Kenangan Hamil…

Beberapa waktu yang lalu, untuk kesekian kalinya saya mem-backup sekaligus mengatur ulang file-file foto kami dari satu hard disk ke hard disk yang lain. Seperti biasa, kalau sudah melihat-lihat foto-foto lama, I couldn’t help myself but to be thrown into a trip down memory lane dan kali ini saya teringat pada masa-masa hamil dan menyusui, lebih tepatnya tentang berat badan selama dan sesudah hamil πŸ˜‚.

Soal berat badan selama dan sesudah hamil ini, ada dua hal yang saya sudah tahu pasti sejak dulu:

  1. Saya dua kali hamil, dua-duanya mengalami kenaikan berat badan sebanyak 26kg
  2. Setelah dua kali masa hamil itu, berat badan saya gak pernah kembali ke angka sebelum hamil

Dua fakta tersebut saya tahu persis sampe-sampe gak perlu mikir lagi kalau ditanya orang, “Mbak, kemarin hamil si abang naiknya berapa?” atau “Mbak, waktu hamil si adek naiknya banyak gak?“, karena jawabannya sudah pasti, “Iya, naiknya banyak. 26kilo!

Jangankan jumlah naiknya ya, berat badan waktu hamil abang dan adek dari berapa sampe jadi berapa saja saya hapal, saking kenaikannya yang signifikan banget πŸ˜…. Biasanya orang akan kaget kalau kemudian tahu berapa banyak kenaikan berat badan yang saya alami ketika hamil, karena memang rata-rata orang gak sampe segitunya naik. Ada yang naik 10kg atau bahkan 15kg saja sudah berasa banyak banget kan, lah ini sampe 26kg! πŸ˜…

Selama ini saya biasa saja sih kalau lihat orang kaget dengar angka 26kg itu. Karena buat saya yah itulah memang kenyataannya dan saya juga gak pernah memikirkan sih soal kenaikan berat badan itu. Selama hamil ya bahagia-bahagia saja menjalaninya, sadar memang berat badan naik terutama di trimester akhir hingga bikin jalan jadi susah dan tulang belakang sering sakit, tapi bukannya jadi kepikiran dan lagian saya gak merasakanΒ  banyak perubahan dari penampilan saya ketika hamil, kecuali tentu pada bagian perut. 26kg itu bagi saya hanya angka, namun saya gak pernah terlalu memikirkan bagaimana dampak yang diberikan 26kg itu bagi saya selama hamil.

Sampai ketika saya melihat foto-foto lama sewaktu hamil kemarin itu. Di situ barulah saya sadar, bahwa ternyata memang 26 kilo itu BANYAK YAAAA…..

Hahahahaha….

Ya maksudmu bu?????

πŸ€ͺπŸ€ͺπŸ€ͺπŸ€ͺ

Marilah kalau gitu kita telisik transformasi yang saya alami dalam dua kali kehamilan yang mengundang angka 26kg itu…

Hamil abang, trimester pertama. Masih kurus, lengan masih kecil, pipi masih tirus, hidung belum membengkak
Hamil abang trimester kedua. Waktu masih 4 bulan (yang atas) sih masih belum terlihat kenaikan berat badan yang signifikan ya, tapi beranjak ke 6 bulan, mulai deh terjadi pelebaran dan pembesaran di mana-mana πŸ˜…
Hamil abang trimester ketiga. Errrrr…… No comment! Hahahahaha

Semakin dekat ke bulan ke sembilan, terlihat betul semakin sesak ya? Hihihihi…

Dan kalau melihat kehamilan abang saja sudah bikin saya merasa sesak, maka apalagi waktu hamil adek, mengingat kalau waktu hamil abang saya start dari berat 44kg, maka ketika hamil adek, berat badan saya start di angka yang sudah lebih 5kg dari itu.

Hamil si adek trimester pertama. Awalnya sempat masuk rumah sakit karena pendarahan, trus keluar dari rumah sakit, badan malah kurusan sampe masuk bulan ketiga kehamilan πŸ˜…
Hamil si adek trimester kedua. Perut makin kelihatan, badan yang tadinya sempet turun mulai beranjak naik…pelan tapi pasti….. πŸ˜†
Hamil si adek trimester ketiga. Helloooo 26kilo!!! 🀣

Foto-foto di atas masih belum terlihat ‘sesak’??? Mari lihat foto-foto di bawah ini..

