Who I Follow……

Pengen nulis soal media sosial lagi aaahhhh….. Kayaknya ini yang ketiga kalinya saya bahas soal topik ini, deh. Yang dua sebelumnya malah tanpa sadar saya kasih judul yang sama, sadarnya baru setelah udah publish…hihihihihi….. Nah, yang ketiga kali ini tentulah ya saya gak mau mengulang kesalahan yang sama, jadi sebelum tanpa sadar kembali lagi memberi judul yang itu-itu saja, saya pun sudah tersadar duluan kalo harus memilih judul yang berbeda dari kedua post pendahulunya ๐Ÿ˜. Selain judul yang berbeda, bahasannya juga memang agak berbeda sih, karena kali ini bakal lebih spesifik soal follow mem-follow, terutama di Instagram ๐Ÿ˜.

Dari sejak awal pake media sosial, bisa dibilang saya hampir gak merasa terganggu dengan aktivitas saya di media sosial ini. O ya, seperti yang saya bilang di sini dan di sini, media sosial yang saya pake tuh hanya ada 3: Blog (WordPress), Instagram, dan Facebook. Dan sepertinya sih, di antara sekian banyak media sosial yang pernah tumbuh dan berkembang, tiga itulah ya (ditambah Twitter) yang paling sanggup bertahan melewati terpaan badai kehidupan ini, sehingga ketika yang lain pada akhirnya tak sanggup membuat mesin servernya terus berjalan, media-media yang saya sebutkan di atas itu tetap mampu bertahan sampai sekarang (dan semoga yaaaa bahkan bisa everlasting, karena sungguhlah, terutama blog (WordPress), kalo sampe harus shut down their servers bakal bikin saya patah hati berkepanjangan).

Tujuan saya pake media sosial dari dulu sudah sangat jelas, yaituย  pertamaย  dan terutama adalah untuk dokumentasi, serta kedua yang tak kalah penting dari tujuan pertama adalah untuk stay connected with my family and friends which is most of them are people that I cannotย  get to see everyday. Jangankan setiap hari. Setahun sekali aja belum tentu tuh ketemu sama mereka. Nasib anak rantau ๐Ÿ˜….

Nah, karena tujuan dari awal pake media sosial adalah untuk dua hal itu, maka dari dulu saya juga gak pernah tertarik untuk follow akun-akun Instagram para selebriti baik dalam maupun luar negeri. Bener lho, kalo ada yang kebetulan pembaca blog ini adalah follower saya di Instagram dan lagi iseng, coba aja cek daftar following saya, itu kayaknya cuma ada kurang lebih lima biji akun yang pake bintang birunya yang saya follow, seingat saya hanya ibu Vero, beberapa artis rohani yang lagunya memang saya suka banget semacam Chris Tomlin dan Matt Redman, beberapa artis Korea (yang saya suka banget memang tapi saya tau mereka jarang-jarang update makanya saya follow…hihihihihi), serta Emma-nya si Arman…hahahahaha…. Dan percaya ato gak, saya bahkan jaraaaangg banget lho buka-buka tab Explore-nya Instagram. Bukan karena menghindar, tapi karena memang gak tertarik aja mengetahui kehidupan orang lain, entah dia seleb beneran atau selebgram doang, apa yang lagi dia makan atau lagi liburan ke mana atau lagi pesta di mana atau lagi ketemu sama siapa. Sesuka-sukanya saya sama Ari Wibowo (dulu waktu remaja sih, kalo sekarang mah udah biasa aja), dari dulu sampe sekarang gak ada ketertarikan melihat gimana kesehariannya di Instagram…wkwkwkwkwk….. Gak tertarik, gak ngerasa perlu, serta gak berminat, makanya kalo pun tiba-tiba isi tab Instagram Explore terpampang di layar HP saya, itu bisa dipastikan gara-gara saya salah pencet doang ๐Ÿคฃ. Memang hidup saya gak seru ya, karena gak ada keinginan kepo-in orang lain ๐Ÿคฃ.

