Cerita Cerah Ceria (Part 2): Dari Medan ke Balige

Dari bandara Kualanamo Medan, kami menuju ke rumah mertua. Rencananya bakal menginap semalam di situ sebelum melanjutkan perjalanan via darat esok harinya, sekalian juga supaya ompung anak-anak paling gak bisa melepas kangen sejenak dengan si abang dan si adek.

Begitu nyampe rumah mertua, kami langsung ngobrol-ngobrol santai dengan amang dan inang. Puji Tuhan meski beberapa tahun terakhir ini mereka berdua terus bergumul dengan sakit penyakit, namun mereka tetap bersemangat dan tetap berusaha memelihara sukacita di hati mereka. Setelah ngobrol cukup lama, tiba waktunya buat anak-anak dan kami mandi sebelum makan malam. Saya pun naik ke kamar kami di atas. Keperluan kami untuk semalam di Medan dan rencananya semalam lagi di Balige sudah tersedia di kamar itu karena sudah dipersiapkan sebelumnya sama pak suami sebelum kami datang. Begitu juga dengan keperluan kami selama di Sibolga nanti, sudah dibawa dari minggu-minggu sebelumnya oleh pak suami, makanya saya dan anak-anak santai saja tanpa bagasi kemarin itu.

Begitu masuk kamar, sebuah benda di atas meja rias langsung menarik perhatian saya.

Benda itu adalah hair dryer πŸ˜€

Continue Reading…

Iklan

Asian Games 2018 dan Kambang Iwak

Asian Games 2018 perasaan udah lama kelar ya, kok baru mo dibahas sekarang?

Hehe…

Saya juga gak rencana sebenarnya nulis tentang Asian Games, secara selama pelaksanaannya sendiri saya hampir gak ada ngikutin, kecuali di beberapa kesempatan obrolan dengan pak suami gak sengaja ngebahas soal prestasi Indonesia di Asian Games 2018 atau saat ada yang lagi heboh seperti momen pelukan dan si atlit bulutangkis (ini jadi perhatian saya aslinya bukan karena si atlit tapi karena heran kenapa kok ya yang heboh justru kebanyakan ibu-ibu. Suer, di beberapa media sosial yang saya punya, yang kebanyakan share soal foto si atlit justru adalah ibu-ibu yang udah punya anak lho…aneh! Semoga saja itu didorong karena para ibu-ibu itu pengen anak-anaknya kelak berprestasi dan berbadan bagus seperti atlit itu ya πŸ˜€ ) . Saking gak terlalu ngikutinnya, selama pelaksanaan kemarin kami hanya sekali aja datang ke Jakabaring Sport City, itupun udah malam dan gak ada rencana untuk nonton pertandingannya…hehehe….

Continue Reading…

Si Manja yang Mandiri, Gemar Berhitung, dan Rajin Membaca

My baby…

Si adek, seperti yang sejak dulu saya ceritain di blog ini, anaknya manja dan demen lengket kayak perangko sama mamanya. Biarpun usianya udah mo hampir 5 tahun, tapi dia masih sering minta digendong, dipeluk, cuddling, bahkan tidur dengan kepala bersembunyi di bawah ketiak mama πŸ˜€ . Buat saya gak masalah sih, karena saya juga menikmati momen-momen kami berdua sayang-sayangan πŸ˜›

Continue Reading…

Asepso

Pernah dengar sabun Asepso gak?

Kalo saya sih udah dari dulu tau sama sabun ini dan dari dulu yang saya tau sabun ini cocok untuk mengatasi gatal-gatal juga baik untuk membersihkan kuman di badan terutama untuk anak-anak yang super aktif. Tapi meski udah tau dari dulu soal sabun ini, saya gak pernah terpikir untuk mandi pake sabun Asepso karena ngerasa gak butuh. Itu sabun kesehatan. Sementara saya butuh sabun kecantikan…hehehe…

Sampai beberapa bulan yang lalu.

Begini ceritanya.

Continue Reading…

Tikus dan Lada Hitam

Lada Hitam Butir dan Lada Hitam Bubuk

Ceritanya beberapa minggu yang lalu, rumah kami kedatangan salah satu tamu yang paling saya benci, yaitu tikus. Tikus ini menyelinap masuk ke dalam garasi lewat sela-sela pintu garasi dan hampir aja tikus itu masuk ke dalam dapur yang bersebelahan langsung dengan garasi. Puji Tuhan waktu tikus itu mencoba masuk, saya lagi di dapur dan teriakan kaget saya cukup bikin si tikus balik badan dan lari lagi ke garasi.

