Google Photos, Entah Apa Yang Merasukimu….

Bener-bener ya, persoalan foto dan blog ini tuh seperti gak ada habis-habisnya. Belum juga kelar saya mengedit semua post yang fotonya tadinya mengarah ke Tinypic buat dipindah mengarah ke Google Photos (yang selesai baru 170 posts out of 220 post πŸ™ˆ), eh Google Photos malah sekarang tiba-tiba mengulah πŸ˜ͺ.Β  Gak tau kenapa, entah apa yang merasukinya, tiba-tiba aja semua foto yang saya host di Google Photos gak bisa tampil di blog ini! Padahal sebelum-sebelumnya gak ada masalah lho dan hal itu udah saya pastikan sebelum saya mulaiΒ  meng-upload ke Google Photos foto-foto yang udah saya download dari TinyPic sebelumnya (jumlahnya lebih dari 3000 foto aja dong!) dan lalu mengedit setiap foto dalam post di blog ini satu per satu. Sengaja saya garisbawahi karena sungguhlah effort and duration yang udah saya keluarin buat mengedit 170 posts itu bukannya sedikit apalagi dalam satu post bisa ada lebih dari 50 foto! πŸ˜…

Continue Reading…

Kabut Asap, Libur Sekolah, dan Mutasi

Hai…hai…. pemirsaaa!

Hari ini, kami seharian mendekam aja di dalam rumah. Jarang-jarang banget kayak gini, karena biasanya sehari-hari meskipun lagi libur sekolah seperti sekarang, tapi anak-anak tetep sibuk les sementara mamanya tentu sibuk anter jemput merekaπŸ˜….

Kenapa hari ini kami diam aja dalam rumah?

Bukan karena gak ada jadwal les, tapi karena memang semua les untuk hari ini dibatalkan gara-gara….. kabut asap!

Palembang memang udah selama 3 bulan terakhir ini diserang oleh ‘negara api’, sehari-hari liat kota diselubungi kabut asap rasanya udah jadi pemandangan biasa. Tapiiii… hari ini kondisinya tuh parah banget, bener-bener parah, bahkan bisa dibilang adalah yang paling parah dibanding sebelum-sebelumnya! Biasanya ya, separah-parahnya kabut asap ini tapi jarak pandang masih bisalah ada 100 meter (itupun udah pendek banget ya), tapi pagi ini bener-benerlah, jarak pandang udah berada di bawah 50 meter. Sekali lagi, parah banget!

Continue Reading…

Mari Ngomongin Isi Kulkas Seri Ke-3

Yuhuuu….pengen cerita soal kulkas dan isinya lagi nih 😁.

k1600_img_20191001_083211

Unjuk jari yang kulkasnya masih sering berantakan hingga susah nyari bahan yang diperlukan atau yang kulkasnya suka berbau gak sedap akibat keseringan menyimpan makanan atau bahan makanan yang udah busuk?

Semoga di antara yang baca ini gak banyak yang unjuk jari yaaa….hehehe…

Namun jika ada, saran saya, lekas-lekaslah bebersih isi kulkas. Keluarkan semua isinya, pilah-pilah mana yang bisa dipertahankan dan buang semua yang udah rusak/busuk, lap bagian dalam kulkas dan cuci semua rak serta laci, lalu atur kembali semua bahan di dalam kulkas dengan baik, usahakan tidak ada bahan atau makanan yang disimpan dalam kondisi terbuka agar tidak ada noda serta bau yang menyebar di dalam kulkas. Menjaga kulkas tetap bersih itu penting, karena itu menyangkut kebersihan makanan yang kita konsumsi sehari-hari di rumah.

Selain kebersihannya, menurut saya yang perlu dijaga juga adalah kerapiannya, karena kulkas yang rapi dan terorganisir itu bukan aja hanya enak dipandang mata, tapi terutama memudahkan kita ngambil bahan dari dalam kulkas tanpa perlu ngubek-ngubek serta bikin kita bisa lebih cepat tau bahan yang perlu ditambah atau sebaliknya bahan yang udah pantas dipindah ke tong sampah πŸ™‚.

Sekarang, yuk mari kita lihat seperti apa isi kulkas kami minggu ini.