Jangankan badan, hidung aja naik tuh beratnya! 🀣

Muka saya bahkan sampai terlihat beda kaaaan saking pada bengkak dan ketarik semua πŸ˜…. Saya tunjukin foto-foto saya hamil tua itu ke beberapa orang, dan iya lho, semua yang lihat kaget karena mukanya jadi beda banget. Saya sendiri baru sadar sekarang, ternyata saya kalau hamil tua mukanya jadi beda πŸ€ͺ.

Tapi kalau diingat-ingat, jangankan orang lain, mama saya saja sempat lho gak ngenalin anaknya sendiri ketika saya jemput di bandara. Waktu itu ceritanya saya lagi hamil tua si abang dan mama datang ke Palembang buat nemenin saya lahiran. Nah pas di bandara tuh saya sudah lambai-lambaikan tangan ke mama saya yang masih di dalam nunggu bagasi dan beliau bener-bener gak ngenalin kalau yang lagi lambai-lambai ke arah beliau tuh adalah anaknya sendiri. Setelah beranjak mendekat baru mama sadar, “Oalaahh….itu Ika!!!” Hahahahahaha…

Kata mama sih beliau gak ngenalin karena gak kebayang saya bisa jadi sebulet itu. Maklum, bertahun-tahun membesarkan saya, yang ada di benak beliau adalah saya yang kurus pake banget. Trus waktu mama saya datang ke Palembang pas saya baru ketahuan hamil, itu juga badan saya masih kurus, jadi dalam benak beliau sama sekali gak ada bayangan tentang saya yang berwajah dan bertubuh bulet πŸ˜…. Maklum ya, saat itu belum jamannya FB dan Instagram jadi mama saya gak bisa memonitor perubahan bentuk tubuh anaknya secara online πŸ˜….

Nah, dilihat dari deretan foto di atas, maka kayaknya pola saya kalau hamil tuh kayak gini.

Trimester pertama, berat badan dan muka masih seperti biasa, seperti sebelum hamil. Trimeter kedua, baru deh badan naik seiring perut dan lengan yang membesar, tapi muka belum jadi bulet dan masih glowing lah…wkwkwkwkwk….. Trimester ketiga, nah ini… Kenaikan berat badan berada pada puncaknya di mana sewajah-wajah dan sebadan-badan membulat semua sampai-sampai muka pun jadi berubah banyak πŸ˜….

Kalau ditanya kenapa kenaikan berat badan saya saat hamil bisa sebanyak itu, maka saya juga bingung sih.

Dalam dua kali kehamilan, nafsu makan saya biasa-biasa saja. Hampir gak pernah ada masa di mana saya pengen makan terus atau makan berubah menjadi jauh lebih banyak dari sebelum hamil. Biasa-biasa saja. Saya hanya menjaga pola makan dengan baik. Perubahannya terutama saat hamil abang, karena sebelumnya saya termasuk orang yang gak begitu suka makan dan kalaupun makan, kurang teratur. Setelah hamil abang, saya makan menjadi sangat teratur dari sarapan sampai makan malam. Menu makanan pun jadi jauh lebih sehat, yang tadinya gak suka sayur jadi bisa melahap sayur apa saja. Yang tadinya tergantung sama kopi kemudian melepaskan kopi sama sekali. Pola makan selama hamil abang itu terus saya pertahankan sampai hamil si adek (kecuali bagian melepaskan kopinya, setelah abang usia 9 bulan saya mulai minum kopi lagi). Jadi waktu hamil si adek, pola makannya ya sama saja seperti yang sudah dijalani sebelum-sebelumnya (lagi-lagi kecuali kopi, karena tau hamil kembali saya melepaskan kopi). Dan pola makan yang sama juga masih terus dipertahankan bahkan sampai sekarang.

Makanya kalau dibilang berat badannya banyak naik karena makannya banyak, ya gak juga.

Gimana dengan kurang gerak?

Nah ini lagi, sama sekali gak juga.