Yang jadi masalah, tikus itu betah berdiam di garasi di belakang sepeda-sepeda yang memang masih numpuk di situ. Sebelum kejadian tikus datang itu, garasi kami memang baru selesai diperbaiki karena ada sebagian plafon yang runtuh akibat kebocoran pipa dari kamar mandi di ruang cuci di atas garasi. Garasinya sudah saya bersihkan tapi tumpukan sepeda belum sempat saya bereskan. Saat itu saya masih belum cuti jadi waktu saya untuk beres-beres di rumah sangat terbatas makanya gak sempat ngebersihin dan ngeberesin sepeda-sepeda itu.

Saya takut dan geli dengan tikus jadi gak mungkin banget saya berusaha sendiri ngusir tikus itu dari dalam garasi. Kenapa harus diusir? Ya karena saya takut dia nyelinap masuk lewat bawah pintu dapur ke dalam rumah dan lagipula saya harus sering-sering bolak balik garasi untuk ngurusin cucian di ruang cuci atau sekedar ambil sepatu, tissue, dan sebagainya di rak sepatu dan rak stok yang ada di garasi.

Asli lah, malam itu saya galau banget gara-gara tikus itu. Mana saya udah capek dan pengen segera istirahat supaya besok bisa kembali segar menghadapi kesibukan yang gak ada hentinya dari jam 3 pagi sampe malam. Semua kerjaan udah beres, anak-anak juga udah siap untuk tidur, jadi saya tinggal perlu untuk tidur aja. Duh, rasanya kesel banget. Saya pengen segera tidur, tapi gak bisa dan itu gara-gara si tikus…hikksss…

Telponan sama suami, dia ngasih saran untuk pake bubuk lada hitam karena dari yang dia baca, tikus gak suka dengan aroma tajam lada hitam. Syukurlah saya di rumah selalu sedia lada hitam karena saya lumayan sering pake bumbu itu untuk masakan. Langsunglah saya taburi lada hitam di sekitar sepeda-sepeda itu buat menjarain si tikus. Harapannya supaya paling gak si tikus gak berani mendekati pintu dapur atau naik ke atas ke ruang cuci. Syukur – syukur kalo akhirnya mau keluar dari garasi lewat sela pintu yang sama yang jadi jalan dia masuk.

Taburan bubuk lada hitam buat menjarain si tikus yang lagi mondari mandir di belakang tumpukan sepeda itu.

Setelah lada hitamnya saya taburin, saya masih nunggu di dapur sambil ngintip-ngintip berharap si tikus mau keluar. Dan tadaaaa….sepertinya memang si tikus terganggu banget sama aroma lada hitam sampe akhirnya dia nyerah dan kabur keluar dari garasi.

Puji Tuhan, malam itu saya pun akhirnya bisa tidur dengan tenang πŸ˜€

Trus, masalahnya selesai sampai di situ?

Ternyata tidak lho pemirsa karena esok malamnya si tikus kembali datang lagi. Salahnya saya memang waktu malam sebelumnya setelah si tikus pergi, saya lupa naburin lada hitam di sekitar pintu garasi supaya tikusnya gak berani deketin garasi kami lagi.

Berpikir cepat, saya pun segera menghaluskam lada hitam butir karena asumsinya lada butiran ketika dihaluskan punya aroma yang lebih tajam dibanding yang bubuk. Semua stok lada hitam butir yang saya punya pun saya haluskan dengan blender lalu dengan geram saya siramkan ke arah sepeda-sepeda di mana si tikus masih dengan nyamannya nongkrong di situ.

Puji Tuhan, beberapa menit kemudian tikusnya langsung lari keluar dari garasi. Saya yang melihat dia lari tunggang langgang, merasa sangat puas dan bahagia karena merasa menang melawan tikus. Rasanya pengen ketawa kenceng pake suara, “Huahahahahaha!”. Kali ini, begitu tikusnya pergi, saya langsung menaburkan lada hitam di sekitar pintu garasi.

Taburan lada hitam butir yang saya haluskan di dekat pintu garasi, sangat ampuh membuat tikus tidak berani mendekat lagi ke rumah kami.

Puji Tuhan, hingga hari ini si tikus gak ada balik balik lagi ke rumah kami.

