Melawan Migrain dengan Olahraga Teratur #moveAgainstMigrain

Saya itu orangnya gampang banget kena migrain. Dari yang ringan yang bisa sembuh hanya dengan dibawa tidur aja, hingga ke kadar serangan menengah yang baru bisa reda dengan obat penghilang rasa sakit khusus migrain, sampe ke yang berat yang mana saya bisa mendapat serangan migrain setiap hari selama sebulan penuh.

Seiring waktu, saya semakin mengenali kondisi tubuh saya sendiri karena itu saya pun bisa membuat daftar hal-hal apa saja yang bisa memicu serangan migrain di saya.  Semua pemicu tersebut berusaha banget saya hindari karena sungguhlah pengalaman terkena serangan migrain selama sebulan itu horor, jadi bener-bener gak pengen terulang kembali 😄. Sayangnya, walau sudah berusaha menghindari hal-hal pemicu migrain tapi tetap saja sesekali saya masih mendapat serangan. Puji Tuhan memang serangan-serangan yang saya alami itu gak separah seperti yang serangan migrain sebulan penuh itu, tapi tetap saja mengganggu apalagi karena saya harus sering nyetir ke sana sini buat nganterin anak-anak. Buat yang pernah dapat serangan migrain pasti ngerti gimana susahnya nyetir sambil nahan sakit migrain yang bikin kepala serasa diketuk pake palu dari luar dan ditarik dari dalam 😅.

Kondisi tersebut kemudian terus berlangsung dengan kadar serangan yang berbeda-beda. Kadang ringan, kadang agak berat, tapi karena saya sudah terbiasa dengan migrain, maka meski lagi sakit tapi masih bisa saya paksain untuk beraktivitas….. Walaupun sangat tidak nyaman dan sejujurnya menyengsarakan….huhuhuhu….. Sampai, saya tiba pada satu periode di mana saya sama sekali gak pernah mendapat serangan migrain even satu kali pun!

Periode itu adalah ketika saya sama sekali gak punya ‘mbak’ di rumah.

No ART, no nanny, no BS. Bahkan suami puuunnnn…..ditugaskan jauh dari Palembang!

Horeeee!!!!

🤣🤣🤣🤣

Sewaktu masih ngantor, ketiadaan mbak itu bikin saya tidak berhenti beraktivitas dari sejak buka mata di jam 3 pagi sampai tutup mata di jam 9 malam. Dari bangun jam 3 sudah masak trus dilanjut nyapu ngepel rumah sampe keringetan trus kejar-kejaran waktu dengan anak-anak yang mo sekolah dilanjut saya mo ngantor, trus jemput anak-anak lagi, trus ngantar mereka les di tengah-tengah jam kantor. Sorenya selesai ngantor sudah siap-siap buat jemput anak-anak lagi dan ketika pulang rumah setumpuk kerjaan rumah juga sudah menanti di rumah.

Trus setelah saya cuti, meskipun sudah bisa lebih santai karena tak perlu terlalu kejar-kejaran dengan waktu lagi, tapi ketika berada di rumah, badan saya tetap aktif terutama untuk urusan kerjaan rumah yang bikin saya setiap hari masih break the sweat lewat urusan nyapu ngepel beberes serta bebersih rumah.

Sampai kemudian, si suster mulai bekerja lagi di rumah dengan status bukan lagi sebagai baby sitter tapi sebagai asisten rumah tangga yang mana kemudian kerjaan rumah yang bisa bikin keringetan semacam nyapu ngepel diambil alih olehnya.

Saya masih tetap berusaha nyari kesibukan sih, tapi ya itu dia, kesibukannya kebanyakan adalah yang bukan menuntut fisik saya untuk bergerak banyak. Salah satu contoh kesibukannya adalah dengan jualan…hihihihi…

Nah, saat suster sudah mulai bekerja lagi itulah saya mendapati kalau saya kembali lagi seperti dulu menjadi lebih mudah terkena serangan migrain. Kena panas sedikit saja bisa langsung bikin kepala saya sakit. Pas lagi nyetir di siang hari lupa pake shades sebentar saja bisa bikin serangan migrain datang. Yang menyebalkan, kadang serangan migrain itu datang tanpa saya tau lagi apa pemicunya 😏. Perasaan kok gak kena panas, gak kena silau, gak lagi di ruangan pengap, gak lupa minum kopi (hihihihihi), tapi kenapa serangan migrainnya datang lagi?

