Kabut Asap, Libur Sekolah, dan Mutasi

Hai…hai…. pemirsaaa!

Hari ini, kami seharian mendekam aja di dalam rumah. Jarang-jarang banget kayak gini, karena biasanya sehari-hari meskipun lagi libur sekolah seperti sekarang, tapi anak-anak tetep sibuk les sementara mamanya tentu sibuk anter jemput merekaπŸ˜….

Kenapa hari ini kami diam aja dalam rumah?

Bukan karena gak ada jadwal les, tapi karena memang semua les untuk hari ini dibatalkan gara-gara….. kabut asap!

Palembang memang udah selama 3 bulan terakhir ini diserang oleh ‘negara api’, sehari-hari liat kota diselubungi kabut asap rasanya udah jadi pemandangan biasa. Tapiiii… hari ini kondisinya tuh parah banget, bener-bener parah, bahkan bisa dibilang adalah yang paling parah dibanding sebelum-sebelumnya! Biasanya ya, separah-parahnya kabut asap ini tapi jarak pandang masih bisalah ada 100 meter (itupun udah pendek banget ya), tapi pagi ini bener-benerlah, jarak pandang udah berada di bawah 50 meter. Sekali lagi, parah banget!

Sebenarnya ancer-ancer kalo hari ini kabut asapnya bakal sangat tebal udah kerasa dari sejak kemarin sore, tapi waktu itu kami masih berharap kondisi akan membaik. Biasanya sih gitu memang, sore sampe malam tebal tapi begitu pagi keesokan harinya udah mulai menipis lagi. Eh, gak taunya pas bangun subuh tadi, nengok ke luar, keliatanlah itu kabut asapnya tebel banget. Begitu pintu garasi dibuka, beuuuhh…bau asapnya langsung menyeruak masuk, tajaam banget! Trus waktu dalam perjalanan pulang pergi bandara buat nganterin suami yang pagi ini kembali berangkat ke tempat tugasnya di Jakarta, sepanjang jalan saya temuin kalo jarak pandang semakin berkurang. Di situ aja saya udah ngerasa, duh ini kabut asapnya kok kayaknya makin buruk ya?

20191014_053821
Pukul 05.38

Pukul 05.32, saya dapat kabar dari pak suami kalo dia udah boarding. Pikir saya waktu itu, “Oh syukurlah, berarti kabut asap tingkat ketebalannya masih bisa ditolerir hingga pesawat masih bisa terbang.”

Pukul 06.48, suami WA saya lagi, yang mana karena jarak WA-nya udah kurang lebih sejam dari yang sebelumnya, saya pikir awalnya dia WA dalam rangka ngabarin kalo dia udah landing di Jakarta.

Eh, gak taunya, alih-alih dapat kabar kalo dia udah landing, kabar yang justru saya terima adalah berisi, “Aku masih di pesawat, sayang, belum berangkat, jarak pandang cuma 100m pesawat gak bisa take-off.”

Pukul 07.01, suami ngabarin lagi kalo dia dan seluruh penumpang diturunkan dari pesawatΒ  karena jarak pandang justru makin berkurang hingga 50m hingga pesawat makin gak bisa take-off.

Oalah πŸ˜₯πŸ˜₯πŸ˜₯

Jadilah pak suami nunggu hingga berjam-jam di bandara sampai kondisi ketebalan kabut asap bisa ditolerir oleh penerbangan. Dan sepanjang pagi itu, hampir semua Instastory dan status update temen-temen yang domisilinya di Palembang adalah tentang kabut asap.

Mau lihat separah apa kondisi kabut asap tadi pagi?

Yuk mari kita liat yaaa…

instagram_palembanginfo_71030887_147198539860262_3790727944307840134_n
Sumber gambar dari IG @palembanginfo
instagram_palembanginfo_70801193_249586562661761_5165843488090361519_n
Sumber gambar dari IG @palembanginfo

Sementara, kondisi di bandara sendiri yang kemudian bikin semua penerbangan pagi tadi tertunda adalah seperti ini.

img-20191014-wa0000
Selain pesawat yang satu ini, gak keliatan apa-apa lagi, tertutup kabut semua…huhuhuhu
72227056_1125730170957603_3558954100697595904_n
Kalo foto ini dapatnya dari temen, suami saya harusnya naik di pesawat yang Batik itu. Tuh liat deh, pesawat yang tetanggaan aja hampir gak bisa keliatan πŸ˜₯

Begitulah pemirsa, parah pake banget kaaannn? πŸ˜₯. Kalo pemirsa mo cari di Youtube juga banyak lho yang share kondisi kabut asap tadi pagi. Bener-bener deh Palembang udah jadi Negeri di Awan.

