Si Manja yang Mandiri, Gemar Berhitung, dan Rajin Membaca

My baby…

Si adek, seperti yang sejak dulu saya ceritain di blog ini, anaknya manja dan demen lengket kayak perangko sama mamanya. Biarpun usianya udah mo hampir 5 tahun, tapi dia masih sering minta digendong, dipeluk, cuddling, bahkan tidur dengan kepala bersembunyi di bawah ketiak mama πŸ˜€ . Buat saya gak masalah sih, karena saya juga menikmati momen-momen kami berdua sayang-sayangan πŸ˜›

Sampe udah mo lewat masa balita pun dia masih suka tidur sambil digendong mama kayak gini πŸ˜€

Tapi meski kelakuannya suka manja dan seneng disayang-sayang, si adek ini anaknya sebenarnya sangat mandiri. Salah satu contohnya adalah soal makan. Meski dia belum 5 tahun, tapi dia udah selalu makan sendiri, termasuk ketika masih ngantuk-ngantuk tapi harus sarapan di jam 5 pagi. Buat saya, kemampuannya makan sendiri sampai habis di setiap jam makan adalah prestasi dalam hal kemandirian karena saya tau banyak anak (termasuk abangnya juga dulu) di usia segini yang belum bisa dikasih tanggung jawab makan sendiri sampai habis apalagi kalau harus makan rapi alias gak jalan-jalan ke sana ke mari dan gak tumpah-tumpah makanannya.

Hal lain yang menunjukkan kemandiriannya adalah kemampuannya bertanggungjawab terhadap diri sendiri, salah satunya adalah mempersiapkan sendiri barang-barang kebutuhan sekolahnya. Jadi si adek ini, setiap hari sekolah pasti malam sebelumnya udah mempersiapkan barang-barang yang mau dia pake ke sekolah esok harinya. Dan ini gak pernah perlu disuruh-suruh lho, udah otomatis aja dia setiap malam kalo tau besok mo sekolah maka sehabis makan malam dia akan nyiapin semua yang bakal dia pake atau bawa ke sekolah esok harinya.

Barang-barang yang akan dia pake akan diaturnya di lemari tangga tempat tidur mereka ini. Baju seragam juga dia persiapkan dan dia gantung di depan pintu lemarinya.

Karena si adek setiap malam seperti itu, akhirnya si abang juga ikut-ikutan dengan pola si adek ini. Kalo liat di gambar di atas itu, ada barang-barang si adek, juga ada barang-barang si abang. Jangan mengira kalo abang yang ngajarin si adek mempersiapkan dan mengatur barang-barang mereka kayak gitu, karena sebaliknya, justru si abang yang ngikutin si adek πŸ˜€ .

Kemandirian dia yang lain terlihat dalam hal belajar.

Puji Tuhan sampe sekarang saya gak pernah perlu nyuruh-nyuruh dia bikin PR, baik itu PR sekolah maupun PR Kumon. Walau belum 5 tahun, tapi si adek udah ngerti yang jadi tanggung jawabnya, salah satunya kalo ada PR ya kudu dikerjakan. Karunia banget buat saya ini mah πŸ˜€ . Asik kaann gak perlu nyuruh-nyuruh anak bikin PR πŸ˜€ . Konten yang dikerjakan juga dia bisa memahami sendiri. Dan yang bilang ini bukan cuma saya, tapi gurunya di Kumon juga. Laporan mereka, si adek ini termasuk cepet progress-nya karena anaknya cepet banget bisa paham. Puji Tuhan….

Si bayi yang doyan mikir πŸ˜€

Di Kumon, si adek udah masuk di level penjumlahan. Puji Tuhan sampe sekarang gak ada masalah, karena ya memang anaknya demen sama yang kayak gini-ginian. Masuk Kumon juga bukan karena disuruh-suruh biar sama kayak abangnya, memang dari awal dia yang pengen. Minggu lalu malah dia baru merengek-rengek minta ikut EFL di Kumon, tapi belum kami kasih πŸ˜€ . Memang doyan belajar sepertinya anak ini.

Ini ada video-video si adek ngerjain PR Kumon. Bisa dilihat, dia gak nemuin kesulitan yang berarti saat ngerjain tugas berhitung ini.

Semoga semangatnya belajar di Kumon bisa tetap terjaga ya, karena gak terpungkiri, banyak yang berhenti belajar Kumon di tengah jalan karena gak tahan mengerjakan PR yang setiap hari itu…hehehe… Semoga kalo untuk yang satu ini adek bisa mencontoh dari abang yang semangatnya belajar di Kumon tetap terpelihara meski sudah bertahun-tahun belajar di situ dan sekarang sedang menuju menjadi completer. Amiinnn….

