Top 3 Questions Tentang Jualan….

Jadi ya pemirsa, saya kan ceritanya sejak awal bulan April ini mulai belajar jualan. Karena baru belajar jadi ya barang yang saya jual juga masih dikit-dikit dan masih terbatas di kotak-kotak makan dan botol-botol minum terutama dari brand Dubblin. Puji Tuhan sih walo masih dikit-dikit, tapi hasil penjualan udah lumayan bikin seneng laahhh….hehehe…. Tapi yang sekarang mo saya cerita bukan soal ke jualannya, melainkan ke pertanyaan-pertanyaan yang paling sering ditanyain ke saya (yang gak berkaitan langsung sama produk yang saya jual) dari sejak hari pertama jualan sampai dengan hari ini.

Kita mulai dari urutan ke tiga sampe ke urutan pertama yaaa….

Top 3rd question: Mbak, kok sekarang jualan?

Biasanya ya, pertanyaan ini kemudian diiringi dengan pernyataan lanjutan kayak gini,

“Keluarga mbak kan kalo diliat hidupnya udah mapan.”

“Suami mbak kan posisinya udah bagus “

“Ini jualan iseng-iseng aja apa gimana mbak? πŸ˜€ “

“Mbak, katanya gak punya bakat jualan. Kok sekarang jualan?”

————————————————

Sejujurnya saya agak kaget menerima pertanyaan semacam di atas. Apalagi kalo udah terkait dengan kemapanan dan soal kerjaan suami. Kalo menurut saya sih, soal mapan dan soal posisi di kerjaan udah bagus atau gak itu relatif ya, tergantung siapa dan dari sisi apa melihatnya. Yang pasti puji Tuhan, dengan penghasilan dari kerjaan suami, kami cukup-cukup aja dan puji Tuhan juga suami dari dulu entahkah saya kerja atau cuti seperti sekarang, yang jadi manajer keuangan atas penghasilannya ya tetap saya. Tapi meski kami sudah cukup, bukan berarti kan saya gak bisa melebarkan sayap. Memang sih sayapnya masih belum lebar, masih kecil banget malah, tapi selama peluang itu ada, kenapa gak ya kan?

Tapi kalo pertanyaannya hanya sekedar kenapa tiba-tiba jadi jualan, maka jawabannya adalah karena di rumah udah ada ART.

Iya, sesederhana itu doang pemicunya πŸ˜€ .

Susternya si adek yang dulu sempat berhenti karena hamil anak kedua, beberapa waktu lalu minta kerja lagi di rumah. Waktu itu pak suami langsung setuju dengan pertimbangan kami udah kenal baik sama si sus dan keluarganya jadi gak ada kekhawatiran menyerahkan urusan kerjaan rumah ke si sus supaya saya juga bisa punya lebih banyak waktu buat anak-anak.

Awalnya, saya sebenarnya gak setuju si sus kerja lagi di rumah karena ngerasa kok percuma ya pake ART sementara saya statusnya lagi cuti. Tapi karena suami orangnya persuasif banget akhirnya saya pun ngalah, si sus pun kembali bekerja di rumah, dengan status sebagai ART bukan lagi BS.

Dan benar memang kata suami, dengan ada orang yang bantuin di rumah, saya juga jadi punya lebih banyak waktu untuk anak-anak.

Tapi itu kalau anak-anak ada di rumah.

Giliran mereka sekolah, saya pun bengong gak tau mo ngapain. Apalagi kalo lagi nungguin mereka les, asli saya mati gaya di dalam mobil. Sambil nungguin mereka kelar les biasanya saya baca novel di Wattpad atau nulis draft blog pake aplikasi di HP atau menyulam kristik. Sebenarnya hal-hal tersebut udah cukup untuk menghabiskan waktu menghindari kebosanan menunggu anak-anak. Tapi tetep aja ada rasa tak puas di hati saya karena menghabiskan waktu sekian jam menunggu mereka tanpa mengisinya dengan hal yang bisa menghasilkan sesuatu.Β  Mungkin ini dipicu karena dari sejak belum wisuda pun saya udah terbiasa kerja ya, jadi kalo sehari-hari hanya sibuk ke sana ke mari tanpa menghasilkan apa-apa rasanya hati ini kurang puas.

