Karena Tuhan Selalu Baik….

Tahun ini Palembang kembali berstatus darurat kabut asap. Asli, beneran gak nyangka kalo lagi-lagi kami harus ngalamin kondisi udara kotor begini setelah selama 3 tahun berturut-turut dari sejak tahun 2016 kota ini bebas dari musim kabut asap.

Sedih banget rasanya…..

Kalau tahun-tahun kemarin kebakaran hutan dan lahan bisa dicegah, kenapa tahun ini gak bisa, sampai harus jadi seperti ini? 😥.

Sekarang udara jadi sangat kotor dan berbau asap, langit selalu kelabu, pandangan mata terhalang kabut, matahari enggan bersinar, dan teras rumah selalu kotor dengan abu sisa bakaran. Semua kondisi ini bikin alam jadi terkesan sedang bersedih dan gak  bersemangat 😥.

I love purple, but not this kind of purple 😥
Masuk ke level Very Unhealthy aja udah bikin galau ya, apalagi kalo liat tingkat polusi udah masuk ke level Hazardous gini

Kalau sudah begini, yang bisa dibuat adalah terus berdoa supaya musim penghujan segera datang karena sesungguhnyalah kalau lahan gambut yang ribuan (atau malah jutaan ya?) hektar itu di Sumatera sudah terbakar, maka hanya hujan dengan intensitas yang tinggi yang bisa bener-bener memadamkan api sampai ke bara di lapisan terbawah lahan.

Selain berdoa, hal lain yang harus dilakukan adalah tentu berusaha menjaga kesehatan, apalagi saya punya dua anak kecil kan. Kalo soal makanan dan minuman yang bergizi, vitamin, serta istirahat yang cukup, puji Tuhan tanpa ada kabut asap pun sudah selalu saya upayakan. Yang perlu ditambah sekarang adalah menyaring udara kotor yang dihirup.

Pertama tentu dengan selalu pake masker tiap berada di luar. Supaya lebih aman, kami pake masker N95. Dipakenya setiap berada di luar, begitu nyampe ke dalam ruangan (les atau sekolah), maskernya sesekali dibuka supaya gak gerah.

Kedua dengan pake air purifier di rumah supaya udara dalam rumah bisa selalu bersih dan gak berbau asap. Soal air purifier ini bersyukur banget karena memang udah kami pake sebelum kabut asap menyerang. Ini gara-gara si adek yang sensitif dengan udara kotor (meski hanya sedikit aja kotornya bisa bikin dia bersin-bersin 😅), kami jadi memutuskan untuk pakai air purifier yang mana puji Tuhan memang terbukti membantu. Sejak pake itu di rumah, si adek semakin jarang bersin-bersin apalagi sampe keterusan jadi pilek. Nah, dengan kondisi udara yang jadi sangat kotor akibat kabut asap ini, penggunaan air purifier di rumah tentu jadi semacam keharusan dan kebutuhan yang mendesak, sehingga gak heran kalo air purifier jadi benda elektronik  yang paling dicari dan paling laku di musim begini sampe-sampe hampir seluruh toko elektronik kehabisan stok air purifier. Puji Tuhan di rumah memang sudah ada, jadi gak perlu ikutan berburu air purifier yang langsung jadi barang langka di kota ini seiring kehadiran kabut asap yang semakin mengganggu. O ya, di sekolah anak-anak  juga pakai air purifier, lumayan bisa membantu menghindari anak-anak menghirup udara kotor selama berada di sekolah.

Air purifier buat di kamar, jangkauan efektifnya adalah 10m2, cocok buat kamar anak-anak
Air purifier buat di ruang keluarga, jangkauan efektifnya sampai 25m2

Ngomongin sekolah, meskipun di sekolah anak-anak udah pakai air purifier, tapi tetep aja ketika polusi udara masuk ke level berbahaya, maka sekolah pun terpaksa ditutup.

Seperti sekarang.

