Masih Gak Yakin….

Psssttt…walopun pembukaannya soal politik, tapi intinya jauh kok dari itu, jadi jangan langsung eneg ya πŸ˜€

Pemilu udah makin deket nih. Suasana politik kayaknya makin panas. Kayaknya sih, gak tau juga saya, karena semakin dekat Pemilu, semakin jauh saya berusaha menjauhi tayangan TV dan status-status di medsos yang berbau-bau politik. Pusing rasanya kalo ngikutin semua karena suasana politik di negara kita dari sejak lima tahun yang lalu kayaknya bener-bener drama yaaa…

Capek adinda nontonnya sementara adinda juga punya banyak drama kehidupan di sini…hihihihi…

Bukannya gak peduli sama politik sih, karena bagaimanapun dinamika politik itu ngaruh banget di kehidupan sehari-hari. Apapun yang kita lakukan hampir gak ada yang terlepas dari hasil kebijakan politik negara. Harga cabe di pasar aja itu hasil kebijakan politik kaann, jadi ya tentu sebagai ibu-ibu yang salah satu faktor penentu kebahagiannya adalah harga bahan baku di pasar, saya gak boleh gak peduli sama politik. Hanya saja karena saya udah yakin dengan pilihan saya hasil dari ngeliat bukti nyata kepemimpinannya, jadi ya buat saya sudah cukup lah. Nambah-nambah nonton berita serta ngebaca status-status yang pro dan kontra justru bisa bikin sewot sendiri. Apalagi kalo isinya fitnah dan hoax, duuhh…bisa bikin kepala pusing, jadi mending gak usah ditonton dan gak usah dibaca supaya hati aman, damai, tenteram, dan bisa fokus mengurus urusan kenegaraan rumah tangga kami.

Begitu juga untuk partai, saya udah yakin dengan pilihan saya, yang mana ini baru sekali terjadi lhooo sejak saya resmi jadi warna negara dengan hak untuk memilih. Dulu mah pilih partai asal-asalan aja, sekarang udah yakin setelah ada partai yang berani tampil beda salah satunya dengan menyiarkan di sosial media proses seleksi calon anggota legislatifnya dan bahkan punya aplikasi untuk masyarakat nanti memberikan penilaian untuk anggota legislatifnya yang terpilih. Keren kan? Ketua Partai-nya cewek, cantik, dan seumuran dengan saya…awwww….hebat banget! Masih muda udah jadi pemimpin partai. Eh, yang seumuran saya hitungannya masih muda kan? πŸ˜€

Yah begitulah, kalo soal Pemilu, saya udah yakin pake banget dengan pilihan saya dan sekarang tinggal selalu berdoa supaya apapun yang terjadi Tuhan memberkati Indonesia dengan kedamaian dan kerukunan. Amin!

Tapi yakin soal pilihan politik, tidak berarti membuat saya sudah yakin dengan pilihan hidup……

Duh, kayaknya bakal berat bahasannya kali ini ya?

Gak juga sih…hahaha…namanya juga cuma curhat pas lagi kepikiran aja πŸ˜€

Jadi ceritanya, saya kan udah hampir 8 bulan nih cuti kerja. Dari awal ngambil cuti ini, salah satu tujuan yang mau didapat adalah saya bisa menentukan apakah saya mau tetap bekerja (di perusahaan yang sekarang tentu) ataukah akan mengundurkan diri dari pekerjaan.

Menentukan pilihan ini udah dari dulu jadi masalah ya, bahkan dari sejak masih punya anak satu. Saat semua lagi baik-baik aja, saya yakin kalo saya akan tetap bekerja sampe masa pensiun nanti.

Tapi keyakinan saya akan berubah begitu di rumah gak ada ART yang bisa dipercaya untuk jaga anak ketika saya kerja, LDR-an sama suami, dan atau ketika gak ada supir yang bisa dipercaya untuk antar jemput anak sekolah dan les saat jam kantor. Sungguhlah, membagi diri antara tugas pekerjaan di kantor dan tugas sebagai ibu, di tengah jam kantor itu, benar-benar menguras tenaga, pikiran, bahkan perasaan. Belum lagi ketika pulang sore (kadang menjelang malam), semua sudah kecapean, padahal saya masih harus ngurusin kerjaan domestik dari yang ngurusin baju kotor lah, nyetrika, bersihin rumah, masak, cuci piring, dan sebagainya. Sementara anak-anak yang udah seharian di sekolah dan ikut ngantor juga masih butuh perhatian saya. Gimanapun mereka masih anak-anak, masih menikmati bermain dan ngobrol bersama mamanya tanpa diinterupsi oleh kerjaan rumah serta masih rindu tiap malam sebelum tidur dibacain buku dan dinyanyikan lagu pengantar tidur. Di saat-saat seperti itulah saya jadi berpikir untuk berhenti bekerja.

Kalo suami sih dia selalu lebih memilih saya berhenti bekerja.

Tapi satu kali pun dia gak pernah menyuruh saya untuk mengambil keputusan itu. Dia paling cuma bolak-balik aja ngasih pertimbangan kalau saya berhenti keuntungannya begini dan begini, sementara kalo tetap kerja maka risikonya begitu dan begitu. In the end of the day, the final decision will always be mine and mine alone.