Gara-gara model saya yang seperti itu, gak heran kalo saya sering banget telat tau soal kabar-kabar tentang selebritis. Kemarin rame-rame soal pamer isi ATM, baru saya tau secara gak sengaja karena ada yang bahas di grup WA ๐Ÿ˜…. Bahwa di tanah air tercinta ini terdapat selebriti bernama Lucinta Luna aja saya baru tau beberapa hari yang lalu lho gara-gara ada yang kirim gambar ke grup WA yang isinya screenshot komentar orang ke dia, lalu dengan polosnya saya bertanya, “Itu siapa?” Hahahahahaha…. Aslilaahhh…. Bisa dibilang memang saya sangat ketinggalan kalo udah soal selebriti tanah air. Udahlah gak pernah nonton channel lokal (kecuali yang isinya berita semua), di media sosial pun saya gak pernah explore untuk cari tau tentang mereka. Rugi? Ya gak lah. Biasa aja. Tidak mengetahui soal mereka tidak lantas bikin saya jadi orang yang kurang pengetahuan kan? Tau soal mereka juga memangnya ada untungnya ya? ๐Ÿ˜›.

Selebriti yang beneran aja saya malas follow ya, apalagi yang selebgram. Nah itu lagi, bener-bener saya gak ada minatnya sama sekali ๐Ÿ˜….

Nah tapi ya, mungkin memang karena saya yang seperti itu maka menjadikan saya manusia yang suka telat berita atau gakย  up to date, namun keuntungannya adalah saya gak pernah merasakan gangguan dalam penggunaan media sosial ini.ย  Karena yang saya follow gak banyak, maka saya pun gak perlu harus dikit-dikit scroll sampe lagi ketemuan sama orang pun kerjaannya nge-scroll new post atau nge-explore hidup orang lain (padahal kebanyakan gak dikenal juga, tau sama selebriti tertentu, bukan berarti kenal kan?). Ngerasa terintimidasi karena melihat orang lain makan makanan enak, rumahnya bagus, jalan-jalan terus ke luar negeri, dan sebagainya? Duh, itu apa lagi. Jauh banget diri ini dari perasaan terimidasi kayak gitu, karena yang saya lihat di media sosial saya adalah yang notabene kebanyakan keluarga serta teman-teman yang saya kenal yang mana kalo mereka hepi saya juga ikut hepi ๐Ÿ˜˜. Jadi kalo saya gak follow para selebriti atau famous people lainnya, bukan karena saya gak peduli sama orang lain, tapi karena memang merasa tidak merasakan adanya kebutuhan untuk tau tentang mereka. Berbeda kalau dengan keluarga dan teman (termasuk teman-teman yang hanya kenal lewat blog aja), nah itu saya mau tau banget. Bukan karena kepo, apalagi pengen ngurusin hidup mereka. Tapi supaya tau apakah mereka lagi baik-baik aja atau gak, kalau mereka lagi bahagia saya juga pengen ikut berbahagia bersama mereka (meskipun saya bukan bagian dalam kebahagiaan yang sedang mereka rasakan itu), kalau mereka lagi butuh didoakan saya juga mau berdoa untuk mereka.

I follow because I care.

Beberapa kali ada orang yang curhat ke saya soal media sosial ini, kemudian di ujung curhatannya nanya ke saya, bagaimana caranya saya tetap selalu terlihat damai di media sosial padahal begitu banyak orang yang merasa terintimidasi gara-gara media sosial ini. Damainya terlihat dari setiap post saya isinya gak pernah nyinyir, gak pernah marah-marah, nyindirin post orang lain, gak terkesan cari perhatian, gak terkesan pamer (padahal sering share soal hampir semua hal), dan gak terkesan udah paling bener, padahal katanya (ini kata orang ya bukan kata saya) image yang didapat oleh orang lain tentang saya adalah saya ini tipe istri ideal yang jadi idaman….hahahahaha….. Ampun deh, saya juga bingung kenapa orang bisa dapat image seperti itu tentang saya, perasaan saya yah seperti inilah, biasa-biasa saja ๐Ÿ˜….

Kalo isi setiap post saya baik yang di blog maupun di FB serta IG yang jauh dari kesan ‘terintimidasi’ (kalo kita update status isinya sengaja pamer, sindiran atau marah-marah, itu salah hal indikasi kalo kita lagi terintimidasi, lho!) ya karena memang kenyataannya saya tidak pernah merasa terintimidasi dengan hidup orang lain, baik itu di dunia maya, maupun di dunia nyata!

Kenapa bisa begitu?

Ada yang bilang, “Mungkin karena mbak Allisa orangnya selalu bersyukur ya?”

Mmmm…..ya, bisa jadi. Tapi sebenarnya yang paling penting buat saya bukan bersyukur gak bersyukur sih, tapi karena saya selalu berprinsip bahwa tidak ada satupun yang sempurna di dunia ini.

Kelebihan dalam bentuk apapun, datangnya selalu satu paket dengan kekurangan.

