Hotel Esther Siborong-borong, Kedai Kopi Piltik, Salib Kasih Tarutung

Alohaaaaa!!!

Hari ini udah pada masuk kerja belum??

Kalo saya sih belum, kan masuk kerjanya masih tahun depan lagi…hehehehe…. Anak-anak juga masih libur sampai bulan depan, jadi fix di saat orang lain sudah mulai masuk kerja seperti sekarang, kami sendiri statusnya masih libur panjang 😁. Meski begitu, berhubung suami sudah harus mulai ngantor kan ya, jadi hari ini kami gak ada agenda jalan-jalan kemana-mana, berdiam aja seharian di rumah. Anak-anak main PS, mamanya pun  update blog 😁.

Sejak dari hari Senin seminggu yang lalu kami sudah meninggalkan Sumatera Selatan untuk berlibur di Sumatera Utara, tujuan utamanya sih ke tempat tugas suami di Sibolga, tapi berhubung di hari Senin itu suami ada kerjaan di daerah Siborong-borong maka  kami pun mendarat bukan di Bandara Dr. Ferdinand Lumban Tobing di Sibolga melainkan di Bandara Sisingamangaraja XII (alias Bandara Silangit) yang terletak di Siborong-borong.

Continue Reading…

Iklan

Farewell Grade 4 and K2

Puji Tuhan, anak-anak bisa melewati lagi 1 tahun pembelajaran. Tahun ajaran depan si abang sudah kelas 5 SD sementara si adek bakal masuk TK Besar. Seperti biasa, kalo udah mo akhir tahun pembelajaran gini kami orangtua murid (baca: mama-mama 😁) suka bikin acara makan-makan bersama para guru yang ngajar anak-anak dalam rangka syukuran karena baik anak, guru, maupun orangtua udah berhasil ngelewati 1 tahun ajaran lagi. O ya, aturan di sekolah sangat ketat tidak membolehkan pemberian hadiah dari orangtua ke guru, jadi ya di sekolah gak ada istilahnya begitu pembagian raport trus orangtua ngasih hadiah ke guru. Pembagian raport aja gak sama orangtua melainkan dititip ke anak kok 😁. Jangankan untuk ngasih hadiah ya, untuk mengundang makan aja ada aturannya lho. Gak boleh hanya mengundang guru tertentu, apalagi cuma wali kelasnya aja. Undangan harus ditujukan terbuka untuk para guru, walo nanti biasanya guru wali kelas yang akan koordinir guru-guru yang bisa hadir 😊. Sebagai orangtua, saya pribadi sangat menghormati aturan sekolah ini karena memang dibuat agar sedini mungkin mengajarkan anak akan arti integritas dan menghindarkan diri dari gratifikasi 😘.

Acara makan-makan bareng kelas si abang dan si adek kemarin diselenggarakan di minggu yang sama, cuma beda hari, dan tempatnya pun sama yaitu di Selebrity Resto 😅. Langganan banget memang tempat ini kalo bikin acara ngumpul dengan teman-teman sekelas, karena tempatnya luas jadi anak-anak lebih bebas dan makanannya juga enak-enak. Puji Tuhan walo kemarin lagi bulan puasa di mana biasanya tempat-tempat maka pada full booked untuk buka puasa bersama, tapi kami masih dapat slot untuk bikin acara di sini.

Continue Reading…

Suatu Sore dan Suatu Pagi

Yuhuuu…..

Apa kabar semua?

Semoga semua dalam keadaan yang aman serta dengan kondisi hati yang penuh rasa tentram yaa. Saya waktu baru mo mulai nulis ini pas lagi denger lagunya Jason Mraz yang judulnya Everything is Sound, lagunya adem bikin perasaan jadi tenang dan hepi. Doanya semua yang sedang baca ini juga sedang dalam kondisi perasaan yang adem apalagi mengingat akhir-akhir ini kondisi di negara kita agak memanas. Makanya saya bersyukur ketika media sosial ditutup sementara waktu dan saya juga gak berusaha coba buka pake segala macam aplikasi yang bisa nembus portal-portal yang ditutup itu, karena sebenarnya beberapa hari gak buka media sosial itu menguntungkan. Capek rasanya liat orang berantem di media sosial gara-gara beda pilihan politik, belum lagi kalo ada yang frontal…duh, bacanya ikut sakit hati. Udah berusaha menghindar dan menyaring teman-teman sih, tapi masih ada aja yang lolos. Gak pengen baca, tapi udah terlanjur baca ya gimana dong 😅 . Makanya, sekali lagi saya seneng karena beberapa hari terakhir mau gak mau gak bisa buka media sosial. Gak apalah, asal bukan WordPress yang ditutup, then I’ll be just fine 😉 .

Ok deh, sekarang kita lanjut ke cerita yang mo saya ceritain ini. Seperti biasa, ceritanya hanya seputar kegiatan keluarga kami aja. Cerita sehari-hari yang sederhana dan ringan, tapi tentu membahagiakan, dan pastinya harus didokumentasikan di sini 😘.