Meski puji Tuhan banget serangannya gak sehebat yang sebulan penuh itu, tapi tetep saja kan repot ya karena saya setiap hari harus keluar antar jemput anak-anak, padahal kalo lagi kena migrain udah paling enak kalo dibawa tidur.

Kejadian-kejadian serangan itu kemudian bikin saya dan suami merefleksi kondisi saya lagi sampai akhirnya kami menemukan satu kunci yang bisa menutup dan membuka pintu penghalang antara saya dan migrain (ini apaan…hahahahaha).

Kunci tersebut adalah….

Break a Sweat!

Yupe, supaya serangan migrain tidak mudah menghampiri, maka badan saya harus aktif bergerak. Bukan hanya yang aktif sekedarnya saja, tapi aktif yang sampe berkeringat.

Flashback ke masa di mana saya terserang migrain selama sebulan penuh, itu memang adalah masa di mana di rumah ada ART, baby sitter, dan supir. Bahkan suami juga lagi bertugas di Palembang. Otomatis hidup saya jadi nyantai. Kesibukan paling seputar di depan komputer, main dengan anak-anak, baking dan sebagainya yang gak memerlukan aktifitas fisik yang berat. Di situ serangan migrain sering terjadi yang berpuncak pada serangan selama sebulan penuh itu. Trus pas saya lagi sakit-sakitnya dan masih dalam pengobatan itu, ART tiba-tiba berhenti yang bikin saya mau gak mau bangun jam 3 pagi lagi supaya masih sempat untuk memasak sebelum pergi ke kantor. Nah, setelah badan jadi agak lebih aktif sedikit dari biasanya, saya justru semakin mudah untuk sembuh hingga periode serangan sebulan penuh itu pun berakhir.

Trus sampai ke masa di mana saya gak punya ‘mbak’ sama sekali di rumah, setiap pagi saya nyapu ngepel sampe keluar keringat lumayan dan selama itu gak pernah sekalipun saya mendapat serangan migrain.

Lalu si suster kerja lagi, aktivitas fisik saya berkurang, dan saya kembali mudah mendapat serangan migrain.

Wow.

Di situ saya dan suami sadar kalau itu artinya saya memang gak dibolehin untuk nyantai! Hahahahahaha…..

Tapi berhubung di rumah ada si sus kan ya, gak enak lah kalau trus urusan nyapu ngepel saya yang ambil alih. Kasian dia dong tar jadi berasa gak ada gunanya 😅.

Terpikirlah oleh kami bahwa kalau begitu saya harus olahraga rutin.

Yang paling gampang dilakukan sih adalah lari ya.

Tapi suami kan gak tugas di Palembang lagi, jadi gak ada yang bisa nemenin saya lari keliling area sekitar rumah atau di Kambang Iwak. Lari sendiri? Ah, saya gak mau, dan suami juga gak akan ngijinin.

Pergi ke gym? Ini apalagi…. Ogah saya 😄.

Jadilah saya hanya olahraga lari keliling-keliling area rumah atau ke taman kalau ada suami di sini yang mana itu berarti antara seminggu atau dua minggu sekali 😅. Kadang olahraganya diganti dengan renang. Pokoknya diusahakan ada olahraga meski frekuensinya sedikit sekali dan sejujurnya kurang efektif dalam membantu tubuh saya menangkal serangan migrain.

Sampai kemudian satu kali kami nginap di Santika Premiere, trus pas paginya kami lari pagi dilanjut dengan treadmill-an di fitness center-nya. Di situ, pak suami yang ngeliat saya nyaman banget lari di atas treadmill, even more comfortable compared to running outside that we usually did, kemudian langsung bilang, “Hey babe, let’s get a treadmill for you.”

Pulang dari hotel kami pun langsung ke Ace Hardware buat beli treadmill 😄.

Puji Tuhan dapat yang cocok, terutama dari segi fitur dan ukurannya. Treadmill ini bakal diletakkan di taman belakang yang ukurannya gak begitu besar jadi faktor ukuran ini penting banget jadi perhitungan. Treadmill yang kami pilih ini juga adalah yang deck-nya bisa diangkat dan diturunin jadi kalo lagi gak dipakai bisa diangkat supaya gak makan tempat. Proses angkat-turunnya gampang dan gak berat, jadi gak nyusahin.

