ABRSM Piano Exam and The Kiddos’ New Courses

Salah satu hal yang bikin saya menikmati banget masa cuti ini adalah keleluasaan yang saya rasain dalam nganter jemput anak-anak. Karena ngerasa jauh lebih leluasa, makanya begitu mereka minta nambah les, saya pun langsung ijinin. Kendala untuk nambah les itu memang selalu adanya di waktu kan ya? Terutama tentu waktunya anak-anak. Tapi kendala waktunya akan lebih besar lagi kalo saya yang nganter jemput mereka juga terkendala di waktu kerja. Puji Tuhan saya masih punya waktu setahun lagi, jadi mari manfaatkan sebaik-baiknya untuk menambah bekal pengetahuan dan keahlian buat anak-anak.

Sejauh ini, sejak saya cuti si adek udah ngikut les menggambar di Global Art, trus si abang dan si adek juga ngikut les renang, trus si abang seminggu sekali juga latihan musik di gereja karena puji Tuhan dia udah mulai ikut pelayanan musik di ibadah Tunas Remaja, dan si adek juga sejak awal tahun ini mulai ikut les piano. Jadwal mereka sebenarnya dalam seminggu udah penuh, tapi dua anak ini masih belum puas, masih pengen nambah bahan pelajaran lagi. Ya udah, gak apa-apa, selama mereka sehat, bisa atur waktu dengan baik, bertanggung jawab dengan pilihan mereka sendiri, dan selalu semangat, ya kenapa gak kan ya? Toh saya punya waktu ini buat nganterin dan ngedampingin mereka. Kalo kata temen saya sih, saya beruntung punya anak-anak yang semangat belajarnya tinggi. Saya tinggal perlu nyiapin waktu, stamina, dan ATM aja….. πŸ˜‚.

O ya, soal bekal keahlian untuk anak-anak ini, saya dan suami sepakat untuk menyesuaikan dengan bakat dan minat masing-masing anak. Gak ada yang boleh dipaksaian, apalagi cuma dengan alasan, “Karena abangnya begitu, maka adeknya juga harus begitu.”

Sama sekali gak seperti itu, karena kami percaya, tiap anak punya kelebihan, kekurangan, keunikan, dan minatnya masing-masing.

Kalo pun ada yang sama di antara mereka berdua, itu karena memang pas aja di bidang itu minatnya sama.

Misalnya soal rajin belajar dan demen baca hingga bikin mereka berdua udah bisa lancar membaca bahasa Indonesia dari sejak umur 3 tahun. Itu pun masih ada bedanya, yaitu si adek lebih cepat bisa membaca dalam bahasa Inggris dibanding si abang. Kalo abang dulu baru bisa lancar baca bahasa Inggris waktu usianya hampir 5 tahun, sementara si adek dari sejak umur 3 tahun itu udah lancar.

Trus juga soal Kumon, mereka berdua sama-sama ikut Kumon Matematika dari sejak umur 4 tahunan. Tapi si adek ikut bukan karena ikut-ikutan abang atau karena kami gak pengen dia kalah dari abangnya. Dia ikut ya karena dia memang pengen ikut. Dia sendiri lho yang minta, sama sih kayak abangnya dulu juga minta sendiri. Progress si adek memang kemudian lebih lambat dibanding si abang, tapi itu gak bikin dia kehilangan semangat, dan kami juga gak pernah memacu dia supaya bisa sama dengan abang. Apapun itu kami tetap bangga sama si adek dan buat kami yang terpenting adalah dia menikmati proses belajarnya.

