Avengers End Game dan Spoiler Yang Bikin Berantem

Sudah pada nonton End Game belum?

Ini kayaknya salah satu film yang paling ditunggu sejagad raya tahun ini ya. Maklum sih jadi ditunggu-tunggu banget, ya abis Infinity War-nya (dan Ant Man juga!) akhirannya pada bikin penasaran gitu sih. Kami sekeluarga juga termasuk yang nunggu-nunggu film ini tayang, apalagi sehabis nonton Captain Marvel bulan Maret lalu. Tambahlah gak sabar nungguin End Game ini. Tapi walo begitu, kami gak bisa nonton di hari pertama film ini tayang. Biasalah, kudu menyesuaikan dengan jadwal pak suami dulu. Puji Tuhan hari Jumat kemarin dia bisa dan syukur juga saya masih bisa dapat tiket untuk kami berempat, walaupun dapatnya tinggal yang di sweet box doang. Itu pun udah untung ya masih bisa dapat sweet box di CGV walo pesannya baru sehari sebelum nonton, secara ini orang pada berebutan beli tiket nonton End Game. Tadinya pengen di kelas velvet karena nontonnya jauh lebih nyaman di situ, tapi ya ampun, dicek sampe hari Minggu udah penuh aja semua…huhuhuhuhu…

O ya, kalo untuk nonton kami sekeluarga paling ngerasa nyaman di CGV Social Market Palembang. Alasannya karena tempat ini cuma tempat nongkrong yang isinya semua restoran dan bioskop (CGV) tapi parkirannya luas banget (tempat ini selain punya pelataran parkir, juga punya gedung parkir), jadi ya serame-ramenya, pasti dapat tempat parkir dan segimanapun padatnya tetep aja gak akan kayak pasar seperti kalo di mall atau pusat belanja lainnya. Udah gitu, tempat ini juga jadi favorit karena cuma di sini CGVΒ  di seantero Palembang yang menyediakan kelas velvet. Kelas gold-nya Cinemaxx mah kalah jauh ya dari kelas velvet-nya CGV, padahal sih harganya murahan velvet πŸ˜€ . Makanya gak heran kan kalo kami lebih memilih nonton di CGV SoMa dan terutama di kelas velvet-nya. Sayang banget kemarin gak bisa dapat lagi, tapi ya sekali lagi bisa dapat di sweet box aja pun udah jadilah, yang penting bisa sesegera nonton!

Si abang dan si adek semangat banget mau nonton, sampe berkeras perginya kudu bawa properti πŸ˜€

Tadinya pengen dibawa semua itu, tapi akhirnya nego-nego, mau juga mereka cuma bawa cakarnya Black Panther dan Mjolnir-nya Thor πŸ˜€ .

Ready to go! πŸ˜€

Sampe di SoMa sekitar jam 7, kami nongkrong bentar di Tokopi karena tiket kami jam tayangnya jam 8 lebih 15 menit. Mendekati jam 8 barulah kami naik ke atas.

Selama tiga jam kami nonton film ini, dan rasanya….. puas banget! Walo banyak dialognya dan durasinya panjang, tapi asli gak ngebosenin sama sekali. Anak-anak aja enjoy banget lho nontonnya! Tiga jam mah gak berasa. Bahkan kalo bisa dipanjangin lagi, saya mah bakal tetep nonton dengan sukacita…hihihihi….

Syukurlah ya, film ini sesuai dengan ekspektasi. Hampir sempurna sih kalo menurut saya, apalagi karena ada banyak momen yang sungguh gak cuma menegangkan tapi juga sangat mengharukan. Sepanjang film, beberapa kali seisi ruang sinema dipenuhi seruan kagum bahkan tepuk tangan….dan tentu saja air mata πŸ˜€ . Luar biasa pokoknya. Kalo saya bilang, ending Avengers ini sama dengan ending dari How To Train Your Dragon. Sama-sama memuaskan setelah penantian yang sudah cukup lama.

