Cerita Tentang Sakit Anak-Anak Kemarin

Penghujung bulan Mei udah di depan mata, nih. Bener-bener gak kerasa yaaaa….si ‘tahun baru’ 2017 udah di pertengahan sekarang. Ampun deh, cepet banget waktu ini berlari ya 😀 . Terakhir saya nulis tuh di awal Mei, dan sekarang bulan ini udah mo berakhir. Meski udah berencana agar di bulan ini saya bisa lebih rajin nulis, tapi apa daya, keseharian saya hampir selalu saja sibuk jadi susah untuk ngeblog. Bener kok, bukan karena kurang niat, tapi karena memang sangat sibuk.

Salah satu yang bikin saya sibuk di bulan ini adalah sakitnya anak-anak, topik yang mo saya ceritain sekarang. Bakal panjang nih ceritanya, soalnya hampir sepanjang bulan Mei ini ada aja sih kejadiannya, ya gak apalah ya nulis panjang-panjang, anggaplah jadi jurnal buat pelajaran ke depannya 🙂 .

Continue Reading…

Obrolan Malam Tentang Kantor Ketika Anak-Anak Lagi Sakit

Sudah malam dan saya belum bisa tidur karena masih harus menjaga anak-anak yang lagi sakit. Duh, di rumah kalo udah ada yang sakit ya beginilah, sakitnya jadi berestafet.

Awalnya yang kena batuk pilek itu saya. Trus nular ke si abang tepat sehari sebelum dia lomba piano. Trus si abang sembuh. Trus saya kena lagi. Trus saya sembuh, tapi ternyata si abang masih kena lagi dimulai dari hari Jumat kemarin. Kali ini si abang belum sembuh (sampai tadi sore masih demam), tapi sakitnya udah nular ke si adek. Sejak tadi siang mulai meler dan menjelang malam suhu tubuhnya mulai hangat. Duh ampun. Biar kata ini cuma batuk pilek ya, tapi tetap aja kalo anak-anak udah sakit tuh bikin kepikiran banget. Kasian liat mereka sakit. Kasian liat mereka lemes sementara biasanya begitu aktif. Duh, semoga besok mereka berdua bisa bangun dalam kondisi yang lebih baik. Amiinn….

Continue Reading…

Tentang Si Manja Tukang Nempel dan Tentang Menu Masakan 4 – 8 September 2016

Aloha, selamat hari Selasa!!

😀 😀

Puji Tuhan, hari ini rasanya semangat banget memulai hari. Mungkin karena baru saja habis long weekend jadi bisa rileks lebih lama bareng keluarga. Mungkin karena pagi ini cerah setelah hujan mengguyur Palembang semalam dan menyebabkan banyak area terkena banjir. Dan mungkin juga karena rasa syukur mengingat sekarang udah bulan September di mana musim penghujan sudah di depan mata, tapi hingga kini tak ada setitik kabut asap pun yang terlihat membayangi kota ini. Puji Tuhan…

O ya, saya juga mau menyampaikan selamat hari raya untuk teman-teman yang kemarin merayakan Idul Adha, semoga semua dipenuhi dengan sukacita. Kami yang gak ngerayain aja bersukacita karena hari rayanya jatuh di hari Senin, apalagi yang ngerayain, ya kan? Hehe…

Hari ini, ada dua cerita yang pengen saya tulis di sini. Tentang si adek yang manja banget dan tentang menu masakan minggu lalu. Kesannya gak berhubungan ya, tapi sebenarnya berkaitan banget.

Untuk menu masakannya, seperti biasa, saya juga akan sekalian bagi resep di sini. Semoga bisa berguna untuk siapapun yang baca 🙂 .

Continue Reading…

Ketika Migrain yang Harusnya ‘HANYA’, Jadi Masalah

Pengen cerita soal sakit nih…hehehe….

Sebenarnya malas ya cerita soal sakit. Pengennya kalo cerita tuh ya yang hepi-hepi aja. Cuma pikir-pikir mending ditulis aja, sebagai catatan dan pengingat juga buat saya ke depannya, selain sapa tau dengan ini bisa berbagi dengan orang-orang di luar sana yang punya masalah sama dengan saya sekarang ini *nyari temen 😀 * .

Jadi ceritanya, hampir sebulan terakhir ini saya berteman dengan yang namanya sakit kepala.

