The Scorpion Couple’s Birthdays

Ulang tahun saya dan suami hanya berselisih 6 hari, beda bulan, beda tahun, tapi zodiaknya sama, yaitu sama-sama Scorpio.

Syukurlah saya dari dulu gak pernah percaya sama yang namanya ramalan bintang, shio, dan sebagainya. Makanya walaupun dibilang kalo Scorpio berat berpasangan dengan sesama Scorpio karena berpotensi besar saling menyakiti (berhubung sama-sama emosian, cemburuan, posesif, dominan, suka nyimpen rahasia, dan tentu aja keras kepala), tapi tidak pernah menyurutkan niat kami sejak awal untuk bersama-sama mengarungi kehidupan ini…hehehe…

Puji Tuhan sih sampe sekarang kami berdua baik-baik aja ya. Berantem tentu saja sering pernah, karena memang kami sama-sama keras kepala dan gak ada cerita itu yang judulnya bisa langsung mengalah begitu menemukan sesuatu hal untuk diperdebatkan. Kalo gak adu argument kayaknya gak seru ๐Ÿ˜› . Tapi puji Tuhan sampe sekarang kami gak pernah berantem trus diem-dieman lama-lama apalagi sampe berhari-hari…beuughhh…gak pernah itu. Baik lagi jauh ataupun lagi dekat, kami gak pernahlah berantem trus kemudian jadi diem-dieman lebih dari sejam. Yang saya suka sih, ketika kami berdebat untuk sesuatu hal, trus kemudian saya memilih untuk menyingkir (kadang pake acara nangis bombay juga…hihihihi), dia akan selalu kasih waktu buat saya mendiamkan dia sebelum dia datang ke saya. Kalo udah gitu dia biasanya tinggal peluk saya lalu bilang betapa dia sayang. Cute banget kaaannn? ๐Ÿ˜€ . Kalo gitu, ya udah, hal yang tadinya dijadikan bahan perdebatan sampe bikin berantem bakal bisa dibahas dengan ringan dan langsung selesai. Kenapa bisa gitu? Saya juga gak tau. Kayaknya sih memang, kadang-kadang kami cuma nyari-nyari persoalan aja buat diperdebatkan, padahal gak perlu segitunya, giliran akhirnya keterusan sampe berantem baru deh setelah itu sadar, “Kita berdua tadi ngapain sih????” Wkwkwkwkwkโ€ฆ.

Yah, begitulah pemirsa, meski sesama Scorpio katanya bisa saling menyengat, tapi kami sudah membuktikan kalo pasangan Scorpio juga bisa sangat berbahagia ๐Ÿ˜› .

Cukup soal Scorpio-nya, sekarang saya mau cerita tentang ulang tahun kami. Saya yang ke-36, sementara suami yang ke-38. Wedeewwwโ€ฆ Rasanya belum lama saya menulis tentang tahun terakhir saya di usia 20-an di sini, eh sekarang usia saya sudah beranjak ke angka 40 aja. Cepet banget memang waktu ini berlari, apalagi kalo liat pertumbuhan anak-anak ya, bener-bener bikin heran dan membuat diri sendiri bertanya-tanya, “Berapa banyak waktu sebenarnya yang telah lewat?”. Saya juga masih suka kaget kalo liat anak-anak dari teman-teman blog saya. Perasaan awal kenal mereka, anak-anaknya rata-rata masih bayi dan balita, lah sekarang kok udah pada gede-gede banget dan beberapa malah udah ABG. Wow! Waktu memang terus berlari, anak-anak terus bertumbuh, dan kita pun semakin menua. Gak apa, asal kita menua dengan sukacita, penuh damai sejahtera, serta tentu sehat, maka setiap waktu yang kita jalani dan kemudian berlalu di belakang kita akan bisa kita habiskan dengan rasa syukur ๐Ÿ™‚ .

My 36th Birthday

Hari ulang tahun saya kali ini jatuh di hari Minggu.