O ya, tadinya di tempat buat ngeletakin treadmill ini di halaman belakang, sudah ada alat olahraga berupa sepeda-sepedaan itu, tapi beberapa fiturnya sudah rusak sehingga gak efektif lagi membantu saya olahraga. Sepeda-sepedaan itu akhirnya kami kasih ke orang, puji Tuhan ada yang mau menampung meski fiturnya sudah gak komplit lagi 😁.

Trus supaya saya lebih nyaman berolahraga, suami juga minta tolong sama mas Fikry dari CV. JMP (yang bikinin kitchen set kami) untuk bikinin cermin seukuran dinding tepat di depan treadmill. Kata suami sih biar yang keliatannya kayak di fitness center beneran 😄.

Kalo lagi gak dipake
Kalo lagi dipake
Pake cermin supaya sambil lari masih bisa lihat pemandangan langit, tanaman-tanaman, dan juga muka sendiri…hahahahaha
Merknya Kinetic

Puji Tuhan, dengan adanya treadmill ini saya bisa memulai untuk rutin berolahraga di rumah. Apalagi karena letaknya di taman belakang yang beratap kan ya, jadi mau hari hujan pun saya tetap bisa berolahraga.

Suami-istri dengan olahraga pilihannya masing-masing 😁

Trus pernah beberapa bulan yang lalu Palembang terkena bencana kabut asap hingga di taman belakang yang semi tertutup ikut berkabut dan berbau asap, treadmill-nya pun saya pindahkan ke dalam rumah supaya bisa tetep olahraga tanpa kuatir kabut asap. Syukur treadmill-nya compact jadi meski dalam rumah pun gak makan space.

Selama kabut asap, treadmill-nya nyempil di sini 😁

Waktu awal mulai, karena badan saya belum terbiasa dengan rutin olahraga begini, maka untuk membentuk kebiasaan, saya berolahraga di atas treadmill selama 30 hari berturut-turut. Setelah beberapa hari lari, saya pun sudah bisa sekali lari dapat hingga 5km (mungkin buat orang lain ini cemen, tapi buat saya mah udah hebat ya…wkwkwkwk). Setelah waktu 30 hari itu lewat, I then started to take it slow. Yang tadinya lari setiap hari kemudian berkurang menjadi 3 – 4 kali seminggu. Kenapa harus diturunkan? Tujuannya adalah untuk mencegah cedera di kaki. Namun meski frekuensi olahraganya diturunkan, karena badan saya sudah terbiasa dengan olahraga, maka badan tuh seperti yang suka minta sendiri gitu. Jadi kalau misal hari ini gak lari, maka besok badan pasti seperti ada kerinduan untuk lari lagi 😁. Waktu untuk larinya sendiri antara pagi sebelum nganter anak-anak sekolah atau sore/malam setelah semua aktivitas di luar rumah selesai. Di antara kedua waktu tersebut, saya merasa lebih nyaman dengan sore/malam karena gak terburu-buru dan badan juga sudah lebih siap untuk olahraga. Puji Tuhan, sekali lari keringat bisa banyak keluar dan itu bikin saya merasa segar dan tentu saja sehat!

Keringetan banget, tapi seger rasanya!
Waktu olahraga terpaksa dalam rumah karena kabut asap

Puji Tuhan, semenjak rutin lari pake treadmill itu hingga hari ini, saya gak pernah lagi mendapat serangan migrain, bahkan pun ketika saya tanpa sengaja terpapar dengan pemicu migrain saya. Amazing!

Memang olahraga (yang rutin ya, bukan yang bolong-bolong, dan olahraga yang sampe bikin keringat pecah) serta selalu menjaga asupan makanan yang sehat serta teratur (saya makan gak pernah telat dan setiap hari konsumsi smoothie terutama setelah selesai olahraga), ternyata memang sangat membantu untuk penderita migrain seperti saya. Pun ketika ada satu periode tertentu di mana untuk beberapa saat saya gak olahraga (seperti waktu menghadiri pernikahan kakak saya atau seperti waktu libur Natal kemarin), tapi efek yang rutin berolahraga itu tetap terasa di mana selama periode liburan itu saya sama sekali gak kena serangan migrain satu kalipun. O ya, beberapa waktu lalu juga saat nganterin si adek field trip ke LRT, itu saya jalan di bawah sinar matahari tanpa pake shades dan pelindung kepala lho, tapi puji Tuhan serangan migrain sama sekali gak saya rasakan. Seneng banget rasanya, jadi gak perlu kuatir lagi deh pas lagi nyetir tiba-tiba migrain menyerang atau sebaliknya lagi sakit-sakitnya tapi harus nyetir karena dibutuhkan sama anak-anak 😄.

