MPASI Hari Gini…

MPASI….

Rasanya sudah lama sekali saya berhubungan dengan kata ini. Dulu sih sangat akrab ya, apalagi waktu anak pertama masih bayi, wah itu bener-bener deh, MPASI jadi perhatian banget buat saya. Segala macam informasi saya cari, bahkan kandungan gizi dari setiap bahan makanan yang saya berikan juga saya buatkan rangkumannya. Perencanaan pemberiannya pun saya jadwalkan secara matang dan saya doakan bener-bener agar Tuhan memberkati semua yang saya beri dan upayakan memang jadi berkat untuk anak saya. Segalanya saya lakukan karena ingin memberikan yang terbaik untuk anak saya.

Setelah anak kedua lahir dan masuk ke usia MPASI, tetep sih hal ini jadi perhatian, cuma sudah tidak seperti waktu anak pertama. Untuk anak kedua saya sudah lebih santai, karena eheemm… ngerasa udah berpengalaman. Saya gak lagi mencari informasi sebanyak dulu karena kebanyakan informasi memang sudah ada di tangan, panduan pemberiannya pun saya ikut seperti waktu abangnya dulu, walau tentu saja saya masih terus mendoakan agar apa yang saya yakini adalah yang terbaik yang saya berikan akan memang jadi yang terbaik untuk anak saya.

Puji Tuhan, sekarang anak-anak saya dua-duanya sudah lewat dari usia balita.ย  Walau sampai sekarang pun saya masih memperhatikan dengan detail asupan gizi untuk anak-anak, tapi tentulah saya tidak akrab lagi dengan segala hal mencakup MPASI.

Trus kenapa sekarang tiba-tiba nulis tentang MPASI?

Continue Reading…

Iklan

Abang – Adek dan Kumon

Yang udah dari dulu baca blog saya mungkin udah pada tau kalo si abang udah lama jadi keluarga besar Kumon. Dihitung-hitung, tahun ini sudah masuk tahun keenam si abang jadi siswa Kumon untuk subjek Matematika. Di tahun kedua di Kumon, dia minta didaftarkan untuk subjek Bahasa Inggris dan selama 4 tahun setelah itu si abang mengikuti dua subjek sekaligus di Kumon. Dan setahun terakhir ini, si adek juga sudah ikut belajar Matematika di Kumon atas dasar keinginan dia sendiri.

Puji Tuhan, setelah sekian tahun jadi bagian dari Kumon, keluarga kami merasa cukup puas dengan program belajar di Kumon, karena anak-anak tidak hanya belajar materi pelajarannya aja, tapi lewat belajar di Kumon mereka juga belajar disiplin, tekun, dan sabar. Yang pernah ikut Kumon pasti mengerti sisi berat belajar di sini adalah bukan hanya pada materinya, tapi juga program belajarnya yang mengharuskan anak mengerjakan PR setiap hari yang mana PR-nya itu bisa terus diulang-ulang sampai anak bisa benar-benar mengerti. Kemungkinan anak bosan di tengah jalan itu cukup tinggi. Karena itu selain butuh disiplin dan tekun mengerjakan PR setiap hari, anak juga harus belajar sabar. Meski bosan melanda, tetaplah sabar sampai bisa naik ke level berikut. Sabarlah, supaya tidak berhenti di tengah jalan. Belajar di Kumon juga berarti belajar untuk punya semangat menyelesaikan apa yang sudah dimulai.

Puji Tuhan, akhir tahun kemarin si abang akhirnya sudah berhasil menyelesaikan satu subjek di Kumon, yaitu EFL.

Puji Tuhan…

Perjuangan untuk bisa sampai selesai itu luar biasa rasanya. Berulang kali si abang merasa jenuh,apalagi di level-level terakhir di EFL itu banyak materi berupa bahan literatur yang jangankan anak-anak ya, yang orang besar aja bisa bosan bacanya ๐Ÿ˜€ . Tapi puji Tuhan kesabaran dan semangat menyelesaikan apa yang sudah dimulai selalu bisa menang melawan rasa jenuh. Puji Tuhan…puji Tuhan banget, apalagi melihat abang yang merasa begitu puas karena bisa menyelesaikan subjek ini. Dia sangat puas karena rasanya seperti baru berhasil menyelesaikan tantangan besar untuk mencapai tujuan yang dia mau. Sekali lagi, puji Tuhan…

Dan beberapa hari lalu, sepulang dari les Kumon, si abang dan adek dengan begitu bangganya nunjukin saya sertifikat yang baru mereka dapat…

Si abang juara 1 EFL dari 5973 siswa yang dalam tingkatan kelas dia
Si abang peringkat ke 208 dari 14ribuan siswa dalam tingkatan kelasnya yang ikut Kumon Matematika
Si adek juara ke 1400an dari 6000an siswa Matematika Kumon

Untuk si adek, meski masih juara ke 1000an, tapi udah bisa dapat sertifikat Kumon Advance Student Honour Roll aja itu udah merupakan awal yang sangat bagus. Semoga dengan sertifikat ini menambah semangatmu ya dek, yang namanya menuntut ilmu itu gak pernah ada ruginya kok, selama bisa, ya kenapa gak? Tuhan memberkati adek selalu dengan semangat dan kesabaran ya sayang…

Dan untuk si abang, sekali lagi puji Tuhan. Gak nyangka, dia sampe bisa dapat peringkat ke 1 di Kumon Indonesia ini. Cuma bisa bilang, woww….puji Tuhan. Selamat ya abang, semoga semangat menuntut ilmunya terus bertambah yaaa….