Puji Tuhan sehari sebelumnya, hari Sabtu, suami udah tiba di Palembang karena memang Sabtu pagi itu juga dia ada agenda buat nganterin si abang lomba piano. Saya gak bisa ikut nganter karena si adek lagi agak batuk pilek. Dengan kondisi kayak gitu, ditambah saya mau ulang tahun di hari Minggu, pak suami pun berupaya bisa pulang. Hari Jumat malam dengan diantar supirnya dia menempuh 10 jam perjalanan Sibolga – Medan, dan begitu tiba di Medan langsung menuju Kuala Namo demi mengejar pesawat paling pagi ke Palembang. Puji Tuhan dia bisa tiba tepat waktu sehingga si abang tidak terlambat ke tempat lomba. Dia capek sekali saat itu karena pekerjaan yang menguras energi kemudian langsung menempuh perjalanan yang sangat panjang semalam suntuk yang mana selama perjalanan itu dia juga harus selalu terjaga demi keselamatan perjalanannya dan supirnya. Sampe-sampe ada yang liat foto dia waktu bareng si abang di tempat lomba piano itu, kemudian komentar kalo mukanya keliatan banget perlu istirahat. Tapi meski capek dia gak ngeluh, sebaliknya capeknya dia lupakan saking bahagianya dia karena bisa bantu saya ngantarin si abang dan kami juga bisa ngumpul buat ngerayain ulang tahun saya. Dia memang selalu bilang, di antara kami berdua, aktivitas saya mengurus anak-anak dan rumah lah yang lebih melelahkan, makanya adalah sebuah kebahagiaan buat dia bila Tuhan kasih dia kesempatan, meski sejenak saja, untuk bisa bantu saya.

Yes, for me he’s the world’s best husband and I…

โ€ฆโ€ฆ.

I think I must stop writing about his love and kindness toward me or else I wouldn’t be able to finish writing this post. I am missing him so much right now, so it’s almost impossible for me to talk about things that he has done for us without being moved to tears.

So back to my birthday….

Hari itu kami berencana untuk ke gereja di sore hari sementara siangnya akan diisi dengan belanja mingguan. Pagi-pagi bangun otomatis saya jadi jauh lebih santai karena ada pak suami. O ya, kalau ucapan selamat ulang tahun dari pak suami udah saya terima dari sejak tengah malam, biasalah kan malam minggu bisa berduaan walau cuma di rumah jadi ya tidurnya sampe lewat tengah malam. Pas pula memang saya lahirnya jam 12 malam lebih dikit, jadi cocok kan kalo diucapin selamatnya di tengah malam itu ๐Ÿ˜€ .

Selesai sarapan dan sebagainya, saya pun siap-siap buat pergi belanja mingguan di Diamond PTC. Anak-anak diurus sama suami, jadi saya cuma ngurus diri sendiri aja. Pas lagi siap-siap di kamar, waktu itu kira-kira jam sebelas siang, saya tiba-tiba ngerasa aneh karena gak denger suara suami dan anak-anak di lantai bawah. Gak biasa-biasanya tuh mereka bisa diam kayak gitu.

Saya panggil nama mereka satu per satu, lah kok gak ada yang jawab.

Penasaran, saya pun turun.

Begitu kaki saya menginjak anak tangga terakhir di lantai bawah, tiba-tiba terdengar mereka teriak, “Happy birthday, mamaa!!!”

Ternyata, mereka ngasih saya kejutan bunga dan balon kayak gini ๐Ÿ˜€

Cantik kaaannn bunganya? ๐Ÿ˜€

O ya, itu balon-balonnya warna hijau dan merah dipilih berdasarkan warna favorit abang dan adek. Si abang seneng hijau, sementara si adek seneng merah.

Puji Tuhan, seneng banget rasanya lagi-lagi dapat bunga. Seberapapun seringnya saya dikasih bunga sama pak suami, tapi tetep aja hati saya selalu ngerasa bahagia banget.

