MPASI Hari Gini…

MPASI….

Rasanya sudah lama sekali saya berhubungan dengan kata ini. Dulu sih sangat akrab ya, apalagi waktu anak pertama masih bayi, wah itu bener-bener deh, MPASI jadi perhatian banget buat saya. Segala macam informasi saya cari, bahkan kandungan gizi dari setiap bahan makanan yang saya berikan juga saya buatkan rangkumannya. Perencanaan pemberiannya pun saya jadwalkan secara matang dan saya doakan bener-bener agar Tuhan memberkati semua yang saya beri dan upayakan memang jadi berkat untuk anak saya. Segalanya saya lakukan karena ingin memberikan yang terbaik untuk anak saya.

Setelah anak kedua lahir dan masuk ke usia MPASI, tetep sih hal ini jadi perhatian, cuma sudah tidak seperti waktu anak pertama. Untuk anak kedua saya sudah lebih santai, karena eheemm… ngerasa udah berpengalaman. Saya gak lagi mencari informasi sebanyak dulu karena kebanyakan informasi memang sudah ada di tangan, panduan pemberiannya pun saya ikut seperti waktu abangnya dulu, walau tentu saja saya masih terus mendoakan agar apa yang saya yakini adalah yang terbaik yang saya berikan akan memang jadi yang terbaik untuk anak saya.

Puji Tuhan, sekarang anak-anak saya dua-duanya sudah lewat dari usia balita.  Walau sampai sekarang pun saya masih memperhatikan dengan detail asupan gizi untuk anak-anak, tapi tentulah saya tidak akrab lagi dengan segala hal mencakup MPASI.

Trus kenapa sekarang tiba-tiba nulis tentang MPASI?

Continue Reading…

Iklan

11 Years!

11 years!

11 tahun sudah saya dan suami mengarungi biduk rumah tangga. Gak kerasa ya, saya awal nulis blog (waktu itu masih di Friendster) saat kami masih pacaran dan sekarang sudah 11 tahun aja kami menikah 😀 . Wow!! Though the first time I wrote about us in my FS blog feels like it was only yesterday, tapi tetap saja ketika mengingat bahwa kami sudah 11 tahun menikah membuat saya tersadar kalau sudah cukup banyak tahun-tahun yang kami lewati bersama. Puji Tuhan sampai sekarang masih tetap saling sayang dan saling jaga. Meski kami sering berjauhan karena tuntutan pekerjaan, namun justru kondisi seperti itu selalu membantu kami untuk menghargai setiap momen kami bisa bersama 🙂 . Sekali lagi puji Tuhan, karena penyertaan Tuhan luar biasa untuk keluarga kecil kami dari awal terbentuk hingga sekarang.

Buat suamiku terkasih, terima kasih untuk 11 tahun yang luar biasa ini. Kiranya Tuhan yang terus menyertai dan memberkati rumah tangga kita supaya kita tetap selalu bersama melewati suka duka kehidupan ini. Sehat-sehat lah selalu kita, panjang umur, supaya nanti bisa main sama cucu-cucu bahkan cicit-cicit kita kelak….amiin!!

Buat HUT pernikahan ke 11 tahun ini, kami gak ada bikin acara apa-apa, cuma potong tumpeng aja berdua. Tumpengnya juga bikininan sendiri. Murah meriah, tapi bahagianya jangan ditanya 😀

LOVE is the best word to describe us!

PS:

Saya tiap tahun ada nulis tentang anniversary kami di blog ini (kalo pengen baca-baca bisa klik tag wedding anniversary), gak kerasa banget ya blog ini usianya juga udah lumayan ‘tua’ karena tulisan pertama wedding anniversary adalah ketika usia pernikahan kami baru 2 tahun, dan sekarang udah 11 tahun aja….wow bangeeettt!!! Semoga yaaa…sampe usia pernikahan kami yang ke-50 pun masih bisa saya dokumentasikan di blog ini. Aminnya mana, sodara-sodara??? 😀

Abang – Adek dan Kumon

Yang udah dari dulu baca blog saya mungkin udah pada tau kalo si abang udah lama jadi keluarga besar Kumon. Dihitung-hitung, tahun ini sudah masuk tahun keenam si abang jadi siswa Kumon untuk subjek Matematika. Di tahun kedua di Kumon, dia minta didaftarkan untuk subjek Bahasa Inggris dan selama 4 tahun setelah itu si abang mengikuti dua subjek sekaligus di Kumon. Dan setahun terakhir ini, si adek juga sudah ikut belajar Matematika di Kumon atas dasar keinginan dia sendiri.

