Recommended MUA di Medan

Pagi ini rasanya riweuh banget.

Awalnya karena si adek yang sarapannya lamaaa bener, bolak balik disuruh cepet dikit makannya, tapi tetep aja dia sarapan sampe lebih dari setengah jam, akhirnya dia baru masuk kamar mandi di jam yang biasanya kami udah berangkat πŸ˜‘πŸ˜‘.

Padahal ya, kalo udah telat keluar dari rumah, even itu cuma 10 menit pun kayak tadi pagi, tapi bisa diprediksi kalo jalanan udah bakal padat banget. Jarak rumah – sekolah yang harusnya cuma 10 menit, bisa tuh jadi 20 menit bahkan lebih. Karena kan kalo jalanan udah rame, yang tadinya gak perlu macet bisa jadi macet. Belom lagi kalo ada orang yang ngelanggar lalu lintas saking mo buru-burunya, ini biasanya kejadian pas di ruas jalan yang gak boleh putar arah nih, banyak tuh yang ngelanggar, akhirnya mengganggu orang yang mau lurus dan gak sedikit kejadian malah kemudian senggol-senggolan, kalo sudah gitu kendaaraan-kendaraan lain di belakang otomatis jadi terganggu, tambah macet deh. Pokoknya kalo jalanan udah rame, ada ajalah yang bisa kejadian yang bikin perjalanan jadi tambah lama.

Dan tadi bener dong kejadian di kami, terjebak macet di jalan keluar dari daerah rumah ke arah jalan raya. Sebabnya karena ada acara wisudaan di salah satu convention hall deket rumah. Awalnya waktu mo mendekat ke situ, saya memang udah ngeliat ada beberapa mobil yang berhenti pas di persimpangan, tapi pikir saya biasalah itu orang pada nyari sela untuk belok kiri dan kanan makanya memang biasanya di persimpangan itu orang kudu berhenti bentar. Saya masih gak tau kalo ada acara di convention hall deket situ dan jalanan jadi macet gara-gara acara itu. Ikutanlah saya antri di situ. Lah kok malah gak jalan-jalan? Mau muter, tapi di belakang saya juga udah ada berjejer mobil yang ngantri dan jalanan itu sempit jadi gak mungkin saya bisa puter balik. Haduh!

Puji Tuhan tadi itu posisi saya berhenti tepat di samping area parkir restoran di persimpangan itu dan puji Tuhan bangeeettt ada satu bapak-bapak yang kasian ngeliat saya gelisah kemudian minta tolong ke yang punya resto buat bukain pagar area parkirnya (restonya memang belum buka, makanya pagar parkirannya juga masih ditutup) biar saya bisa muter di situ. Dari bapak itu juga saya tau penyebab macetnya apa. Jadilah saya muter arah trus kemudian pake jalur lain buat keluar ke jalan raya, meski jalur yang lain itu lebih rame tapi at least kondisinya gak stuck kayak jalan yang tadi. Duh, makasih banyak deh buat bapak-bapak itu juga buat restonya yang udah berjasa banget buat kami. Kapan-kapanlah buat balas jasa pesen makan dari resto itu, ini resto deket rumah tapi belom pernah kami cobain masakannya πŸ˜…. Berkat bantuan mereka, meski tadi agak lebih telat dari biasanya (apalagi sepanjang jalan ruamee banget, heran deh padahal ini Kamis tapi ramenya kok kayak Senin!), tapi hitungannya belum terlambat, masih amanlah. Puji Tuhan….

Tapi dengan begitu bukan berarti lho si adek udah aman.

Tadi sepanjang jalan dia kena omel dan kemudian kami komit besok-besok kalo dia siap-siap ke sekolahnya pake acara lama kayak tadi, maka dia bakal ditinggal. Bentar lagi udah mau SD lho, harus bisa belajar lebih tanggung jawab, disiplin, dan mandiri!

