu bermenit-menit untuk up???

Yah, terserahlah apapun yang jadi alasan mereka sampe prosesnya harus begitu lama, kami sih gak terlalu mempermasalahkan. Toh sudah menjadi hal yang lumrah kan kalo pelayanan publik di negara tercinta ini cenderung lambat dan bertele-tele??

Dan akhirnya, setelah proses nunggu yang lumayan itu, kami berdua dipanggil masuk ke dalam.

Mesin yang rupanya dimaksud oleh pak petugas adalah berupa satu unit PC, satu unit signature scanner, satu unit iris scanner, dan….satu unit fingerprint scanner.

Begitu saya melihat perangkat-perangkat itu, saya tak lagi memikirkan soal betapa lamanya membuat e-KTP ini, juga soal menunggu operator yang sampe lewat jam 8 pagi belum datang, juga soal mesin yang katanya harus nunggu bermenit-menit untuk nyala.

Saya hanya terpaku pada fingerprint scanner.

Continue Reading…

Iklan

Diproteksi: Our Birthdays: 32 and 45

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:

Berenang, Periksa Jantung, dan Puding Mangga Hijau

Ini adalah cerita soal akhir pekan kami kemarin, dan seperti biasanya ini tuh cerita rapelan gitu, jadi buat yang malas baca cerita yang panjang-panjang, mending gak usah lanjut baca deh ya, tapi rugi lho kalo gak baca, soalnya ceritanya menarik juga *ya buat saya sih jelas menarik…hihihi*

Berenang

Sejak minggu kemarin, kami bikin agenda baru untuk mengisi Sabtu pagi kami. Biasanya kan Sabtu pagi dipake buat belanja, nah kali ini ditambah sama berenang. Baru sekarang kepikiran pengen rutin berenang tiap minggu, soalnya pertama, baru nemu tempat renang yang deket sama rumah (sebenarnya sih pihak developer komplek rumah kami udah ngejanjiin bakal ngebangun waterboom di dalam komplek…tapi janji tinggal janji, jangankan waterboom, kolam renang seukuran kolam ikan aja gak keliatan tuh tanda-tandanya 😛 ). Alasan kedua, karena suami saya sudah bertekad ingin belajar renang!

Yak, tolong jangan diketawain yaaa… Suami saya ini memang belum bisa berenang. Aneh memang, padahal dia kan anak danau, marganya aja Samosir, asalnya ya dari pulau Samosir yang letaknya di tengah-tengah danau Toba, tapi kok ya gak tau berenang. Alasan dia sih karena emang sejak kecil gak pernah diajarin sama bapaknya…hihihi…kacian deh….

Continue reading “Berenang, Periksa Jantung, dan Puding Mangga Hijau”

Crafting….

Sebenarnya saya ini termasuk orang yang suka bikin prakarya. Suka di sini dalam artian suka aja ya, bukan ngerasa punya bakat di bidang kerajinan tangan,  saya sekedar bisa ngikut tutorial aja dengan sedikit modifikasi tapi gak bisa bikin kreasi yang macam-macam apalagi yang unik berat.

Jaman dulu saya suka bikin aneka kerajinan tangan, mulai dari ngejahit kristik (kalo ini hobi berat nih, sampe sekarang juga masih suka walo gak bisa serajin dulu lagi); bikin berbagai pernak-pernik dari stik es; ngehias botol-botol bekas buat jadi tempat pensil; bikin bingkai foto dengan manfaatin kertas karton, lidi, dan bungkus kado bekas; bikin bunga dari kertas krep; macam-macam deh. Saya suka dan menikmati sekali proses membuat kerajinan tangan, walo hasilnya gak bagus-bagus amat, yang penting saya puas liatnya 😀

Kenapa saya bisa puas meski hasilnya gak sebagus yang ada di buku-buku, atau gak serapi punya teman-teman saya? Karena saya punya kelemahan yang lumayan mengganggu dalam hal membuat kerajinan tangan apalagi jika mau berharap hasilnya sempurna.