Sekali lagi puji Tuhan banget. Semoga ya sampe ke depannya saya tetap bisa menjaga kesehatan dengan cara olahraga rutin seperti sekarang ini. Sehat tuh menyenangkan karena bikin leluasa beraktivitas mengurus keluarga dan melakukan hal-hal yang saya suka.

O ya, saya kan sering ya update di Story tentang kegiatan saya lari di treadmill ini yang selalu saya kasih hashtag #moveAgainstMigrain. Tujuan awalnya untuk record kemajuan olahraga saya dan terutama untuk menyemangati diri sendiri terutama pas awal-awal saya masih dalam proses membiasakan diri dengan olahraga seperti ini. Kan gak pengen ya, udah semangat pas mulainya, eh kemudian jadi loyo dan males-malesan sampe akhirnya berhenti olahraga. Kalo di-update di medsos, minimal ada rasa malu kalo ‘panas-panas tahi ayam’ doang kan…hihihi…jadi itu bisa jadi penyemangat untuk maju terus pantang mundur tak kenal menyerah 😁. Puji Tuhan sampe sekarang memang update-an itu membantu saya untuk terus semangat yang mana ditambah lagi dengan badan yang sekarang ini kalo lama gak olahraga udah bisa nuntut sendiri 😁.

Trus setiap kali saya update, mesti ada aja yang kemudian nanya-nanya.

Ada yang pertanyaannya seputar apakah saya lagi dalam usaha nurunin berat badan, padahal sih di tag-nya udah jelas ya saya olahraga buat melawan migrain, cuma mungkin orangnya gak baca, cuma lihat gambarnya saja 😄. Kalo soal berat badan sih saya rutin gak rutin olahraga tetep aja berat di sekitaran 53kg. Dulu saya masih berpikiran kalo angka segitu termasuk lebih untuk saya, tapi makin ke sini saya makin teryakini oleh sugesti dari pak suami yang bilang kalo badan saya yang seperti sekarang ini udah ideal, jangan diturunin lagi! Jadi saya olahraga bukan dalam rangka menurunkan berat badan, tujuan utamanya memang benar-benar untuk sehat.

Trus ada lagi yang nanya memang bener ya ada hubungannya antara olahraga sama migrain. Nah untuk yang satu ini tuh memang bukan hanya berdasarkan pengalaman saya saja, tapi berdasarkan anjuran kesehatan juga begitu. Yang namanya olahraga pasti berguna untuk kesehatan, dan terlebih khusus untuk para penderita migrain, olahraga teratur memang sudah terbukti secara klinis mampu mengurangi bahkan mencegah serangan migrain.

Lanjut lagi ada yang cerita kalau yang bersangkutan juga sama seperti saya, mudah terkena migrain, tapi pengen ikut cara saya yang menangkalnya dengan olahraga rutin kok ya malas dan gak ada waktu. Yah kalo untuk yang satu ini memang kudu dicari penyebab dan solusinya ya. Misalnya kalo malas, yang menyebabkan malas tuh apa, misalnya seperti saya dulu, malas berolahraga karena situasi yang kurang mendukung. Nah kalo sudah tau penyebabnya apa, bisa dicari solusinya, seperti saya misalnya akhirnya dengan dukungan suami bisa menciptakan situasi yang nyaman untuk saya berolahraga di rumah. Itu sih kalo malasnya karena memang ada penyebab yang jelas ya, bukan hanya sekedar malas tapi nyari-nyari alasan pendukung kemalasan doang. Kalo yang satu ini mah, saya yang jadinya malas berusaha ngasih solusi, habis solusi apapun yang saya kasih pasti bakal di-counter karena aslinya memang sharing dengan saya tidak bertujuan untuk mencari solusi bikin saya bingung sendiri, jadi ni orang maunya apa??? 😅.

