Di PTC dan Di OPI

Pengen cerita tentang kegiatan musik si abang nih. Tanggal 13 Desember lalu dia ikutan dalam Swara Indah Music Christmas Concert di PTC Mall. Di situ dia bawain dua lagu, Cookie Boogie sama Jingle Bells.

Sebelum berangkat, latihan bentar dulu di rumah
Atrium PTC Mall

Lagu Jingle Bells-nya pake iringan musik yang diputer dari electone. Sayang waktu itu sound system kurang bagus pengaturannya, jadi si abang kurang gitu denger waktu musik pengiring mulai diputar hingga bikin dia agak ketinggalan mainnya. Tapi gak apa lah, tetep gak ngurangin rasa bangga kami ke dia kok..hehe…

Continue Reading…

Yamaha Electone Festival 2015 (Part 2)

Puji Tuhan, karena sebelumnya menang di urutan ketiga saat seleksi tingkat kota Palembang, maka si abang termasuk salah satu yang diutus mewakili Palembang di tingkat wilayah Sumatera di Batam.

Untuk tingkat wilayah ini, si abang gak ganti lagu. Yang bakal dibawain tetep lagu dari Maluku, Rasa Sayange, cuma genrenya aja yang agak diubah jadi agak nge-rap dan lebih nge-beat gitu. Yang bikin aransemen lagunya ya seperti sebelumnya adalah gurunya sendiri, miss Amira Syafinas. Meski aransemen belum jadi, tapi udah dari jauh hari sebelumnya miss Mira ngasih tau kami kalo genre lagu si abang akan ada perubahan jadi kostumnya juga agar disesuaikan.

Waktu itu langsung terpikir oleh saya si abang pake baju resmi ala-ala Soekarno lengkap dengan tanda-tanda jasanya tapi nanti di tengah lagu jasnya dibuka memperlihatkan bagian dalam yang sebenarnya cuma kemeja tanpa lengan trus abis buka jas si abang pake topi ala-ala hip hop gitu. Buat lebih ngeramein, rencananya tar di lengannya mo saya tatoin bintang dan bendera merah putih. Hanya ide itu saja yang terlintas di kepala saya, makanya gak pake mikir-mikir yang gimana-gimana lagi, kurang lebih 3 minggu sebelum waktu pentas, kami ke Steven Tailor buat ngejahitin kostumnya si abang itu. Dalam waktu kurang dari dua minggu, itu jas udah selesai, tugas kami tinggal nyari pin lambang dan tanda jasa buat disematkan di jas si abang. Nyari pin-pinnya gampang, cukup datang aja ke pasar Cinde, banyak toko di sana yang jualan pin-pin kayak gitu.

Ini bagian dalamnya. Itu dasinya masih polosan, nantinya mo ditambahin pin-pin bintang biar rame.
Kalo yang ini udah bener semua letak asesoris di jasnya…
Kostum bagian dalam versi lengkap. Anak sapa ini…kok ganteng banget siiihh?? 😆😆😆😆
Waktu coba-coba bikin tatonya di rumah. Si adek juga gak mau kalah, minta tangan dan kakinya digambar-gambarin juga 😀

Kostum beres, sekarang urusan latihan. Si abang mulai latihan baru seminggu sebelum perlombaan, nunggu lagunya selesai dibikin dulu soalnya. Tapi gak apa, waktu seminggu udah cukup buat si abang asal latihannya serius dan disiplin tiap hari. Puji Tuhan dalam waktu beberapa hari si abang udah nguasain lagu dan koreonya. Yang sering jadi kendala cuma pas waktu buka jas, suka kejadian dia buka jasnya kelamaan karena nyangkut hingga koreonya jadi ketinggalan deh.

Continue Reading…

Yamaha Electone Festival 2015 (Part I)

Akhirnya event Yamaha Piano Competition and Electone Festival 2015 tingkat Regional Palembang datang juga kemarin. Acaranya digelar di Grand Attyasa. Tahun ini, si abang ikut Electone Festivalnya di kategori Free Style.

Dalam kategori free style ini, peserta gak cuma main electone aja, tapi juga harus ada atraksi lainnya seperti nyanyi atau nari atau atraksi apa aja. Main electonenya gak perlu utuh seluruh lagu, tapi bisa hanya sebagian aja dan sebagian lainnya diisi dengan atraksi. Jadi di kategori ini sebenarnya kalo saya liat, kemampuan main electone-nya sendiri gak begitu penting, yang paling penting adalah kemampuan peserta untuk percaya diri dalam beratraksi dan berinteraksi dengan pemirsa dari atas panggung.