Sayang, awannya adalah dalam bentuk kabut asap 😞.

Pukul 09.45 barulah akhirnya pak suami ngabarin kalo dia udah dipanggil untuk boarding lagi dan kali ini bisa berhasil sampai take-off. Puji Tuhan, satu jam kemudian pak suami ngabarin kalo dia udah tiba dengan selamat di Jakarta.

Tapi dengan penerbangan akhirnya bisa dilakukan seperti itu apakah artinya kondisi kabut asap sudah lebih baik?

Gak juga lho pemirsa, karena ya sampe sekarang ini aja kabut asap tuh masih tebel banget. Jarak pandang hanya agak terbantu karena sinar matahari yang ‘terus berusaha’ menembus pekatnya kabut asap. Aslinya sih kabut asap ya masih aja tuh tebal, bahkan kayaknya makin sore ini makin tebal deh. Pantauan dari BMKG sih grafiknya terlihat sore ini agak bagusan, tapi kalo dari yang terlihat oleh mata sekarang ini, di luar kondisinya ya masih berkabut tebal.

chart

chart
Grafik sore ini, keliatannya sih membaik, tapi di luar kabut asapnya masih terlihat sangat tebal tuh

O ya, mungkin ada yang kemudian wondering, dalam kondisi kabut asap gini, trus gimanaΒ  dengan nasib anak-anak sekolah di Palembang? Masihkah tetep harus bersekolah?

Tadi pagi sih saya dapat kabar ya kalo sekolah-sekolah pada diliburkan mendadak hari ini (dan sepertinya bakal sampe besok atau Rabu) karena kondisi kabut asap yang disebut-sebut terekstrim selama peristiwa Karhutla sepanjang tahun 2019 ini. Nah, kalo sekolah-sekolah lain dikasih libur dadakan, berbeda dengan kedua bocah saya di rumah yang memang sekolahnya lagi dalam masa first quarter break dari sejak minggu lalu.

Kalo udah libur dari minggu lalu, trus kok kenapa gak ngungsi aja siihhh dari Palembang??

Tadinya ya pemirsa kami sempat berpikir kalo mau liburan ke Jakarta aja, berhubung pak suami kan sejak awal bulan Oktober udah dimutasi tugasnya ke Jakarta. Tapiii…minggu yang lalu itu ada beberapa pertimbangan yang bikin kami akhirnya batal ‘liburan’ ke Jakarta.

Pertama, karena suami kuatir kami bakal bosan seminggu lebih di Jakarta karena yang bakal kami lakukan adalah diem-diem doang di apartemen. Kan ceritanya suami baru pindah ya, jadi gak mungkin dong dia belom ada sebulan di unit yang baru trus udah langsung minta cuti aja. Nah kalo dia gak cuti, itu artinya kami cuma bisa jalan-jalan pas weekend aja dong, trus selebihnya ngapain? Masak makan tidur doang di apartemen? Ngebosenin banget ituh! Saya ajak jalan anak-anak sendiri? Huhuhu…maafkan, tapi saya gak berani!

Kedua, karena anak-anak udah terlalu banyak libur lesnya waktu kemarin libur kenaikan kelas selama hampir dua bulan yang kami habiskan di Sumatera Utara. Ini aja sampe sekarang masih ada lho lesnya yang belom selesai kelas penggantiannya πŸ˜….Β  Kalo sekarang libur seminggu lebih lagi, haduh, bakal pusing saya ngatur jadwal kelas penggantinya. Mana si abang bentar lagi udah mo ujian piano lagi kan, jadi yah les dan latihannya di rumah harus bener-bener intens.