Continue Reading…

Skateboard and Inline Skate

Sebelum masuk ke inti cerita, dengerin theme song-nya The Avengers dulu yok. Duh, di rumah euforia The Avengers masih belom berakhir nih, apalagi bentar lagi Spiderman juga keluar kan ya? Beuuh…bakal terus lanjut deh ini euforianya 😀 . Sekarang ya, di rumah tuh tiap malam pasti si abang mainin theme song ini. Biasanya sih lagu ini dijadikannya sebagai warming up dan cooling down sewaktu dia latihan piano yang mana latihan sebenarnya ya yang lagu-lagu klasik itulah. Kata dia sih lagu-lagu kayak The Avengers ini serta Star Wars itu cocok buat pemanasan karena bikin bersemangat dan juga cocok sebagai pendinginan setelah berasap-asap sama lagu klasik karena kedua theme song itu selalu bikin dia hepi 😀 .

Ini videonya yaaa…. Selamat menikmati 😘.

Sekarang kita lanjut ke ceritanya yaa….

continue Reading…

Avengers End Game dan Spoiler Yang Bikin Berantem

Sudah pada nonton End Game belum?

Ini kayaknya salah satu film yang paling ditunggu sejagad raya tahun ini ya. Maklum sih jadi ditunggu-tunggu banget, ya abis Infinity War-nya (dan Ant Man juga!) akhirannya pada bikin penasaran gitu sih. Kami sekeluarga juga termasuk yang nunggu-nunggu film ini tayang, apalagi sehabis nonton Captain Marvel bulan Maret lalu. Tambahlah gak sabar nungguin End Game ini. Tapi walo begitu, kami gak bisa nonton di hari pertama film ini tayang. Biasalah, kudu menyesuaikan dengan jadwal pak suami dulu. Puji Tuhan hari Jumat kemarin dia bisa dan syukur juga saya masih bisa dapat tiket untuk kami berempat, walaupun dapatnya tinggal yang di sweet box doang. Itu pun udah untung ya masih bisa dapat sweet box di CGV walo pesannya baru sehari sebelum nonton, secara ini orang pada berebutan beli tiket nonton End Game. Tadinya pengen di kelas velvet karena nontonnya jauh lebih nyaman di situ, tapi ya ampun, dicek sampe hari Minggu udah penuh aja semua…huhuhuhuhu…

Continue Reading…

Tak Pernah Berjuang Sendiri…

Sudah hari Minggu lagiii….!!

Pada ngapain dan kemana aja nih?

Kalo kami dari kemarin menghabiskan weekend ini mostly di rumah aja. Kemarin keluar cuma untuk beli air galon serta susu dan hari ini keluar cuma untuk ke Gereja, yang mana pas di jalan pulang si abang pengen makan pizza maka jadilah kami sempat singgah makan siang di Pizza Hut. Tapi selebihnya ya kami cuma leyeh-leyeh di rumah aja.

At Pizza Hut

Memang gini nih kalo suami gak bisa weekend-an di sini, saya dan anak-anak jadi malas keluar kalo gak penting-penting amat. Kalo suami ada sih biasanya kami jalan-jalan, seperti minggu lalu di mana kami pergi nonton Dumbo. BTW, itu film keren yak, kami sekeuarga suka banget. Walo jalan ceritanya memang untuk anak-anak, tapi orangtua yang nonton bisa ikut menikmati, jauhlah dari rasa bosan, gak kayak waktu nonton Wonder Park yang saking bosannya saya dan suami sampe ketiduran 😁 .

Continue Reading…

Melawan Batuk Pilek

 

Sudah beberapa bulan terakhir si abang dan si adek ngalamin batuk pilek, yang bukan cuma susah sembuhnya, tapi juga bolak-balik datang. Maklum memang, cuaca hampir setahun belakangan agak berbeda dari biasanya, lihat aja ini udah bulan April tapi hujan lebat masih terjadi hampir setiap hari yang mana itu diselingi dengan cuaca panas dengan matahari yang bersinar terik. Perubahan yang lumayan ekstrim dari panas ke hujan dan sebaliknya sepertinya memang lumayan berkontribusi bikin anak-anak kalo udah kena batuk pilek jadi susah sembuhnya.

Udah beberapa kali kami ke dokter dari sejak pertama mereka kena batuk pilek. Tapi yah, gitulah, obat habis, vitamin tandas, tapi tetep aja batuk pileknya datang dan pergi. Padahal mereka berdua selalu makan teratur dan banyak. Buah dan sayur juga mereka makan tiap hari. Tapi tetap aja ternyata belum cukup buat menangkis serangan batuk pilek yang saling nular antara mereka dan teman-teman di sekolah juga di antara mereka berdua sendiri 😐 .