O ya, satu hal juga yang saya syukuri adalah kami nonton film ini tanpa terganggu oleh spoiler sedikitpun sehingga setiap kejutan di film ini pun bisa betul-betul kami rasakan. Ini penting banget ya, secara udah cukup lama menanti film ini, rasanya sensasinya bakal berkurang kalo udah keduluan tau jalan ceritanya (apalagi ending-nya) sebelum nonton. Bisa gak terganggu spoiler gini bukan karena memang tak ada spoiler yang beredar terutama di social media ya, tapi karena memang saya menghindar πŸ˜€ .

Beneran lho ini, demi supaya gak terganggu spoiler saya rela gak buka-buka FB dari sejak Rabu malam sampe selesai nonton di Jumat malam. Padahal saya jualan lho di FB dan lumayan banyak pembeli saya datangnya dari FB. Ini gara-gara sejak Rabu sore saya udah mulai ngeliat tanda-tanda kalo spoiler Avengers End Game bakal segera jadi bagian dari status temen-temen saya di FB yang udah nonton duluan. Taunya karena saya hampiirr aja ngebaca salah satu status temen yang isinya spoiler abis. Syukur ya, baru kata pertama yang saya baca, otak saya udah langsung tau kalo status ini isinya spoiler, langsunglah jari jemari otomatis ngeklik yang laen. Abis itu saya cuma buka FB bentar untuk update jualan sambil ngasih tau kalo ada yang mau order cuma bisa melayani via WA aja untuk sementara. Setelah itu tutup FB dan gak buka-buka lagi sampe selesai nonton.

Dunia Marvel kami pun aman dan sentosa πŸ˜€ .

O ya, waktu saya udah berani buka FB lagi di malam sehabis nonton itu, saya baca-baca di timeline ternyata gak sedikit lho temen saya yang marah-marah sama temen-temennya di FB yang nyebarin spoiler. Bahkan ya, paling sedikit ada tiga temen yang saya baca yang nge-unfriend temennya yang nyebarin spoilerΒ karena dianggap berarti tidak tau menghargai orang lain. Walaahh…ternyata gak cuma pilpres yang bikin panas medsos ya, spoiler End Game aja gak kalah bikin panasnya πŸ˜€ .

Syukurlah saya udah duluan menghindar ya, jadi gak kejebak dalam panasnya medos akibat bocoran cerita kayak gini.

Saya ngerti sih perasaan temen saya yang marah-marah, sakit hati memang kalo liat orang seenaknya nyebarin spoiler dari film yang udah ditunggu-tunggu banget. Selain merugikan yang nonton, juga merugikan yang bikin filmnya yang udah susah payah nyiapin kejutan buat setiap penonton.

Tapi ya itu dia, segimanapun himbauan untuk gak nyebarin spoiler, tapi tetep aja, prinsip saya adalah saya gak bisa ngatur orang lain. Ya kali, buat ngatur anak aja sering susah, apalagi orang laen…wkwkwkwk…. Gak mungkin saya mengharapkan orang lain untuk sadar kalo nyebarin spoiler itu merugikan. Jadi daripada berkonflik, mending kalo memang gak mau gak sengaja kebaca spoiler ya lebih baik menghindari arena di mana spoiler itu kemungkinan akan tersebar luas. Lagian sebenarnya sayang ya kalo cuma gara-gara film trus jadi berantem sama temen. Apalagi sampe nge-unfriend. Walopun cuma di medsos sih, tapi kan tetep aja, rasanya gimanaa gitu. Menurut saya sih gak semua temen yang nulis status berisi spoiler itu artinya norak atau gak bisa menghargai orang lain. Bisa aja itu cuma karena saking semangatnya dia sama film itu. Kalo nge-unfriend temen yang demen nyebarin hoax dan status-status berbau SARA sih saya setuju banget (saya mah lumayan sering beberapa kali dari sejak pilpres 5 tahun lalu kayak gini), tapi kalo cuma gara-gara film ya menurut saya sayang juga. Tapi itu menurut saya sih, menurut orang lain bisa jadi beda, namanya juga manusia kudu beda-beda supaya unik, ya gak?