Begitu juga menyangkut pelajaran musik. Tadinya kami sempat pengen supaya si adek ngikutin tahapan yang dilalui abang dulu, yaitu belajar musik dari sejak usia 3 tahunan di Yamaha. Awalnya sih semangat, tapi begitu masuk ke buku 2 dia mulai sering ngerasa enggan datang ke sekolah musik. Alasannya takut. Gak tau takut apa. Padahal waktu itu tiap ditanya apa dia gak suka sama musik, jawabannya selalu, “Not like that, I like music, I’m just afraid looking at the book.” πŸ˜…. Bingung kaaannn….. Karena kami gak pernah pengen maksain anak, maka ketika dia semakin keras menolak belajar pakai buku musik Yamahanya, akhirnya seiring abang pindah dari Sekolah Musik Yamaha, si adek juga berhenti dari Yamaha. Tapi apakah dengan berhenti dari Yamaha berarti berhenti juga minat si adek terhadap musik? Puji Tuhan ternyata gak sama sekali. Setahun setelahnya, dia mulai minta les piano. Tadinya sempat pengen nyoba di tempat les musik si abang yaitu Priskila Music, tapi jadwal pengajar-pengajarnya lagi penuh jadi si adek belum bisa masuk. Puji Tuhan akhir tahun 2018 kemarin saya akhirnya bisa nemu guru privat piano buat si adek dan awal tahun ini dia udah bisa mulai les piano.

Progress-nya gimana?

Puji Tuhan, si adek cepet banget belajarnya! Sekarang dia udah masuk ke buku 3, lhooo! Padahal baru kurang lebih 9 bulan aja kaaann belajarnya 😍. Hal ini semakin membuktikan ya kalo kakak beradik tuh gak perlu segala-galanya sama karena masing-masing bisa kok berhasil dengan caranya sendiri-sendiri. Trus ya sebenarnya kalau mau dibandingkan antara progress si abang dan si adek, kemampuan bermain piano si adek udah lebih baik lho daripada si abang waktu seumuran adek sekarang. Hal ini mungkin dipengaruhi faktor kurikulum belajarnya juga sih. Tanpa ada maksud mengurangkan sistem di lembaga pendidikan musik tertentu, tapi yang kami rasain dan lihat sendiri ya begitulah, apa yang didapat si adek sekarang adalah jauh lebih komplit dibanding yang didapat si abang dulu.

Salah satu hal yang menunjukkan cepatnya progress belajar musik si adek adalah di tahun ini dia udah diikutkan ujian musik ABRSM oleh gurunya. Buat ikut ujian gini memang guru musik harus liat-liat ya, kalo anaknya gak siap ya gak mungkin diikutkan. Sayang duit orangtua karena exam-nya kan bayar dan sayang juga nama guru musiknya kalo sampe hasil ujiannya jelek πŸ˜…. Nah soal piano exam inilah salah satu topik yang mo saya ceritain di sini.

ABRSM Piano Exam

Salah satu yang membedakan antara kursus musik yang diikuti si adek dan si abang adalah kerjasama dengan lembaga yang mengadakan exam-nya. Kalo kursus musik abang kerjasama dengan Trinity College London sementara kursus musik si adek kerjasamanya dengan Associated Board of the Royal Schools of Music (ABRSM) London. Untuk ngikutin exam ini, si adek harus belajar dari buku yang memang dikhususkan untuk exam ini. Untuk grade-nya sendiri belum ada, karena si adek masih masuk di tahap Prep Test. Bedanya tahap exam ini dengan tahap setelahnya (Grade 1 and above) adalah pada Prep Test gak ada nilai dalam bentuk angka juga gak ada istilah pass or fail.

Trus kalo gak ada nilainya dan gak ada cerita lulus ato gagal, tujuannya apa dong?

Piano Prep Test exam ini tujuannya adalah untuk melihat sejauh mana sense of music anak berkembang sebelum masuk ke tahap pelajaran yang lebih serius. Di akhir assessment setiap kandidat bakal dapat sertifikat yang berisi komentar membangun dari examiner-nya. Komentar dari examiner-nya itu menurut saya bisa menjadi acuan juga buat orangtua dan guru musik apa aja yang perlu ditingkatkan dan bahkan bisa menjadi pertimbangan apakah anak memang udah cukup memiliki sense of music untuk masuk ke tahap belajar yang selanjutnya.

Untuk exam ini, si adek harus memainkan tiga tunes serta dua pieces (Train Ride and My Brass Band). Selain itu ada juga Listening Games yang terdiri dari empat bagian yaitu Clapping the beat, Echoes, Finding the Notes, sama What Can You Hear?.

Meski di tahap exam ini gak ada penilaian serta gak ada istilah lulus ato gak, tapi tetep aja sih semua bagiannya merupakan challenge buat anak-anak because seriously, it’s not easy for little children dan memang untuk memberikan performa yang baik saat exam anak harus mempersiapkan diri dengan sangat baik.