So sad but true, I have palmar hyperhidrosis and I may say it’s quite severe. Continue reading “Crafting….”

Fever…oh…Fever….

DSC09410Rabu malam, 26 Agustus 2009, pertama kalinya Raja mengalami demam. Awalnya cuma anget aja. Saya pikir karena memang udaranya agak panas. Saya gak begitu kuatir, soalnya Raja juga masih tetep kayak biasa aktif dan gak bisa diemnya…

Mulai kuatir waktu saya terbangun jam 3 pagi. Pas mo betulin posisi tidurnya Raja, saya kaget…badannya panaaasss…..banget. Langsung saya ambil sebaskom air anget sama handuk untuk mengompress Raja. Sampe jam 7 pagi, demamnya gak juga turun. Bertahan di sekitaran angka 38 C, bahkan waktu dini hari itu sempat naik ke 39 C (ini nih gunanya punya termometer bayi di rumah. Buat para moms to be, jangan lupa masukin termometer bayi ini ke dalam baby shoping list ya….) Sayang banget, di rumah saya gak punya persediaan parasetamol untuk bayi di rumah. Duh, bodohnya saya..

Pagi itu, saya memutuskan gak masuk kantor. Si suster sama mang Asep saya tugaskan untuk membeli Tempra drop yang isinya parasetamol. Raja masih tetap aktif kayak biasanya, hanya saja gak mau lepas dari saya. Saya berusaha untuk tidak panik. Saya kabarin oma, opa, ompung boru dan ompung doli-nya Raja. Gak bermaksud  untuk membuat mereka kuatir, tapi at least mereka harus tau biar bisa doain Raja supaya cepat sembuh. Saya juga aktif berkomunikasi dengan kakak saya yang dokter yang selalu ingetin saya untuk ngikutin tata laksana penanganan terhadap demam seperti yang tertulis di buku Q&A Smart Parents for Healthy Children yang beberapa waktu lalu dikirimkannya untuk saya.

Sehabis diberi Tempra Drop sebanyak 0.8ml, demamnya turun. Tapi sorenya kembali demam tinggi. Saya beri Tempra lagi, tapi dimuntahin sama Raja…kayaknya Raja gak suka tuh sama rasanya. Akhirnya, karena kuatir saya bawa Raja ke DSA langganan… Diagnosanya?? Infeksi virus… virus apa??? Masih perlu diobservasi selama 3 hari lagi… Penanganannya??? Puyer yang berisi antivirus dan antibiotik… fiuuuhhh…. Capeeeekkkkk dehh… Memang sih meskipun sekarang sudah era informasi, tapi masih sulit menemukan dokter yang selalu meng-update pengetahuannya tentang penanganan penyakit yang benar… sulit ngedapetin dokter yang memang menerapkan Rational Use of Drugs terhadap pasiennya..

Rada nyesel, karena sebelumnya kakak saya sudah ingetin. Gak usah bawa ke dokter. Home treatment yang benar saja sudah cukup untuk menanganinya. Demam pada bayi memang pada umumnya terjadi karena infeksi virus. Selama virusnya masih aktif, maka demamnya akan terus ada. Gak perlu antibiotik. Ataupun anti virus. Yang penting konsumsi cairan diperbanyak supaya Hb gak turun drastis. Yang penting anaknya masih mau makan banyak. Yang penting dijaga agar jangan sampai demam tinggi dan berakibat kejang….

Kami pulang dari DSA dan seolah gak mendapat apa-apa. Rasanya seperti buang-buang waktu aja. Puyer itu tentu saja tidak saya kasihkan ke Raja. Apalagi demamnya pun sudah turun.

Jumat dini hari, demamnya kembali naik ke angka 38.7 C. Sempat panik juga saya. Saya beri Tempra drop lagi, kali ini Raja mau nelan obat itu. Saya kompress terus sampe demamnya turun.