Puji Tuhan, setelah sekian tahun jadi bagian dari Kumon, keluarga kami merasa cukup puas dengan program belajar di Kumon, karena anak-anak tidak hanya belajar materi pelajarannya aja, tapi lewat belajar di Kumon mereka juga belajar disiplin, tekun, dan sabar. Yang pernah ikut Kumon pasti mengerti sisi berat belajar di sini adalah bukan hanya pada materinya, tapi juga program belajarnya yang mengharuskan anak mengerjakan PR setiap hari yang mana PR-nya itu bisa terus diulang-ulang sampai anak bisa benar-benar mengerti. Kemungkinan anak bosan di tengah jalan itu cukup tinggi. Karena itu selain butuh disiplin dan tekun mengerjakan PR setiap hari, anak juga harus belajar sabar. Meski bosan melanda, tetaplah sabar sampai bisa naik ke level berikut. Sabarlah, supaya tidak berhenti di tengah jalan. Belajar di Kumon juga berarti belajar untuk punya semangat menyelesaikan apa yang sudah dimulai.

Puji Tuhan, akhir tahun kemarin si abang akhirnya sudah berhasil menyelesaikan satu subjek di Kumon, yaitu EFL.

Puji Tuhan…

Perjuangan untuk bisa sampai selesai itu luar biasa rasanya. Berulang kali si abang merasa jenuh,apalagi di level-level terakhir di EFL itu banyak materi berupa bahan literatur yang jangankan anak-anak ya, yang orang besar aja bisa bosan bacanya 😀 . Tapi puji Tuhan kesabaran dan semangat menyelesaikan apa yang sudah dimulai selalu bisa menang melawan rasa jenuh. Puji Tuhan…puji Tuhan banget, apalagi melihat abang yang merasa begitu puas karena bisa menyelesaikan subjek ini. Dia sangat puas karena rasanya seperti baru berhasil menyelesaikan tantangan besar untuk mencapai tujuan yang dia mau. Sekali lagi, puji Tuhan…

Dan beberapa hari lalu, sepulang dari les Kumon, si abang dan adek dengan begitu bangganya nunjukin saya sertifikat yang baru mereka dapat…

Si abang juara 1 EFL dari 5973 siswa yang dalam tingkatan kelas dia
Si abang peringkat ke 208 dari 14ribuan siswa dalam tingkatan kelasnya yang ikut Kumon Matematika
Si adek juara ke 1400an dari 6000an siswa Matematika Kumon

Untuk si adek, meski masih juara ke 1000an, tapi udah bisa dapat sertifikat Kumon Advance Student Honour Roll aja itu udah merupakan awal yang sangat bagus. Semoga dengan sertifikat ini menambah semangatmu ya dek, yang namanya menuntut ilmu itu gak pernah ada ruginya kok, selama bisa, ya kenapa gak? Tuhan memberkati adek selalu dengan semangat dan kesabaran ya sayang…

Dan untuk si abang, sekali lagi puji Tuhan. Gak nyangka, dia sampe bisa dapat peringkat ke 1 di Kumon Indonesia ini. Cuma bisa bilang, woww….puji Tuhan. Selamat ya abang, semoga semangat menuntut ilmunya terus bertambah yaaa….

Bangga rasanya dengan kedua bocah ini. Lebih bangga lagi melihat bagaimana Tuhan memproses mereka berdua. Sebagai orangtua cuma bisa berdoa agar mereka terus diberkati dan semua berkat yang mereka terima juga boleh jadi berkat untuk banyak orang. Amin…!

Adek’s 5th Birthday

Satu lagi yang belum lama ini berulang tahun di keluarga kami, si adek. Puji Tuhan udah 5 tahun usianya sekarang, udah bukan balita lagi 😀 . Dan ulang tahunnya ini udah hampir sebulan yang lalu lho. Seperti biasa, mamanya si adek telat pake banget ngedokumentasiinnya di sini…hehe…

Hari ulang tahun si adek jatuh di hari Sabtu dan sejak malam sebelumnya dia udah excited banget menyambut ulang tahunnya ini. Meski gak ada perayaan besar-besaran, tapi tau dia mau ulang tahun aja udah bikin dia bahagia bukan main. Apalagi ditambah dia tau kalo tepat di hari itu dia akan mulai belajar menggambar di Global Art, yang memang merupakan salah satu hadiah ulang tahun buat dia.

Continue Reading…

Cerita Cerah Ceria (Part 2): Dari Medan ke Balige

Dari bandara Kualanamo Medan, kami menuju ke rumah mertua. Rencananya bakal menginap semalam di situ sebelum melanjutkan perjalanan via darat esok harinya, sekalian juga supaya ompung anak-anak paling gak bisa melepas kangen sejenak dengan si abang dan si adek.