Continue Reading…

Love In Santika Premiere

Weekend tiga minggu yang lalu (iyes, ini bukan lagi termasuk dalam rangkaian cerita libur kenaikan kelas kemarin, sekarang udah move on, back to Palembang 😁), kami sekeluarga nginep di Santika Premiere Hotel yang mana ini udah kali ketiga kami staycation di hotel ini.

Kali pertama adalah bulan April tahun 2018 yang lalu ketika hotel ini masih soft opening. Waktu itu kami nginep di sini bareng keluarga saya dari Manado, sehari sebelum mereka pulang ke Manado. Hotel ini jadi pilihan untuk staycation saat itu karena jaraknya yang deket banget sama bandara jadi pikir-pikir supaya mereka juga gak perlu terburu-buru berangkatnya dan kami masih punya waktu lebih untuk bersama-sama. Maklum ya, ketemu sama keluarga di Manado bukannya bisa sering, jadi setiap kali bisa ngumpul,Β  setiap menit tuh rasanya amat berharga πŸ™‚.

Continue Reading…

One Fine Afternoon At Pantai Binasi Sorkam

Dari cerita soal pengalaman menginap di hotel di Medan, sekarang kita ‘loncat’ lagi ke cerita waktu kami berada di Sibolga. Harap maklum kalo ceritanya loncat-loncat gini ya, secara selama liburan kemarin kami memang kerjaannya mondar-mandir ke sana-sini. Sebentar di sini, sebentar di situ. Pokoknya kemana suami pergi dinas, di situ kami juga ikut 😁.

Sudah pernah saya bilang di sini, kalo salah satu daya tarik wisata di daerah Sibolga dan sekitarnya adalah pantai yang mana saking banyaknya pantai di daerah ini, sampe-sampe kami udah tiga kali ke sini pun masih belum semua pantai bisa kami jalani πŸ˜…. Nah, di antara sekian banyak pantai di Sibolga itu, ada satu pantai yang bener-bener saya rekomendasiin buat dikunjungi kalo temen-temen lagi ada waktu buat jalan-jalan ke Sibolga atau ke Tapanuli Tengah, namanya adalah Pantai Binasi.

Continue Reading…

Dari Adimulia Hotel Hingga Settingan Romantis yang Bikin Penasaran di Aryaduta Hotel

Judulnya panjaaanggg….hahahaha…. Aslinya sih gara-gara gak tau mo kasih judul apa, jadi ya udah, apa aja yang terlintas itu aja yang dijadiin judul πŸ˜…. Post kali ini masih dalam rangka libur kenaikan kelas kemarin ya pemirsa dan di kesempatan kali ini saya mau cerita soal dua hotel yang sempat kami inapi waktu lagi di Medan. Maklumlah ya, dua bocah ini tuh demen banget sama hotel dan kolam renang, jadi pergi kemana-mana pokoknya salah satu jenis tempat yang wajib jadi destinasi wisata mereka adalah hotel! πŸ˜….

Continue Reading…

It’s August Again, So It’s Been……..

Exactly a year I’m on this unpaid leave…

And exactly six years since we officially moved to this house….

Waktu-waktu berlalu memang gak kerasa. Perasaan belum lama ngurusin permohonan cuti tanpa tanggungan selama dua tahun dari kantor, perasaan barusan aja cerita-cerita di blog ini soal cuti itu dan gimana perasaan saya ngejalaninnya waktu awal-awal, eh tau-tau udah setahun aja ternyata. Pada akhirnya memang, terjawab sudah pertanyaan “bakal bosen gak kalo gak kerja?” yang dulu sering muncul di awal cuti itu. Jawabannya tentu saja udah jelas ya, gak sama sekali! Hehehe…. Makanya jadi berasa cepat banget waktu ini berlalu kan, saking gak ada waktu yang tersisa buat ngerasa bosan.

Continue Reading…

Recommended MUA di Medan

Pagi ini rasanya riweuh banget.

Awalnya karena si adek yang sarapannya lamaaa bener, bolak balik disuruh cepet dikit makannya, tapi tetep aja dia sarapan sampe lebih dari setengah jam, akhirnya dia baru masuk kamar mandi di jam yang biasanya kami udah berangkat πŸ˜‘πŸ˜‘.