Paginya, Raja bangun dengan ceria…

No more fever sampe hari ini!!!!

Horeeee….!!!!

Anehnya nih, waktu sakit kemaren, Raja malahan tambah pinter lho. Mengubah posisi dari tengkurap menjadi duduk dah lancar, dari kemaren-kemaren dicobanya tapi belom berhasil sempurna, eh, malah pas lagi demam bisa tuh dengan mudahnya.

Raja juga udah bisa melambaikan telapak tangan untuk bye…bye… Jadi kalo kita bilang, “Raja… show your bye…bye….” Ato “Raja…mana bye-bye nya???” Raja dah mulai ngangkat tangan kanannya trus melambaikan telapak tangannya. Jumat kemaren, waktu saya ke kantor, Raja melambai ke arah saya…he he… senangnya…. Bahagianya hati ini….

Ocehannya juga tambah banyak. Sekarang dah bisa ngoceh sambil bilang…”ma…ma…ma…. Pa…pa…pa….” Biarpun kata mama-papa itu masih belum punya arti buat Raja, tapi mendengar kata-kata itu keluar dari bibir mungil anak terkasih, bahagianya sulit banget digambarkan…

Mungkin bener kali ya yang dibilang orang-orang tua. Biasanya bakal ada kepintaran baru yang ditunjukkan anak setelah demam. Gak tau gimana hubungan antara keduanya bisa dijelaskan secara ilmiah, tapi kok ya banyak orang tua yang ngasih testimoni kayak gitu yak????

Ada juga yang bilang Raja sakit karena lagi penyesuaian dengan rumah baru…ato teringat sama ari-arinya yang masih tertinggal di pekarangan rumah kontrakan kami yang dulu… Ada-ada aja… Saya yakin, gak benar seperti itu.

Mungkin memang Raja terkena infeksi virus. Tapi apapun virus itu, Tuhan Yesus sudah menolong Raja sehingga sistem imun dalam tubuhnya mampu mengalahkan serangan virus yang tak berguna itu, he he…

Urine Test

Sabtu kemaren, sehabis dari outing, kembali kami menemukan pink spot di disposable diaper Raja(ref: https://plovea.wordpress.com/2009/06/02/imunisasi-ipd/). Awalnya, kami berpikir bahwa penyebabnya cuma karena Raja kelamaan pake diaper, jadi lecet lagi. Hal ini pernah terjadi sebelumnya, dan dokter hanya menyarankan untuk dikompres dengan Rivanol saja.

Tapi kami kemudian mulai panik setelah di hari minggunya, sepulang gereja, kembali kami menemukan spot yang sama. Kali ini lebih besar. Saya dan suami memutuskan untuk segera mengecek urine Raja ke laboratorium. Sebenarnya dokter sudah menyarankan ini, tapi karena pink spot itu tak muncul-muncul lagi, kami tak pernah jadi membawa urine Raja ke laboratoriun…

Maka…dimulailah perjuangan seru itu.  Seru karena bisa dibayangkan bagaimana caranya menampung urine baby kayak Raja. Berbagai usaha pun kami lakukan…

Usaha pertama, setelah Raja selesai mimi, Raja ditidurin tanpa menggunakan diaper serta celana. Katanya biasanya bayi pipis kurang lebih sejam setelah mimi. Jadi kami nungguin. Si papa stand by sama plastik di bawah ‘monas’ nya Raja. Saya memeluk Raja supaya jangan sampe tengkurap. Sampe terkantuk-kantuk kami nunggu. Maklum, waktu itu sekitar jam 2 siang…waktunya istirahat siang, bo’!! Belum nyampe 45 menit, Raja terbangun sambil bersuara.. “eeehhhh….eeehhhhh….” Kami yang lagi terkantuk-kantuk langsung kaget…lalu…ppiiissss….. Raja pipis tanpa sempat si papa membetulkan letak plastiknya … first trial is totally failed!!!

