One Fine Afternoon At Pantai Binasi Sorkam

Dari cerita soal pengalaman menginap di hotel di Medan, sekarang kita ‘loncat’ lagi ke cerita waktu kami berada di Sibolga. Harap maklum kalo ceritanya loncat-loncat gini ya, secara selama liburan kemarin kami memang kerjaannya mondar-mandir ke sana-sini. Sebentar di sini, sebentar di situ. Pokoknya kemana suami pergi dinas, di situ kami juga ikut 😁.

Sudah pernah saya bilang di sini, kalo salah satu daya tarik wisata di daerah Sibolga dan sekitarnya adalah pantai yang mana saking banyaknya pantai di daerah ini, sampe-sampe kami udah tiga kali ke sini pun masih belum semua pantai bisa kami jalani πŸ˜…. Nah, di antara sekian banyak pantai di Sibolga itu, ada satu pantai yang bener-bener saya rekomendasiin buat dikunjungi kalo temen-temen lagi ada waktu buat jalan-jalan ke Sibolga atau ke Tapanuli Tengah, namanya adalah Pantai Binasi.

Pantai Binasi ini terletak di daerah Sorkam yang udah masuk ke wilayah Tapanuli Tengah. Jaraknya dari Sibolga kurang lebih 1 jam 20 menit. Waktu itu kami jalan ke pantai ini pas hari Minggu sore tanggal 14 Juli alias sehari sebelum sekolah-sekolah pada umumnya memulai tahun ajaran yang baru. Kenapa pilih tanggal segitu buat ke pantai ini? Karena bisa dipastikan kalo di sore hari itu pantai ini akan sepi dari pengunjung, kan besok udah pada mo sekolah hari pertama, mana ada lagi orangtua yang mau ajak anak-anaknya main di pantai kaaannn…

Kecuali kami tentu….

Karena anak-anak sekolahnya masih libur dan hari pertama tahun ajaran baru di sekolah mereka baru akan dimulai di minggu berikutnya πŸ˜….

Hari Minggu sore itu, kami jalan dari rumah sekitar jam 3. Sebelum pergi saya udah pastiin kalo semua baju-baju ganti termasuk handuk dan segala macam printilan lainnya udah masuk ke dalam tas. Tepat sebelum berangkat, saya tiba-tiba ngerasa bladder penuh, jadi ke toilet dulu. Begitu keluar dari toilet, ternyata suami dan anak-anak udah nungguin di mobil, saya pun segera masuk ke dalam mobil dan melajulah kami ke daerah Sorkam.

Pemandangan yang banyak ditemui di sepanjang jalan. Cantik yaaa 😍

Sekitar jam setengah lima kami tiba di Pantai Binasi dan puji Tuhan, perkiraan kami benar, sore itu Pantai Binasi yang biasanya dipadati pengunjung terutama pas weekend, kali ini terlihat amat sangat lengang. Horeee!!! Berasa pantai milik sendiri deh kalo gini 😍.  Selain kami, hanya terlihat satu keluarga lain yang lagi main  di sini, itupun begitu kami nyampe mereka udah bersiap mo udahan.

Pantai Binasi adalah pantai berpasir putih yang cukup luas. Di sini panas tapi sejuk karena di pinggir pantainya terdapat area berumput, pondok buat duduk-duduk dan makan (lengkap sama food stall-nya), serta jajaran pohon cemara.

Pondok buat makan dan istirahat

Pantai dan Pohon Cemara

Di sekitar pantai juga terdapat play area yang mana sebagian equipment-nya udah mulai rusak πŸ˜….

Yang lebih childish yang mana, hayo? πŸ˜…

Karena waktu kami tiba di sini mataharinya masih cukup garang bersinar meski sudah sore, jadi kami mutusin untuk duduk-duduk dan main-main dulu di tempat yang teduh sambil minum minuman yang dibeli dari kios di situ. Setelah sinar matahari udah mulai berkurang derajat kegarangannya, barulah kami turun ke arah pantai yang terbuka.

Di situ, awalnya kami duduk-duduk dulu menikmati pemandangan laut yang biru serta udara segar dan suasana pantai di sekitar kami.

Lautnya biruuu banget 😍

Rasanya damai banget duduk-duduk di pinggir pantai di atas pasir putih yang lembut begini. Semua yang ada di sekitar kami terasa memberikan rasa tentram dan rileks…. Bikin kami sejenak terlupa kalo waktu liburan was almost up and soon we would go back to our routines including our long-distance marriage….

Puas duduk-duduk, kami pun mulai main-main dengan air, dengan pasir, dengan apa aja, termasuk dengan The Avengers yang dibawa anak-anak dari rumah. Ini Avengers yaaaa…mesti deh ngikut kemana aja kami pergi. Kadang malah gak cuma Avengers aja, tapi DC Heroes juga turut serta πŸ˜…. Mainnya bisa puas-puas, gak usah takut basah atau kotor, karena kan bawa baju ganti dan di sini juga tersedia tempat untuk bilas meski dengan kondisi yang seadanya πŸ‘Œ.

My First Born πŸ€—
My Second Born πŸ€—

Semua hepiiii 😍😍

Avengers udah mulai dikeluarin si adek πŸ˜…
Ini tadinya mo bawa banyak ya, tapi akhirnya nego-nego dengan mereka, sepakatlah cuma bawa tiga ini aja πŸ˜…
Ini ceritanya mereka bikin Avengers’ Fort dan pengen liat gimana kekuatannya waktu diterjang ombak πŸ˜…

Mau lihat gimana hasilnya setelah Avengers’ Fort itu diterjang ombak? Nih saya kasih liat videonya 😁.