Dari sejak hari Jumat minggu yang lalu sekolah sudah ditutup dengan rencana awal hari Senin sudah akan masuk kembali. Tapi ternyata, hari Senin kemarin tingkat polusi udara justru meningkat tajam. Hal ini udah langsung saya sadari ketika subuhnya saya nganterin suami ke bandara. Begitu keluar dari pintu rumah menuju mobil, bau asap langsung tercium jauh lebih tajam dari biasanya. Kabut juga terasa lebih pekat sampe bikin mata perih dan tentu saja sepanjang perjalanan jarak pandang terbilang sangat pendek. Penasaran, saya pun langsung cek kualitas udara saat itu di aplikasi Air Visual. Betapa kagetnya saya ketika melihat angka yang tertera di aplikasi itu.

Angkanya meningkat dua kali lipat dari biasanya!!! O my God!!! Di atas 300 aja udah berbahaya lho, lah ini malah sampe di atas 600!! 😱

Dan apakah berhenti sampe di situ? Ternyata tidak sodara-sodara, karena pada satu titik, tingkat polusi udara di kota ini meningkat bahkan sampai ke angka 900!!

Kaget dan sedih banget liatnya.

Pantas aja bau asap bisa setajam itu tercium, pantas aja mata bisa langsung perih padahal saya hanya buka kaca mobil sebentar doang untuk bayar parkir 😥.

Dengan melihat kenyataan seperti itu, maka begitu tiba di rumah, meski hari masih sangat pagi, saya pun segera ngirim email ke gurunya anak-anak buat nyampein permohonan ijin  gak sekolah karena dengan kondisi polusi udara seperti itu rasanya lebih aman jika anak-anak tinggal di rumah aja. Selesai emailnya dikirim yang mana langsung dapat balasan dari gurunya, saya baru tau kalo ternyata sekolah juga cepat tanggap dan hari itu juga langsung mengeluarkan keputusan untuk menutup sekolah hingga hari Rabu besok. Informasi libur mendadak itu disampaikan ke semua orangtua via email dan ada pengumuman juga lewat IG sekolah dan IG guru-guru.

Sepanjang hari itu kami pun hanya diam di rumah. Gak ke sekolah dan juga gak les, yang penting sehat dan terhindar dari polusi udara yang begitu tinggi.  Anak-anak aktivitas di rumahnya main, main piano, nonton, ngerjain PR Kumon, dan ngerjain tugas-tugas dari sekolah. Puji Tuhan mereka gak bosen di rumah. Saya aja yang justru rada kesal gara-gara kondisi kabut asap ini yang makin parah.

Hari ini, anak-anak masih tinggal di rumah seharian.

Pagi sekitar jam 10 saya dapat kabar kalo hari ini ada demonstrasi yang dilakukan oleh mahasiswa (yang kayaknya serentak yaaa di banyak daerah) dengan jumlah pendemo yang turun ke jalan amat sangat banyak karena melibatkan semua universitas di sini. Kabar selanjutnya yang saya dapat adalah jalan di sekitar lokasi demonstrasi sudah sangat macet dan kemudian ditutup.

Menjelang makan siang, saya dapat kabar kalo demonstrasi mulai berujung kericuhan sampai-sampai mall yang berada di dekat situ ditutup untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan.

Terakhir, menjelang sore saya dapat kabar kalo demonstrasinya memang berakhir ricuh.

Sampai di situ, saya yang tadinya sempat banyak mengeluh soal kondisi kabut asap ini, langsung menyadari bahwa betapa kondisi yang sangat tidak menyenangkan ini ternyata bisa tetap dipakai Tuhan untuk menjaga kami dan menghindarkan kami dari kepanikan yang mungkin sekali terjadi andaikan hari ini anak-anak bersekolah.

Lokasi demonstrasi tadi tempatnya sangat dekat dari sekolahan anak-anak. Jalan yang ditutup juga adalah jalur akses kami menuju sekolah mereka.