Sebelum si sus kerja lagi di rumah dan saya sehari-hari punya kesibukan yang cukup tinggi dalam mengurus rumah dan anak-anak, hal-hal seperti di atas kurang begitu saya perhatikan. Ketika menunggu anak-anak les pun saya ngerasa fine aja jika hanya menghabiskannya dengan membaca novel, nonton, atau bahkan tidur, karena merasa memang itulah salah satu kesempatan saya untuk beristirahat.

Tapi setelah saya udah lebih santai dengan kehadiran si sus, sekedar baca novel, nonton,Β  nulis blog, nyulam kristik, bahkan belajar online pun terasa sebagai hal yang wasting time buat saya.

Pengennya tuh saya punya kegiatan yang bikin saya aktif dan produktif. Kegiatannya harus menyangkut hal yang saya minati, gak menyita waktu dengan anak-anak karena bisa saya lakukan di sela-sela waktu mengurus dan mengantar jemput mereka, serta syukur-syukur bisa bikin saya belajar hal yang baru.

Terpikirlah kemudian untuk jualan barang-barang rumah tangga.

Kenapa jualan?

Justru karena saya gak punya bakat jualan, maka saya pun tertantang untuk belajar supaya bisa. Ini buat menjawab pertanyaan di atas juga ya. Iya, saya memang ngerasa gak bakat jualan. Tapi gak punya bakat bukan berarti gak bisa belajar kan?

Dengan usaha kecil ini saya berharap saya bisa belajar mempromosikan barang, melayani pelanggan, serta melakukan manajemen penjualan dan inventori dengan baik. Saya orangnya sebenarnya sungkan menawar-nawarkan dagangan ke orang, tapi dengan usaha kecil ini saya berharap supaya saya bisa mematahkan rasa sungkan itu karena toh menawarkannya juga secara luas (gak ke orang per orang kayak MLM pada umumnya πŸ˜€ ) tanpa ada pake maksa apalagi mengganggu orang.

Trus saya memilih jualan barang-barang rumah tangga, karena semua orang yang kenal dekat dengan saya pasti tau persis kalo saya punya obsesi tersendiri terhadap barang-barang rumah tangga dan saya cukup percaya diri kalau saya bisa membedakan mana yang berkualitas serta aman dan mana yang gak. Karena ini masih awal, maka saya pun mulai dari barang yang kecil-kecil dulu seperti tumbler dan kotak bekal yang mana tentu pilihan brand-nya jatuh ke yang saya yakin berkualitas paling baik di kelasnya namun dengan harga yang masih terjangkau.

Dengan bantuan seorang teman, akhirnya saya bisa menemukan supplier, mendatangkan barang-barang yang mau saya jual ke Palembang, kemudian langsunglah saya memulai menjalankan usaha yang sangat kecil ini.

Meski diawali dengan niat yang sederhana yaitu untuk mengisi waktu dengan hal yang produktif, tapi bukan berarti saya gak serius menjalankannya. Apalagi kalo disebut iseng-iseng, haduh jauhlah. Meski ini usaha kecil tapi manajemennya saya bikin secara serius dan sangat teratur kok.Β  Suer deh πŸ˜€

Top 2nd Question: “Mbak, Dubblin tuh MLM ya?”

Kenapa pertanyaan ini, meskipun tentang salah satu brand yang saya jual, tapi saya bilang kurang berkaitan dengan jualan saya? Karena kebanyakan orang yang bertanya ini cuma sekedar nanya sampe di situ doang dan gak ada (atau mungkin belum aja) punya keinginan untuk mengetahui produk yang saya jual. Saya tau mereka cuma pengen tau karena ngeliat produk yang saya promosiin semuanya adalah produk dari Dubblin hingga disangkanya itu adalah produk MLM juga semacam T*pperware.

Padahal sih gak ya.