Padahal ya, kalo udah telat keluar dari rumah, even itu cuma 10 menit pun kayak tadi pagi, tapi bisa diprediksi kalo jalanan udah bakal padat banget. Jarak rumah – sekolah yang harusnya cuma 10 menit, bisa tuh jadi 20 menit bahkan lebih. Karena kan kalo jalanan udah rame, yang tadinya gak perlu macet bisa jadi macet. Belom lagi kalo ada orang yang ngelanggar lalu lintas saking mo buru-burunya, ini biasanya kejadian pas di ruas jalan yang gak boleh putar arah nih, banyak tuh yang ngelanggar, akhirnya mengganggu orang yang mau lurus dan gak sedikit kejadian malah kemudian senggol-senggolan, kalo sudah gitu kendaaraan-kendaraan lain di belakang otomatis jadi terganggu, tambah macet deh. Pokoknya kalo jalanan udah rame, ada ajalah yang bisa kejadian yang bikin perjalanan jadi tambah lama.

Continue Reading…

Dear Blog, I Won’t Give Up On You!

Seperti yang saya cerita di sini, saya lagi bermasalah dengan foto-foto di blog ini. Gara-gara itu, saya akhirnya harus meng-uploadΒ ulang foto-foto yang tadinya di-host di TinyPic ke Google Photos, yang mana hal itu otomatis bikin image address foto-foto itu berubah dan karenanya, gak cuma fotonya yang harus saya upload ulang, tapi post-nya pun harus saya edit lagi.

Melelahkan?

Iya banget.

Tiga hari terakhir ini bisa dibilang itu aja yang saya kerjakan. Kelar antar anak sekolah, langsung duduk di depan meja komputer, buka laptop, ngurusin itu. Sambil nunggu anak-anak les, dalam mobil, saya juga buka laptop, ngerjain itu. Malam-malam, anak-anak udah tidur, saya buka laptop lagi, ngerjain itu lagi.

Tahapan yang dikerjain memang gak berat ya. Pertama,Β saya download dulu foto dari TinyPic (lebih cepat begini dibanding saya mencari foto yang sama di HDD saya karena urutan yang di-upload di TinyPic adalah sesuai dengan urutan post di blog), foto-foto yang di-download itu saya simpan per folder di laptop sesuai dengan judul post. Tiap semua foto dalam satu post ke-download, tahapan kedua yang saya lakukan adalah foto-foto dalam satu folder itu saya compress lagi pake aplikasi TinyPic Resizer. Walaupun sebenarnya foto yang di-download ukurannya sudah kecil, tapi karena saya sekarang pake Google Photos dengan kuota cuma 15GB, maka semakin kecil ukuran foto semakin banyak pula foto yang bisa saya simpan di situ, makanya lebih baik kalo ukuran file fotonya saya kecilkan lagi. Setelah itu, tahap ketiga adalah meng-upload foto-foto yang udah di-compress itu ke Google Photos yang mana nama album di Google Photos juga saya samakan dengan judul post. Setelah foto-foto ke-upload, tinggallah tahap keempat alias yang terakhir, yaitu mengedit post di blog dengan cara menghapus image yang lama yang dialamatkan ke TinyPic dan meng-insert image yang baru dari Google Photos.

Segitu doang memang yang dikerjain, tapi berhubung posts yang harus diedit adalah yang dari tahun 2015 dan ditambah dengan kebiasaan saya yang naro foto banyak-banyak di hampir tiap cerita, maka jadilah kerjaan sederhana itupun memakan waktu dan yah…bisa dibilang memakan tenaga juga.

Melelahkan? Sekali lagi, iya.

Membosankan? Oh, tentu tidak!

Kenapa?

Karena dengan mengedit ulang, bikin saya jadi membaca ulang semua posts itu.

Dan apa yang saya dapatkan pemirsa?

While I read all of those posts, I could feel all of the emotions that I felt when I wrote them. All the love, excitement, happiness, gratefulness, sadness, confusion, even the flatness when the day seemed dull. Every single feelings in every single post, I could still feel it….like I was there with my old self. I smiled, I laughed, and in some posts, I even cried….

I felt blessed when I re-read my own old posts in this blog….

That’s when I know, that no matter what happens, as long as I still have a say in it, then no, I will never ever give up on this blog…..

