Cerita Cerah Ceria (Part 5) : Ngapain Aja Di Sibolga?

Ini adalah bagian terakhir cerita perjalanan kami ke Sibolga. Fiyuuuhh….menyelesaikan satu cerita perjalanan aja lamanya bukan main ya. The trip was only a week, but it took me more than a month to finish the story. Never mind-lah yaaa…yang penting kelar juga πŸ˜€

Sibolga adalah kota kecil, namun beberapa hari berada di sana, saya rasanya belum puas mengeksplorasi sudut-sudut kota ini. Ya, soalnya selama di sana juga banyak kami habiskan di rumah, sih, ya gimana dong suasanya rumahnya enak, bikin pengen nyantai gak ngapa-ngapain. Mungkin karena keseharian kami (terutama saya) lumayan banyak kesibukan dan kejar-kejarannya kali ya, jadi begitu ada di situasi yang memungkinkan untuk hanya nyantai gak harus mikirin mesti ini dan itu, ya bawaannya jadi leha-leha banget sampe malas keluar kemana-mana deh…hehe…

Karena itu, maka gak heran kalo daftar kegiatan yang kami lakukan di Sibolga gak begitu banyak. Tapi tetep dong, ada aja yang bisa diceritain πŸ˜€

Makan dan Sosialisasi

Di Sibolga itu, makanannya enak-enak! Beneran deh, mulai dari makanan laut yang berlimpah, sampe ke makanan ‘sehari-hari’ semacam bakso juga enak. Saya gak tau apakah itu pengaruh cuaca yang mana selama kami di sini bawaannya syahdu-syahdu romantis sehingga bikin semua makanan jadi terasa nikmat ataukah memang aslinya masakan sini enak-enak, yang pasti selama ada di sini kami makannya jadi lebih banyak dari biasanya πŸ˜€ . Mau makan di rumah atau makan di luar ya sama aja, sama-sama banyak πŸ˜€ .Yang paling saya suka adalah ikan lautnya yang segar-segar banget dan muraaaahh banget harganya. Beberapa kali nitip duit sama pengurus rumah buat belanja ikan di pasar dan saya selalu kaget melihat uang kembalinya yang mesti jauh lebih banyak dari perkiraan saya. O ya, selama di sini meski sering makan di luar, tapi setiap hari selalu ada makanan rumah juga yang disiapkan, makanya saya suka nitip belanjaΒ  ikan dan sayur sama pengurus rumah. Sempat berencana pengen turun langsung ke pasar, karena saya kan memang suka ya sama pasar tradisional. Tapi lagi-lagi itu dia, karena bawaan nyantai terus, akhirnya rencana turun ke pasar sendiri malah gak jadi-jadi πŸ˜€ .

Kalo untuk makan di luar, kadang hanya kami berlima (bareng driver), tapi sering juga bareng kolega pak suami di sini. Kadang foto, tapi seringnya kelupaan berfoto saking asik ngobrol atau saking enaknya makanan yang disantap πŸ˜€ .

RM. Ikan Bakar Fukong Baru. Di sini enak banget pemirsa ikan dan sambalnya
Makan-makan di rumah makan khas Batak. Makanan udah tandas, baru inget buat foto πŸ˜€
Jalan-jalan sambil makan sama temen di RM. Tapian Nauli yang isi menunya juga adalah seafood
Kepiting dan Cumi di RM. Tapian Nauli
Kali ini gak lupa wefie πŸ˜€

Selain resto yang enak-enak, di Sibolga juga banyak tempat nongkrong untuk ngopi yang beneran ngopi karena jenis kopi yang ditawarkan adalah kopi Arabica asli.

Pagi-pagi ngopi di Kopi Josep
Kopinya mantaappp banget
Kue-kue tradisional buat nemenin ngopi di Kopi Josep
Ceritanya setelah siangnya saya keluar makan bareng temen di Tapian Nauli (yang foto sebelumnya), sehabis makan saya dan anak-anak ke kantor suami, trus pulang dari kantor singgah gunting rambut anak-anak, trus sebelum ke rumah kami singgah ngopi di Kopi Mamak
Kopi Mamak, salah satu kedai kopi modern di Sibolga. Tapi kalo disuruh milih, saya akan lebih mili ngopi di Kopi Josep daripada di sini πŸ™‚

Arisan dan Main di Kantor Papa

Salah satu agenda penting saya selama berada di Sibolga adalah untuk arisan πŸ˜€ .

Iyes, arisan organisasi persatuan para istri dan karyawati di kantor pak suami. Puji Tuhan ada kesempatan datang ke Sibolga dan mengikuti arisan yang juga diisi dengan penyuluhan kesehatan tentang kanker serviks ini. Jarang-jarang nih saya bisa kayak gini, makanya hepi banget rasanya bias ketemu langsung dengan ibu-ibu setelah sebelumnya hanya bisa kenal lewat WhatsApp aja.