O ya, tadi pas di jalan balik ke rumah, saya puter radio. Kirain ya cuma saya doang yang ngerasa kalo jalanan pagi ini tuh riweuh dan rame kayak hari Senin, eh gak taunya radio presenter-nya juga ngomong hal yang sama dan cerita kalo tadi ada kejadian mobil dan motor senggol-senggolan di daerah Demang yang akhirnya bikin perjalanan dia buat tiba di kantor jadi tambah lama. Senggol-senggolannya diakibatkan itu dia tadi yang saya bilang di atas, muter arah yang gak pada tempatnya….zzzzzz……..

Yah begitulah pemirsa.

Saya juga gak tau kenapa di Palembang pagi ini riweuh banget.

Mungkin karena hari ini adalah tanggal 1 Agustus.

Ada hubungannya gak ya?

Hahahahaha….

Entahlah. Yang pasti sekarang sebenarnya saya mau cerita soal MUA di Medan. Duh, maafkanlah mamak-mamak ini yang dunianya berpusat di anak-anak ya, sampe mo cerita soal MUA aja nyangkut dulu di anak-anak πŸ˜….

Jadi gini pemirsa, waktu kami ke Medan dalam rangka libur kemarin (jadi post ini tuh masih merupakan bagian dalam rangkaian cerita libur kenaikan kelas 2019), ada satu event yang jadi bagian penting dalam liburan itu, yaitu acara lamaran adek ipar yang paling bungsu.

Walo hanya lamaran, tapi si eda siapudan ini pengennya kami tetep pake seragaman, karena saat itu udah agak mepet waktunya dan posisi saya udah di Sibolga maka kebaya saya pun dijahit di Sibolga. Kain buat seragamannya terbuat dari bahan jumputan untuk atasan dan kain tenun sutera untuk bawahan. Sebenarnya penjahit di Sibolga itu belum pernah jahit pake bahan yang sama sementara saya butuhnya bisa kelar cepat. Cocoklah. Saya pun cuma bisa pasrah, semoga hasilnya bagus, toh model atasannya hanya kutu baru dan bawahannya hanya rok songket, sederhanalah, harusnya penjahitnya bisa.

Eh gak taunya keberangkatan kami ke Medan malah harus maju dua hari karena suami ada undangan rapat dadakan sebelum acara lamaran itu. Waduh. Syukurlah penjahitnya bisa gerak cepat. Malam sebelum kami berangkat, kebayanya udah dianterin ke rumah dan hanya perlu sekali alter untuk bisa bener-bener pas di saya. Puji Tuhan. Urusan seragam pun beres.

Tapi begitu nyampe Medan, saya lupa kalo ternyata harus cari MUA. Parahnya lagi, si eda yang mau dilamar pun sampe saya datang itu, saking sibuknya dia ngurusin segala macam persiapan disambi sibuk kerja, juga belum ada ngurusin MUA buat dia sendiri…. Haduh!! Hahahaha…. Jadilah kami kemudian nge-explore Instagram buat nyari MUA yang recommended di Medan. Kriterianya tentu yang hasil dandanannya bagus but with reasonable price.

Puji Tuhan malam itu juga bisa ketemu sama MUA yang namanya Yenny Ariaty. Hasil make up dan hair do dia terlihat oke, harganya reasonable, dan terutama jadwal dia bisa. Oke deh mari kita jadikan aja.

Pas hari H, saya yang paling terakhir ditangani sama kak Yenny dan itu udah buru-buru banget karena pihak cowoknya udah di jalan deket rumah. Manalah selagi saya di make up harus dua kali berhenti pula karena si eda siapudan butuh difoto buat sesi persiapan, yang itu lho sesi yang kayak seolah-olah sementara didandanin 😁.Β  Syukurlah si kak Yenny ini kerjanya cepet banget, apalagi waktu ngurusin rambut, sebentar aja udah langsung jadi aja lho, kayak magic! 😁. Total saya ditanganin tuh gak ada setengah jam, buru-buru banget karena acara udah mo mulai dan tamu udah penuh di depan dan saya pun udah dicari-cari sama pak suami 😁. Kasian dia, berasa kehilangan apalagi karena para tamu yang salaman dengan dia otomatis nanyain di mana saya πŸ˜….