Tapi gak apa, tahun ini si abang ikutan yang kategori free style dulu, itung-itung buat ngelatih kepercayaan diri dia di atas panggung. Kalo Tuhan berkenan, tahun depan ngikut lagi untuk Piano Competition.

Oh ya, untuk electone sendiri, selain ada kategori free style, juga ada kategori concourse. Nah, kalo yang kategori concourse itu barulah memang benar-benar mengandalkan kemampuan bermain electone yang mana bikin ter-wow-wow liat kemampuan para pesertanya. Jago-jago amat yak bikin aransemen lagu sendiri trus cara mainnya itu lho…speechless liatnya dan saya selalu berpikir, itu gimana ya kakinya kok bisa lincah nginjak pedal ke sana ke mari tanpa salah nginjak pedal 😀 . Kalo ada yang penasaran, pengen tau gimana sih cara orang main electone dalam kompetisi Yamaha untuk kategori concourse ini, mungkin video di bawah ini bisa mewakili…

Continue Reading…

Let’s Jump Together!

Selamat hari Senin!

Minggu ini bakal sibuk banget buat saya. Bukan karena kerjaan, tapi karena urusan anak-anak. Tepatnya urusan si abang. Kompetisi Electone Idol udah makin dekat, jadi tiap hari dia musti datang latihan ke sekolah musik. Nasib di rumah gak punya electone, jadi kalo latihan musti ke sekolah musik. Ya gak apa sih, emang lebih enak latihan di situ, karena bisa sambil diliatin juga sama gurunya. Jadi setiap hari saya harus nganterin dia ke sekolah musik, sementara dengan begitu kan bukan berarti les-les yang lain jadi gak jalan. Les tetep jalan, sekolah juga tetep jalan *yaiyalah!*. Jadi bayangkan dalam sehari entah berapa kali saya harus bolak-balik antar jemput si abang *nasib LDM-an lagi, jadi urusan sehari-hari musti di-handle sendiri*. Tapi gak apalah, selama anaknya semangat, saya juga akan selalu semangat 🙂

Ngomongin musik, akhirnya setelah diingatkan lagi sama Arman via komennya di sini (thank you, thank you so much ya Man), akhirnya jadi juga kami ngedaftarin si abang untuk les privat piano. Tempat lesnya di sekolah musik dia sekarang sih, cuma beda hari aja dengan kelas JMC-nya. Untuk kelas grupnya gak dibrentiin, jadi si abang akan tetep ngikutin kelas JMC dan kelanjutannya seperti biasa. Les privat ini untuk tambahan, biar kemajuannya bisa lebih pesat. Jadi kelas grup dan kelas privat akan jalan beriringan 🙂

Continue Reading…

Let’s Explore!

Beberapa hari yang lalu, waktu si abang lagi main piano, saya datang lalu duduk di samping dia.

Dia lagi mainin lagu yang belum pernah saya dengar sebelumnya, jadi setelah abis dia main, saya tanya lagu apa tuh yang barusan dia mainin.

It was Let’s Explore from JMC 4,” jawab dia sambil membuka bukunya trus nunjukin ke saya halaman yang berisi lagu itu.

Continue Reading…

Talent Show : Love Is Around The World

Hari ini di sekolah si abang diadakan talent show khusus untuk tingkat anak TK dengan tema Love Is Around The World. Undangannya udah dibagiin sejak minggu kemarin, yang diundang adalah papa dan mama, tapi sayang sekali kali ini pak suami gak bisa ikut karena jadwalnya bertepatan dengan jadwal dinas dia ke Medan. Sedih sih. Tapi syukurlah si abang bisa ngerti kondisinya.

The Invitiation
Pagi-pagi sebelum berangkat sekolah…..

Acaranya dimulai jam 9 pagi, tapi anak-anak tetap disuruh datang sesuai jadwal masuk sekolah yaitu jam setengah tujuh. Karena tanggung kalo bolak-balik, jadi sehabis nganter si abang saya gak kemana-mana lagi, nunggu aja gitu dalam mobil di parkiran sekolah sambil sarapan, sambil pake kutex, dan sambil nonton film di YouTube…hihihi…ya daripada bosen nunggu kan 😝.