Karena masih bingung, maka begitu kondisi kerjaan suami memungkinkan untuk saya mengambil cuti tanpa tanggungan, maka kesempatan itu pun saya ambil. Harapannya, dengan begini saya bisa dapat gambaran real bagaimana kondisinya kalau saya benar-benar berhenti bekerja hingga kemudian nanti di penghujung masa cuti, saya bisa mengambil keputusan.

‘Kantor’ saya sekarang πŸ˜€
Setelah cuti, di sinilah salah satu tempat favorit saya menghabiskan waktu luang buat nge-organize foto, nulis blog, baca-baca artikel, atau baca novel πŸ˜€

Sayangnya, setelah hampir 8 bulan lewat pun, saya masih gak yakin dengan keputusan yang akan saya ambil πŸ˜€

Jangan salah, saya menikmati banget lho hari-hari saya sekarang ini. Gak ada yang namanya membosankan, saya bahkan gak punya waktu untuk merasa jenuh sedikit pun. Saya bisa selalu ada untuk anak-anak, saya punya waktu untuk bersantai dan melakukan apa yang saya suka, semua kerjaan domestik ter-handle tanpa ada beban karena harus berbagi peran dan tanpa saya harus kecapean. Belum lagi, setiap anak-anak libur panjangΒ  bisa kami habiskan di tempat tugas suami tanpa saya harus memikirkan jatah cuti tahunan.

Hal sederhana yang bikin saya bahagia, adalah sekarang bisa nyantai di balkon sambil menikmati semilir angin serta hijaunya tanaman yang dengan rajin saya pelihara. Dulu mah boro-boro, ke balkon cuma buat nyiram tanaman doang, trus langsung masuk ke dalam lagi karena tugas domestik berikutnya sudah menanti πŸ˜€

Hidup saya sekarang ini sangat menyenangkan.

Meski begitu, tak bisa saya bilang kalau saya tidak rindu dengan dunia pekerjaan. Saya suka bekerja, apalagi di bidang yang sesuai keahlian saya seperti yang selama ini saya jalani, apalagi ditambah lingkungan tempat saya bekerja hingga saat ini termasuk kondusif serta memiliki jaminan jangka panjang. Meski saya programmer, but i like to play it safe. Jangan tanya kenapa. Pokoknya begitulah.

Saya juga gak bisa bohong, saya masih suka kangen dengan aktivitas pagi-pagi bersiap pake baju rapi ke kantor dan pake high heels kesukaan saya. Kadang kalau saya lagi bareng anak-anak, terutama kalau habis jemput si adek dan kami singgah ke mall trus saya ngeliat pekerja perempuan pake baju kantor yang modis yang lagi nikmatin lunch break, ada rasa rindu saya menjalani itu lagi…. Apalagi kalo pas lagi liat mereka dan gaya saya seperti yang di foto paling atas itu. Cuma pake t-shirt, shorts, and flip flop. Haduh….rasanya gimanaa gitu πŸ˜€ . Cemen ya? Iya, saya memang cemen orangnya πŸ˜€

Terakhir…. Saya gak bisa memungkiri kalau sebaik apapun kondisi keuangan kami dengan sumber pemasukan yang hanya dari satu keran, tapi tetap aja nerima transferan dobel dari suami dan dari kantor setiap bulan dan setiap ada bonus itu, rasanya membahagiakan! πŸ˜€ . Belum lagi ditambah kalo udah mikirin masa tua nanti, rasanya akan lebih tenang aja kalau saya dan suami sama-sama memiliki jaminan di masa pensiun.

Hal-hal di atas, bikin saya pengen balik kerja lagi.

Tapi kalau saya kerja lagi, saya gak yakin bahwa saya akan sanggup menghadapi drama pembagian peran lagi. Apalagi setelah sekian waktu gak mengalami drama kayak gitu, saya kuatir saya jadi sangat kewalahan mengatasi segala macam perasaan bersalah dan tak enak….

Cukup dengan memikirkan itu aja, udah langsung bikin keinginan kerja lagi mengkerut…..

Yah begitulah…

Sekarang di bulan ke-8 saya masih belum menemukan keputusan. Mari lihat lagi setelah satu tahun berjalan dan terutama nanti saat 3 bulan menjelang cuti berakhir. Saya percaya, di saat itu Tuhan pasti akan tunjukkan keputusan apa yang harus saya ambil lewat situasi dan kondisi yang kami harus jalani dan tak menutup kemungkinan juga kondisi politik nanti ke depannya (yang mana tentu akan mempengaruhi tempat saya kerja kan ya) akan berpengaruh juga pada keputusan saya nanti πŸ™‚ .

Walo masih bingung dan gak yakin, tapi puji Tuhan, tetep bisa selalu bahagia πŸ™‚

Kalau teman-teman, pernah gak sih ngalamin kondisi kayak saya. Pengen memutuskan tapi belum yakin? Pengen yakin tapi susah untuk yakin? πŸ˜…

 

Iklan

6 respons untuk β€˜Masih Gak Yakin….’

  1. perasaan seorang ibu yg juga bekerja di luar rumah hampir sama semua kayaknya ya, penuh galau πŸ™‚
    Semoga Lisa segera bisa mengambil keputusan yang terbaik buat semua, aamiin

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s