Pengingat Yang Indah

Pengen cerita soal kejadian di dua hari yang lalu, nih.

Ceritanya, saat itu di pagi hari saya sedang mengetik surat pengunduran diri dari pekerjaan saya sebagai bagian dari BUMN-ers. Nah, selagi saya mengetik surat itu, saya mendapat notifikasi dari Google Photos tentang foto kenangan. Sebenarnya gak ada yang istimewa banget dengan menerima notifikasi seperti itu dari Google Photos karena memang hampir tiap hari saya mendapat notifikasi yang sama, kalau gak foto kenangan, maka notifikasi tentang animasi, kolase, now and then, dan segala macam kreasi yang dibuat oleh Google Photos berdasarkan foto-foto yang saya upload ke server mereka. Kreatif banget sih yaaa Google Photos ini, jadi tiap hari adaaa aja yang mereka kreasikan dari foto-foto user-nya. Karena setiap hari menerima notifikasi dari Google, jadi seharusnya notifikasi kayak gitu biasa-biasa saja kan yaa… Tapiii, pagi itu notifikasi dari Google Photos ke saya menjadi sangat istimewa karena kali ini si aplikasi pintar itu memilih menampilkan 3 foto kenangan dari 3 tahun yang lalu, yang isinya adalah ini.

Continue Reading…

Obrolan Malam Tentang Kantor Ketika Anak-Anak Lagi Sakit

Sudah malam dan saya belum bisa tidur karena masih harus menjaga anak-anak yang lagi sakit. Duh, di rumah kalo udah ada yang sakit ya beginilah, sakitnya jadi berestafet.

Awalnya yang kena batuk pilek itu saya. Trus nular ke si abang tepat sehari sebelum dia lomba piano. Trus si abang sembuh. Trus saya kena lagi. Trus saya sembuh, tapi ternyata si abang masih kena lagi dimulai dari hari Jumat kemarin. Kali ini si abang belum sembuh (sampai tadi sore masih demam), tapi sakitnya udah nular ke si adek. Sejak tadi siang mulai meler dan menjelang malam suhu tubuhnya mulai hangat. Duh ampun. Biar kata ini cuma batuk pilek ya, tapi tetap aja kalo anak-anak udah sakit tuh bikin kepikiran banget. Kasian liat mereka sakit. Kasian liat mereka lemes sementara biasanya begitu aktif. Duh, semoga besok mereka berdua bisa bangun dalam kondisi yang lebih baik. Amiinn….

Continue Reading…

Stay Organized With Wunderlist

Aloha April!!

Gak kerasa udah April aja ya dan selama bulan Maret saya cuma sekali aja dong nulis di sini…huehehehe…. Sebulan terakhir ini memang saya lagi disibukkan terutama oleh kerjaan kantor yang bikin waktu luang di rumah pun harus saya pake untuk kerja, jadi yah gitu deh saya jadi sama sekali gak bisa ngeblog, padahal kangen banget. Buat ngobatin kangen nulis, IG jadi sasarannya, tapi itu pun ternyata gak bisa nulis sepanjang dan sebanyak yang saya mau. Lagi-lagi karena waktu…waktu…dan waktu. Ya habis waktu selama 24 jam musti dibagi untuk urusan rumah, anak-anak, kerjaan, diri sendiri (baca: tidur-mandi-dandan), dan tentu saja drama Korea…hihihihi…tetep yah kalo soal ini mah, sesibuk apapun disempet-sempetin deh bisa nonton drama 😀 .

Puji Tuhan sekarang ini kerjaan yang dikejar target itu bisa dibilang udah selesai, jadi udah bisa lega dikit, makanya sekarang bisa cerita deh di sini. Dan kali ini saya mau cerita tentang satu aplikasi to-do list manager yang sudah hampir setahun terakhir ini menemani saya.

Aplikasi yang saya maksud itu bernama Wunderlist.

Continue Reading…

At The End Of October

Aloohaaaa!

Sudah lama sekali yaaa dari sejak terakhir saya nulis di blog ini. Terakhir nulis tuh di awal Oktober dan sekarang udah hari terakhir bulan Oktober aja….huhuhuhu…. Apa kabarnya cerita-cerita selama sebulan ini? Apa kabarnya soal menu masakan mingguan yang katanya mo di-share tiap minggu di sini?

Hikkss….

