Kulit Wajah Sehat dengan Santan Kelapa

Disclaimer: Contains a lot of self portraits, so just prepare yourself :mrgreen:

Apa???

Santan???

Serius???

Sebagian orang yang baca judul di atas mungkin akan berpikiran demikian, karena saya sendiri juga hampir tidak percaya ketika pertama kali tau bahwa santan bisa membantu menyehatkan kulit wajah. Maklumlah, karena selama ini saya nyetok santan kemasan di rumah cuma untuk bikin gulai, kari, soto, rendang, kolak, sama chiffon doang…hihihihi… Dan saya sama sekali gak pernah menyangka bahwa ternyata santan bisa menjadi salah satu solusi dari kegalauan saya akan banyaknya penggunaan bahan kimia sintetis dalam perawatan kulit yang saya jalani selama ini.

Continue Reading…

Tentang Kosmetika dan Perawatan Tubuh Yang Lebih Sehat Tanpa Paraben

Berawal dari heboh-heboh meninggalnya seorang artis gara-gara kanker payudara dan kemudian disusul dengan kabar salah satu keluarga dekat juga ternyata sedang berjuang melawan penyakit kanker payudara, saya pun jadi lumayan banyak membaca artikel tentang kanker payudara, terutama tentang gejala dan penyebab kanker ini.

Dari artikel-artikel yang saya baca, ada satu hal yang sangat menarik perhatian saya yaitu kemungkinan adanya peran bahan kimia Paraben terhadap perkembangan sel kanker (terutama kanker payudara) di dalam tubuh.

Mungkin saya telat tahu soal ini yah, karena ternyata setelah mencari-cari tau, kontroversi soal berbahaya atau tidaknya kandungan paraben dalam kosmetika dan perawatan pribadi sudah terjadi sejak lama. Ya sudahlah, better late than never kan. Masih untung sempat tahu sekarang…hehe…

Continue Reading…

My Daily Shoes

Sebagai perempuan, tentu aja sepatu adalah salah satu hal yang sangat menarik perhatian saya. Tapi meski begitu, bukan berarti saya punya banyak sekali sepatu sih di rumah karena saya kalo beli sepatu memang karena perlu bukan semata-mata karena ingin koleksi sepatu.

Berhubung saya setiap Senin-Jumat harus ngantor, maka tentu lah ya saya harus punya beberapa sepatu kantor. Gak banyak sih, masih di bawah 10 kok jumlah sepatu untuk ngantor yang saya punya di rumah. Dan dari jumlah itu, hanya 4 yang saya pake ganti-gantian untuk ke kantor. Karena dipake untuk sehari-hari, maka sepatu buat ngantor itu harus yang nyaman buat saya.

Continue Reading…

Lagi Suka

…..Sama Film-Filmnya Alex Pettyfer

Film pertamanya yang saya tonton adalah I Am Number Four. Cerita tentang John Smith, alien dari planet Lorien yang dikirim ke bumi sejak masih kecil banget demi menghindari serangan Mogadorians yang telah menghancurkan planet Lorien. John gak sendirian. Ia dikirim ke bumi bersama delapan anak lainnya, di mana John diberi nomor 4. Magadorians akhirnya tau tentang kesembilan anak itu, lalu mereka pun datang ke bumi untuk mengejar mereka. Kesembilan anak itu, hanya bisa dibunuh secara berurutan sesuai nomornya. Nomor 1 sampai 3 udah tewas, dan sekarang giliran John yang dikejar. Dalam upaya melarikan diri (dan kemudian akhirnya melawan) Mogadorians, John ketemu sama Sarah dan jatuh cinta 🙂

Sebenarnya film ini bukannya yang bagus-bagus banget ceritanya menurut saya. Tapi liat yang maen ganteng, jadi betah nontonnya…hahahahaha… *kemudian dipelototin pak suami*

Continue Reading…

Cowok dan Cewek…Tentang Make-Up

Di suatu kesempatan, di tengah rapat yang sedang membahas tentang go-live sistem yang baru selesai dikerjakan tim saya, tiba-tiba teman kerja di samping kanan saya berbisik gini, “Al, eye-liner mu itu merk apa?”

Saya, yang memang suka dandan, jelas langsung terprovokasi oleh pertanyaan dalam satu kalimat berbisik itu.

Konsentrasi tentang go-live sistem pun langsung terbagi dan dalam pembahasannya jadi terselip cerita tentang merk eye-liner, cara pake eye-liner, dan kuas eye-liner apa yang paling oke untuk pemula. Pertanyaan dalam satu kalimat, berbuah jadi obrolan yang panjang dan seru meski dilakukan sambil berbisik. Dan dari yang tadinya cuma bisik-bisik dengan samping kanan, pembicaraan pun menular ke samping kiri. Jadilah kami trio yang paling sibuk dalam rapat itu, karena materi bahasan yang diangkat gak cuma satu, tapi dua sekaligus. Go-live sistem dan eye-liner.

Di lain kesempatan, di suatu pagi ketika saya dan suami sedang bersiap ke kantor, saya yang baru selesai melukis wajah dengan pensil alis bertanya ke pak suami, “Pa, alis aku rapi gak?”.

Pertanyaan itu dijawab dengan pendek saja oleh dia, “Iya, rapi.” Tentu saja tanpa menoleh lama-lama ke arah saya.