Kurang lebih jam setengah sembilan, setelah ngeliat orang tua lain mulai berdatangan, saya pun keluar dari mobil trus menuju lokasi acara di aula sekolah.

Continue Reading…

JMC 4 dan Tangisan Sebelumnya……….

Ceritanya, beberapa minggu yang lalu si abang udah lulus ujian Yamaha Junior Music Course Buku 3 (JMC 3). Puji Tuhan ujiannya lancar dan si abang pun udah bisa naek ke tingkat JMC 4.

Seminggu setelah ujian, si abang masih ada 1 kelas lagi buat ngelengkapin absen di JMC 3, sebelum libur seminggu dan sebelum masuk ke kelas JMC 4. Nah, pas selesai kelas pengganti itu, si abang masih tinggal dalam kelas buat nunjukkin ke gurunya hasil latihan lagu yang mo dia bawain di Electone Idol nanti. O iya, rencananya si abang mo ikutan event Electone Idol, yah ngikut-ngikut aja sih, hitung-hitung buat ngelatih kepercayaan diri dia, tampil di atas panggung di depan orang banyak. Hasilnya nanti gak terlalu dipikirin, asal anaknya semangat dan percaya diri, kami sudah sangat bahagia. Selesai nunjukkin hasil latihannya, kami keluar, rencana udah mo langsung beli buku JMC 4. Memang sih kelasnya masih bakal dimulai dua minggu lagi, tapi si abang kan tipenya pengen cepat belajar, jadi makin cepat dia bisa dapat bukunya, maka akan makin baik buat dia.

Si abang udah semangat banget aja tuh bakal dapat buku JMC 4, sampe loncat-loncat dia bilang, “yes..yes..yes…” gitu….

Eeehhh…gak taunya, begitu kami nyampe di meja admin, si mbak adminnya bilang kalo bukunya udah habis. Memang stoknya cuma ada dua, dan udah keburu dibeli sama temen si abang yang laen.

Denger itu, si abang langsung diam…

Trus gak lama dia nangis doonngggg……

Iyaaa….nangis kayak anak kecil banget!

Mbak-mbak adminnya sampe bingung. Saya juga bingung. Papanya juga bingung.

Continue Reading…

Practicing All Yamaha JMC 3 Songs

Selamat pagiiiiii………….!

Pagi ini, sebelum mulai ngapa-ngapain, pengen nulis cerita singkat dulu tentang Raja yang udah berhasil latihan semua lagu dalam buku Yamaha JMC 3-nya. Kelasnya sendiri sebenarnya baru mulai kurang dari dua bulan, dan lagu yang diajarin di kelas juga baru mau 3 lagu, tapi Raja karena rasa penasarannya jadi nyoba untuk berlatih semua lagu dalam buku bahkan termasuk lagu yang di bukunya gak ada tulisan not-nya. Sependengaran saya sih yang dia mainin udah bener notnya, tapi buat mastiin, pas bubar kelas Sabtu kemarin, dia main di depan miss-nya lagu yang gak ada notnya itu yang judulnya Morning In The Forest, dan kalo kata gurunya sih melodinya udah bener.

Semalam, akhirnya dia minta saya untuk ngerekam dia main semua lagu Yamaha JMC 3 itu. Aslinya sih semuanya sepertinya udah bisa dia mainin dengan benar, tapi eh begitu direkam gini ada aja kejadian jarinya kepleset…hihihi..ya gak apalah, namanya juga latihan.

Ini saya upload di sini video Raja latihan….but sorry for the backsound yah, itu suara si adek yang lagi ngoceh gak jelas yang emang gak mungkin disuruh diam 😀

So people, enjoy…..hope these songs can cheer up your day!

Perjalanan mencari piano murah……

Saat awal masukin Raja ke sekolah musik, yang paling jadi pikiran adalah soal perlengkapan perangnya yang utama, apalagi kalo bukan alat musiknya sendiri, dalam hal ini piano.