Sebulan ini saya memang sedang lebih sibuk dari biasanya, makanya urusan nulis blog jadi ditinggalkan dulu. Gak apalah, mudah-mudahan di awal November nanti semua udah kelar dan saya bisa rajin nulis lagi. Banyaakk yang pengen ditulis karena sebulan ini banyak sekali yang terjadi, semoga satu per satu bisa didokumentasikan di sini. Trus buat yang menantikan menu masakan mingguan, tenang aja, saya tiap minggu tetep dokumentasiin kok daftar menu yang saya buat, tinggal tunggu waktu lowong aja untuk dirapel tulisannya di sini..hehe…

Kali ini pun saya gak bisa nulis banyak, cuma bisa sekedar menyapa yang baca blog ini yang mana bikin saya kagum liat statistik tadi. Kagum karena meski sebulan gak aktif nulis tapi jumlah view hampir setiap hari di atas 800 views, bahkan beberapa kali ngelewatin angka 1000, even on the weekend. Kagum, karena biasanya kalo saya udah jarang nulis paling jumlah view tuh di antara 600 – 800 per hari nya, tapi sebulan ini rupanya ngalamin peningkatan dari biasanya. Makasih yaaa buat yang masih suka datang walopun yang punya blog sedang gak aktif 🙂 .

O ya, selama gak aktif nulis di blog, saya rajin update di Instagram @kronesallisa sama di Facebook. Yah, rajinnya sih bukannya yang rajin banget, cuma jadilah paling gak dalam seminggu ada aja update-nya…hehehe… Instagram saya open to public, jadi silakan aja kalo mo follow (kalo ada yang mau…hehehe) ato sekedar liat-liat, tapi FB saya private, jadi mohon maaf buat yang ngirimin friend request tapi saya gak kenal, maka gak akan saya confirm pertemanannya ya 🙂 . Sebenarnya dibandingkan Instagram, saya lebih sering pake Facebook, tapi kurang lebih dua bulan terakhir jadi lumayan aktif di Instagram karena… Scarlet Heart Ryeo dan Lee Joon-gi (yang demen drakor dan suka sama drama ini pasti ngerti apa maksud saya…hehe…) 😀 .

Ya sudah, demikianlah update singkat saya di pagi ini. Puji Tuhan hari ini sudah Senin, sudah minggu yang baru, dan besok kita sudah akan masuk di bulan yang baru. Cuaca akhir-akhir ini sering hujan pertanda akhir tahun semakin dekat menjelang. Gak kerasa ya, tinggal 2 bulan lagi tahun 2016 ini akan segera berlalu….

Selamat hari Senin yaaa semua! Tuhan memberkati!

Mengajari Logika Pemrograman Pada Anak

Sebagai seorang programmer, saya sebenarnya gak punya niatan untuk mengajari anak-anak saya pemrograman sejak dini. Buat saya pemrograman itu adalah tentang minat dan merupakan sesuatu yang bisa dipelajari kelak ketika mereka memang telah memiliki minat untuk itu. Itulah sebabnya mengapa saya bahkan gak berpikiran untuk mengenalkan dunia pemrograman pada anak-anak saya.

Tapi ternyata si abang yang tau persis kalo kerjaan mamanya itu adalah membuat aplikasi dan sering sekali melihat mamanya berurusan dengan bahasa pemrograman, akhirnya kemudian mulai minta agar diajarin pemrograman. Awalnya mintanya hanya sekedar aja, saya juga cuma jawab males-malesan sekedarnya, “Later, ok?”

Tapi kemudian ketika yang ‘later‘ itu gak kunjung tiba, dia pun mulai meminta dengan cara mendesak. Puncaknya pas dia lagi ikut saya ke kantor sehabis les piano. Itu dia mendesaknya bukan main deh, saya sampe gak bisa ngapa-ngapain karena dia terus-menerus minta diajarin pemrograman. Anak-anak di kantor sampe ngetawain saya yang tak berdaya dapat desakan terus dari si abang.

Sebenarnya saya tuh bukannya males ngajarin dia ya. Saya hanya bingung aja harus mulai dari mana ngajarinnya, mengingat anak ini tuh masih terlalu kecil. Saya tau memang kalo saya harus mulai dari logika pemrograman. Tapi bagaimana caranya? Gimana cara yang mudah untuk saya bisa jelasin ke dia tentang flow, procedure, loop, dan sebagainya? Ok, saya dulu memang pernah ngajar pemrograman. Tapi dulu itu kan saya ngajarin para mahasiswa yang memang udah sepantasnya bisa ngerti. Lah ini ngajarin anak SD kelas 1, darimana saya harus mulai?