Selain semangat belajar berhitung, si adek juga anak yang sangat rajin membaca.

Puji Tuhan dia udah termasuk lancar membaca baik Bahasa Indonesia maupun Bahasa Inggris. Kalo Bahasa Indonesia dulu dia belajar bareng abangnya pake buku 30 Jam Lancar Membaca Tanpa Mengeja yang dulu juga dipake abangnya untuk belajar membaca dan yang udah pernah saya ceritain di sini. Ini buku memang membantu banget untuk anak-anak lho, udah terbukti di kedua anak saya.

Sementara untuk Bahasa Inggris, dia banyak belajar sendiri. Ini beneran, untuk Bahasa Inggris dia gak ada kami ajar-ajarin, secara otomatis aja begitu dia udah bisa membaca Bahasa Indonesia, dia pun jadi bisa membaca yang Bahasa Inggris. Mungkin karena pengaruh di rumah dia sering pake Bahasa Inggris dan juga dari sejak bayi sering saya bacakan buku Bahasa Inggris, jadi begitu dia udah mengerti hubungan antara kombinasi huruf dan kata, maka dia pun mampu menghubungkannya dengan kata-kata dalam Bahasa Inggris yang sudah dia tau sebelumnya.

Di bawah ini ada video yang isinya gabungan beberapa video si adek lagi membaca, baik dalam Bahasa Indonesia maupun Bahasa Inggris.

Membaca itu udah kayak hobi buat si adek. Ini sama sih kayak abangnya yang tiap hari musti membaca. Puji Tuhan, seneng rasanya punya anak-anak yang hobi baca, makanya saya juga semangat belikan mereka buku. Ini nih, sebagian koleksi buku anak-anak di rumah.

Di rak buku ini ada 126 buah buku, lho, padahal raknya keliatan kecil yak πŸ˜€
Busy Books, read and play at the same time
Some Science Books and Cooking Books. Sayang ada satu buku yang pinggirannya rusak saking seringnya dibaca oleh mereka
The Bible Books

Walau terlihat udah cukup banyak, tapi buat saya (dan apalagi buat anak-anak yaaa), buku-buku ini masih kurang banyak. Ya abis mereka rajin banget sih membaca, jadi pengennya selalu ada buku baru untuk mereka baca. Untunglah mereka bisa pinjam buku dari perpustakaan sekolah seminggu sekali, lumayanlah menambah bahan bacaan buat mereka.

Pulang sekolah, yang dia cari adalah buku
Sebelum tidur pun kudu baca buku

Puji Tuhan rasanya melihat perkembangan si adek. Terlepas dari persoalan terlalu dini atau tidak, buat kami yang penting semua dimulai dari keinginan anaknya sendiri, bukan hasil dipaksa-paksa sama orangtua. Kalo mau ditelusuri jejak ke belakang, memang si adek dari bayi demen belajar kok dan bahkan dari usianya belum 2 tahun pun dia udah bisa pegang pensil secara benar cuma dari hasil melihat abangnya memegang pensil tanpa pernah kami ajarin secara khusus.

Ini waktu usianya masih 21 bulan, liat deh cara si adek pegang pensil. Memang sejak bayi anak ini udah siap banget untuk belajar. Puji Tuhan…

Begitulah pemirsa cerita tentang anak kedua saya yang doyan disayang-sayang, dimanja-manja, tapi juga sangat mandiri dan punya tanggung jawab yang oke punya untuk anak seusianya. Semoga semakin besar semakin baik perkembangannya ya. Sehat selalu anak mama sayang, tambah pintar, tambah cerdas, terutama selalu jadi anak yang mengasihi Tuhan dan sesame yaaa… Amiinn!!!

Iklan

11 respons untuk β€˜Si Manja yang Mandiri, Gemar Berhitung, dan Rajin Membaca’

  1. Kereennn. Kurang lebih adik hampir seusia sama anakku, Mbak. Untuk calistung, aku setuju, yang penting datang dari anaknya tanpa dipaksa. Hebat adik, semangat belajarnya tinggi πŸ‘ Semoga semakin cerdas seperti abang πŸ™‚

  2. Out of topic: apakah si adek ini seorang Virgo? Soalnya membaca tentang keteraturan dan disiplinnya ini kok jadi inget diri sendiri pas masih kecil, yang memang Virgo πŸ˜€

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s