Seandainya bukan karena kabut asap yang semakin parah kemarin maka anak-anak hari ini akan tetap bersekolah dan bisa kebayang kan apa yang akan terjadi kemudian? Saya yang di rumah tentu akan panik begitu tau ada kericuhan yang melibatkan massa dalam jumlah sangat banyak di dekat lokasi sekolah anak-anak. Dan tentu kalo sudah begitu maka yang ada dalam pikiran adalah segera mengevakuasi anak-anak dari sekolah. Tapi untuk menuju sekolah dan menjemput mereka pun saya akan sangat kesulitan dan bisa jadi justru terjebak di antara massa. Kalo udah gitu pasti panik banget kaaannn….mikirin anak-anak nasibnya gimana, pengen segera ketemu mereka, pengen cepet-cepet tau kalo mereka baik-baik aja, pengen langsung jagain mereka, tapi masih terjebak di antara macet dan kerumunan massa…huhuhuhu….ngebayanginnya aja bikin panik…hikksss….

Pada akhirnya saya hanya bisa bersyukur sekaligus merasa malu sama Tuhan. Betapa mudahnya saya mengeluh dan kesal untuk kondisi yang dalam pemikiran manusiawi saya adalah tidak ideal. Saya lupa kalo rancangan Tuhan selalu berujung pada damai sejahtera, tak peduli apakah menurut pandangan manusia jalan untuk memenuhi rancangan itu adalah ideal atau tidak. Saya mengeluh soal kabut asap yang semakin pekat beberapa hari terakhir, tanpa saya tau bahwa justru kondisi itu diijinkan Tuhan salah satunya buat menghindarkan kami dari hal-hal yang gak diinginkan.

Tuhan itu memang baik dan kebaikan-Nya nyata dalam segala kondisi, gak mungkin dikaburkan, apalagi hanya oleh kabut asap ini.

Haleluya, terima kasih Tuhan 😘.

O ya, hari ini di Palembang akhirnya turun hujan juga. Di tempat saya sih hujannya cuma sebentar ya, tapi meski begitu sempat membantu membuat udara jadi lebih bersih….

Meski hanya sesaat doang….hehehe….

Beberapa jam setelah hujan, konsentrasi partikulat di udara kembali naik ke angka 300an lagi 😅.

Yah begitulah pemirsa, perjuangan melewati musim kabut asap ini memang belum selesai, tapi seenggaknya kejadian hari ini kembali mengingatkan saya untuk jangan banyak-banyak sedih dengan kondisi saat ini. Toh Tuhan tau, Tuhan mengerti, dan dalam segala sesuatu yang diijinkan-Nya terjadi pasti karena ada maksud yang baik di balik itu. Saya hanya perlu tetap semangat, suasana hati jangan dibiarkan ikut gloomy seperti warna langit akhir-akhir ini, sambil terus berdoa supaya kami semua diberi kesehatan, musim hujan yang dinanti segera tiba, dan kabut asap ini pun segera berlalu. Amin! 😇🙏.

Salam dari kami di Palembang 😘😘
Iklan

11 respons untuk ‘Karena Tuhan Selalu Baik….

  1. Baca-baca cerita dan berita tentang asap ini rasanya sedih banget T____T
    Ngapain sih pada bakar-bakar hutan, huhuhu. Semoga lekas pulih ya, Indonesia T__T

      1. Iya nih Una di Jepang. Aku barusan baca postingannya yg ttg Instagram. Jauh ya ke Jepang. The closest thing I have about Japan, is only the fact that I had Hoka Hoka Bento for lunch (and it’s not even the real Japanese restaurant, wkwk).

  2. Eang parah kayaknya tahun ini Lis, kemarin pas ada tugas kantor ke Samosir, turun dari Bandara SIlangit mau ke Samosir dan berhenti di mana gitu harusnya tempat buat mandang-mandang katanya, eh ketutup asap, awalnya kami kira kabut. Sempet sampe Medan juga, kan. Kata temen yang penempatan di pekanbru malahan udaranya di sana super jelek sampe tahap bahaya dan bener bener ganggu aktivitas pesawat.

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s