My Sister’s Wedding

Hari Jumat, tanggal 6 September yang lalu, kami sekeluarga ke Jakarta dalam rangka menghadiri pernikahan kakak saya. Di Jakarta hanya bentar doang sih, berangkat Jumat, Senin udah balik lagi ke Palembang. Tapi walopun hanya sekejap, tetep aja menyisakan banyak cerita yang bakal sayang banget kalo gak saya dokumentasiin di sini 😘.

Day 1 : Booked The Wrong Flight

Dari jauh-jauh hari saya, suami, dan kelurga besar udah ngatur jadwal supaya bisa tiba barengan di bandara Soetta. Saya dan anak-anak dari Palembang, suami dari Sibolga, sementara keluarga besar saya dari Manado. Kami janjian untuk tiba di Soetta sekitar jam 15.30, suami sendiri sudah akan tiba di jam 15.00, sengaja dia atur bisa tiba duluan supaya begitu kami tiba dia udah siap menyambut 😁. Setelah tiket suami beres dan dia bisa pastiin kalo dia bisa tiba jam 15.00, saya pun segera ngambil tiket untuk saya anak-anak dengan jadwal landing yang pas banget yaitu hanya selisih 10 menit lebih lambat dibanding jadwal landing keluarga dari Manado. Pas banget kan, jadi kami gak perlu saling nunggu lama-lama, udah bisa langsung ketemu, dan udah bisa langsung bareng-bareng cuss menuju hotel di Ancol.

Selain janjian soal jadwal kedatangan, kakak saya dan keluarga dari Manado juga nitip dibawain pempek biar bisa jadi cemilan selama di Jakarta. Kami bakal nginap di Aston Marina Ancol yang kamarnya bergaya studio apartment, jadi pas banget kalo bawa pempek, karena bisa digoreng kapan aja buat cemilan rame-rame 😁.  Pempek yang mo saya bawa, saya pesen dari temen yang memang udah jadi langganan saya. Pempeknya enak, pake ikan tenggiri berkualitas tinggi, dan tentu saja gak pake MSG apalagi pengawet. Pempeknya udah saya pesan sejak seminggu sebelum kami berangkat.

Hari Kamis, sehari sebelum jadwal berangkat, saya chat temen saya buat ngingetin soal pempek pesanan saya sekalian minta supaya anternya nanti dipercepat sejam supaya barang-barang bawaan saya udah fix sebelum pergi jemput anak-anak di sekolah. Anak-anak memang rencananya bakal tetap sekolah hari Jumat itu, karena toh keberangkatannya nanti bakal sekitar jam dua siang sementara jam bubaran sekolah adalah sekian jam sebelum itu.

Pas lagi chat itu, temen saya bilang kalo dia juga sebenarnya mau berangkat ke Jakarta buat nengok anak sulungnya yang kuliah di sana, katanya dia bakal naek Citilink dengan jadwal sekitar jam 14.00. Wah, jadwalnya kurang lebih sama dong dengan kami, pesawatnya aja yang beda, karena kami pake Batik. Trus, selagi ngobrol, gak tau kenapa saya iseng buka Traveloka buat ngecek penerbangan kami.

Yang pertama saya lihat adalah bener, maskapainya Batik.

Yang kedua, jadwalnya bener hari Jumat tanggal 6 September, jam 14.20.

Yang ketiga, bandara tujuannya………..

Eh, kok Halim Perdanakusuma………………………..???

Astaga!! Di situ saya baru sadar kalo saya udah salah pesen tiket πŸ€¦β€β™€οΈ. Kok jadi Halim??? Kan kami janjiannya di Soetta!!

Haduuhh….kerjaan mamak-mamak ya ginilah, akibat mesen tiket sambil ini dan sambil itu, malah jadinya salah mesen deh πŸ˜….