Puji Tuhan, meski dengan terburu-buru, tapi hasil kerjaan tangan si kak Yenny di saya bisa tetap terlihat bagus. Coba deh temen-temen lihat hasilnya di foto di bawah ini. Bagus gak? Kalo menurut saya sih bagus, karena yang pasti kalo saya dandan sendiri gak mungkin hasilnya bisa kayak gitu….hahahaha…

Foto itu gak ada saya kasih filter apa-apa ya, background-nya aja yang saya kasih blur. Mulus kan hasil make up-nya?

Yang lebih saya suka lagi, karena make up-nya di muka saya sampe malam pun gak ada terlihat pecah-pecah atau mengkilap akibat berminyak, padahal saat itu kondisi ruangan di rumah mertua walo pun udah dipasang dua kipas angin es batu dua biji gede-gede, tapi tetep aja panas banget bikin orang keringetan. Bener lho, meski keringetan, tapi muka saya tetep aja terlihat matte tanpa ada mengkilap sedikitpun. Coba liat deh foto-foto di bawah ini yang sebagian besar diambil ketika malam udah larut, acara udah kelar, dan tamu-tamu udah lama bubar.

Si adek pas acara ini, lagi aktif-aktifnya karena banyak orang dan kami gak bisa banyak ngawasin dia. Hasilnya begitulah, mo foto aja susah…hahahaha…. O ya, bersyukur banget selagi kami sibuk di acara, ada abang yang terus ngawasin si adek, bahkan sampe ke ngurusin makannya dia! Si abang yang siapin makan si adek karena tau saya lagi sibuk di depan. Puji Tuhan si adek juga mau dengar-dengaran sama abangnya, jadi disuruh makan ya dia makan… Awww…kalian, bener-bener bikin mama bangga! 😍😍

Saya dan inang simatua
Saya, inang simatua, dan para eda…
Tradisinya, saya memang harus seragaman sama inang simatua
Sayang banget ini foto kabur…huhuhuhu

Dan bahkan sampe ketika saya udah mo siap-siap untuk tidur pun dan udah mo bersihin muka, make up-nya masih aja terlihat nempel dengan bagusnya di muka saya 😍.

Saya sebenarnya gak bisa mastiin itu karena MUA-nya atau bukan, karena eda-eda saya yang lain yang ikut di-make-up oleh MUA yang sama bilang kalo hanya di saya aja yang sampe udah keringetan begitupun tetep gak mengkilap mukanya. Bisa jadi juga karena faktor yang lain sih, seperti Nu Skin misalnya, karena malam sebelum hari H saya memang ada gosok-gosok muka pake Galvanic Spa. Waktu beli Galvanic Spa saya memang dikasih tau kalo biasanya sehabis pake ini, make up akan menempel dengan lebih baik, tapi sebelumnya kan saya gak pernah buktikan karena dalam kurun waktu sekian bulan terakhir baru kali inilah saya make up tebal kayak gini. Jadi ya bisa jadi karena itu, bisa jadi juga gak. Nantilah dibuktikan lagi pas acara nikahan si eda siapudan ini 😁.

Tapi terlepas dari itu, yang pasti MUA Yenny Ariaty ini saya rekomendasiin banget, karena meski dia kerjanya cepat tapi hasilnya bagus, jauh dari ngasal. Harganya pun masuk akal banget untuk MUA di kota besar kayak Medan 😘.

PS:

Untuk baca seri cerita liburan kenaikan kelas tahun ini, silakan klik di sini yaaa πŸ’–

20 respons untuk β€˜Recommended MUA di Medan’

  1. Kak Lisa, bagus banget makeup nya, apa dasarnya kak Lisa emang udah cantik kali ya…
    Entah kenapa aku kalau ada acara di Medan nggak pernah cocok sama makeupnya. Bisa dicatat ini rekomendasinya kak Lisa kalau lain kali ada acara yang perlu make up.

  2. Pada dasarnya memang cantik + MUA nya oke, hasilnya cantik banget.

    Waktu liat foto ini di FB, saya salfok sama bajunya, sederhana tapi keren.

  3. sesama ny.samosir, makanya kudu seragam yak. rejeki lah kalo dapat MUA cocok disaat mepet. ada foto bagus lg kan. hehehehe

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s