Setelah kejutan yang diikuti pelukan, ciuman, serta ucapan selamat ulang tahun ke sekian kalinya lagi dari mereka, kami pun berangkat buat belanja mingguan. Kelar belanja, singgah buat makan siang di resto Siantar Men. Kelar makan siang kami sempat foto-foto di halaman belakang resto itu.

Kelar dari situ, kami pulang, trus di rumah saya dibantu suami dan anak-anak beresin belanjaan. Beres semua, kami pun bersiap buat ke gereja.

Puji Tuhan di hari itu kami bereempat bisa beribadah sama-sama di gereja. Gak tiap minggu bisa kayak gini, makanya setiap momennya selalu terasa istimewa.

Selesai ibadah, kami berencana mau langsung pulang buat tiup lilin dan makan malam di rumah. Karena kuenya belum ada, jadi kami singgah dulu beli kue ulang tahun ๐Ÿ˜€ .

Tiba di rumah, kami pun siap-siap buat ibadah kecil-kecilan dalam rangka ulang tahun saya.

Puji Tuhan, sudah 36 tahun usia saya
Never stop thanking God for giving them into my life
I’m the luckiest girl, ever! ๐Ÿ˜€

Setelah doa, nyanyi, dan tiup lilin, kami pun makan. Kuenya bakal buat dessert, jadi belum langsung dipotong. Kelar makan, kami pindah ke halaman belakang yang baru kelar direnovasi dan belum kelar saya dekor-dekor. Tujuannya ke situ ya buat foto-foto lah.

Awalnya berempat.

Mumpung anak-anak gak liat ๐Ÿ˜›

Lama-lama para bocah jadi sibuk main sambil makan kue, tinggallah kami berdua foto-foto ๐Ÿ˜€

:p

Puji Tuhan hari itu berlalu dengan indah. Kalau ditanya doanya apa untuk ulang tahun kali ini, maka isinya sama dengan tahun-tahun sebelumnya yaitu pengen panjang umur serta sehat jasmani dan rohani supaya bisa panjang melihat ketiga jagoan saya hidup sehat jasmani dan rohani serta panjang umur juga. Amiiinn…

Sehabis ngerayain ulang tahun saya, mereka langsung tertidur nyenyak sekali saking udah kecapean. Dan selalu ya, tiap liat mereka tidur, rasa gemas saya ke mereka bertambah berlipat-lipat ๐Ÿ˜€
Jagoan-jagoan saya…

His 38th Birthday

6 hari setelah ulang tahun saya, giliran pak suami yang berulang tahun. Puji Tuhan, lagi-lagi pak suami bisa usahakan untuk pulang dan kami berencana merayakannya di Brava Parlour, salah satu resto yang ada di The Arista Hotel. Sekalian kami juga berencana menginap semalam di situ.

Hari itu, si abang yang biasanya les musik dari pagi, jadwalnya ternyata dipindah ke siang jam 11. Karena lesnya berjam-jam, jadi sebelum ke sana, kami sempatkan makan siang dulu. Habis ngedrop si abang, kami bertiga ke Toko Aneka Warna buat beli pudding jars untuk ulang tahun si adek seminggu kemudian.

Dari Toko Aneka Warna, kami ke hotel buat check in. Trus gak berapa lama, si abang nelpon ngasih tau kalo dia udah kelar les, jadi suami pergi lagi untuk jemput dia. Jaraknya sebenarnya dekat, tapi karena Sabtu siang itu jalanan di Palembang serba macet, maka jadilah cukup lama buat suami pergi jemput si abang.

Selagi nunggu di kamar, saya dan si adek foto-foto ๐Ÿ˜€

Si adek. Baru sadar saya, seminggu sebelumnya pas ulang tahun saya, dia juga pake baju ini ๐Ÿ˜€
Si adek baru belajar cekrek. Jadilah hasilnya ujung kepala kepotong dan foto dengan pose yang belum komplit ๐Ÿ˜€
Kalo yang ini udah lumayan lah ya ๐Ÿ˜€

O ya, di sini kami ambil dua kamar. Twin bed untuk anak-anak dan double bed untuk kami. Memang sejak anak-anak makin besar, tiap kali nginap di hotel kami selalu ambil dua kamar, makanya hotel yang kami pilih selalu yang menyediakan kamar dengan connecting door.