Kehamilan si abang saya jalani sambil kerja juga sambil mengurus rumah. Pulang – pergi kantor lebih banyak saya lakukan dengan berjalan kaki. Jadi aktivitas fisik tiap hari itu pasti ada. Waktu hamil adek malah lebih lagi, ART yang sempat ada hanya kerja sampai usia kehamilan saya 6 bulan dan di saat yang sama kami pindahan-pindahan rumah. Itu aslilah, aktivitas saya setiap hari entah sudah kayak apa. Walau suami banyak membantu terutama untuk urusan bersih-bersih rumah, tapi tetap saja dalam kondisi gak ada ART, kerja, dan punya anak balita, maka aktivitas fisik saya setiap hari jauh dari santai.

Itupun tetep saja, berat badan naik tanpa kira-kira πŸ˜….

Namun puji Tuhan, meski dengan kenaikan berat badan yang bikin meringis itu, tapi kehamilan saya sehat dengan tekanan darah serta kadar gula yang normal. Dua itu kan ya yang bikin khawatir kalau kenaikan berat badan terlalu signifikan. Tapi puji Tuhan di saya tetap normal-normal saja sampai tiba waktunya melahirkan.

Persiapan lahiran pertama dan kedua 😘

Sekali lagi, foto-foto di atas adalah bukti nyata bahwa memang angka 26kg itu tidak sedikit. Perubahan yang diberikannya nampak jelas di seluruh bagian tubuh saya…..

Errr……kecuali mungkin telinga 🀭.

Gak heran kalau kemudian setiap kali hamil tua, maka seluruh tulang saya serasa mau berontak dan mengeluh sakit. Yah, yang naik gak nyampe 10kg saja berasa kan itu tulang punggung dan kaki yang pegel-pegel, apalagi saya yang naik 26kg sementara tulang saya sendiri biasanya cuma jadi kerangka buat orang yang massa tubuhnya ringan banget sampe kalau ketiup angin bisa ikut terbawa πŸ˜….

Teori dari suami sih katanya saya hamil bisa naik sebanyak itu karena bawaan hormon dari dia yang tulangnya besar-besar, jadi karena saya hamil anak dia maka saya pun jadi ikutan besar demi membesarkan anaknya dalam perut saya….hahahahaha…. Ada-ada saja sih πŸ˜….

Tapi bisa jadi bener juga sih, karena begitu saya lihat-lihat lagi foto-foto sesudah saya melahirkan maka memang tidak butuh waktu lama untuk badan dan wajah saya kembali terlihat normal. Kurang lebih satu bulan setelah anak pak suami keluar dari perut saya, maka hormon saya pun menjadi normal kembali sehingga berat badan pun tanpa perlu usaha apa-apa bisa turun cukup drastis dengan sendirinya.

Yang kiri atas itu waktu baru keluar dari rumah sakit sehabis melahirkan si abang. Masih bulet. Yang di sebelahnya adalah foto beberapa hari setelahnya, terlihat kan itu muka saya udah mulai kelihatan lagi tulang pipinya πŸ˜„. Semua foto-foto di atas adalah ketika abang masih belum genap berusia dua bulan.
Aftermath kehamilan si adek. Waktu di RS masih bulet, begitu keluar RS, badan mulai berangsur normal. Semua foto-foto di atas diambil waktu si adek berusia 0 – 2 bulan

Walaupun memang kenyataannya dari dua kali kehamilan, berat badan saya sesudah melahirkan tidak turun ke angka sebelum hamil, namun saya sadar bahwa tidak pantas saya mengeluhkan soal berat badan lagi mengingat tanpa saya meminta serta mengusahakan pun, Tuhan telah membantu agar postur tubuh saya masih bisa masuk ke baju ukuran M meskipun baru selesai melahirkan. Satu sisi saya bersyukur juga sih karena badan saya turun gak sampe ke angka sebelum hamil, mengingat berat badan 44kg sebelum hamil anak pertama itu kayaknya memang terlalu kurus untuk saya.