Sandra Dewi. Cantik banget, sangat kaya, benar-benar terkenal di Indonesia. Sempurna? Hmm….. siapa bilang? Kalo saya sih bilangnya, dengan semua hal yang dia miliki, sama sekali gak mungkin dia gak menghadapi kesulitan atau gak punya kekurangan apapun. Bukan berarti saya mendoakan yang jelek-jelek ya. Tapi memang kenyataannya di dunia ini tuh begitu, yang sempurna hanya Tuhan saja. Kita hanya manusia fana yang hidup di dunia fana juga, pasti ada kekurangannya, pasti menghadapi kesulitan. Karena itu melihat orang lain yang cantik, kaya, terkenal, dan sebagainya, untuk apa merasa terintimidasi? Orang yang dikit-dikit jalan-jalan keluar negeri pake jet pribadi juga bukan berarti hidupnya udah serba penuh kebahagiaan, kan? Jadi buat apa iri? Buat apa terintimidasi? Apalagi sampe karena saking irinya sama selebriti trus ngasih komentar-komentar jahat di akun selebriti itu. Duh, yang seperti ini saya rasa parah banget. Kalo gak suka tinggal jangan di-follow, gak usahlah membombardir dengan komentar-komentar yang tujuannya adalah untuk mengecilkan hati orang. Lebih sedih lagi kalo ternyata gara-gara komentar-komentar jahat seperti itu trus akhirnya si selebriti memilih mengakhiri hidupnya ๐Ÿ˜ฅ.

Tak ada yang sempurna.

Karena itu udah bener kata si abang Adam Levine di lagu Memories,

“Everybody hurts sometimes, everybody hurts someday….”

Sebahagia apapun seseorang, pasti pernah dan bakal merasakan sakit juga. Itu udah bagian dari kontrak kehidupan ini, semenjak Adam dan Hawa jatuh ke dalam dosa. Buat saya selebriti dan other famous people itu ya masih sama-sama manusia juga, ada lebihnya, ada kurangnya, ada bahagianya, ada sedihnya. Bedanya mereka dibanding keluarga serta teman-teman saya, adalah saya tidak kenal mereka, karena itu saya merasa tidak ada perlunya untuk follow mereka dan untuk tau keseharian merekaย ๐Ÿ™‚.

Anyway, karena sadar bahwa tidak ada yang sempurna itulah, maka saya pun tidak pernah merasa diri paling benar apalagi paling bijak trus sok-sokan ngasih nasihat ini itu. Ya kali, saya sendiri masih gak tau kan dengan apa yang akan terjadi di depan nanti. Saya hanya bisa share berdasarkan pengalaman aja, itupun sharing dengan tujuan utama adalah dokumentasi, kalo pun ada nasihatnya ya itu cuma ngekor doang, karena ada pengalaman biasanya diikuti dengan pembelajaran. Kalo ternyata ada orang lain yang bisa turut belajar dari pengalaman saya, ya puji Tuhan. Kalo soal terkesan paling benar dan paling bijak ini, udah paling pas memang mencontoh dari kehidupan om MT (mo sebut nama lengkap tapi kok entah kenapa saya gak enak ya? ๐Ÿ˜…). Kalo denger ato baca wejangan-wejangannya dulu kan sepertinya semua sempurna banget, tapi ternyata pada akhirnya terbuka juga kan kenyataan aslinya seperti apa. Bukan berarti saya bilang om MT itu orangnya buruk sih, tapi seharusnya kejadian itu membuka mata orang, bahwa memang tidak ada manusia yang sempurna dan serba bijak di dunia ini ๐Ÿ˜Š.

