Diproteksi: The 53rd Month and A Little Story About The 2nd Pregnancy

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:

Diproteksi: Laparrrrr…………

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:

18 Weeks and Still A Secret

Sejak minggu kemarin si Adek udah berusia 18 minggu dalam perut saya…

Besarrrr banget harapan kami kalo di USG hari Jumat kemarin si Adek udah rela menunjukkan keasliannya, cewek ato cowok!

Tapi ternyataaahhh…sampe di 18 minggu pun si Adek masih pengen main rahasia-rahasiaan dengan kami.

Duh nak, padahal kami udah penasaran berat lho!

Sebenarnya sih buat kami mau cewek ato cowok, rasanya udah sama aja, karena toh anak pertama udah cowok juga.

Saya pribadi gak mau munafik, jujur saya bilang, sedari awal berumah tangga saya memang sudah berdoa untuk keturunan laki-laki karena beberapa alasan. Karena keluarga suami butuh penerus marga. Karena saya rindu suami ada sparing partnernya di rumah. Dan karena saya sendiri sering terpesona dengan anak laki-laki, hehe…

Continue Reading…

(TM) Harus Ikutan, Demi Gak Didepak!

Jadi ceritanya di The Mahmud lagi pada janjian mo publish tulisan di blog soal isi tas. Sebenarnya sih saya gak janji mau ikutan, karena tau dirilah, kondisi sekarang ini memang lebih baik buat saya untuk gak ngeblog dulu. Tapi karena saya takuutt…takuutt banget sampe didepak dari grup yang hebohnya aduhai ini karena dianggap gak solider, maka jadilah saya bela-belain ikutan.

Buat temen-temen TM, beginilah besarnya cintaku pada kalian. Harus lakukan apa lagi demi membuktikan cintaku????? Jangan bilang cinta itu perlu dibuktikan dengan bagi-bagi jaring ikan ya!! *kemudian beneran didepak dari grup*

Anyway, sebelum cerita soal isi dalam tas yang setiap hari wajib dibawa terutama kalo ke kantor, yang mana tasnya boleh ganti-ganti, tapi isi dalamnya udah default harus kayak gitu, saya pengen cerita dulu soal kabar keluarga kami.

Continue Reading…

Anak Manado

Sejak masih kecil dulu, udah berkali-kali saya dengerin mama saya cerita tentang gimana beliau waktu hamil saya, si kakak, dan si adek. Dari cerita mama, saya udah ngerti kalo yang namanya hamil itu, walo penyuplai dan pabrik pengolahnya sama, tapi tetep aja, bawaan hamilnya  cenderung beda-beda. Pun hasilnya nanti, pasti tiap anak punya sifat bawaan yang gak sama satu dengan yang laen.

Gara-gara cerita mama yang udah berkali-kali saya denger itu, makanya sejak dulu saya udah siap-siap aja kalo pengalaman hamil kedua jadi berbeda dengan yang pertama.

Dan ternyata kenyataannya memang terbukti demikian.

Hamil kedua ini bisa dibilang berbeda jauh dengan hamil pertama dulu.

Lanjutkan membaca “Anak Manado”

Tonight’s Good News

Tengah malam terbangun, tiba-tiba pengen nulis tentang cerita bahagia di sini.

Tadi sore menjelang malam, saya ke dokter kandungan lagi. Perginya sendiri, cuma dianterin sama si Asep, saya belum berani nyetir sendiri soalnya. Suami sendiri sejak hari Senin udah di Lahat.

Jadi Raja sama siapa?

Puji Tuhan, sejak Sabtu kemarin, kakaknya mama dari Manado datang ke sini sambil bawa ART baru yang aslinya dari Ternate, Maluku. Jadi waktu saya ke dokter, ya Raja tinggal di rumah bareng mereka 🙂

Sejujurnya, setelah tau tentang kehamilan ini, setiap mo ngunjungin dokter, saya deg-degan dengan hasil pemeriksaannya. Bukan cuma karena flek-flek yang saya alamin, tapi juga karena sampai di usia kehamilan 6 minggu, yang termonitor baru kantungnya aja, janinnya sendiri gak keliatan. Terakhir sebelum keluar rumah sakit, waktu di USG, si dedek cuma terlihat keciiill dan samar banget, kantung kehamilannya terlihat seperti kantung kosong…detak jantungnya pun belum bisa termonitor. Dokter pun bilang ke saya untuk siap dengan apapun yang terjadi, walau tentu usaha untuk mempertahankan kandungan akan terus dilakukan.

Jujur, sebenarnya saya sedih. Tapi suami dan keluarga besar terus nguatin dan ngeyakinin saya, bahwa Tuhan Yesus yang sudah buka rahim saya tahun ini, maka Tuhan juga yang akan membuat saya melahirkan anak kedua kami ini dengan selamat nantinya. Dan itulah yang selalu saya ucapkan dalam doa-doa saya. Saya yakin, Tuhan memelihara kandungan saya. Oleh karena itu, saya juga gak ragu untuk ngabarin berita tentang kehamilan saya di sini.

Dan tadi itu, betapa leganya ketika si dedek akhirnya terlihat dengan sangat jelas di layar monitor USG. Detak jantungnya juga udah jelas banget. Puji Tuhaann…banget. Sampe terharu saya liatnya. Akhirnya ya dek, dedek mau juga nongol, hehe..

Setelah pemeriksaan, saya langsung ngabarin suami dan keluarga besar yang memang udah nungguin kabarnya. Teman-teman di TM juga saya kabarin, karena selama ini mereka juga jadi tempat curhatan saya, hehe…

Bahagiaaaa….dan legaaa banget rasanya. Rasanya gak pengen brenti ngomong, terima kasih Tuhan, terima kasih Tuhan…. 🙂

Itulah, sedikit cerita bahagia dari kami tengah malam ini. Saya udah ngantuk banget, pengen bobo lagi. Oh iya, saya mohon maaf kalo jarang blogwalking, karena beberapa hal, saya hanya jalan-jalan ke blog teman pake hp (terutama sih karena kalo pake hp saya bisa buka-buka blog dalam posisi tiduran). Dan tau sendiri gak nyamannya blogwalking pake hp. Komennya kadang susah, kakaaakkk….hehe… Maaf ya teman-teman. Seringnya saya baca, tapi gak ngasih komentar, kalo memungkinkan ya saya komen, kalo gak, terpaksa komentar ditunda dulu. Balas komentar teman-teman pun saya via hp, jadi maaf kalo kemarin ada yang sempat terlewat, hehe….

Ya sudah, udah lewat tengah malam nih. Saya udah pengen bobo banget. Apalagi uterogeston 200mg yang saya konsumsi bener-bener bikin ngantuk, ini aja pandangan saya udah dobel-dobel, hehe… Met malam teman-teman… May God bless us through the night 🙂

PS;
Dari tadi mo upload foto susah banget, jadi keknya foto-foto USG si dedek ditunda diupload di sini sampe saya bisa ngeblog dengan baik dan benar…hihihhi…

Posted with WordPress for BlackBerry.