Lega, tenang rasanya. Lagipula sebenarnya saya heran, apa yang dicari oleh tikus itu di rumah kami. Makanan untuk dia perasaan gak ada deh. Mungkin si tikus cuma pengen ngadem aja dalam rumah, udah bosen mungkin tinggal di got atau cuma pengen cari aman aja berhubung di sekitar rumah sekarang banyak kucingnya πŸ˜€

Yah, apapun itu, saya bersyukur masalah dengan si tikus bisa tertangani dengan cara yang cukup sederhana. Saya gak mungkin memburu dan membunuh si tikus karena saya tidak cukup berani dan bisa pingsan bila harus kontak langsung dengan tikus atau bahkan cuma dengan liat bangkainya aja. Serius lho, saya paling takut dengan bangkai hewan dan bisa pingsan cuma dengan ngeliatnya aja. Makanya, mengusir adalah satu-satunya cara paling aman buat saya dan sangat bersyukur karena yang saya perlukan cuma ngambil lada hitam aja dari rak bumbu di dapur. Puji Tuhan. Jadi buat teman-teman yang ngalamin dengan tikus, gak ada salahnya lho mencoba mengusirnya dengan lada hitam karena saya udah membuktikan kalo lada hitam cukup ampuh mengusir tikus 😘

Suami (masih) Posesif tapi (tetap) Manis :P

Ada beberapa search term yang paling sering masuk dan bisa dibilang tiap hari ada dalam daftar statistik di blog ini. Soal masak memasak tentu menempati urutan pertama, apalagi soal menu masak…beuuhh…itu segala macam search term yang berkaitan soal masak apa hari ini masuk ke statistik πŸ˜…. Dilanjut tentang MPASI, slow cooker, dan kompor listrik. Ketahuan memang blog mamak-mamak banget ya kaaann… πŸ˜€ . Tapi ternyata, di antara top search terms yang didominasi urusan dapur itu, ada satu yang beda sendiri, yaitu ‘kisah suami posesif’. Search term ini tiap hari masuk dalam daftar di statistik blog lho, sampe pernah saya iseng nyari di google ‘cerita suami posesif’, eh ternyata bener, tulisan saya yang ini muncul di halaman pertama, pantaslah kalo banyak yang mencari soal suami posesif jadi nyasar ke blog ini.

Tapi kalo yang diharapkan adalah cerita mengenai sisi negatif suami posesif, tentu aja gak akan didapat ya di blog ini. Karena yang punya blog ini mah suaminya posesif-posesif manis…hehehe…

Continue Reading…

From Star Wars to Lord Of The Rings

Kedua jagoan saya, samalah seperti siblings lainnya di seluruh bagian dunia ini, bukannyaΒ  yang bisa setiap saat dalam kondisi akur serta adem ayem. Bisa dibilang tiap hari ada aja hal yang jadi bahan perdebatan di antara mereka serta ada aja sesuatu yang jadi pemicu mereka berantem. Buat kami orangtua sih gak apa ya, karena kami juga gak mau ada salah satu di antara mereka yang terbiasa mengalah atau sebaliknya menang sendiri. Kami kenal betul, mereka berdua anaknya sama-sama keras jadi gak mungkin maksain salah satu mengalah kalau gak ngerasa salah atau perlu untuk mengalah. Selama berantemnya masih tau batasan, maka kami akan membiarkan mereka menyelesaikan persoalan mereka sendiri, yang mana itu gak pernah butuh waktu lama kok. Namanya juga abang adek, mana bisa berlama-lama diem-dieman dan maen sendiri-sendiri. Yang adanya semenit berantem, menit berikut udah ketawa-ketawa bareng lagi, walo di menit selanjutnya udah ada yang teriak-teriak lagi…hehehe…

Continue Reading…

Bukan Golongan Emak Berdaster :p

Biar kata sudah ibu-ibu, usia sudah di pertengahan 30an, punya dua anak, dan kegiatan sehari-hari kalo lagi di rumah gak ada bedanya sama Inem (karena suami tugas di luar kota jadi saya ngurus anak dan rumah sendiri πŸ˜€ ), tapi tetep aja saya gak bisa terbiasa kerja di rumah pake pakaian yang identik sama ibu-ibu yaitu daster!