Continue Reading…

Menyepi Sejenak

Long weekend dua minggu yang lalu, suami tiba-tiba ngajak untuk ikut dia yang lagi ada urusan kerjaan ke Lahat. Urusan kerjaannya hari Kamis, jadi dia ngajak kami untuk ikut dia berangkat ke Lahat hari Rabu malam dan dengan demikian kalo saya ok, berarti harus minta ijin gak ngantor di hari Kamisnya.

Aslinya, sejak dua minggu yang lalu itu hingga minggu kemarin, ada kerjaan yang tiba-tiba diberikan dan harus sudah selesai paling lambat hari Jumat kemarin dan waktu suami ngajak ikut dia ke Lahat, kerjaan alias aplikasi itu belum selesai saya kerjain (ya secara baru jalan dua hari pengerjannya). Sudah lebih dari 50% selesai memang, tapi tetap aja statusnya belum kelar dan apalagi saat itu ada kesulitan yang saya hadapi dalam pembuatan aplikasi itu yang belum nemu jalan keluarnya gimana. Dalam kondisi seperti itu, gak enak rasanya kalo harus ijin gak ngantor. Bukan gak enak sama siapa-siapa, atasan pasti akan langsung kasih kalo saya minta ijin (apalagi kalo pak suami sendiri yang ngomong ke pak atasan 😛 ) tapi gak enak sama diri saya sendiri karena yang namanya lagi bikin aplikasi gini, kalo ada yang mentok dan belum ketemu jalan keluarnya itu pasti bikin penasaran banget dan pengennya bisa cepet-cepet ketemu solusinya gimana. Lumayan kan, kalo dalam satu hari itu saya ijin maka beberapa jam kesempatan untuk coba dan coba lagi hingga berhasil itu akan hilang. Sempat terpikir untuk sambil liburan sambil kerja. Tapi ah, mana lah bisa kayak gitu. Kalo lagi bareng anak-anak, perhatian saya pasti tercurah ke mereka. Bisa sih sambil kerja, tapi paling bisanya sekedar nge-remote ke server kalo lagi ada masalah. Kalo untuk coding…hhhhh….sudahlah, mending gak usah memulai daripada ribet sendiri nanti 😀

Rasanya berat untuk ngikut ajakan suami……….

Tapi godaan untuk bisa menghabiskan waktu bersama-sama dalam kondisi yang lagi LDM-an begini itu ternyata besar sekali terasa di hati saya………

Iya, saya tau kerjaan belum beres. Jangankan beres, saya malah sedang ngalamin kondisi mentok di mana apapun yang saya bikin hasilnya jauh dari yang diharapkan.

Tapi, berpikir kalo dalam beberapa hari ke depan kami akan tetap bisa sama-sama, saya dan suami bisa punya waktu lebih banyak untuk ngobrol sambil bertatap muka, serta anak-anak bisa main bersama papanya lebih lama…rasanya bikin saya tak punya alasan lagi untuk bilang gak mau ikut ke pak suami.

Akhirnya saya bilang ke pak suami untuk oke akan ikut, dengan catatan dia harus mendoakan saya supaya sebelum istirahat siang hari Rabu itu, saya sudah bisa nemu jalan keluar dari masalah soal aplikasi itu. Bahkan kalo bisa sehabis istirahat siang, saya udah bisa tunjukkin aplikasi itu ke atasannya atasan (karena beliau yang nge-request aplikasi ini). Walo belum sempurna, tapi seenggaknya beliau udah bisa tenang mengetahui kalo aplikasi yang beliau request dan pengen secepatnya selesai itu memang sudah hampir selesai bahkan lebih cepat dari tenggat waktu yang beliau kasih. Waktu beliau ngasih tugas, memang perintahnya gitu. Tanggal 13 April aplikasi itu akan dipakai untuk Raker. Jadi paling lambat harus sudah selesai di hari Jumat tanggal 10 April. Dan kalo bisa, selesainya lebih cepat dari tanggal 10 April itu, karena makin cepat itu aplikasi dipakai akan makin baik.