Begitu nyampe rumah mertua, kami langsung ngobrol-ngobrol santai dengan amang dan inang. Puji Tuhan meski beberapa tahun terakhir ini mereka berdua terus bergumul dengan sakit penyakit, namun mereka tetap bersemangat dan tetap berusaha memelihara sukacita di hati mereka. Setelah ngobrol cukup lama, tiba waktunya buat anak-anak dan kami mandi sebelum makan malam. Saya pun naik ke kamar kami di atas. Keperluan kami untuk semalam di Medan dan rencananya semalam lagi di Balige sudah tersedia di kamar itu karena sudah dipersiapkan sebelumnya sama pak suami sebelum kami datang. Begitu juga dengan keperluan kami selama di Sibolga nanti, sudah dibawa dari minggu-minggu sebelumnya oleh pak suami, makanya saya dan anak-anak santai saja tanpa bagasi kemarin itu.

Begitu masuk kamar, sebuah benda di atas meja rias langsung menarik perhatian saya.

Benda itu adalah hair dryer 😀

Continue Reading…

Asian Games 2018 dan Kambang Iwak

Asian Games 2018 perasaan udah lama kelar ya, kok baru mo dibahas sekarang?

Hehe…

Saya juga gak rencana sebenarnya nulis tentang Asian Games, secara selama pelaksanaannya sendiri saya hampir gak ada ngikutin, kecuali di beberapa kesempatan obrolan dengan pak suami gak sengaja ngebahas soal prestasi Indonesia di Asian Games 2018 atau saat ada yang lagi heboh seperti momen pelukan dan si atlit bulutangkis (ini jadi perhatian saya aslinya bukan karena si atlit tapi karena heran kenapa kok ya yang heboh justru kebanyakan ibu-ibu. Suer, di beberapa media sosial yang saya punya, yang kebanyakan share soal foto si atlit justru adalah ibu-ibu yang udah punya anak lho…aneh! Semoga saja itu didorong karena para ibu-ibu itu pengen anak-anaknya kelak berprestasi dan berbadan bagus seperti atlit itu ya 😀 ) . Saking gak terlalu ngikutinnya, selama pelaksanaan kemarin kami hanya sekali aja datang ke Jakabaring Sport City, itupun udah malam dan gak ada rencana untuk nonton pertandingannya…hehehe….

Continue Reading…

Si Manja yang Mandiri, Gemar Berhitung, dan Rajin Membaca

My baby…

Si adek, seperti yang sejak dulu saya ceritain di blog ini, anaknya manja dan demen lengket kayak perangko sama mamanya. Biarpun usianya udah mo hampir 5 tahun, tapi dia masih sering minta digendong, dipeluk, cuddling, bahkan tidur dengan kepala bersembunyi di bawah ketiak mama 😀 . Buat saya gak masalah sih, karena saya juga menikmati momen-momen kami berdua sayang-sayangan 😛

Continue Reading…

Asepso

Pernah dengar sabun Asepso gak?

Kalo saya sih udah dari dulu tau sama sabun ini dan dari dulu yang saya tau sabun ini cocok untuk mengatasi gatal-gatal juga baik untuk membersihkan kuman di badan terutama untuk anak-anak yang super aktif. Tapi meski udah tau dari dulu soal sabun ini, saya gak pernah terpikir untuk mandi pake sabun Asepso karena ngerasa gak butuh. Itu sabun kesehatan. Sementara saya butuh sabun kecantikan…hehehe…

Sampai beberapa bulan yang lalu.

Begini ceritanya.

Continue Reading…

Tikus dan Lada Hitam

Lada Hitam Butir dan Lada Hitam Bubuk

Ceritanya beberapa minggu yang lalu, rumah kami kedatangan salah satu tamu yang paling saya benci, yaitu tikus. Tikus ini menyelinap masuk ke dalam garasi lewat sela-sela pintu garasi dan hampir aja tikus itu masuk ke dalam dapur yang bersebelahan langsung dengan garasi. Puji Tuhan waktu tikus itu mencoba masuk, saya lagi di dapur dan teriakan kaget saya cukup bikin si tikus balik badan dan lari lagi ke garasi.

Yang jadi masalah, tikus itu betah berdiam di garasi di belakang sepeda-sepeda yang memang masih numpuk di situ. Sebelum kejadian tikus datang itu, garasi kami memang baru selesai diperbaiki karena ada sebagian plafon yang runtuh akibat kebocoran pipa dari kamar mandi di ruang cuci di atas garasi. Garasinya sudah saya bersihkan tapi tumpukan sepeda belum sempat saya bereskan. Saat itu saya masih belum cuti jadi waktu saya untuk beres-beres di rumah sangat terbatas makanya gak sempat ngebersihin dan ngeberesin sepeda-sepeda itu.