Setelah tepok-tepok jidatΒ  sambil menyesali keteledoran sendiri, saya pun ngabarin suami dan keluarga besar soal kesalahan saya itu. Semua langsung pada kaget, karena beneran gak nyangka saya bisa salah, padahal sebelumnya udah yakin banget kalo bukan hanya bakal tiba di bandara yang sama pada jam kedatangan yang deketan, tapi saya juga ngeyakinin mereka kalo kami bakal tiba di terminal yang sama…. Ini asli, keyakinan saya itu entah datang dari mana karena jangankan terminalnya, bakal mendarat di bandara manapun gak saya perhatiin πŸ€¦β€β™€οΈ.

Sesudah kaget, tentu yang langsung terpikir adalah gimana soal urusan jemputan. Rencananya bakal ada dua mobil yang ngejemput rombongan kami semua dan dengan saya serta anak-anak mendarat di Halim yang jaraknya jauh dari Soetta maka tentu aja kami gak bisa saling tunggu-tungguan, kelamaan nanti. Solusinya udah pasti satu mobil ke Halim sementara satunya lagi tetep di Soetta. Masalahnya, pak suami bakal mendarat di Soetta dan dari awal saya udah yakin kalo dia gak bakal biarin saya dan anak-anak dijemput sama orang asing tanpa ada dia di situ dan kalo mo jujur, saya juga gak nyaman sih dijemput sama orang yang gak saya kenal di kota yang asing buat saya πŸ˜….

Waktu dia saya kasih tau soal kesalahan pas mesen tiket itu, dia cuma bilang supaya saya tunggu bentar sambil dia mikirin solusinya gimana.

Beberapa menit kemudian dia telepon saya trus ngabarin kalo dia udah ganti tiket ke penerbangan yang bakal mendarat di Halim dengan jam kedatangan yang lebih cepat 5 menit dengan jam kedatangan kami.

Puji Tuhan, masalah kami karena kesalahan saya pun terselesaikan, walo gak bisa langsung ketemu dengan keluarga besar dan harus menunggu sampai kami tiba di hotel buat ngumpul, tapi seenggaknya begitu tiba di Jakarta kami udah bisa langsung ketemu sama pak suami. Bersyukur banget rasanya karena meski dengan waktu yang begitu mepet, tapi suami masih bisa mengganti penerbangannya. Dan lebih bersyukur lagi karena semepet-mepetnya, seenggaknya saya masih bisa sadar sehari sebelum keberangkatan. Gak kebayang kan gimana jadinya kalo saya sadarnya setelah mendarat di Halim? πŸ˜…πŸ˜…

Persoalan salah booking penerbangan terselesaikan, hari Jumat siang sepulang anak-anak sekolah dan setelah makan siang, kami pun berangkat dengan hati bahagia ke bandara.

Yang udah pada gak sabar mo ketemu papa dan keluarga besar dari Manado
Playing while waiting for the flight

Puji Tuhan penerbangan kami hari itu tepat waktu dan sangat lancar, apalagi karena anak-anak tertidur selama berada di udara, bikin mamanya juga bisa santai sampe ketiduran 😁. Sekitar pukul setengah 4, kami pun mendarat dengan selamat di bandara Halim Perdanakusuma dan langsung disambut oleh suami tercinta 😍.

Ready to go to meet our big family! 😍

Dari bandara, kami langsung menuju Aston Marina Hotel yang mana begitu kami tiba, keluarga besar kami udah siap nungguin kami di lobi. Bahagianyaaaa!!! Puji Tuhan banget bisa berkumpul seperti ini. Terakhir saya bertemu mereka adalah saat tahun baru, itu berarti udah kurang lebih 9 bulan yang lalu, dan saya udah kangeeenn banget sama papa-mama, kakak-adek, juga ponakan-ponakan saya 😍.

5 bocah ini akhirnya berkumpul lagi! 😊

Selesai dengan proses check in dan masukin barang-barang ke kamar (kami ambil 4 kamar di sini dan semuanya deketan, supaya seru 😁) kami pun makan malam di resto hotel.