Dan puji Tuhan Yesus, di hari Rabu pagi itu juga, entah bagaimana saya udah nemu solusi buat ngakalin supaya hasil yang tampil di aplikasi bisa seperti desain yang saya harapkan. Saya sendiri kaget. Lho, cuma segitu aja ternyata? Padahal saya udah mentok selama dua hari lho itu 😀

Continue Reading…

Kangen…..Ngantor???

Days passed…and I’m still here…

Masih jadi siswa lagi, masih belajar tiap hari, dan masih setia with this boring seragam putih-item. Heran deeehhh…..siapa pula yang punya ide mengangkat putih-item jadi seragam buat diklat penjenjangan ini. Saya sampe ngomong sama temen-temen, if one day saya jadi manajer di sini, saya bakal bikin seragamnya jadi serba ungu, biar cerah ceria semuanya…biar norak sekalian…wkwkwkwkwk….

Etapi ada yang bikin saya heran. Kok ya walo tiap hari pake putih-item, tapi temen-temen baru saya di sini pada ngeh ya kalo saya demen ungu ???? -> pertanyaan retoris yang gak penting! 😛

Anyway, saya pengen curhat. Tau gak sih, this morning, I suddenly  realize that I’m missing ngantor so much!

Saya bukannya gak menikmati diklat ini ya. It’s quite fun being a student again. Apalagi waktu masa OMT selama tiga hari minggu lalu (I’ll tell you stories about this OMT later). Bener-bener berasa kayak anak-anak lagi. Seneeenggg…. Proses belajar di kelas juga mayan menyenangkan, akrab dan fun.

Dan yang paling menyenangkan adalah karena bisa kenal dengan temen-temen dari Unit lain. Trus bisa lebih akrab sama temen-temen sewilayah yang selama ini kurang begitu saling kenal. Overall it’s fun..

Tapi tetep aja, saya kangen ngantor….

Kangen sama meja saya, sama kerjaannya, sama aplikasi-aplikasinya, dan sama temen-temen saya di sana…. Intinya, saya kangen sama suasana kantor yang bikin hepi tiap harinya…

Inget kantor, jadi keinget kejadian beberapa waktu lalu. Saya baru balik ke ruangan, trus Dania yang mejanya di sebelah kiri meja saya langsung nyambut dengan bilang, “Mbak…aku baca kesan-kesanmu tentang rumah kontrakan di blog mu bikin aku pengen nangis deh….”

Saya nanggepinnya dengan sedikit cuek aja, “Oh ya? Tapi aku memang waktu nulis itu sambil pengen nangis juga siiiiihhhhh, makanya yang baca juga jadi terharu” 😛

Eh trus, beberapa menit kemudian, saya dan Puput yang duduk di sebelah kiri saya tiba-tiba kaget denger si Dania sesegukan. Pas diliat, dia lagi nyeka air matanya dan matanya itu meraaahhh banget!!! Dia beneran nangis sodara-sodaraaaa!!! Hahahahaha….

Duh Dania…segitunya deh larut dalam cerita saya…wkwkwkwkwk…..

Tapi walopun saat itu saya ngetawain dia, habis lucu liat dia sesegukan gitu, dalam hati sebenarnya saya ikut terharu juga, gak nyangka kalo ada orang yang baca cerita saya sampe segitu terharunya, dan ternyata orang itu adalah temen deket saya sendiri…hehehe…. Thanks ya Dan 🙂

Saya juga jadi inget Puput. Di kantor sedang riuh soal implementasi SAP. Di sisi IT-nya yang nyiapin adalah tim kami. Waktu saya pergi untuk diklat ini, persiapan infrastrukturnya masih belum selesai…dan saya musti ninggalin Puput untuk nyelesein semuanya sendiri…hikksss… But she did it! Kemarin sore saya dapat email laporan, it’s all done 100%. Congrats ya Put…it’s very nice to have you there *peluk*

Yah…itulah yang saya rasain pagi ini. Ini nulis cepet-cepet sambil nunggu instruktur yang belum datang. Diklat masih bakal berlangsung lebih dari seminggu lagi. Doain saya tetep semangat ya temen-temen. Dan mohon maaf banget kalo saya belum bisa banyak jalan-jalan ke tempat teman-teman, but I promise I’ll visit you soon when it’s possible, ‘coz I’m missing to read stories from you too 🙂

Selamat pagi! God bless us all!