Bukannya gak pernah pake atau anti sama daster sih, saya cuma ngerasa kurang nyaman aja kalo kerja di rumah pake pakaian ini karena rasanya kok kurang praktis dan justru membatasi ruang gerak, apalagi kalo pas lagi ngepel, ngosek kamar mandi, atau ngurusin taman. Yang adanya kalo pake daster, malah saya tarik-tarik ke atas dan diselip-selipin (ngerti kan yak? πŸ˜› ) biar gak ganggu pergerakan. Belum lagi kalau posisi harus duduk atau jongkok, duh gak nyaman banget rasanya. Udah gitu kalo tiba-tiba ada tamu, rasanya gak enak kalo menyambut tamu pake daster, soalnya daster kan rata-rata tipis ya jadi bisa tembus pandang atau minimal berbayang-bayang apalagi kalo pas kena terpaan sinar matahari πŸ˜€ .

Salah satu contoh aktivitas di rumah pake daster, terpaksa pas mo difoto duduknya harus gitu, padahal sih posisi duduk kayak gitu selalu bikin saya kesemutan πŸ˜€
Yang satu ini juga, gak nyaman kerja pake daster gini. Kalo dasternya pendek harus jaga-jaga posisi duduk. Kalo dasternya panjang, bisa ganggu pergerakan.

Menurut saya, jenis pakaian yang paling nyaman dan aman buat kerja di rumah tuh adalah t-shirt sama celana. Pakaian kayak gini gak membatasi ruang gerak dan gak perlu kuatir ketika tiba-tiba ada tamu datang atau ada keperluan mendadak harus keluar rumah karena kaos sama celana secara umum termasuk sopan ya (asal celananya gak pendek-pendek amat aja).

Baju kayak gini buat kerja di rumah, bikin terasa lebih aktif dan bebas
Ini bawahannya pake celana juga. Ini gayanya Inem banget dah…wkwkwkwkwk

Pernah satu kali kejadian, saya harus tiba-tiba bawa si abang ke rumah sakit deket rumah karena ada staples yang nancep ke jarinya dan saya gak berani nyabut staplesnya sendiri. Waktu itu si abang udah nangis teriak-teriak kesakitan, jadi saya udah gak mikir apa-apa lagi, cuma ambil dompet trus langsung angkut anak-anak ke rumah sakit. Pas udah di IGD rumah sakit, saya baru sadar, saya cuma pake daster -____-“. Di situ baru saya nyesel. Jarang-jarang sebenarnya saya pake daster kalo gak buat tidur, tapi sekalinya pake daster eh malah pas itu mendadak harus keluar rumah tanpa sempet ganti baju lagi. Walo dasternya gak pendek dan bahannya gak terlalu tipis, tapi tetep aja cara orang ngeliat bikin saya gak nyaman 😦 . Sejak kejadian itu saya makin menghindari daster buat aktivitas sehari-hari di rumah. Udah paling bener memang pake t-shirt dan celana, bisa aktif tanpa terganggu gara-gara pakaian, juga bila perlu bisa dipake keluar rumah.

Ini ceritanya hari Sabtu, pas lagi beberes rumah, baru inget jam les piano si abang dimajuin, jadi gak sempat mandi lagi langsung anterin si abang. Untunglah pake t-shirt sama celana jadi kita bisa langsung cuss deh πŸ˜€ . O ya, ini fotonya pas anak-anak lagi merem, fotonya waktu lagi di lampu merah cuma dapat 1 foto ini, mo foto lagi eh udah lampu ijo πŸ˜€

Yah begitulah pemirsa, obrolan soal pakaian kerja di rumah. Maklumkan lah emak-emak ini yang kesibukan hari-harinya cuma antara rumah-sekolah anak-tempat les anak-kantor ya, yang diobrolin ya hal-hal remeh soal baju kayak gini lah πŸ˜›

Kalo emak-emak lain gimana nih? Pilih daster ato t-shirt?

Setelah 10 Tahun

Bulan Maret lalu, saya dan suami genap 10 tahun berumah tangga. 10 tahun yang lalu, kami berdua berdiri di depan altar, mengucapkan janji pernikahan untuk saling mencintai, menghormati, dan menjaga. Waktu itu sama sekali tidak terbayang bahwa kami kemudian akan jadi orangtua dari dua anak laki-laki yang luar biasa, berpindah dari rumah kontrakan ke rumah sendiri di pinggiran kota sebelum kemudian pindah lagi ke rumah di tengah kota, bergumul dengan persoalan rumah tangga yang kadang terlihat sederhana dan bila diingat lagi bikin ketawa tapi yang ketika dijalani apalagi saat penat ternyata bisa sangat menguji kesabaran.