Ibu-Ibu
Bapak-Bapak

Kami nongkrong di resto itu sampe hampir larut. Selain karena keasikan ngobrol, juga karena memang makanannya lumayan lama sih keluarnya…hehehehe….

😍😍😍

Puas ngobrol, kenyang makan, dan sehabis foto-foto, kami pun ke kamar masing-masing buat istirahat πŸ™‚ .

Day 2 : Dufan Day!

Esoknya, hari Sabtu, pagi-pagi kami udah ngumpul di resto buat sarapan sambil ngebahas rencana hari itu. Keluarga kami dan keluarga adek saya plus kedua anak kakak saya rencananya mo maen bareng ke Dufan, mama-papa dan tante saya rencananya mo belanja buat keperluan besok, sementara kakak saya dan calon suaminya tentu saja agendanya adalah mengurusi persiapan akhir buat pernikahan mereka yang udah tinggal sehari lagi.

Lagi FGD 😁
Rameeee 😁

Kelar sarapan, balik ke kamar buat siap-siap, dan kami pun berpencar sesuai dengan agenda masing-masing.

Sesuai rencana, kelaurga saya beserta keluarga adek saya plus kedua keponakan kami bakal main seharian di Dufan. O ya, saya terakhir ke Dufan waktu SD dulu dan sejak itu setiap ke Jakarta gak pernah ada kepengenan main di sini lagi 😁. Paling-paling ke Ancol. Terakhir waktu sama anak-anak ke sini kami juga cuma main di Ancol dan Sea World, tapi gak ke Dufan. Jadi ini adalah pertama kalinya buat anak-anak main di Dufan, dan pertama kalinya buat saya, suami, serta adek saya kembali ke sini lagi sejak terakhir ke sini waktu kami masih anak-anak 😁.

Hari itu kami seharian main di Dufan, dari pagi sampe malam, bukannya karena saking banyaknya wahana yang dimainin sih, tapi karena kebanyakan ngantri….wkwkwkwkwk…. Ya maklum, main ke sini pas lagi weekend ya udah resikonya gitu, antrian wahananya panjaaangg dan lama πŸ˜….

The boys 😍
😘
Me and my sis in law, waktu lagi ngantri masuk ke 3D Simulator

Wahana jadul, Rumah Jahil alias Rumah Cermin 😁
Tau kan ini di depan wahana apa? Iyap, Rumah Miring…favorit banget dah buat anak-anak 😁

Dulu, waktu masih kecil, saya beraninya naik ini doang, gak berani naik halilintar. Sekarang pun sama anak-anak, tetep beraninya naik ini doang 😁
Rumah Boneka…hahahaha…ke Dufan tak lengkap kalo tak ke sini ya πŸ˜›

Foto-foto di atas cuma sebagian aja, karena yang lainnya yang gelap-gelapan seperti di Galactica udah gak kefoto lagi πŸ˜…. By the way, saran buat yang pengen ke Galactica juga, jangan lupa anak-anak dilengkapi dengan losion ato minyak anti nyamuk ya, karena di dalam nyamuknya banyaaakkk….hahahaha….

O ya, waktu lagi di sini kami juga beruntung bisa nonton pertunjukan sulap by Denny Darko dan anak-anak asuhannya. Lumayan seru sih, walo tau itu cuma ‘permainan’ doang 😁.

Yang semangat banget mo nonton sulap 😁

Kami main di Dufan sampe lewat jam makan malam. Betah pokoknya main kesana kemari…hehehe… Apalagi pas malam kan ada karnaval gitu ya, seruuu liatnya 😍.

Yang asik foto berdua πŸ˜…
Tuh kan, keasikan foto berdua kaaannn 😁

Puji Tuhan, hari itu sangat menyenangkan buat kami, terutama karena bisa main bareng keluarga adek saya dan keponakan-keponakan kami. Jarang-jarang banget kaaannn bisa kayak gini.