Gak puas dengan jawaban dia, saya tanya lagi, “Bagus gak sih alisnya?”

Lagi-lagi pak suami cuma menjawab pendek sambil masang tali pinggangnya, “Iya bagus.”

Gemes sama jawaban dia yang cuma pendek-pendek gitu dan curiga dia cuma asal jawab aja, saya pun nanya lagi, “Emang yang biasanya gimana?”

Dan kecurigaan saya pun terbukti benar, karena begitu denger pertanyaan saya dia langsung menjawab dengan CUEK-nya, “Yang biasanya? Ya gak tau.”

Hahahahaha…tuuuhhh bener kaaaannn!!!!

Dasarrrrr….pak suami ini!!

Dari dua kejadian itu memang keliatan bener ya, kalo sebenarnya cewek-cewek itu cuma heboh sendiri aja soal dandanan. Yang merhatiin sampe ke detil-detilnya sebenarnya cuma perempuan doang. Kalo cowok, ya paling seperti yang suami saya akuin, asal dandanannya gak yang aneh banget, cowok juga gak akan terlalu merhatiin sampe yang gimana…apalagi sampe merhatiin gimana bentuk alis, udah sempurna ato belum, eye-linernya rapi banget ato gak dan bentuknya ditarik sampe mana. Kalo kata suami cowok pada umumnya menilai secara overall, kalo bagus ya maka semua akan terlihat baik-baik saja. Gak akan itu seperti cewek yang merhatiin semua-muanya dan sedetil-detilnya dan maunya semua menjadi sesempurna mungkin. Padahal yang bakal menilai apakah dandanan kita sempurna ato gak ya cuma cewek juga, kalo cowok..balik lagi, asal udah terlihat baik ya baik-baik aja…

Nah, kalo udah gini, jadi pertanyaan deh…sebenarnya setiap hari saya dandan tuh buat siapa?

Selama ini sih mikirnya untuk suami…

Tapi sepertinya saya salah..

Karena mungkin sebenarnya saya berdandan dan berusaha tampil sebaik mungkin itu adalah untuk kepuasan diri sendiri…..

Daaaan…….. untuk supaya dibilang pintar dandan oleh sesama perempuan…hahahaha…

ini lho..alis yang jadi subjek perbincangan saya dan suami, serta eye-liner yang jadi bahan bahasan saya dan temen kantor :D
ini lho..alis yang jadi subjek perbincangan saya dan suami, serta eye-liner yang jadi bahan bahasan saya dan temen kantor 😀

Ketika Harus Berpindah Ke Lain Hati

Buat saya, perkara pindah ke lain hati itu bukan perkara yang gampang. Malah bisa dibilang amat sulit karena saya bukannya orang yang bisa dengan mudah beradaptasi dengan perubahan dan lagian saya tuh kalo udah sayang sesuatu, bakal sayaaaangg banget. Intinya, saya ini termasuk orang yang setia…*bukan segala tipu ada. Tapi SETIA as in its true meaning lho yaaa*.

Mungkin ada orang yang tau tentang cerita lama saya dan suami sebelum jadian dan kemudian begitu baca pernyataan di atas, malah ngomong…. “Bohong kalo kamu setia! Kalo memang tipe setia mah kamu gak mungkin ninggalin orang yang udah bareng kamu bertahun-tahun demi orang yang baru aja kamu kenal!”

Soal ini, yang bisa saya bilang adalah bahwa dalam soal cari mencari jodoh, perihal setia mah urusan belakangan. Yes, I said that! SETIA URUSAN BELAKANGAN.

Continue Reading…

N & G Wedding : What We Wore

Baru bisa ngeblog lagiiiii…..

Fiuuuhh…it’s a very…very hectic week for us. Buanyak bener yang diurusin. Yang Raja konser musik lah, yang kami pindah-pindahan tahap ketiga lah (dan syukurnya adalah yang terakhir), yang ngurusin long weekend project buat rumah lah, yang kerjaan di kantor musti kelar di minggu ini lah, yang ini, yang itu…buanyaakkk….dan baru sekarang ini ada waktu lowong buat nulis lanjutan cerita yang kemaren itu.

Jadi ya, ngomongin soal apa yang kami pake di pesta nikah Nathan dan Gina kemarin itu, sebenarnya persiapannya mefeettt bener. Padahal kan itu rencana nikah udah sejak dari taon lalu waktu Natalan, cuma karena sepanjang tahun ini ada banyak sekali kesibukan dan ditambah pula dengan kehamilan saya ini, bikin kami menunda-nunda untuk bikin baju buat pesta mereka. Ya soalnya untuk bikin baju buat saya kan memang sebaiknya nunggu pas udah deket-deket hari H biar ukurannya pas gitu, kalo dibikinnya waktu saya hamil muda takutnya pas hari H malah itu baju udah gak muat lagi :D.

Yang nunggu-nunggu sebenarnya bukan saya aja sih, tapi si papa juga. Kebalikannya, kalo saya nunggu sampe nih perut mencapai ukuran maksimal sebelum hari H, maka si papa nunggu sampe perutnya mencapai ukuran minimal…hihihihi….jadi ceritanya suami saya mo diet dulu sodara-sodaraaaa….biar bisa pake jas ngepress tanpa ada tonjolan-tonjolan di perutnya…wkwkwkwkwk…

Continue Reading…