Simple Summer Strawberry Cake

Akhir-akhir ini cuaca di Palembang sering sekali sangat panas pada pagi hingga menjelang sore hari. Panasnya yang betul-betul terik dengan temperatur udara yang cukup tinggi. Kemarin pagi, termonitor dari pengukur suhu di tengah kota, temperatur di kota ini mencapai 39,6 derajat Celcius. Wow banget pokoknya panasnya.

Panas yang sangat terik itu kemudian biasanya akan disusul dengan hujan yang seringnya cukup lebat disertai angin kencang pada malam hari. Kalau malam hari hujan, maka rasanya bersyukur sekali karena berarti temperatur dalam rumah akan jadi lebih sejuk dan lebih bersahabat hingga tidur pun bisa lebih nyaman. Lain hal kalau seharian itu tidak ada hujan sama sekali, AC diatur di suhu paling rendah pun tetap saja udara dalam rumah terasa sangat panas dan lembab, bikin pada keringetan dan gak nyaman buat tidur.

Iyes, cuaca memang lagi ekstrim akhir-akhir ini. Dan sepertinya ini terjadi bukan hanya di Palembang saja, tapi juga di kota-kota lain. Kondisi cuaca yang kayak gini memang bikin kita perlu banget jaga kesehatan ya. Puji Tuhan kami sekeluarga dalam kondisi baik dan sehat, si abang aja yang lagi kena flu, tapi flunya ringan kok gak sampe bikin sakit kepala dan demam 🙂 .

Continue Reading…

Iklan

Hubby’s 36th Birthday

3 posts in a row ceritanya soal ulang tahun…hehehe… Ya soalnya di keluarga kami memang berturut-turut yang ulang tahun di akhir tahun. Baru di keluarga kecil kami aja udah 3 orang kan, nah kalo di keluarga besar lebih rame lagi. Bulan September ada 2 orang. Bulan Oktober ada 6 orang. Trus terakhir bulan November ada 5 orang. Banyak kaaannn…hehehe…

Suami berulang tahun tiap tanggal 3 November, dan tahun ini usia dia udah 36 tahun. Wew…4 tahun lagi 40 tahun, paakkk….udah makin tuaaa!!! Hahahahaha…. Saya inget, pertama kali ketemu dia waktu usianya masih 25 jalan 26 tahun dan sekarang dia udah 36 tahun. Lagi-lagi, alangkah cepatnya kami menjadi tua waktu berlalu yaaa. Puji Tuhan, bersyukur sekali sudah mengenalnya dan menjadi orang terdekatnya selama 10 tahun terakhir ini dan semoga sampai berpuluh-puluh tahun ke depan kami masih bisa terus bersama-sama, mengarungi hidup bersama, menjadi tua bersama, serta menjadi semakin dewasa bersama dalam iman pada Tuhan. Amiiinnn….

Continue Reading…

Adek’s 3rd Birthday

Yuhuuuu……!

Jarang-jarang yaa pemirsa saya nulis blog di hari Sabtu gini. Malam-malam pula. Biasanya mah Sabtu malam gini kami lagi jalan-jalan sambil makan di luar, tapi malam ini kami mendekam di rumah aja soalnya di luar lagi hujan dan lagian tadi pagi sampe sore baru keluar ngurusin ini-itu kesana kemari, mulai dari imunisasi si adek trus nganterin si abang konser, trus lanjut hunting kasur buat kamar anak-anak yang ‘baru’. Makanya, malam ini rasanya tenaga udah terkuras habis, males kemana-mana, apalagi di luar hujan deras gini, udah deh paling mantap dan nyaman itu nyantai di rumah aja. Sekarang suami dan anak-anak lagi asik main (kalo lagi hari libur memang mereka suka maen sampe malam banget), saya pun memilih buka laptop dan nulis di sini, itung-itung ngurangin utang PR ngedokumentasiin kenangan keluarga kami di sini.

Dan sekarang, saya mau cerita tentang ulang tahun si adek beberapa hari yang lalu.

Continue Reading…

Kisah Nona Manado Cakes

Masuk bulan puasa, ada beberapa hal yang jadi berbeda yang saya lihat di kota ini.

Jalanan yang tiba-tiba lengang di pagi hari, meski jam udah menunjukkan pukul tujuh lewat. Saking sedikitnya volume kendaraan yang lewat, lampu merah pertama yang kami temui di jalan menuju sekolah abang dan kantor kami bahkan belum beroperasi hingga di jam segitu.

Pemandangan yang berbeda akan ditemui di siang hingga sore hari, jalanan yang paginya begitu lengang, tiba-tiba saja jadi begitu rame hingga macet di mana-mana. Saya pernah lho, pulang dari kantor jam setengah 4 dan tiba di rumah jam 5 lewat. Padahal dalam keadaan normal, jarak dari kantor ke rumah hanya 10 menit saja dengan kendaraan.