Dalam 10 tahun mengarungi pernikahan ini, kami sudah belajar sangat banyak terutama tentang perjuangan menjaga apa yang kami miliki. Meski kami mengawali pernikahan ini dengan cinta dan walaupun kami memiliki visi dan pandangan hidup yang selaras mengenai rumah tangga, namun yang namanya perbedaan itu tetap ada. Dan cinta pun tetap butuh diperjuangkan melalui komunikasi dan perhatian agar tetap kokoh bahkan semakin berakar kuat pada tempatnya, yaitu hati kami masing-masing. Di atas semuanya kami belajar bahwa dengan kasih Tuhan semuanya mungkin, termasuk menjaga cinta tetap membara meski telah 10 tahun bersama-sama dan telah tau segala seluk – beluk – fisik – mental – luar – dalam pasangan.

10 tahun menikah, banyak yang telah berubah di hidup kami, namun ada beberapa hal yang tetap sama dan tetap ada di situ. Kami masih bisa tertawa untuk candaan gak mutu yang hanya kami berdua aja yang bisa paham. Kami masih saling panggil ‘sayang’ dan kalimat ‘I love you’ masih selalu jadi kalimat terakhir setiap kami bertelepon. Dia masih gak bisa santai jika ada laki-laki lain yang mau coba-coba kasih perhatian ke saya pada level di mana menurutnya hanya dia yang bisa punya hak untuk itu. Dia masih suka kasih kejutan, salah satunya lewat bunga, dan masih mampu berkata-kata mesra untuk istrinya. Dan perhatiannya itu, itu yang paling saya hargai karena benar-benar meyakinkan saya bahwa yang dia rasakan ke saya dari dulu hingga sekarang masih sama, bahkan bertambah dalam.

Beberapa waktu lalu, saya sakit. Gak berat, hanya batuk pilek saja. Tapi virusnya lumayan bikin tepar, apalagi karena saya sama si adek udah macam main bola pingpong, saling lempar-lemparan virus. Jadilah saya habis sakit, sembuh, eh kena sakit lagi. Suami, gak tahan liat saya bolak-balik sakit, tanpa diminta dia memutuskan meninggalkan semua kesibukan kerjaan di unitnya untuk stay di rumah. Saya disuruhnya istirahat full dan gak boleh ngerjain apapun…apapun itu! Semua urusan rumah dan anak-anak dia yang lakukan. Gak cuma nyuruh saya istirahat total, tapi dia juga ngurusin saya lewat hal-hal simpel tapi manis, semisal selalu siap sedia kasih saya minum setiap saya terbatuk-batuk, nyiapin air mandi hangat, atau mijetin saya setiap saya mau tidur siang dan tidur malam. Awww…isn’t he so sweet?

10 tahun bersama dia, memang tidak semuanya berbunga-bunga. Kadang duri juga hadir di situ. Tapi puji Tuhan, karena bahkan kehadiran duriΒ  itu pun ternyata untuk menyempurnakan semua di antara kami. Dan yes, itulah pelajaran terbesar selama 10 tahun ini, bahwa pernikahan yang sempurna bukanlah yang tanpa gejolak, sebaliknya yang sanggup tetap saling menjaga meski ada air mata yang harus jatuh…. Saya dan suami, kami tidak selalu bisa berdekatan, tuntutan kehidupan sering memaksa kami berjauhan. Namun 10 tahun berjalan bersamanya, saya tau, baik dekat maupun jauh, ikatan di antara kami akan tetap sama kuatnya. Amin…

PS:

Out of nowhere, tiba-tiba muncul di blog malam-malam gini dengan tulisan yang rada-rada lebay, mungkin karena pengaruh kangen…jadi maklumkan aja yaaa πŸ˜€ πŸ˜€

Review Kompor Listrik

Yes, malam ini bisa santai!

Mulai besok saya cuti sampai dua minggu ke depan sementara anak-anak juga lagi libur sekolah, makanya bisa santai kayak gini dan untuk kali ini saya mendedikasikan momen yang jarang banget bisa saya dapatkan ini untuk menulis tentang kompor listrik. Dari sekian banyak cerita yang udah tertunda-tunda untuk ditulis di sini, kenapa justru saya memilih kompor listrik, mungkin karena dipengaruhi oleh dua kejadian dengan kompor gas yang lumayan mengerikan yang terjadi pada dua orang yang saya kenal dalam waktu yang hampir berdekatan di bulan ini.

Continue Reading…