Saya takut dan geli dengan tikus jadi gak mungkin banget saya berusaha sendiri ngusir tikus itu dari dalam garasi. Kenapa harus diusir? Ya karena saya takut dia nyelinap masuk lewat bawah pintu dapur ke dalam rumah dan lagipula saya harus sering-sering bolak balik garasi untuk ngurusin cucian di ruang cuci atau sekedar ambil sepatu, tissue, dan sebagainya di rak sepatu dan rak stok yang ada di garasi.

Asli lah, malam itu saya galau banget gara-gara tikus itu. Mana saya udah capek dan pengen segera istirahat supaya besok bisa kembali segar menghadapi kesibukan yang gak ada hentinya dari jam 3 pagi sampe malam. Semua kerjaan udah beres, anak-anak juga udah siap untuk tidur, jadi saya tinggal perlu untuk tidur aja. Duh, rasanya kesel banget. Saya pengen segera tidur, tapi gak bisa dan itu gara-gara si tikus…hikksss…

Telponan sama suami, dia ngasih saran untuk pake bubuk lada hitam karena dari yang dia baca, tikus gak suka dengan aroma tajam lada hitam. Syukurlah saya di rumah selalu sedia lada hitam karena saya lumayan sering pake bumbu itu untuk masakan. Langsunglah saya taburi lada hitam di sekitar sepeda-sepeda itu buat menjarain si tikus. Harapannya supaya paling gak si tikus gak berani mendekati pintu dapur atau naik ke atas ke ruang cuci. Syukur – syukur kalo akhirnya mau keluar dari garasi lewat sela pintu yang sama yang jadi jalan dia masuk.

Taburan bubuk lada hitam buat menjarain si tikus yang lagi mondari mandir di belakang tumpukan sepeda itu.

Setelah lada hitamnya saya taburin, saya masih nunggu di dapur sambil ngintip-ngintip berharap si tikus mau keluar. Dan tadaaaa….sepertinya memang si tikus terganggu banget sama aroma lada hitam sampe akhirnya dia nyerah dan kabur keluar dari garasi.

Puji Tuhan, malam itu saya pun akhirnya bisa tidur dengan tenang 😀

Trus, masalahnya selesai sampai di situ?

Ternyata tidak lho pemirsa karena esok malamnya si tikus kembali datang lagi. Salahnya saya memang waktu malam sebelumnya setelah si tikus pergi, saya lupa naburin lada hitam di sekitar pintu garasi supaya tikusnya gak berani deketin garasi kami lagi.

Berpikir cepat, saya pun segera menghaluskam lada hitam butir karena asumsinya lada butiran ketika dihaluskan punya aroma yang lebih tajam dibanding yang bubuk. Semua stok lada hitam butir yang saya punya pun saya haluskan dengan blender lalu dengan geram saya siramkan ke arah sepeda-sepeda di mana si tikus masih dengan nyamannya nongkrong di situ.

Puji Tuhan, beberapa menit kemudian tikusnya langsung lari keluar dari garasi. Saya yang melihat dia lari tunggang langgang, merasa sangat puas dan bahagia karena merasa menang melawan tikus. Rasanya pengen ketawa kenceng pake suara, “Huahahahahaha!”. Kali ini, begitu tikusnya pergi, saya langsung menaburkan lada hitam di sekitar pintu garasi.

Taburan lada hitam butir yang saya haluskan di dekat pintu garasi, sangat ampuh membuat tikus tidak berani mendekat lagi ke rumah kami.

Puji Tuhan, hingga hari ini si tikus gak ada balik balik lagi ke rumah kami.

Lega, tenang rasanya. Lagipula sebenarnya saya heran, apa yang dicari oleh tikus itu di rumah kami. Makanan untuk dia perasaan gak ada deh. Mungkin si tikus cuma pengen ngadem aja dalam rumah, udah bosen mungkin tinggal di got atau cuma pengen cari aman aja berhubung di sekitar rumah sekarang banyak kucingnya 😀

Yah, apapun itu, saya bersyukur masalah dengan si tikus bisa tertangani dengan cara yang cukup sederhana. Saya gak mungkin memburu dan membunuh si tikus karena saya tidak cukup berani dan bisa pingsan bila harus kontak langsung dengan tikus atau bahkan cuma dengan liat bangkainya aja. Serius lho, saya paling takut dengan bangkai hewan dan bisa pingsan cuma dengan ngeliatnya aja. Makanya, mengusir adalah satu-satunya cara paling aman buat saya dan sangat bersyukur karena yang saya perlukan cuma ngambil lada hitam aja dari rak bumbu di dapur. Puji Tuhan. Jadi buat teman-teman yang ngalamin dengan tikus, gak ada salahnya lho mencoba mengusirnya dengan lada hitam karena saya udah membuktikan kalo lada hitam cukup ampuh mengusir tikus 😘