Soal piano ini jadi kepikiran, karena sejak jaman dulu, walau satu-satunya pengetahuan saya tentang piano hanyalah terbatas pada bentuknya yang terbagi dua: grand dan upright, saya udah tau kalo piano itu harganya mahal. Kalo organ sih pasti relatif lebih murah, tapi kalo udah ngomong piano, dalam benak saya langsung terbayang lah itu duit puluhan hingga ratusan juta rupiah. Saya dulu memang nggak pernah cari tau ya berapa harga piano sebenarnya, tapi kira-kira udah bisa saya bayangkan lah harganya berapa mengingat hanya di rumah teman yang orang tuanya tergolong berpenghasilan besar aja yang punya piano. Kalo yang penghasilannya rada pas-pasan (seperti orang tua saya), palingan juga cuma ada organ…hihihihi… Dan ternyata, kesimpulan saya dulu itu memang gak salah kok, terbukti waktu pertama kali main ke rumah mertua (yang waktu itu statusnya masih calon) dan saya iseng-iseng nanya berapa harga piano upright di rumah mertua itu saat dulu dibeli, saya pun langsung ngerasa mules di perut begitu denger angkanya. Di rumah mertua memang ada piano bagus yang usianya udah bertahun-tahun, karena udah dibeli sejak suami masih kecil, tapi ya itu herannya kok mereka semua 6 bersaudara gak ada satupun yang bisa main piano, satu-satunya yang bisa ya cuma bapak mertua. Sayang banget ya 😀

Makanya karena sadar kalo piano itu harganya mahal sekali, waktu Raja kami masukin ke sekolah musik, saya dan suami cuma bisa beriman aja supaya tar bisa dapat duit buat beliin Raja piano. Pernah satu kali saya iseng-iseng nyari harga piano, dan ketemulah saya di sebuah situs yang ngejual piano-piano second….yang mana penemuan itu bikin saya nyesel. Ya abis gimana gak nyesel, gara-gara situs itu saya tambah pusing liat piano second aja harganya bisa nembus angka sampai hampir 500juta. Eyampun, beli sebiji piano aja bisa dapat satu rumah tipe 50-an…gimana ini?? T___T

Nah, setelah Raja mulai masuk sekolah musik, baru tau lah kami kalo ternyata piano itu ada jenis digitalnya juga….hihihi…memang lah pengetahuan kami soal piano ini ceteeekk banget. Kami taunya karena di sekolah musik Raja juga kan jualan alat-alat musik Yamaha juga, nah di situlah kami liat-liat… Oalah, ternyata bahkan yang grand pun ada yang versi digitalnya. Nah, harapannya kan dengan ada versi digital gini, maka harganya pun bisa menjadi lebih terjangkau. Seharusnya begitu kaann?

Kenyataannyaaaaa….

Continue Reading…

Test JMC 2

Hari Sabtu kemarin, Raja ngikutin test akhir tingkat Junior Music Course 2 di sekolah musiknya.

Puji Tuhan semua lancar.

Raja masuk ke ruang test sekitar jam 11, saya dan papanya juga ikut masuk. Sebenarnya si adek juga ikut, tapi pas nama Raja dipanggil si adek lagi lelap bobo. Jadi ya sudah, saya dan papanya aja yang masuk. Di dalam ruang test hanya ada guru musiknya, miss Mira, dan satu guru penguji yang didatangkan dari sekolah musik Yamaha yang lain.

Testnya sendiri sebenarnya gak begitu sulit. Sesi pertama anak disuruh nyanyi, sesi kedua anak disuruh menyanyikan not lagu yang dimainkan guru, sesi ketiga anak disuruh main dua lagu pilihan yang mana lagu yang dipilih harus yang ada di buku JMC 2, sesi keempat anak disuruh membaca beberapa not, dan sesi terakhir wawancara singkat sama pengujinya.

Untuk nyanyi, Raja pilih lagu Matahari & Bintang (Sky Games). Untuk main pianonya, dia pilih lagu Party In The Sky sama Sweet Dance.

Puji Tuhan semua lancar dan sama sekali gak ada kesulitan untuk Raja, sayang selama test berlangsung kami gak boleh ngerekam ato ngambil foto. Itu udah aturan. Tujuannya supaya konsentrasi anak tidak terganggu. Kalo Raja sih sebenarnya makin difoto dan direkam, maka dia akan makin semangat, hehe, tapi ya karena udah aturan ya sudah kita taat aturan saja 🙂

Untuk test kali ini sebenarnya di hari sebelumnya udah dilakukan simulasi sama miss Mira. Setiap anak asuhannya satu per satu disuruh nyanyi dan main piano sendiri.  Karena tau kalo pas test gak boleh direkam, jadi pas simulasi ini aja saya rekam…hehe…

Pada intinya waktu dites sama aja dengan pas simulasi itu, cuma beda saat tes pendengaran, lagu yang dimainkan oleh penguji berbeda dengan yang dimainkan oleh gurunya pas simulasi, hehe…ya iyalah yaaaa…eh tapi justru lebih gampang waktu saat tes kok 😀

Terakhir, waktu wawancara, pengujinya bilang selamat ke Raja karena semuanya baik sekali. Ya waktu nyanyi, juga waktu main. Waktu nyanyi syaratnya harus suaranya lantang dan menyanyikan pada not yang tepat. Saat main syaratnya suaranya juga harus lantang waktu nyanyiin not dan lagunya dimainkan pada not dan tempo yang tepat.