Lanjutkan membaca “Melawan Batuk Pilek” →

4th Weekend Of March 2019

Teringat saat di mana dunia blogging sedang jaya-jayanya, hari Senin biasanya jadi hari di mana jagad blog diramaikan oleh cerita tentang weekend yang baru lewat. Saya dulu juga termasuk yang nungguin hari Senin buat cerita soal weekend dan di saat yang sama saya juga seneng nungguin dan membaca cerita soal weekend dari teman-teman blog saya. Walo sederhana, tapi sesungguhnya dengan menuliskan dan membaca cerita soal weekend yang baru lewat, sebenarnya cukup membantu memberikan semangat untuk menjalani rutinitas dari Senin – Jumat sebelum kemudian tiba di akhir pekan yang baru lagi 🙂 .

Itu dulu.

Sekarang makin jarang saya membaca cerita soal weekend dari teman-teman blog. Saya juga semakin jarang bahkan seingat saya udah sangat lama dari sejak terakhir nulis soal weekend…hehehe… Dunia blog memang sudah berubah banyak 🙂 .

Dan sekarang, saya kangen cerita soal weekend kami yang hitungannya dari Jumat sore sampai Minggu malam itu.

Continue Reading…

Abang – Adek dan Kumon

Yang udah dari dulu baca blog saya mungkin udah pada tau kalo si abang udah lama jadi keluarga besar Kumon. Dihitung-hitung, tahun ini sudah masuk tahun keenam si abang jadi siswa Kumon untuk subjek Matematika. Di tahun kedua di Kumon, dia minta didaftarkan untuk subjek Bahasa Inggris dan selama 4 tahun setelah itu si abang mengikuti dua subjek sekaligus di Kumon. Dan setahun terakhir ini, si adek juga sudah ikut belajar Matematika di Kumon atas dasar keinginan dia sendiri.

Puji Tuhan, setelah sekian tahun jadi bagian dari Kumon, keluarga kami merasa cukup puas dengan program belajar di Kumon, karena anak-anak tidak hanya belajar materi pelajarannya aja, tapi lewat belajar di Kumon mereka juga belajar disiplin, tekun, dan sabar. Yang pernah ikut Kumon pasti mengerti sisi berat belajar di sini adalah bukan hanya pada materinya, tapi juga program belajarnya yang mengharuskan anak mengerjakan PR setiap hari yang mana PR-nya itu bisa terus diulang-ulang sampai anak bisa benar-benar mengerti. Kemungkinan anak bosan di tengah jalan itu cukup tinggi. Karena itu selain butuh disiplin dan tekun mengerjakan PR setiap hari, anak juga harus belajar sabar. Meski bosan melanda, tetaplah sabar sampai bisa naik ke level berikut. Sabarlah, supaya tidak berhenti di tengah jalan. Belajar di Kumon juga berarti belajar untuk punya semangat menyelesaikan apa yang sudah dimulai.

Puji Tuhan, akhir tahun kemarin si abang akhirnya sudah berhasil menyelesaikan satu subjek di Kumon, yaitu EFL.

Puji Tuhan…

Perjuangan untuk bisa sampai selesai itu luar biasa rasanya. Berulang kali si abang merasa jenuh,apalagi di level-level terakhir di EFL itu banyak materi berupa bahan literatur yang jangankan anak-anak ya, yang orang besar aja bisa bosan bacanya 😀 . Tapi puji Tuhan kesabaran dan semangat menyelesaikan apa yang sudah dimulai selalu bisa menang melawan rasa jenuh. Puji Tuhan…puji Tuhan banget, apalagi melihat abang yang merasa begitu puas karena bisa menyelesaikan subjek ini. Dia sangat puas karena rasanya seperti baru berhasil menyelesaikan tantangan besar untuk mencapai tujuan yang dia mau. Sekali lagi, puji Tuhan…

Dan beberapa hari lalu, sepulang dari les Kumon, si abang dan adek dengan begitu bangganya nunjukin saya sertifikat yang baru mereka dapat…

Si abang juara 1 EFL dari 5973 siswa yang dalam tingkatan kelas dia
Si abang peringkat ke 208 dari 14ribuan siswa dalam tingkatan kelasnya yang ikut Kumon Matematika
Si adek juara ke 1400an dari 6000an siswa Matematika Kumon

Untuk si adek, meski masih juara ke 1000an, tapi udah bisa dapat sertifikat Kumon Advance Student Honour Roll aja itu udah merupakan awal yang sangat bagus. Semoga dengan sertifikat ini menambah semangatmu ya dek, yang namanya menuntut ilmu itu gak pernah ada ruginya kok, selama bisa, ya kenapa gak? Tuhan memberkati adek selalu dengan semangat dan kesabaran ya sayang…

Dan untuk si abang, sekali lagi puji Tuhan. Gak nyangka, dia sampe bisa dapat peringkat ke 1 di Kumon Indonesia ini. Cuma bisa bilang, woww….puji Tuhan. Selamat ya abang, semoga semangat menuntut ilmunya terus bertambah yaaa….

Bangga rasanya dengan kedua bocah ini. Lebih bangga lagi melihat bagaimana Tuhan memproses mereka berdua. Sebagai orangtua cuma bisa berdoa agar mereka terus diberkati dan semua berkat yang mereka terima juga boleh jadi berkat untuk banyak orang. Amin…!