Bangga rasanya dengan kedua bocah ini. Lebih bangga lagi melihat bagaimana Tuhan memproses mereka berdua. Sebagai orangtua cuma bisa berdoa agar mereka terus diberkati dan semua berkat yang mereka terima juga boleh jadi berkat untuk banyak orang. Amin…!

Adek’s 5th Birthday

Satu lagi yang belum lama ini berulang tahun di keluarga kami, si adek. Puji Tuhan udah 5 tahun usianya sekarang, udah bukan balita lagi ๐Ÿ˜€ . Dan ulang tahunnya ini udah hampir sebulan yang lalu lho. Seperti biasa, mamanya si adek telat pake banget ngedokumentasiinnya di sini…hehe…

Hari ulang tahun si adek jatuh di hari Sabtu dan sejak malam sebelumnya dia udah excited banget menyambut ulang tahunnya ini. Meski gak ada perayaan besar-besaran, tapi tau dia mau ulang tahun aja udah bikin dia bahagia bukan main. Apalagi ditambah dia tau kalo tepat di hari itu dia akan mulai belajar menggambar di Global Art, yang memang merupakan salah satu hadiah ulang tahun buat dia.

Continue Reading…

Si Manja yang Mandiri, Gemar Berhitung, dan Rajin Membaca

My baby…

Si adek, seperti yang sejak dulu saya ceritain di blog ini, anaknya manja dan demen lengket kayak perangko sama mamanya. Biarpun usianya udah mo hampir 5 tahun, tapi dia masih sering minta digendong, dipeluk, cuddling, bahkan tidur dengan kepala bersembunyi di bawah ketiak mama ๐Ÿ˜€ . Buat saya gak masalah sih, karena saya juga menikmati momen-momen kami berdua sayang-sayangan ๐Ÿ˜›

Continue Reading…

From Star Wars to Lord Of The Rings

Kedua jagoan saya, samalah seperti siblings lainnya di seluruh bagian dunia ini, bukannyaย  yang bisa setiap saat dalam kondisi akur serta adem ayem. Bisa dibilang tiap hari ada aja hal yang jadi bahan perdebatan di antara mereka serta ada aja sesuatu yang jadi pemicu mereka berantem. Buat kami orangtua sih gak apa ya, karena kami juga gak mau ada salah satu di antara mereka yang terbiasa mengalah atau sebaliknya menang sendiri. Kami kenal betul, mereka berdua anaknya sama-sama keras jadi gak mungkin maksain salah satu mengalah kalau gak ngerasa salah atau perlu untuk mengalah. Selama berantemnya masih tau batasan, maka kami akan membiarkan mereka menyelesaikan persoalan mereka sendiri, yang mana itu gak pernah butuh waktu lama kok. Namanya juga abang adek, mana bisa berlama-lama diem-dieman dan maen sendiri-sendiri. Yang adanya semenit berantem, menit berikut udah ketawa-ketawa bareng lagi, walo di menit selanjutnya udah ada yang teriak-teriak lagi…hehehe…

Continue Reading…

How’s Life?

Halooooo bloooggg!!!

Astagaaa….udah Februari lho ini! Ya ampun, kemana aja dari akhir tahun sampe awal tahun ini??? Kasian amat ini blog ya, makin lama makin gak keurus. Satu demi satu cerita ditunda buat ditulis di sini, sampe akhirnya numpuk-numpuk deh semua. Yang soal dapur lah, Natal lah, Tahun Baru lah, ultah abang lah…aaarrggghhh….banyaaaakkk!!! Huhuhuhu….

Jadi selama gak hadir di sini, apa kabarnya hidup kami??

Continue Reading…

Tentang Piano Masterclass dan Tentang Mengajari Anak

Hari Senin yang lalu, pagi-pagi guru musik si abang ngabarin saya kalo sekolah musiknya kembali membuka piano masterclass untuk hari Selasa tanggal 30 Mei (kemarin). Ini adalah piano masterclass ketiga yang diadakan di sekolah musik si abang. Yang pertama si abang ikut sementara yang kedua gak ikut karena saya gak bisa nganterin. Untuk yang ketiga ini karena waktunya bisa saya atur, maka begitu ditanya oleh gurunya apa mau ikutan atau gak, saya langsung bilang mau.

Sesuai dengan namanya, piano masterclass adalah kelas piano di mana yang ngajar adalah yang sudah master dalam dunia per-piano-an. Kelas pertama sebelumnya yang ngajar adalah seorang bapak (kita sebut saja Mr. M yaaa) yang kuliah S1 – S3 di bidang musik, kalo gak salah waktu itu yang merekomendasikan beliau ke sekolah musik si abang adalah dari pihak penyelenggara salah satu event kompetisi piano.

Sementara, di kelas kedua dan yang ketiga kemarin, pengajarnya adalah Stephen Kurniawan Tamadji.

Hayooo…yang seangkatan sama saya, kenal gak sama nama itu??

Continue Reading…

Christmas 2016: Our Family Pictures!

Semalam, setelah tertunda selama beberapa hari, jadi juga akhirnya kami berfoto keluarga di depan pohon Natal. Kami baru bisa berfoto sekarang karena baru kemarin saya nemu baju Natal yang sesuai dengan tema warna kami tahun ini yaitu kuning ๐Ÿ˜€ .

Agak kurang kerjaan memang saya memilih kuning sebagai tema warna baju kami tahun ini. Tadinya sih pertimbangannya biar kontras dengan warna dekorasi Natal di rumah yang dominan ungu dan juga biar agak beda karena kuning menurut saya termasuk warna yang jarang dipakai di hari Natal.

Dan pendapat saya itu terbukti benar kok.

Continue Reading…