Karena dua hal itulah kami jadi berpikir mending kami tetep di Palembang karena toh pak suami juga tiap weekend bisa pulang ke sini. Ditambah lagi, kemarin-kemarin itu sebenarnya kondisi kabut asap di Palembang udah gak begitu mengganggu, jadi aktivitas anak-anak di luar juga bisa terlaksana. Daripada di Jakarta trus cuma bengong di apartemen kan, mending di Palembang aja, banyak yang bisa dikerjain dan gak akan mungkin bosen. Pas lagi gak les dan cuma di rumah ya mereka bisa main, belajar,Β  baca buku, bereksperimen ini itu (di bawah ada dua contoh video mereka bereksperimen buat belajar gaya gesek dan gaya apung), bantuin mama baking, jalan-jalan, segala macamlah pokoknya kegiatan yang bisa mereka kerjain yang selain fun juga berguna buat mereka.

k1600_img_20190928_103042
Di rumah mah pilihan buku ada buanyaakk sekali, jadi gak mungkin kehabisan bahan bacaan 😘
k1600_img_20190928_103113
Ujian udah makin dekat, tiap hari kudu latihan keras 😁
k1600_baking
Baking sederhana kayak bikin pancake gini juga seru, kok!
k1600_img_20191014_135445-1
Thomas yang tak pernah usang dimakan waktu 😁
k1600_img_20191014_140258
One Trade Center and Eiffel Tower made by Abang
k1600_img_20190928_171416
Salah satu keuntungan besar dengan gak liburan kemana-mana, adalah pelayanan di gereja juga gak perlu libur. Ini foto abang bareng koko-koko, teman sepelayanannya 😘
k1600_img_20190930_142235
Kalo cuma di Palembang mah, mama berani ajak mereka jalan…hehehe

img-20191006-wa0013

img_20191006_141128
Seneng banget kayaknya, ya dek 😁

Yah begitulah pemirsa.

Yang gak disangka aja sih kalo kondisi kabut asap hari ini bisa separah ini. Kalo udah gini baru deh ada kepengenan pengen ngungsi aja. Tapi kalopun ngungsi trus mau berapa lama? Karena kondisi seperti ini gak bisa diprediksi kan dan dari pengalaman-pengalaman sebelumnya ya harus nunggu sampe musim hujan datang barulah kabut asap ini bener-bener pergi. Kalo udah gini cuma bisa berdoa supaya kami tetep sehat dalam kondisi seperti ini dan bener-bener berharap agar kabut asap ini segera berlalu, Palembang segera kebagian musim hujan dan kami bisa menghirup udara segar kembali. Amen!

O ya, ngomong-ngomong soal suami, sekarang si bapak tugasnya udah di Jakarta. Puji Tuhan banget sih sekarang udah jauh lebih dekat ke kami, jaraknya tinggal 1 pesawat doang, secara ongkos juga jauuhh lebih murah dibanding sebelumnya waktu dia di Sibolga. Trus trus, yang jadi pertanyaan selanjutnya, gimana dengan kami? Gak pengen ikutan pindah, bu, ke Jakarta?

Jawabannya….

Errr….. Masih pikir-pikir banget sih. Banyak hal yang dipertimbangkan, soal anak-anak (terutama soal si abang yang baru mulai belajar pelayanan di Gereja, kasian banget kan kalo baru mo mulai eh udah disuruh berhenti), soal sekolah, soal les-les mereka, soal pekerjaan saya, soal suami yang gak pasti juga kan bakal berapa lama di sana mengingat dia perpindahannya dari satu tempat ke tempat lain terhitung cepat, soal ini, soal itu, banyak pokoknya…hahahaha… Makanya, saya belom bisa ngomong apa-apa terkait bakal pindah ngikut suami ato gak. Yang pasti untuk sekarang ini kami cuma mau bersyukur aja untuk kesempatan promosi yang Tuhan berikan buat pak suami di mana tempat tugasnya sudah jauh lebih dekat dengan kami dibanding sebelumnya.

img-20190924-wa0002
Congratulations, dear husband!

Demikianlah pemirsa cerita-cerita kita sore hari ini. Di luar kabut asap masih tebal dan udara masih terlihat sangat kotor. Tak mengapa, yakin saja, pertolongan Tuhan akan tiba tepat pada waktunya. Amin! Selamat hari Senin, pemirsa, Tuhan memberkati kita semua 😘.

k1600_img_20191013_100254
Yesterday 😘

10 respons untuk β€˜Kabut Asap, Libur Sekolah, dan Mutasi’

  1. wah alhamdulillah, sudah mutasi ke Jakarta, setidaknya sekarang bisa pulang tiap minggu yaa lis. Semoga mutasi berikutnya kembali ke Palembang πŸ™‚
    pas asap parah itu, kebetulan kami lagi berkunjung ke rumah adek di jakarta, jadi cuma denger beritanya aja, so sad yaa.. tapi gara-gara sekolah libur, qutbi hitungannya jadi ga bolos dari sekolahnya πŸ˜›

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s