Dan itu bukan cuma soal saya gak akan menyerah sampe semua gambar-gambar di blog ini terselamatkan, tapi terutama soal kontinuitas mendokumentasikan kisah keluarga kami di sini. Karena sungguhlah membaca ulang blog ini dari tulisan sejak beberapa tahun yang lalu, bener-bener bikin saya sadar bahwa gak ada media sosial lain yang bisa memberikan nilai kenangan sebaik blog. Ketika saya lagi gak bisa aktif di blog, pelarian dokumentasi memang ke Facebook ato Instagram, isi dokumentasinya tentu foto, kadang disertai sedikit cerita. Tapi ya itu dia, titik beratnya ada di foto, kalo pun ada cerita paling sekedarnya aja, itupun nilai emosi di setiap cerita dikit, bahkan bisa dibilang hampir gak ada karena cenderung yang penting asal ada caption aja πŸ˜…. Berapa kalipun saya nge-scroll timeline di FB dan IG, tetap gak akan membangkitkan nostalgia lengkap dengan segala emosiΒ  bahagia dan sedihnya seperti kalo di blog ini. Di blog saya memang ngerasa lebih nyaman untuk terbuka dengan apa yang saya rasakan. Apa yang saya tulis di sini, semuanya benar-benar datang dari hati saya…

Mungkin, karena sejak awal saya udah nganggap blog ini sebagai diary….

Sadar itu, bikin saya ngerasa nyesel banget dengan kisah-kisah kami yang gak saya dokumentasikan di sini. Nyesel karena saya membiarkan kondisi yang lagi hectic jadi alasan untuk gak cerita di sini. Walo saya selalu ngerasa nulis blog bukan kewajiban dan hanya akan nulis kalo lagi pengen nulis, tapi kalo udah gini, saya baru sadar betapa sayangnya kalo gak nulis apalagi kalo ada kenangan penting dan gak ditulis di sini.

………………………….

Tapi yah sudahlah, yang lalu biarlah berlalu…

Sekarang ini pokoknya saya udah sadar betapa berharganya blog ini buat saya dan saya bener-bener bersyukur sekali bahwa meskipun ada masa di mana saya gak aktif di sini, tapi gak pernah sekalipun saya terpikir buat menutup blog ini. Aktif gak aktif ya tiap tahun tetep bayar domain, gak pernah, even once, kepikiran buat stop. Kiranya Tuhan berkenan blog ini panjang umur, demikian juga saya dan keluarga bisa panjang umur, agar semakin banyak kisah kami yang bisa diceritain di sini dan kiranya Tuhan berkenan supaya setiap kisah itu gak hanya jadi berkat buat kami tapi juga buat orang yang baca. Amin!

I love youuuuu, plovea.com!!! πŸ’œπŸ’œπŸ’œπŸ’œ

PS:

Satu hal lain yang bikin saya sadar betapa berharganya blog ini buat saya adalah kenyataan bahwa ketika saya nge-download foto-foto dari TinyPic, begitu saya lihat foto itu saya udah langsung tau exactly apa judul post-nya! That made me more realize that I know this blog by heart…

Lagi Bermasalah Soal Foto

Break dulu dari cerita soal liburan ya, sekarang saya mau cerita dulu tentang masalah saya soal foto.

Jadi gini pemirsa, kan udah sejak tahun 2015 saya kalo mo majang foto di blog ini tuh pake image hosting service. Kenapa gak di-upload di WordPress aja? Jawabnya karena kuota untuk media yang disediakan secara gratis oleh WP untuk saya udah terpakai semua, alias udah full….hehehehe….. Inilah akibatnya kalo tiap nge-post cerita musti disertai dengan gambar yang banyak, cepet abis deh kuotanya πŸ˜…. Ya abis gimana dong, blog ini kan semacam dokumentasi keluarga kami ya, dan yang namanya dokumentasi kalo tanpa disertai foto tuh rasanya kuraaanggg πŸ˜…. Jadi ya gitu deh, berhubung yang di WP udah penuh, maka sejak 2015 saya pun pakai TinyPic untuk foto-foto yang mau saya taro di blog (soal ini udah pernah saya cerita di sini).

Continue Reading…