Percobaan kedua, setelah Raja mimi, kami mengatur agar plastiknya bisa digantungkan di ‘monas’ nya Raja. Karena gak mungkin diikat, kami pake double tip supaya plastiknya bisa melekat sama diapernya.  Raja waktu itu agak rewel minta digendong papanya. Agak lama si papa menggendong Raja yang mulai tampak mengantuk. Eh, gak taunya baby boy saya yang ganteng itu tiba-tiba nangis keras. Kayak gak nyaman banget. Si papa langsung bilang ke saya untuk membuka diapernya. Takut kalo ternyata Raja gak nyaman karena plastik itu.

Begitu dibuka, eh, ternyata Raja udah pipis. Mungkin benar kata si papa. Raja nangis karena plastik itu, bikin dia gak nyaman waktu pipis. Sayang banget, gak semua pipisnya Raja ketampung di dalam plastik. Isi plastik itu cuma ada cairan kuning dikiiittt….banget…

Tapi karena untuk mendapatkan cairan itu susah banget, si papa memutuskan tetap nekad mencoba membawanya ke laboratorium Intan yang buka 24/7. Si papa pergi, saya ngurusin Raja. Mimiin Raja sampe bobo…

Gak nyampe setengah jam, si papa balik…. sambil senyum-senyum masam… urine yang susah payah kami tampung itu, ditolak sama petugas lab, katanya gak cukup buat ditest…. he he…

Waktu balik, si papa dimodalin tabung kecil yang sudah berlabelkan nama Rajamin oleh petugas lab. Meski agak pesimis, kami kembali berusaha menampung urine Raja, kali ini dengan menggunakan tabung itu….

Raja kembali saya mimiin (puji Tuhan, Raja mau juga bolak-balik saya mimiin). Setelah itu, diaper sama celananya kami buka. Raja dalam posisi tiduran. Tapi gak bobo. Seperti pada first trial, si papa stand by dengan tabung di bawah ‘monas’ Raja. Saya di samping Raja menjaga-jaga supaya Raja gak tengkurap. Kami kemudian mengalihkan perhatian Raja. Si papa nyanyiin lagu favorit Raja, ‘Si Kingkong’, saya menyela-nyela dengan berseru “kukukuuu….” Raja begitu senang, sampe tertawa tergelak-gelak…. dan sampe pipis 2 kali dalam jumlah yang sangat banyak…..dan puji Tuhan banget, semuanya tertampung dalam tabung itu!!!! Hore…… Kami langsung menciumin Raja yang terheran-heran melihat kegirangan papa dan mamanya.

Urine Raja itu langsung dibawa oleh si papa ke lab…and this is the result…

JENIS PEMERIKSAAN

HASIL

NILAI RUJUKAN

URINALISA

URINE LENGKAP

Warna

  

 

Kuning

   
Kejernihan

Jernih

 
pH

6.5

4.5 – 8.0
Berat Jenis

1.015

1.003 – 1.030
Glukosa

(-)

Negatif
Protein

(-)

Negatif
Bilirubin

(-)

Negatif
Urobilinogen

(+)

(+)
Darah

(-)

Negatif
Nitrit

(-)

Negatif
Keton

(-)

Negatif
SEDIMEN URINE

Eritrosit

 

0 – 1

 

<3/LPB

Leukosit

1 – 2

<5/LPB
Ephitel

(+)

 
Silinder

(-)

 
Kristal

(-)

 

Dari hasil test lab itu, kami bisa menyimpulkan, bahwa Raja sehat dan tak ada yang tak beres dengan putra kesayangan kami itu…. Saya yakin, ketika nanti berkonsultasi dengan dokter di hari jumat depan, pasti dokter pun akan mengatakan hal yang sama…

Dari Parents Indonesia Magazine, saya menemukan sebuah tulisan yang mengatakan bahwa bercak pink pada popok bayi dapat saja disebabkan oleh adanya reaksi kimia antara urine bayi dengan bahan diapernya…mungkin..inilah yang terjadi pada Raja… pasti…