Itulah yang selalu saya bilang sama orang-orang yang memuji-muji saya. Apapun yang saya lakukan, terutama soal mengurus keluarga dan rumah, itu bukan karena saya sempurna, saya hanya berusaha saja melakukan semua bagian yang sudah Tuhan beri untuk saya dengan sebaik-baiknya. Tuhan kasih saya keluarga, ya saya harus berusaha lah berbuat yang terbaik untuk keluarga ini. Motivasinya itu aja sih, di samping memang Tuhan kasih saya karunia punya jiwa home maker, jadi saya menikmati banget peran saya dalam rumah tangga ini. Namun setinggi apapun semangat saya ingin melakukan yang terbaik buat keluarga ini, tapi tetap aja saya punya kekurangan di sana sini, makanya ujung-ujungnya yang diandalkan ya belas kasihan Tuhan saja supaya apa yang saya buat diberkati dan bahkan hal-hal yang tidak mampu lagi saya buat pun Tuhan berkati ๐Ÿ˜. Jadi kalo ada yang bilang mbak Allisa hebat banget anak-anaknya bisa begini dan begitu, duh seriously, saya gak pernah ngerasa itu karena saya, bener-bener yang saya rasakan adalah itu belas kasihan Tuhan aja. Tuhan yang memberikan hikmat dan kemampuan untuk berbuat yang terbaik. Yakinlah, kalo hanya mengandalkan diri saya sendiri saja maka semuanya akan berantakan ๐Ÿ˜…. Makanya, doa saya selalu adalah agar Tuhan beri hikmat, kemampuan, dan kesehatan untuk melakukan apa yang jadi peran saya dalam keluarga ini. Karena itu, setiap apa yang saya share di media sosial saya, harapannya gak ada satupun yang bikin orang merasa terintimidasi karena sungguhlah tujuan utamanya adalah untuk dokumentasi bukan untuk pamer (duh please deh, yang lebih hebat, yang lebih segala-galanya juga masih banyaaakkk…jadi apalah yang bisa saya pamerin? ๐Ÿคฃ), syukur-syukur kalo dari dokumentasi itu ada hal yang bisa jadi pembelajaran kan, bisa jadi berkat deh gak hanya untuk saya tapi juga untuk yang baca ๐Ÿ˜˜.

Jadi, kalo ada temen-temen yang gara-gara media sosial merasa terintimidasi dan akhirnya sampe siksa batin sendiri (duh ini sih lebay yak ๐Ÿคฃ), cobalah untuk terus ingat bahwa tidak ada yang sempurna. Trus kalo udah berusaha mikir begitu tapi tetep aja perasaan terintimidasi itu gak hilang, coba ditelisik lagi motivasi mem-follow orang tuh apa. Cuma sekedar kepokah, atau karena memang peduli sama orang itu? Kalo cuma untuk kepo doang ya buat apa dilanjutkan. Trus akun yang di-follow itu memberikan faedah gak buat kita? Kalo bisa memberikan inspirasi ya hayo lanjut. Tapi kalo gak ada gunanya, ya buat apa terus di-follow?

Terinspirasi, boleh. Terintimidasi, ya janganlah.

Yah begitulah pemirsa rambling saya sore ini. Mohon maaf kalo tulisannya ngalor ngidul, maklumlah, ini ngetik cepat-cepat karena lagi pengen aja bahas soal ini ๐Ÿ˜. Selamat sore yaaa semua ๐Ÿ˜˜.

Pengen bergaya keren ala-ala selebgram, tapi tak mampu, bisanya berpose serba salah begini doang ๐Ÿ˜…

6 respons untuk โ€˜Who I Follow……โ€™

  1. iya main socmed mah buat fun aja ya. kalo sampe udah jadi bikin iri dengki ya mendingan jangan diliat lagi dah accountnya.
    tapi emang gak abis pikir sih lis, banyak orang yang mungkin saking kurang kerjaan kali ya, jadi suka banget komen2 gak enak di socmed. gak tau sebenernya untungnya apa buat mereka ya…

  2. Setujuuu. I follow because I care. Aku masih buka explore utk sekedar update. Kalau saya follow bbrp org yg terkenal sudah jaminan itu krn saya memang kenal di dunia nyata juga. Selebihnya gak follow. Seperti pernah aku info di awal, tau blog Mbak Lisa krn dulu Teona mau MPASI dan Mbak Lisa posting MPASI si abang. Amat sangat bermanfaat utk saya yang clueless. Jadi saya follow medsos orang karena saya merasa perlu, cocok, bahkan menghibur ๐Ÿ˜Š

  3. Toss dulu ni kayaknya kita. sama kayak Lis, sosmedku juga urusannya untuk menyambuung hubungan dengan saudara atau teman lama juga. Tp yang jelas, memang gak ada waktu buat kepo2in kehidupan orang lain, meskipun itu artis kesayangan.. mending buat ngerjain yang lain deh ๐Ÿ™‚

  4. Kita kebalikan Lis, aku malah ga bertahan di IG. Dah hapus sejak 2015. FB buat ngelink tulisan di blog dan hanya sesekali upload foto bersama teman2 di sini. Twitter malah aku yg aktif. Seperti menemukan keriuhan di sana haha sukanya cari keributan. Aku dalam bermedia sosial sudah ditahap : aku ga ngurus oranglain mau jumpalitan gimana, selama ga ganggu aku dan keluarga, silahkan. Ga gampang terpancing juga. Lebih baik bersih2 dapur daripada terlalu ngurusin medsos.

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s