Sedikit tentang The Arista Hotel, hotel ini adalah satu dari sedikit hotel berbintang 5 yang usianya sudah cukup senior di Palembang. Dulu namanya Horison, kemudian berganti manajemen dan menjadi The Arista Hotel. Namun meski udah senior, sampe sekarang interiornya tetap terpelihara dengan sangat baik. Kamar dan kamar mandinya bersih dengan ukuran yang relatif lebih luas dari kebanyakan hotel di Palembang. Begitu juga dengan pelayanannya, memang benar sesuai dengan pelayanan hotel bintang 5. Semua stafnya ramah dan selalu siap sedia membantu. Belum lagi soal makanan di setiap restorannya ya (hotel ini punya 3 restoran), beuugghhโ€ฆ.semuanya enak, belum pernah sekalipun saya kecewa makan di sini. Palembang sekarang sudah punya banyak hotel berbintang (meski yang berbintang 5 setau saya baru ada 3: The Arista Hotel, Hotel Aryaduta, dan The Excelton Hotel) dan semua hotel berbintang yang ada di sini sudah pernah kami inapi (maklum, kami doyan nyoba-nyoba hotel, apalagi kalo hotel baruโ€ฆ.hehehe…). Sejauh ini, The Arista Hotel masih tetap yang terbaik dari semua sisi. Jadi kalo yang mau jalan-jalan ke Palembang dan mencari hotel dengan pelayanan terbaik, maka gak usah ragulah untuk memilih The Arista Hotel (Pssttโ€ฆ.saya sudah pernah ngambil kamar Junior Suite di The Excelton Hotel tapi pelayanannya masih tetap lebih baik di The Arista meski dengan hanya kamar deluxe ๐Ÿ™‚ ).

Kalau yang mau lihat-lihat, isi kamarnya kurang lebih seperti ini.

Deluxe Twin Bed Room


Connected to deluxe double bed room

View ke arah kolam renang

Cukup ya soal hotelnya, sekarang lanjut lagi tentang ulang tahun pak suami.

Setelah pak suami dan si abang akhirnya tiba di hotel seteah perjuangan panjang dengan macet, kami pun langsung turun untuk berenang. Pas banget cuaca sore itu gak panas tapi juga gak mendung serta kolam juga dalam keadaan sepi. Selain kami hanya ada satu keluarga kecil lain lagi yang berenang di situ.

Pas lagi berenang di kolam anak-anak ini, ada kejadian si adek hampir tenggelam karena anak lain. Puji Tuhan bias lekas terlihat oleh saya. Meski gak kenapa-kenapa, tapi tetap aja setiap ingat itu saya rasanya masih gemetaran…
Puji Tuhan meski sempat ada insiden si adek hampir tenggelam, tapi setelahnya kami bisa kembali sukacita. Si adek juga meski sempat nangis kencang karena saking shock-nya, setelah itu dia udah bisa hepi senyum dan ketawa lagi ๐Ÿ™‚

Setelah lebih dari satu jam berenang, saya dan si adek kembali duluan ke kamar sementara pak suami dan si abang masih terus lanjut berenang sampe menjelang malam.

Malam itu, Palembang kembali diguyur hujan deras dan dari jendela kaca hotel kami bias menyaksikan betapa macetnya jalanan di bawah sana. Syukurlah kami gak ada rencana keluar dari hotel, karena memang dari awal udah rencana mau makan malam ulang tahun pak suami di resto hotel ini.