Jalanan kemudian akan kembali lengang mulai sekitar pukul setengah 6 sore. Yang terlihat ramai adalah di restoran dan mall.

Selain itu, hal lain yang berbeda di bulan puasa adalah di mana-mana banyak orang yang menggelar lapak bukaan puasa. Itulah yang jadi pemandangan sehari-hari setiap saya pulang kantor, di tengah kemacetan yang terkadang bisa sangat luar biasa…

Ngeliat para pelapak itu yang ngegelar dagangannya di pinggir jalan, bikin saya keinget pada masa tahun 2014 yang lalu *gilaa..udah lama banget yaaa…udah 2 tahun lewat aja 😀 *, yaitu masa di mana saya juga berdagang kue. Memang sih dulu saya bukannya yang juga gelar dagangan di pinggir jalan gitu. Tapi liat orang-orang jualan macam-macam kue, bikin saya jadi teringat pada masa di tahun 2014 silam.

Continue Reading…

My Pandan Chiffon Cake

Setelah long weekend yang gak kerasa long-long-nya, akhirnya minggu yang sibuk pun datang menjelang. Sejak kemarin tukang udah mulai kerja di rumah sementara si mbak yang minggu lalu mudik sampe sekarang belum balik dan gak tau bakal balik lagi atau gak. Cucok deh…hehehehe… Urusan rumah jadi bertambah banyak dan saya tiap hari masih harus bangun jam 3 pagi.

Tapi gak apa. Puji Tuhan, dikasih Tuhan rasa sukacita dan semangat ngejalanin semuanya tiap hari. Lagipula hal-hal yang kayak gini udah biasa terjadi dan saya bersyukur karena itu berarti ada kesempatan dan tantangan lain untuk dijalani supaya hidup gak gitu-gitu aja. Masih bersyukur juga si sus masih ada di rumah jadi tetap ada yang bantuin terutama buat jagain si adek 🙂 .

Continue Reading…

Silky Chocolate and Durian Muffin

Weekend kemarin, lagi-lagi jadi hari-hari yang sibuk buat kami. Sibuk karena ada beberapa hal yang perlu dikerjain di rumah, selain itu kami juga sibuk belanja dalam rangka Natal…hehehe… Seneng banget rasanya kalo udah mo hari raya gini ya. Kegiatan belanja yang sebenarnya udah biasa dilakukan jadi terasa lebih spesial, karena judulnya mo belanja untuk hari raya 🙂

Selain itu, makin deket sama Natal, saya juga jadi makin rajin bikin cemilan di rumah. Ntah kenapa ya, rasanya asik aja kalo di rumah tuh tiap hari ada cemilan, ada wangi kue, dan ada kami yang duduk bareng di tengah suasana dingin menjelang Natal sembari nonton, bercanda, dan menikmati cemilan 🙂

Nah, pagi ini saya mau bagi resep cemilan yang aslinya saya dapat dari hasil share teman di Facebook. Dua resep yang mo saya bagi ini, bikinnya gampang banget dan dari apa yang saya lihat, kemungkinan gagal tuh hampir tak ada, makanya pas sekali liat resepnya langsung ada keinginan untuk eksekusi. Yuk, mari disimak ya, sapa tau temen-temen juga ada yang pengen nyoba bikin Silky Chocolate dan Durian Muffin ini.

Lanjutkan membaca “Silky Chocolate and Durian Muffin” →

My Egg Tart Recipe

Kemarin sore, setelah jedah yang cukup lama, akhirnya saya bikin Egg Tart alias Pai Susu lagi. Diinget-inget, sebelum hari kemarin itu, rasanya terakhir saya bikin egg tart tuh lebih dari 9 bulan yang lalu. Lama banget ya 😀

Sebenarnya saya udah pernah cerita tentang Egg Tart ini di sini, tapi memang waktu itu resepnya gak saya sertakan. Nah kemarin waktu saya upload foto bahan-bahan untuk bikin egg tart di FB, ada yang minta untuk dibagiin resepnya, ya udahlah pas banget itu jadi bahan untuk update blog hari ini..hehe…

Kemarin bikin egg tart ini karena atas permintaan si abang. Tadinya saya udah berencana mo bikin Orange Chiffon Cake (yang tentu saja jauh lebih gampang ketimbang egg tart) buat bekal ke sekolah dia hari ini. Eh tapi anaknya tiba-tiba request dibikinkan egg tart. Ya sudahlah gak apa-apa, diikutin aja maunya, walo sebenarnya saya rada malas bikin egg tart ini, hehe, habis manggangnya itu lho mesti ditungguin di depan oven. Gak bisa ditinggal sama sekali, kecuali kalo kita mau filling-nya menggembung kemudian pecah. Memang tantangan paling besar bikin egg tart ya itu, bagian memanggangnya, kudu ditungguin, kapan saja ada filling yang mulai menggembung, maka tart harus segera dikeluarkan dari oven, dianginkan bentar trus dimasukin lagi ke dalam oven untuk meneruskan proses pemanggangannya.