😍😍😍😍

Day 3 : The Wedding Day

Hari Minggu adalah hari H pernikahan kakak saya yang bakal dimulai sore hari, jadi paginya kami masih bisa santai. Menjelang siang baru deh persiapan dilakukan. Persiapan yang dimaksud tentu aja adalah urusan make up dan hair do ya….wkwkwkwkwk…. Selagi para ibu dipermak, anak-anak tentu diserahkan sepenuhnya ke para bapak. Gak perlu ragu apalagi kuatir, karena bapak-bapak di keluarga kami lebih dari kompeten untuk urusan anak-anak 😁.

Menjelang sore, urusan permak selesai, kami pun bersiap pergi ke lokasi yaitu di Jimbaran Resto Ancol. Tapi sebelum pergi, tentulah harus foto-foto dulu yaaa 😁.

Me and My Sis In Law. Makeup and hairdo by Anggih Afiati (https://www.instagram.com/anggihafiati_mua/)
Me and the bride 😘
Di depan hotel sebelum berangkat. Itu anak-anak pada pake topi Tilangga dan kain tenun khas Rote
Sambil nunggu pemberkatan dimulai
Sisterly Love….
My hubby and my second born 😍

Sore menjelang malam, acara pun dimulai, diawali pemberkatan dan dilanjut resepsi serta makan malam bersama.

Kakak beradik yang dalam segala kondisi selalu saling menopang dan mendoakan

Senangnya kalo lagi acara kayak gini, maka itu jadi kesempatan untuk ngumpul dengan keluarga besar yang ketemunya memang jarang-jarang banget.

Sepupu-sepupu dari Bogor 😘
Bareng adek bungsu papa saya yang notabene adalah kembar. Karena mereka adalah tante saya, maka mereka berdua dipanggil oma sama si abang dan si adek πŸ˜…
Om-tante (barisan belakang) dan keponakan (barisan depan) 😁
Bareng tante-tante dan oma

Trus ya, karena acaranya di pantai kan ya, jadi saya dan suami juga ngambil kesempatan buat foto-foto berdua, mumpung ada adek saya yang fotoin. Couldn’t help it ya pemirsa, abisnya suasananya romatis banget…hihihihi…

Love, once and always….

Dan gak ketinggalan tentu foto bareng anak-anak juga yaaaa… Puji Tuhan selama acara mereka jadi anak-anak yang baik dan manis. Aktif sih kesana kemari, apalagi karena rame, tapi mereka gak ada bikin hal-hal yang mengganggu. Pas waktunya duduk ya mereka duduk. Waktunya makan ya mereka makan. Pintarlah pokoknya. Terima kasih abang, terima kasih adek, terima kasih anak-anak manis mama 😘.

Day 4 : Time to Go Back to Palembang

Hari H berlalu, maka tibalah waktunya buat kami untuk kembali ke Palembang. Karena kami kembali di hari Senin, maka anak-anak minta ijin dari sekolah, sementara suami cuti karena pengen nganterin kami ke Palembang. Sebelum kami berangkat ke bandara, kami ngumpul dulu di kamar kakak saya buat berdoa bersama semua keluarga.

Waktu kelar sarapan, sebelum ke kamar buat siap-siap kembali ke Palembang
Love you, opa!
With my lovely mama…love her always, love her forever
A moment before we left the hotel
Sampai jumpa lagi, pa, ma

Puji Tuhan, meski di tengah kabut asap, namun penerbangan kami ke Palembang lancar dan landing-nya pun mulus.

Arrived in Palembang…. puji Tuhan

Sekali lagi puji Tuhan, dan bersyukur sekali juga karena bisa berkumpul dengan keluarga besar meski hanya sebentar. Kiranya Tuhan berkenan agar di lain waktu kami bisa berkumpul lagi dalam suasana penuh sukacita. Amin.

Congratulation for you, big sis! No matter what, know that I always love you and only hope all the best for you!
Iklan

6 respons untuk β€˜My Sister’s Wedding’

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s