Suami (masih) Posesif tapi (tetap) Manis :P

Ada beberapa search term yang paling sering masuk dan bisa dibilang tiap hari ada dalam daftar statistik di blog ini. Soal masak memasak tentu menempati urutan pertama, apalagi soal menu masak…beuuhh…itu segala macam search term yang berkaitan soal masak apa hari ini masuk ke statistik πŸ˜…. Dilanjut tentang MPASI, slow cooker, dan kompor listrik. Ketahuan memang blog mamak-mamak banget ya kaaann… πŸ˜€ . Tapi ternyata, di antara top search terms yang didominasi urusan dapur itu, ada satu yang beda sendiri, yaitu ‘kisah suami posesif’. Search term ini tiap hari masuk dalam daftar di statistik blog lho, sampe pernah saya iseng nyari di google ‘cerita suami posesif’, eh ternyata bener, tulisan saya yang ini muncul di halaman pertama, pantaslah kalo banyak yang mencari soal suami posesif jadi nyasar ke blog ini.

Tapi kalo yang diharapkan adalah cerita mengenai sisi negatif suami posesif, tentu aja gak akan didapat ya di blog ini. Karena yang punya blog ini mah suaminya posesif-posesif manis…hehehe…

Cerita saya tentang suami yang posesif dulu itu ditulis di tahun 2012, alias 6 tahun yang lalu! O my God, udah lama banget yaaaa! Waktu itu kami baru 4 tahun menikah, sementara sekarang usia pernikahan kami udah 10 tahun. Trus gimana? Ada yang berubah gaaakkk? Suami masih seposesif manis seperti dulu gaaakkk??

Puji Tuhan ya pemirsa, hingga hari ini dia sama sekali gak berubah.

Kejadian seperti buang sampah itu? Itu masih sering banget terjadi sampe sekarang πŸ˜€ .

Dia juga sampe sekarang masih sering memperhatikan outfit saya. Pendek buat dia gak apa-apa (asal jangan pendek banget aja lah ya), tapi sama sekali gak boleh ‘berbayang-bayang’ dan selalu dia bilang, “don’t let ‘them’ imagine“. Dan saya mengerti kok, itu semua karena dia pengen menjaga saya dan sangat tidak mau terjadi apa-apa dengan saya. Pernah sekali kejadian saya diganggu orang pas mau naik ke mobil (waktu itu padahal saya pakai pakaian tertutup dari atas sampe bawah lhooo), pas dapat kabar itu dia langsung emosi banget, bukan ke saya tentunya ya tapi ke orang yang gangguin saya. Waktu itu suami lagi di Medan, lagi rapat, tapi rapatnya segera ditinggalin dan hari itu juga dia cari tiket pulang ke Palembang setelah sebelumnya dia menghubungi petugas keamanan sekitar rumah dan minta pengawasan lebih ditingkatkan. Begitu akhirnya nyampe ke rumah, yang dia lakukan adalah memeriksa kondisi saya di hampir setiap inci sambil berulang kali nanya, “Mama gak apa-apa kan??” πŸ˜€ πŸ˜€ . Ngeliat dia sekhawatir itu, saya tau saya memang harus bisa menjaga diri lebih baik lagi supaya dia jangan sering-sering dilanda panik dan kekhawatiran gara-gara saya.

Belum lama ini ada kejadian suami saya membentak salah satu kenalan kami di Facebook, sebut saja namanya si A. Jadi saya dan suami sama-sama berteman dengan si A ini karena kami pernah satu kantor. Usia si A ini cukup jauh di bawah saya dan sebenarnya untuk urusan kerjaan saya hampir gak pernah berhubungan dengan dia ini. Cuma entahkah karena memang bawaannya atau gimana, A ini tuh suka sok akrab dengan saya dan bahkan punya panggilan khusus ke saya. Suami gak suka lah ya, ya jelaslah, apalagi suami posesif gini mana bisa terima ada laki-laki lain yang punya panggilan khusus buat istrinya. Jadi udah pernahlah si A ini ditegur pak suami karena manggil saya pake panggilan itu. Eh, masih aja, di salah satu post saya di Facebook, dia manggil saya seperti itu, komentarnya itu sebenarnya gak saya tanggapi ya, komentar orang-orang lain saya jawabin tapi punya si A cuma saya lewati begitu aja. Tapi tetep dong, pak suami gak terima lah, jadi si A ini pun dibentaknya langsung di komentar itu, banyaklah temen-temen saya yang liat itu sampe ada yang capture taro di grup WA trus sama-sama kami ketawain. Si A tentu yang kami ketawain, bukan suami saya πŸ˜› . Temen-temen saya mah maklum kalo suami saya sampe marah ke A. Bagus sih, biar gak ngulang lagi, supaya aman dunia persilatan, saya juga gak nyaman kok ada yang sok sok akrab dengan saya padahal sebenarnya cuma sekedar kenal doang.

Yah, begitulah suami saya.

Alpha male.

Protektif.

Posesif.

Tapi tetap manis. He actually dances to my tune πŸ˜›

Puji Tuhan ya, 10 tahun berlalu dan dia masih tetap dengan pribadi yang sama. Kiranya Tuhan berkenan, sampe berpuluh-puluh tahun kemudian pun dia masih tetap mengasihi saya dengan cara yang sama. Amin!

Iklan

12 respons untuk β€˜Suami (masih) Posesif tapi (tetap) Manis :P’

  1. Buset aku ikutan emosi yg km digangguin pas mo naik mobil. Pdahal nggak tau cerita konpletnya gmn. Maklum sis, sini arek suroboyoβ€” panasan anaknya, hahaha. Coba lain kali klo ada yg gangguin, siapin pemukul kasti di kursi depan. Lgsg angkat aja itu pemukul kasti klo ada yg nekad ganggu kamu, dijamin jiper.

      1. Klo di UNSW dulu dibagikan gratis tuh peluit kecil, utamanya buat mahasiswi. Bs bikin panik jg kan klo kita niupnya kenceng πŸ™‚ eh setruman yg keren itu yg bentuknya pistol deh, hahaha. Liat di TV, dipake ama NYPD.

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s