Selain soal proses pemanggangannya, hal lain yang jadi tantangan membuat egg tart adalah penggunaan kuning telurnya yang cukup banyak sementara putih telur tidak digunakan sama sekali. Bandingkan dengan bikin chiffon atau klappertaart yang menggunakan kedua bahan telur sekaligus dalam perbandingan yang seimbang, sehingga hampir tak ada bagian telur yang terbuang. Memang biasanya kalo bikin egg tart, bagian putih telurnya saya simpan untuk dipake dalam bahan makanan yang lain sehingga gak terbuang. Tapi tetep aja, rasanya lebih asik kalo baik putih telur maupun kuning telur sama-sama digunakan supaya gak perlu mikirin mo bikin apa lagi untuk manfaatin salah satu bagian telur supaya gak terbuang.

Meski begitu, sebenarnya hasil  yang didapat sesuai kok dengan tantangannya. Bener deh, egg tart ini rasanya enak dan gak bikin eneg. Meski pake banyak telur, tapi baunya gak ‘telur banget’ malah cenderung wangi karena pake pasta vanilla. Dan the best part of all adalah ketika ngeliat gimana lahapnya orang-orang tersayang di rumah menikmati egg tart ini. Segala capek hilang sudah deh, berganti rasa puas 🙂

Continue Reading…

Adek’s Special Day

Kalo kemarin-kemarin cerita soal hari istimewa saya dan suami, nah kali ini mau cerita tentang hari istimewa si adek.

Puji Tuhan, si adek udah 2 tahun. Bentar lagi udah bisa sekolah dan masuk sekolah musik ni bocah…cihuuuyyy….gak sabar rasanya liat dia pake seragam sekolah, hehe…

Seperti tahun yang lalu, hari ulang tahun adek dirayain sederhana aja di rumah. Bedanya, kalo tahun lalu kita gak ngundang orang, tahun ini kita ngundang beberapa teman si adek. Uniknya, gak seperti anak kecil pada umumnya, maka temen si adek yang diundang ke rumah adalah ‘teman-teman kantornya’.

Continue Reading…

Hubby’s Special Day

Bulan September – November memang adalah bulan bertabur ulang tahun di keluarga besar saya dan suami. Rame deh berturut-turutan kami semua berulang tahun 😀

Di keluarga kecil kami sendiri, yang ulang tahunnya agak jauhan dikit tuh si abang, karena ulang tahun dia di Februari. Sementara saya, suami, dan si adek ya berturutan. Sehabis saya, seminggu kemudian giliran suami. Tahun ini usianya sudah 35 tahun. Waktu berlalu tanpa terasa memang. Saya kenal dia sejak usianya masih 25 tahun, itu berarti udah hampir 10 tahun yang lalu. Bukan waktu yang singkat kalau dihitung, tapi semuanya berlalu seperti baru kemarin saja ketika pertama kali saya menyadari keberadaannya di dekat saya dan kemudian seketika merasa kalau ada yang berbeda di antara kami berdua. Puji Tuhan, tahun-tahun berlalu dan tetap selalu ada rasa syukur yang luar biasa di hati saya setiap mengingat betapa baiknya Tuhan karena memberikan suami seperti dia untuk saya.

Dan di hari ulang tahunnya kemarin, saya sengaja membuatkan cake spesial untuk dia. Sebenarnya cake-nya sih biasa aja. Cuma Japanese Cheese Cake with strawberry glaze. Tapi tetep spesial dong, karena dibikinnya kan pake cinta…ahahahahaha….

Continue Reading…

Vanilla Chiffon Cake Baked With (FINALLY) Chiffon Tube Pan

Akhirnya ya pemirsa, setelah sejak dari tahun 2011 ‘kenalan’ dengan chiffon cake, jadi juga saya punya chiffon tube pan alias loyang chiffon beneran. Gak tanggung-tanggung, saya langsung punya tiga buah loyang chiffon. Satu bentuk lingkaran ukuran diameter 26cm, satu bentuk persegi ukuran 22cm, dan satunya lagi bentuk hati ukuran 22cm. Keistimewaan loyang chiffon adalah bagian tengahnya berlubang, bagian dasarnya bisa dilepas (untuk memudahkan mengeluarkan kue dari loyang apalagi karena dengan chiffon, loyang sama sekali tidak boleh dialasi atau dilapisi apapun (ungreased)), dan punya kaki penyangga (karena didinginkan dengan cara dibalik sementara chiffon pada umumnya mengembang melebihi tinggi loyang).

Setelah akhirnya punya juga loyang chiffon, saya langsung gak sabaran untuk segera nyoba bikin chiffon pake loyangnya yang ‘asli’ itu, penasaran, bakal tetep berhasil seperti kalo manggang pake loyang tulban gak yaaaa?

Continue Reading…