Saya memilih untuk langkah awal ini jualan produk-produk dari Dubblin, karena memang saya udah tau kualitasnya bagaimana. Udah dari dulu saya tertarik sama produk-produk dari Dubblin yang berupa termos-termos air. Bukan cuma kualitasnya yang super (dari bahan stainless steel 18/8 yang bukan cuma aman serta sehat tapi juga mampu menjaga suhu minuman baik panas maupun dingin hingga lebih dari 6 jam), tapi juga modelnya itu lhoo…duh, keren-keren banget! Sayangnya di Palembang gak ada orang yang jualan termos dari Dubblin, sehingga dari dulu saya kesulitan mencarinya, padahal saya yakin yang butuh termos kayak gitu gak hanya saya aja tapi pasti banyak orang lain juga. Di situlah saya memutuskan untuk mendatangkan Dubblin ke Palembang. Puji Tuhan akhirnya yang tertarik gak cuma yang di Palembang aja, dari luar kota pun banyak. Kurang dari sebulan berjualan saya udah mengirim barang ke pulau Jawa, Bali, Kalimantan, hingga ke ujung paling utara Indonesia, dan bahkan sampai ke Papua. Banyak orang ternyata yang belum tau betapa berkualitasnya produk Dubblin dan saya senang bisa mengenalkannya untuk mereka yang memang perlu.

Jadi Dubblin itu bukan produk MLM ya. Saya jual produk-produknya karena saya tau kualitasnya seperti apa dan karena modelnya ada banyak sekali jadi asik buat dipromosiin karena orang bisa milih sesuai selera bentuk, warna, serta kebutuhan. Selain Dubblin, saya jualan produk lain juga kok, bahkan termasuk botol plastik, tapi tentu yang saya tau aman bahannya.

Top 1st Question: “Mbak…….kapan open PO Klappertaart lagi?”

Pertanyaan yang satu ini yaaaa….asliiii selalu bikin saya ngakak. Mana paling banyak lagi pertanyaan ini muncul πŸ˜€ .

Dooohh…..

Saya lagi jualan termos iniiiihhh….kenapa nanyanya Klappertaart??? πŸ˜€

Sepertinya banyak yang kangen dengan klappertaart saya. Bersyukur sih, berarti dulu itu meski temponya singkat saja jualan klappertaart, tapi rasanya lumayan nempel di lidah dan ingatan pelanggan sampe-sampe setelah lewat sekian tahun pun mereka masih nanyain πŸ˜€ .

Kalo soal ini, belum bisa saya pastikan memang, karena yang namanya bikin kue itu butuh waktu cukup lama dalam hal produksi, sementara selowong-lowongnya saya masih juga banyak berada di luar rumah untuk antar jemput anak. Kalo jualan kan sambil nunggu-nungguin anak juga bisa dilakukan jadi gak mengganggu aktivitas utama saya. Sementara kalo udah baking, saya harus menyediakan waktu khusus hanya untuk itu. Jadi kita lihat nantilah kalo soal ini πŸ˜€

=============================

Demikianlah pemirsa ocehan penting gak penting saya di malam Jumat ini πŸ˜€ . Cihuy yaaa…besok long weekend karena anak-anak sampe hari Senin masih bakal libur. Gak kerasa yaaa… udah mo masuk bulan puasa lagi nih. Selamat menyambut puasa yaaa bagi teman-teman Muslim yang menjalankan, semoga puasanya lancar dan membawa berkat. Jangan lupa, lebih baik bila dalam perjalanan deket-deket jam buka puasa membawa termos air minum, supaya bisa buka puasa di jalan tanpa perlu singgah beli air minum dalam kemasan. Selain mengurangi repot, juga membantu mengurangi sampah plastik kan πŸ˜‰ . Jika butuh termos, apalagi yang bisa bawa air minum hangat ataupun dingin, saya jualan lhooo #sekalianpromosi wkwkwkwkwk….. Kalo mau, bisa jalan-jalan di Instagram @blessedstore.byallisa atau lihat-lihat katalognya di sini (foto-foto di katalog ini kurang bagus sih, secara itu saya ambil waktu lagi inventarisasi barang, tapi isi katalog saya ini lengkap kok).

Selamat berakhir pekan, semua!

Iklan

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s