Puji Tuhan, si adek menikmati persiapan untuk exam ini dan selain belajar sama gurunya, dia juga tiap hari latihan sendiri di rumah.

Ujiannya dijadwalkan di hari Rabu, tanggal 25 September 2019 jam 11.05 WIB dan bertempat di Meeting Room 1 Aryaduta Hotel Palembang.

Setiap peserta ujian diwajibkan hadir 1 jam sebelum jadwal untuk registrasi jadi kami dari sejak jam 10 udah stand by di depan exam room.

Dari sejak awal tiba, saya udah tanya ke si adek, dia ngerasa gugup ato takut gak?

Jawaban dia?

No, I’m not scare, I’m not nervous, I’m just excited!

😁😁😁

Duh, anak ini yaaa…puji Tuhan banget 😍.

Karena kami masih harus nunggu, jadi ya foto-foto dulu lah 😁.

k1600_20190925_145308

k1600_img_20190925_102051
Hari itu masih berasap walo mulai jauh berkurang, jadi masih pake masker
k1600_img_20190925_103227
Itu guru musiknya si adek. Cantik yak? Kayak artis Korea…hahahaha

k1600_img_20190925_104235

Menjelang jam 11, nama si adek dipanggil. Dia pun langsung bersiap menunggu pintu exam room dibuka buat dia.

k1600_20190925_105724
Liat deh senyumnya yang mo masuk ke ruang ujian. Sama sekali gak ada tanda-tanda gugup ato takut kan? Yang adanya dia memang terlihat sangat bersemangat!

Meski Prep Test ini berbeda dengan ujian piano di level-level atasnya, namun aturannya adalah sama, yaitu anak diwajibkan masuk ke dalam ruangan sendiri tanpa didampingi bahkan pendampingnya juga (atau siapa pun) gak boleh dekat-dekat dengan pintu ruang ujiannya. Dengan kata lain sama sekali gak boleh nguping! Hehehehe….

Examiner-nya sendiri adalah Martin Cotton.

Gak berapa lama setelah menunggu di depan pintu, si adek pun diijinkan masuk. Puji Tuhan, dia masuk dengan kepercayaan diri yang tetap sama seperti waktu dia menunggu meski di balik pintu itu ada orang asing yang menunggunya dan siap untuk menguji dia 😁.

Kurang lebih 15 menit kemudian, si adek keluar lagi dengan wajah ceria dan langsung berlari ke arah saya sambil membawa sertifikat dan sambil bilang, “I did everything well, mama!

Awww…..Ralph, praise the Lord, ya mang 😍😍

k1600_20190925_133349

Puji Tuhan ya mang, sertifikat musik pertama buat adek. Semoga pengalaman ujian ini bisa jadi penyemangat dan pembelajaran buat ujian-ujian di level-level selanjutnya ya mang.

O ya, trus apa aja komentar examiner-nya tentang si adek?

Ini dia isi komentar di sertifikatnya.

k1600_2019-09-27_215234

Kebaca gak? Agak susah ya? Hahahahaha…..

Yang pasti semua komentarnya positif banget ya dan menandakan kalo si adek tampil dengan sangat baik di semua sesi exam-nya. Puji Tuhan….puji Tuhan banget. Selamat ya deeekk…..semoga ini bikin adek tambah semangat belajar pianonya yaaa 😘.

Mandarin Class

Sekarang, kita lanjut ke cerita berikut yaitu tentang kursus baru yang diikuti si adek: Bahasa Mandarin.

Si adek tertarik belajar bahasa Mandarin karena sering dengar di gereja 😁. Waktu si adek minta dikursuskan Bahasa Mandarin kami langsung setuju karena pikir-pikir bagus juga buat persiapan dia nanti di mata pelajaran Mandarin di Grade 1.

Untuk kursusnya ini kami ambil kelas di Star Mandarin Center. Sistem belajarnya mirip-mirip Kumon, private tapi bareng-bareng dalam kelas.

k1600_20190911_173023

k1600_img_20190913_155951

k1600_20190927_141113

Puji Tuhan, si adek semangat banget belajarnya. Bahkan makin ke sini makin semangat seiring semakin banyak yang dia pelajari. Sekali lagi puji Tuhan, semoga yang dipelajari ini bisa jadi tambahan bekal buat adek kelak yaaa….