Puji Tuhan, makin ke sini perkembangan musik Raja semakin baik.

Ada yang nanya, di rumah sering kami latih juga ato gak.

Jawabannya tentu iya.

Cuma lebih tepatnya kami NYURUH dia berlatih dan belajar setiap harinya. Lebih tepat pake kata nyuruh, karena kami gak bisa ngelatih dia dengan kemampuan musikalitas kami yang benar-benar merayap ini 😀

Setiap hari, meski udah lewat test gini, Raja harus berlajar piano. Sesi pertama belajar lagu-lagu yang ada di buku JMC. Sesi kedua belajar lagu yang lain, terutama lagu anak-anak, walopun masih yang sederhana. Setiap hari dia harus belajar main piano. Udah paling minimal itu 1 jam, tapi emang biasanya jadinya lebih apalagi kalo lagi belajar lagu baru. Sebenarnya sungguh nyesel ya karena kami gak bisa ngajarin Raja karena keterbatasan kemampuan kami, tapi gak apalah, semoga dengan ini Raja bisa belajar bahwa keterbatasan bukan halangan untuk belajar. Walo papa dan mamanya gak bisa main instrumen satu pun, tapi dia tetap harus bisa.

Ini ada beberapa video Raja saat lagi main piano.

Video pertama dia mainin lagu Balonku Ada Lima.

Video kedua dia mainin lagu Aku Adalah Anak Gembala 🙂

Dan video ketiga ini, dia mainin lagu Sky Games (Matahari dan Bintang) yang mana ini adalah lagu pilihannya untuk dinyanyikan saat test kemarin itu. Sebenarnya lagu ini memang bukan untuk dimainkan, tapi untuk dinyanyikan saja oleh siswa. Tapi Raja kan anaknya suka sekali mencoba, jadi dicobanya lah mainin lagu ini. Ternyata bisa, dan puji Tuhan hampir semua lagu yang seharusnya cuma untuk dinyanyikan aja bisa dimainkan sama Raja…

Dan yang terakhir ini, gak tau apa judulnya. Yang pasti ini salah satu lagu yang suka dimainkan sama gurunya.

Sebagai orang tua yang gak bisa main musik, rasanya apa yang bisa dilakukan Raja ini udah luar biasa sekali buat saya. Ya mungkin karena saya gak bisa main kan ya, jadi standar saya ya jelas gak setinggi standar orang tua yang memang pemusik. Tapi balik lagi, saya tetap yakin kalo Raja ada bakatnya dan saya bener-bener minta ke Tuhan supaya kami dikasih hikmat dan berkat supaya bisa membantu Raja ngembangin bakatnya. Doa kami nantinya bakatnya ini bisa dia pakai buat kemuliaan Tuhan. Amin.

O ya, sebenarnya kami sudah berpikiran untuk ngasih les privat piano ke Raja. Maksudnya ya supaya dia lebih cepat berkembang. Tapi ternyata di sekolah musiknya, kalo privat cuma setengah jam seminggu, dan gurunya pun belum tentu dapat yang gurunya sekarang. Kayaknya kalo cuma setengah jam terlalu sedikit, dan kalo ternyata dapatnya bukan miss Mira, duh rasanya sayang juga. Jadi sepertinya setelah ini Raja masih bakal masuk ke kelas JMC 3, kita liat nanti perkembangannya gimana.

Buat Raja, selamat yaaa…udah naik ke JMC 3, tambah semangat belajar musiknya ya nak! Tuhan Yesus memberkatimu, sayang!

siap-siap nunggu di depan ruang ujian
siap-siap nunggu di depan ruang ujian
bareng dua orang temannya yang udah sama2 sejak tingkat Music Wonderland
bareng dua orang temannya yang udah sama2 sejak tingkat Music Wonderland