Kalo temen-temen yang di sini udah pada nonton End Game belum? Saya gak perlu tanya lagi ah suka apa gak sama film itu, karena saya yakin semuanya bakal jawab suka #pedebanget πŸ˜€

 

Iklan

12 respons untuk β€˜Avengers End Game dan Spoiler Yang Bikin Berantem’

  1. udah lama rasanya nggak mampir ke blog ini, kangen juga deh, kk lama hiatus sih he..he..
    memang gara2 baca spoiler dan review malah kadang nggak jadi nonton
    tapi ada juga yang malah bikin tertarik banget..

    kk belum nonton, anak2 belumngajak nih

    1. Hehehe…skrg banyak yg hiatus ya kak πŸ˜€

      Aku biasa klo mo nonton sama anak2 baca parents review dulu kak. Tapi khusus buat End Game ini gak nyari2 review lagi karena biasanya mmg film2 Marvel msh cocok buat anak2. Kekerasan gk ekstrim dan adegan seksual juga minim hampir gak ada πŸ˜€

  2. Surprisingly aku gak ngefans lho Lis ama Avengers ini. Blm pernah nonton sampai habis satupun filmnya. Maksudnya, jika dibanding dgn Xmen dan Transformers, aku lbh suka 2 itu. Omong2 soal spoiler, aku ini anggota GPS (Geng Pecinta Spoiler), biasa cari di wikipedia tp hanya unt dibaca sendiri. Bukan unt disebar2kan isinya.

    1. Avengers aku suka banget, Tyk. Xmen dan Transformers suka juga sih. Aku suka semua kayaknya, asal filmnya diproduksi dgn bagus aku psti suka πŸ˜€
      Kalo aku suka baca spoiler terutama untuk film romance tyk, biar kan kalo ternyata sad ending udahh bisa mempersiapkan hati sebelum nonton jd gak sakit2 hati banget πŸ˜€

  3. Aku ga suka film hero hero an Lis. Apapun jenisnya. Jadi ya ga ikutan euforia Avengers ataupun film hero yang lainnya. Ga pernah nonton satupun Avengers

    1. Aku dari kecil suka hero2an. Apalagi sekarang, di rumah cowok semua, tambah lah ngefans. Malah film romance yang udah makin jarang ditonton karena cowok2 di rumah ini cuma semangat kalo diajak nonton film hero2an πŸ˜€

  4. Sebagai orang yang belom nonton endgame, baca postingan blog ini ada rasa takut kalo ternyata muncul spoiler. Eh alhamdulillah ternyata gak ada spoiler di tulisan ini hahahah πŸ˜„

    Memang aku akuin Marvel emang terdabest soal urusan film superhero, selalu ngikutin dari dulu sampe sekarang film superheronga marvel πŸ‘πŸ»πŸ‘πŸ»

    Sampe-sampe kesusahan nyari waktu buat nonton (karena lokasinya jauh dari bioskop & kesibukan kerja) dan tiket yang selalu keabisan dari penjualan online 😭

    1. Hahaha..tenang aja, saya gak mungkin nyebarin spoiler karena saya ngertiii rasanya gimana kalo belom nonton tapi udah tau kejutannya :D. Betul banget, Marvel is the best deh. Termasuk buat anak2 juga karena mereka selalu berusaha bikin filmnya lebih ramah untuk anak baik soal adegan kekerasan jg adegan dewasa lainnya. Beda sama film2nya DC yang kontennya ada aja yg gak cocok buat ditonton anak2, ya secara memang rate-nya PG13 sih yaaa….tapi Marvel juga PG13 tapi sama anak2 masih masuk sih πŸ˜€ .

      Sama nih, di sini juga masih full terus kayaknya, ada temen mo beli tiket di sini msh blm dapat2 karena yg jam tayangnya cocok sama jam habis kerja masih full terus πŸ˜€

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s