O ya, ibu-ibu di Sibolga ini pada umumnya usianya jauh di atas saya dan sempat mereka gak nyangka begitu liat saya masuk ruangan kalo sayalah ibu ketua mereka…hihihihi… Agak lucu sih kalo inget ini. Lucu pas liat ekspresi kaget ibu-ibu pas tau kalo saya istri pak Samosir πŸ˜€ . Ah, inget ini jadi kangen sama ibu-ibu di Sibolga. Mudah-mudahan pas liburan Desember nanti bisa ngumpul lagi bareng mereka πŸ™‚ .

Puji Tuhan sore itu acara arisan berjalan lancar, penyuluhan dan diskusi tentang kanker serviks juga berlangsung cukup seru.

Saya dan anggota PIKK PLN Sibolga

Puji Tuhan juga, dengan berlibur ke Sibolga ini maka saya dan anak-anak punya kesempatan buat ngeliat lingkungan kerja pak suami di sini. Anak-anak jugaΒ  selalu hepi banget kalo diajak ke kantor papanya, karena banyak yang mereka bisa bikin di sini.

Papa kerja, abang-adek main πŸ˜€

Abang ikutan senam πŸ˜€
Ceritanya habis makan bareng, kami ke kantor buat bertemu dengan suami masing-masing πŸ˜€
Gak kefoto aja, aslinya pas di sini saya dan anak-anak ada main tenis meja πŸ˜€
Puji Tuhan bisa ada di sini πŸ™‚
I love you forever, pak πŸ˜€

Gunting Rambut

Iyes, sewaktu di Sibolga, anak-anak juga sempat gunting rambut di tempat langganan papanya di sini πŸ˜€ . Kalo ini gak usah pake cerita-cerita lah ya, foto-foto aja yang diliat πŸ˜€

Musti ditahan dari bawah sama papanya supaya gak meluncur badannya pas lagi cuci rambut πŸ˜€

Hasilnya??

Tadaaaa….

Main di Pantai

Kalau yang satu ini harus ya, karena di Sibolga ada banyak pantai, jadi tinggal pilih pengen main di mana. Gak cuma di pulau-pulau kecilnya ada pantai, tapi di sekitar kota Sibolga juga ada banyak pantai yang bisa dipilih, yang sayang sekali gak bisa kami nikmatin semuanya karena waktu yang terbatas.

Siang-siang ke pantai Bosur. Puanaaasss πŸ˜€
Abang yang selalu ngerasa bertanggung jawab menjaga adiknya πŸ™‚
Kepanasan dan kesilauan πŸ˜€
Kalo ini udah agak sore, udah enak buat main di pantai

Makin sore, makin asik

Menikmati senja sambil ngopi di pinggir pantai
So calm, so relaxing…

Happy place πŸ™‚

Nyantai dan Main Di Rumah

Yang satu ini adalah justru yang paling dinikmati dan dirindukan…hehe…. Seharian bisa bersantai dan sejenak bisa bebas dari segala kesibukan dan tuntutan harus ini dan itu, bener-bener bikin perasaan jadi tenang dan nyaman. Anak-anak juga hepi main di rumah karena halamannya cukup luas. Saya juga hepi ketika mereka main di halaman, seneng liat mereka bebas main dan saya juga bisa tenang karena ada bapak-bapak satpam yang jagain mereka πŸ˜€ .

Gantengnyaaa si adek ini πŸ˜€

Apa aja pokoknya bisa dimainkan πŸ˜€

Pak satpam dikerjain πŸ˜€

Walo pak satpamnya capek kesana kemari ngejar anak-anak ini, tapi seenggaknya muka mereka juga keliatan hepi πŸ˜€
Nyantai sambal baca buku bareng juga asiikkk
Kalo yang ini nyantai nonton. Si adek nih kalo lagi nonton, selalu nyari posisi yang gak bener -__-“
Diajak papa jalan-jalan pagi di sekitar rumah

=======================

Begitulah pemirsa, cerita singkat tentang aktivitas kami sehari-hari di Sibolga. Dareah ini bukanlah destinasi wisata yang terkenal, padahal di sini banyak sekali potensi wisata yang luar biasa indah. Makanya saya bersyukur dikasih Tuhan kesempatan untuk jalan-jalan ke Sibolga ini. Rencananya Desember nanti kami ke sini lagi, semoga bisa mengeksplor lebih banyak lagi tentang daerah ini.

See you again soon, Sibolga!

 

Iklan

6 respons untuk β€˜Cerita Cerah Ceria (Part 5) : Ngapain Aja Di Sibolga?’

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s