Denger sakit kepala, orang pasti pikirannya langsung, “Oh, sakit kepala…biasalah itu,” karena memang yang namanya sakit kepala itu hampir bisa dipastikan pernah dialami semua orang dan penanganannya pun biasanya gak perlu yang macam-macam. Tinggal dibawa tidur atau minum pain reliever kayak paracetamol, maka rasa sakit di kepala itu akan berangsur hilang dan seperti kata iklan, kalo udah sembuh lupa deh kalo sebelumnya kepala sakit….hehehehe…..

Continue Reading…

Ketika Kondisi Normal Sangat Dirindukan

Berawal dari hari Rabu, tanggal 30 Maret yang lalu. Sekitar jam 10 pagi saya dihubungi oleh guru kelas si abang yang ngabarin kalo si abang di sekolah sakit. Laporan dari gurunya waktu itu si abang ngerasa pusing, mual (sempat dua kali muntah), serta agak demam. Dapat kabar seperti itu, saya pun segera menuju ke sekolah si abang buat jemput dia pulang. Saat itu kondisinya masih terlihat baik, badannya hanya anget saja dan dia juga gak keliatan lemas.

Sampe rumah, saya suruh dia istirahat dulu. Sehabis makan siang, saya pun balik ke kantor.

Continue Reading…

Beralih ke Galaxy Note 5

Ini lagi-lagi saya bukannya mo ngasih review yaaa…. Cuma mo pamer cerita aja kalo saya akhirnya terpaksa ganti perangkat telekomunikasi lagi.

Kata terpaksanya sengaja digarisbawahi dan ditebalkan karena memang awalnya ganti ke Galaxy Note 5 ini karena terpaksa banget. Kalo bukan karena si BB Q10 yang sempat saya bangga-banggain itu tiba-tiba berulah, maka gak akan mungkin saya harus berganti perangkat kayak gini.

Jadi ceritanya, pada suatu hari yang berselang hanya beberapa hari dari ulang tahun saya, entah kenapa tiba-tiba bagian kanan bawah dari layar si BB Q10 terlihat menggelap. Puncaknya saat kami lagi beribadah minggu di Gereja, pas lagi mo buka hp buat buka aplikasi Alkitab, saya kaget demi ngeliat layarnya yang sekarang mulai berwarna ungu dari bagian kiri atas dan dalam waktu beberapa menit saja, seluruh layarnya jadi gelap…hikksss…

Saya kesel bukan main.

Apalagi karena sadar bahwa itu kemungkinkan besar karena layarnya terkena keringat dari telapak tangan saya. Memang dengan pake BB Q10 maka interaksi dengan layar bisa diminimalisir, namun berhubung keyboard-nya hanya berfungsi untuk ngetik doang sementara masih banyak fungsi yang harus dijalankan dengan menyentuh layar (seperti untuk back, memilih menu, dan sebagainya), maka interaksi antara jari tangan dengan layar tentu masih sering terjadi. Tangan saya kan memang suka keringetan karena saya mengidap hyperhidrosis dari sejak kecil dan terkadang kadar keringatannya suka parah banget jadi besar kemungkinan layarnya rusak karena sering terkena keringat dari tangan saya 😦

Sedih ya pemirsa.

Jadi saya harus pake HP yang bagaimana lagi dong?

Hari gini, susah banget nemu HP yang gak pake teknologi touch screen.

Sediiihhh…banget. Saking sedihnya, saya sampe ogah-ogahan waktu siang itu juga diajak suami ke Erafone buat beli HP baru. Dan ketika saya mau diajak pun saya bilang ke pak suami pengen beli HP yang gak pinter aja, alias yang cuma bisa telpon, sms, dan denger radio doang…

Suami ketawa pas denger itu, trus bilang kalo saya sebaiknya beli HP yang walopun pake teknologi touch screen tapi dilengkapi sama stylus pen.

Saya pas denger itu spontan ngomong, “Hah? Maksudnya yang macam Galaxy Note 5 gitu? Gak ah. Kemahalan!”

Suami pun jawab, “Gak apalah agak mahal. Sekali-kali ini….”

Yaelah pak suamiiiiiii…. Iyalah judulnya sekali-sekali. Namanya juga beli HP bukan beli makan!

Continue reading “Beralih ke Galaxy Note 5”