Sekarang berat badan saya kurang lebih 53kg. Kadang naik, kadang turun, tergantung suasana dan jadwal ‘bulanan’ (kalo lagi mau period biasanya badan terasa lebih penuh dan muka lebih bulet πŸ˜…). Baju ukuran S sering kali muat, tapi kadang juga kesempitan. Kadang ketemu orang dibilang langsingan, tapi gak jarang juga dibilang gendutan…hihihihi…. Ya sutralah, sekali lagi harus bersyukur. Yang penting adalah menjaga kesehatan lewat pola makan yang baik dan olahraga teratur. Perkara dibilang kurus, langsing, atau gendut, itu bukan masalah (walaupun tetep gondok kalo dibilang gendutan πŸ˜›), yang penting angka di timbangan menunjukkan BMI dalam range yang masih ideal dan yang lebih penting lagi, gak gampang sakit!

Kehamilan itu memang unik dalam berbagai hal, termasuk soal kenaikan berat badan. Ada yang naiknya sedikit, ada yang normal-normal saja, ada juga yang naiknya sangat banyak seperti saya. Ada yang menggendut hanya di bagian perut, namun ada juga yang membulat di semua bagian tubuh kecuali telinga πŸ˜†. Namun apapun itu kondisinya, selama ibu dan bayi berada dalam kondisi sehat, maka masing-masing adalah beruntung dengan caranya sendiri-sendiri. Gak usah iri lihat ibu lain yang tetap langsing saat hamil dan apalagi sesudah melahirkan hingga bisa langsung pe-de pose pake crop top menunjukkan perut yang tak lagi memiliki tanda kalau baru habis menjalani kehamilan πŸ˜…. Sebagian besar yang bisa begitu adalah karena memang sudah bawaan badannya yang begitu. Buat kita-kita yang bawaannya gak begitu (yang mana ini jumlahnya adalah jauh lebih mayoritas ketimbang yang bawaannya mau bagaimanapun tetep langsing yaaa πŸ˜„), marilah tetap semangat menjaga kesehatan tubuh dan terutama jiwa supaya kita juga bisa membesarkan anak-anak yang sehat dan terutama bahagia 😘.

Sebesar ini lhoooo…perut saya waktu hamil. Luar biasa kan?? Tapi puji Tuhan dalam perut yang sebesar ini, yang kemudian menyisakan stretchmark yang sebagian besar belum teratasi sampai sekarang, kedua anak-anak kami menjalani 9 bulan pertama kehidupannya dengan nyaman, semua nutrisi mereka terpenuhi, dan mereka juga sudah dipenuhi cinta dari sejak berada di dalam perut ini…

Buat yang baca ini dan sudah pernah hamil, gimana nih pengalamannya soal kenaikan berat badan selagi hamil? Sedikitkah, normalkah, atau luar biasa juga seperti saya? πŸ˜„

5 respons untuk β€˜Kenangan Hamil…’

  1. Aku termasuk yang naiknya gak banyak BB waktu hamil. Paling banyak 15 kg kl g salah, cuma setelah bayi lahir, sepertinya si BB betah aja nangkring di atas.. jadi 5 anak, bisa dibayangin deh aku sekarang kayak apa.

  2. Saya hamil total naik 15 kilo, besar di perut, trimester 3 muka pun membulat hidung seperti tomat. Itu full mual muntah setiap hari setiap waktu. Kondisi masih bekerja, baik keluar kota keluar negri pun dihajar. Setelah lahiran cukup lamaaa hingga akhirnya bisa balik ke BB saat baru nikah. Tanpa diet, malas olahraga, lebih ke pikiran & beban hidup kayaknya. Hahaha.

  3. Hallo kak alyssa
    Kalo pas hamil naiknya banyak sekali dan saat setelah melahirkan turunnya juga cepat seklai, besar kemungkinan saat hamil terjadi water retention. Jadi bukan lemak yang tersimpan (untunglah) melainkan air. Makanya saat hormon sudah kembali normal, berat badan berangsur turun dengan cepat. Ga kebayang kalo 26 kilo lemak smua ya kak.. Syukurlah cepat sekali turunnya, beda bbrp hari saja udah beda banget wajahnya..

  4. Kenapa selama hamil gak minum kopi sama sekali mbak? Setau saya bahayanya klo sudah berlebihan, jadi masih boleh lah secangkir kopi sehari.. atau ada referensi soal bahaya kopi selama hamil walau sedikit?

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s