Terakhir, ada pula yang sharing kalo di dia justru kasusnya berbeda dengan saya di mana olahraga (apalagi lari) justru menjadi salah satu pemicu migrainnya. Nah lho. Awalnya sih saya bingung kenapa bisa begitu, tapi ternyata begitu saya tanya-tanya, dia olahraganya memang gak teratur karena hanya dilakukan pas lagi pengen dan lagi bisa aja. Trus ternyata dia jadi malas olahraga karena setiap kali habis (bahkan ketika sementara) berolahraga, migrainnya malah kambuh. Nah untuk migrain yang kambuh selagi berolahraga ini sebenarnya pernah saya alami dan sudah saya ceritakan di sini juga yang mana pemicunya bukanlah aktivitas olahraga itu sendiri tapi karena perubahan gerak yang tiba-tiba serta drastis yang saya lakukan yaitu dari berlari trus tiba-tiba stop lalu membungkuk buat benerin tali sepatu. Jadi memang pola aktivitas kita ketika lagi berolahraga juga menentukan sekali. Kalau lari misalnya, harus dari yang pelan-pelan dulu baru kemudian agak cepat trus waktu mau berhenti juga gak langsung seketika berhenti melainkan pelan-pelan lagi sampai benar-benar berhenti. Makanya penderita migrain menurut saya cocok banget kalo pake treadmill, karena pace bisa jauh lebih mudah kita atur tanpa ada yang namanya perubahan gerak yang sifatnya tiba-tiba dan drastis.

Terkait soal pola olahraga yang benar ini, ada beberapa saran yang bisa saya kasih di sini.

  1. Lakukan olahraga secara rutin dan teratur, sekitar 3 – 4 kali dalam seminggu dengan durasi sesuai kemampuan (tapi kalo menurut saya sih paling tidak 20 menit lah ya, kalau di bawah itu kayaknya masih terlalu kurang deh 😅), kalau perlu bikin jadwal untuk berolahraga. Keteraturan dalam berolahraga akan bikin badan (termasuk otak) kita tidak kaget ketika olahraga dan akan membantu suplai oksigen ke otak tetap lancar selama berolahraga sehingga migrain tidak kambuh ketika sedang berolahraga.
  2. Pilih jenis olahraga yang tepat. Untuk penderita migrain, olahraga yang disarankan adalah jogging, berenang, dan sepedaan.
  3. Konsumsi cairan yang cukup baik sebelum, selama (jika olahraganya panjang), juga setelah olahraga supaya mulut gak kering dan keringat bisa keluar banyak. Kalo sampe keringat gak keluar padahal olahraganya udah termasuk hardcore, itu bisa jadi tanda dehidrasi dan di beberapa kasus, dehidrasi bisa memicu migrain.
  4. Selain konsumsi cairan, konsumsi makanan juga harus cukup. Rata-rata orang yang mengalami migrain itu, salah satu pemicunya adalah pola makan yang tidak teratur. Gak hanya olahraga yang harus rutin, makan juga harus rutin dan usahakan jenis makanannya yang sehat. Untuk mendukung olahraga, ada baiknya mengkonsumsi makanan berprotein kurang lebih 1,5 jam sebelum mulai olahraga.
  5. Pilih waktu berolahraga yang tepat. Jangan pula udah tau gampang kena migrain, tapi malah milih berolahraga di bawah terik matahari. Yah ini sih bukan cari sehat, tapi cari sakit! 😅
  6. Warm up and cool down adalah dua hal yang gak boleh diabaikan oleh pengidap migrain ketika berolahraga. Jangan serta merta begitu mulai olahraga langsung masuk ke tahap vigorous, ini mah cari masalah namanya. Begitu juga setelah udah mo selesai olahraga, jangan serta merta berhenti, tapi cool down dulu supaya badan dan otak gak kaget. Saya kalau lari, biasanya diawali dengan jalan di kecepatan 4 – 5 km/jam sejauh 400m, dilanjut dengan lari di kecepatan 7 – 8km/jam sejauh badan dan pikiran mampu, lalu sebelum berhenti kecepatan saya turunkan lagi ke 4 – 5 km/jam dan saya kembali berjalan sejauh 400m baru kemudian benar-benar stop. Puji Tuhan dengan menjalani pola ini gak pernah sekalipun migrain saya kambuh gara-gara olahraga.

Demikianlah pemirsa yang bisa saya share soal migrain dan cara penanganannya dengan olahraga teratur ini. Seneng banget akhirnya bisa tulis soal ini di blog, sudah lama kepengen berbagi, tapi baru sekarang bisa nemu waktu yang pas. Semoga berguna yaaaaa…. Salam sehat, semua! 😘

2 respons untuk ‘Melawan Migrain dengan Olahraga Teratur #moveAgainstMigrain’

  1. Tipsnya berguna banget kak. Makasih ya. Kebetulan aku juga sering kena migrain. Ternyata resepnya olahraga ya. Patut dicoba. Aku nggak suka jogging dan nggak bisa berenang. Sepedaan kayaknya cocok. Hehehe

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s