O ya, si abang juga sebenarnya kami tawarin kursus Bahasa Mandarin ini, tapi si abang gak tertarik, katanya dia pengen ikut kursus Bahasa Jerman aja….haduh abang….hahahaha…. Ini saya masih nyari sih lembaga kursus buat Bahasa Jerman. Kemarin sempat nemu satu, tapi kelasnya dibuka hanya untuk grup dan gak ada kelas privat, duh kan repot kalo harus nyari-nyari teman lagi, jadi ya udahlah kami berusaha nyari lembaga kursus yang lain aja, semoga bisa nemu.

ESDA

Kalo yang satu ini adalah kursus baru buat si abang. Jadi sekarang si abang tuh ikut kursus 3D Animasi di Enspire School of Digital Art alias ESDA. Kelas yang diambil adalah kelas Professional yang seharusnya ditujukan untuk anak 12 tahun ke atas, tapi pas waktu trial si abang dinilai udah mampu ngikutin jadi ya diijinkan untuk ikutan program Professional ini.

k1600_20190927_165207

Program Professional 3D di ESDA terdiri dari 15 level dan setiap levelnya harus diselesaikan dalam waktu maksimal 3 bulan. Keuntungan di kelas ini adalah anak bisa datang kapan aja dan terserah pengen menghabiskan waktu berapa lama di situ. Si abang sendiri rata-rata bisa menghabiskan waktu 3 – 4 jam kalo sudah di sini.

k1600_img_20190913_162700
Anak-anak belajar dengan cara dengerin instruksi trus langsung coba kerjain tugas-tugas yang diberikan
k1600_img_20190913_160505
Si adek kalo udah kelar les dan datang ke sini buat jemput abang, mesti minta masuk, pengen liat apa yang lagi dikerjain sama abang
k1600_img_20190913_171950
Bikin Iron Man. O ya, founder ESDA ini kan terlibat ya dalam produksi film Iron Man, makanya gak heran kalo salah satu bahan dalam modul pembelajarannya adalah Iron Man model 😁

O ya, karena si abang bisa berjam-jam di sini, maka sejak beberapa minggu terakhir dia pun kami bekali dengan kacamata anti radiasi supaya walopun sering dan lama di depan komputer tapi matanya bisa tetap sehat.

k1600_20190927_165258

Trus ini ada beberapa contoh model yang dikerjakan oleh si abang.

k1600_img-20190921-wa0002

k1600_img-20190921-wa0004

Saya liatnya sih bangga ya, karena saya sendiri gak bisa bikin 3D model gini…hihihihihi….

Yah begitulah semoga aja si abang semangat terus belajarnya sampe semua level di kelas Professional ini terselesaikan ya bang.  Lumayan banget lho ini jadi modal keahlian untuk abang kelak 😘.

================================

Begitulah pemirsa cerita soal anak-anak dan hal baru yang mereka pelajari akhir-akhir ini. Seperti yang udah sering saya bilang di sini, sebagai orangtua kami bertugas memfasilitasi minat dan bakat anak sekemampuan kami. Bagaimana peran bekal itu kelak buat masa depan mereka, biar itu jadi urusan Tuhan aja, yang pasti saya yakin segala jerih lelah itu gak akan pernah sia-sia. Yakin saja pokoknya bahwa segala bekal ini gak akan hanya berguna buat diri mereka aja bahkan juga akan bisa jadi berkat buat banyak orang. Tuhan memberkati kalian selalu yaaa anak-anak mama! Amin!

Iklan

6 respons untuk β€˜ABRSM Piano Exam and The Kiddos’ New Courses’

  1. Hahaha ember deh kita modal tenaga waktu dan uang aja, ya, jangan lagi sampe ada emotional cost mbujuk mbujuk anak-anak kalo soal les. Dua minggu lalu nulis soal les anak-anak di IG sampe hampir keriting tanganku karena banyak yang DM nanya, menurutku syarat utama kegiatan tambahan anak (kalo sekolah ya harus mau yaaa hahaha ) itu anaknya MAU.

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s