Kami main-main di sini sampai senja makin menjelang dan warna langit dari yang tadinya biru berangsur-angsur mulai berubah ke arah jingga.

The boys I love the most in my life….

Ketika matahari semakin turun di ufuk Barat sana, maka segala permainan kami tinggalkan dan kemudian memilih duduk-duduk di atas sebatang kayu sambil menikmati indahnya sunset moment senja itu.

Perfect moment…..

Puji Tuhan, sore itu kami betul-betul menikmati kebersamaan kami di tepi pantai. Saya yang penyuka laut bisa puas-puasin menikmati langit biru, semilir angin pantai, dan wangi laut, sementara suami dan anak-anak bisa puas bermain bersama. Setelah matahari benar-benar turun barulah kami beranjak menuju ke tempat bilas sambil minta tolong si Jeffry, driver-nya pak suami buat ambilin tas yang berisi baju ganti dari dalam mobil yang mana gak nyampe semenit kemudian dia laporan kalo di dalam mobil dia gak menemukan ada tas. Kagetlah saya karena saya yakin banget kalo tasnya itu udah saya siapin dan tadi sebelum berangkat, tasnya itu saya taro……..

Di sofa ruang tamu!

Sadar itu, refleks saya langsung tanya ke suami, “Lho tadi papa gak ambil tasnya dari atas sofa??”

Denger itu, suami juga refleks nanya balik, “Memangnya mama ada ngasih tau kalo tasnya ada di atas sofa??”

Gak mau kalah saya bilang lagi, “Aku dari tadi ngirainnya tasnya udah papa bawa masuk ke mobil…….”

Suami juga gak mau kalah bilang, “Aku juga dari tadi ngirainnya abis mama siapin tasnya trus langsung kasih ke Jeffry buat masukin ke mobil………”

πŸ€¦β€β™€οΈπŸ€¦β€β™€οΈπŸ€¦β€β™€οΈπŸ€¦β€β™€οΈπŸ€¦β€β™€οΈπŸ€¦β€β™€οΈπŸ€¦β€β™€οΈ

Yah begitulah pemirsa, saya akui saya memang yang salah. Setelah diingat-ingat lagi, saya baru sadar kalo kelar saya nyiapin tas baju ganti itu, tadinya saya memang udah mo langsung kasihkan tas itu ke Jeffry supaya dimasukin ke mobil, tapi tiba-tiba saya kebelet pengen ke toilet trus tasnya saya taro di atas sofa ruang tamu. Keluar dari toilet, saya langsung ke luar rumah, masuk ke dalam mobil dengan asumsi kalo tas yang tadi saya taro di atas sofa udah ikut masuk mobil bareng suami dan anak-anak.

Kenapa saya bisa berasumsi gitu tanpa pake cek dan ricek?? Saya juga gak tau kenapa, kayaknya karena pengen buru-buru saking semangatnya mo ke pantai dan karena memang kadang-kadang (ato sering ya? πŸ˜…) saya bisa jadi sangat pelupa πŸ˜‘.

Apapun itu alasannya, karena keteledoran saya, maka kami jadi gak punya baju ganti padahal baju (terutama celana) kami udah basah dan kotor dengan pasir. Yang paling dikhawatirkan tentu anak-anak ya, karena bisa jadi masuk angin mengingat perjalanan pulang akan memakan waktu lebih dari sejam sementara di sekitaran pantai juga gak ada kios yang ngejual baju-baju souvenir.

Dalam kondisi begitu, suami pun teringat kalo dia punya celana bersih di dalam mobil, karena tadi waktu main di pantai dia pake celana renang sementara waktu datang tadi dia juga pake celana pendek di luar celana renang itu. Dia pun nyuruh si abang untuk pake celana dia yang bersih itu aja karena celana abang udah basah banget. Kaosnya juga basah sih, tapi cuma di ujung-ujung aja, jadi amanlah. Trus buat si adek, beruntung lagi karena baju kaos pak suami gak kena basah jadi si adek bisa buka semua baju dia trus pake baju kaos pak suami yang mana kaos itu jadi kayak daster yang nyampe di betisnya si adek…hehehe….gak apa ya, malah bagus, biar gak kedinginan 😁.

Trus kalo gitu gimana nasib suami dong?

Ya dia sih orangnya gak pernah ngerasain dingin, jadi fine-fine aja tuh walo sepanjang perjalanan pulang cuma pake celana renang yang udah basah. Dia mah badannya selalu hangat, kontras banget sama saya yang gampang banget kedinginan. Fire and Ice banget kami berdua ini πŸ˜…. Makanya, sepanjang jalan itu saya jadinya dipeluk terus sama dia biar gak kedinginan, padahal dia yang gak pake baju sementara saya bajunya gak basah dan cuma celana doang yang basah dikit πŸ™ˆ.

Yah begitulah pemirsa, puji Tuhan meski dengan kondisi seperti itu tapi akhirnya kami bisa tiba juga di Sibolga dalam kondisi baik dan gak ada satupun yang kedinginan apalagi masuk angin. Begitu nyampe di rumah langsung pada gantian mandi, trus kelar mandi kami makan bakso Pak Min yang tadi udah dititip sama pak suami ke si Jeffry buat dibeliin selagi kami mandi. Nikmaaatt banget rasanya 😍.

One fine afternoon at Pantai Binasi 😘

PS:

Untuk baca seri cerita liburan kenaikan kelas tahun ini,Β silakan klik di sini yaaaΒ πŸ’–

8 respons untuk β€˜One Fine Afternoon At Pantai Binasi Sorkam’

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s