Pemandangan jalanan yang macet dari jendela kamar kami. O ya, yang di seberang itu adalah Palembang Icon Mall yang di depannya ada stasiun LRT bertema warna ungu ๐Ÿ˜€

Sehabis mandi dan siap-siap, kami gak langsung turun, melainkan pesan makan dulu buat si adek. Makanannya dipesan dari resto di sini juga, yaitu 1000 Rasa Coffee Shop. Di hotel ini seperti yang saya bilang di atas punya 3 restoran. Pertama adalah 1000 Rasa Coffee Shop yang makanannya bener-bener bervariasi dari timur ke barat, dari local hingga asing. Kemudian ada Golden Abalone Restaurant khusus Chinese food. Dan terakhir ada Brava Parlour khusus untuk jenis makanan Eropa.

Malam itu yang kami pesan untuk si adek adalah Sop Buntut ๐Ÿ˜€

Sop Buntutnya enak!

Setelah si adek kelar makan, barulah kami turun ke Brava Parlour.

O ya, untuk makan malam ulang tahun pak suami ini kami gak ada pake kue karena yang berulang tahun bilang cukup dengan wine aja ๐Ÿ˜€ .

Wagyu Fried Rice for abang
He had eaten before we came here, so he only ordered Chocolate Lava Cake with Vanilla Ice Cream
NZ Tenderloin Steak for me. I ordered well-done and it wasn’t dry at all and even still melted in my mouth
Lamb chop for the birthday man

Puji Tuhan malam itu kami bisa menikmati suasana yang asik dan santai sambil makan enak. Bener lho, betah rasanya nongkrong, makan, dan ngobrol di sini. Suasana restonya asik banget, sementara makanannya enak, anggurnya lezat, dan kami pun sedang berbahagia. Cocok deh. Berasa gak pengen beranjak kalau bukan karena ingat ada kamar yang nyaman (dan udah dibayar!!) menanti di atas ๐Ÿ˜€ .

Di kamar, anak-anak sempat main dan nonton bentar sebelum kemudian kami berdoa bersama-sama dan mereka pun tidur dengan nyenyaknya.

Nyenyaaakkk. Papa mama mah hepi banget kalo liat anak-anak udah tidur gini, karena itu artinyaaaaaโ€ฆ…

Puji Tuhan, ulang tahun pak suami bisa kami rayakan dengan sukacita karena kami bisa bersama-sama di hari itu.

Buat pak suami, selamat ulang tahun ya sayang. As I’ve told you, it was a great choice to celebrate your birthday with wine, because just like fine wine you grow better with the years. Thank you for everything, for being you, for being the best partner for me and the best father for our children. You are the best man we could ever ask for. Sehat selalu, panjang umur, semakin bertambah hikmatnya ya sayang. Amin!

Besoknya, pagi-pagi kami sarapan trus sebelum jam 10 udah check out karena harus segera menuju ke Hotel Aston.

Bukan dalam rangka mo nginap lagi di hotel itu.

Tapi karena ada acara Kumon Advance Student Forum di situ di mana tahun ini kembali si abang akan menerima penghargaan dari Kumon. Puji Tuhan…

Sebelum ‘pindah’ hotel ๐Ÿ˜€

Jadi ceritanya si abang tahun ini (hampir sama kayak tahun lalu) ngasih kado berupa piala dan medali untuk papa dan mamanya. Piala dari kompetisi piano sehari sebelum ulang tahun mamanya, kemudian disusul medali dari Kumon sehari setelah ulang tahun papanya. Ah, puji Tuhan. Makasih bang!

===========================

Demikianlah pemirsa, cerita tentang ulang tahun saya dan pak suami. Dua insan Scorpio yang dengan pertolongan Tuhan mampu mengatasi segala persamaan yang justru berpotensi besar menghadirkan kerusuhan (terutama yang keras kepala dan dominan itu lho!) sehingga sampai hari ini kami masih tetap bisa seiring sejalan menghadirkan kebahagiaan dalam rumah tangga kami ๐Ÿ™‚ .

 

Iklan

5 respons untuk โ€˜The Scorpion Couple’s Birthdaysโ€™

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s