Day 3

Hari ini, seperti biasa, saya bangun jam 3 pagi, did my morning routine, trus ke dapur buat masak. Kelar masak, cuci perkakas dan beberes dapur, trus jam 5 bangunin anak-anak buat sarapan kemudian siap-siap ke sekolah. Hari ini ke sekolahnya mepet waktu karena ada anak yang sarapannya lamaaa. Anak yang dimaksud tentu aja yang kecil ya, kalo yang gede mah urusan makan udah gak ada lagi yang perlu dikuatirkan, saking santainya soal makan sampe makannya bisa gak terkontrol. Beberapa bulan lalu saya lihat perut si bocah makin endut, jadilah saya suruh dia kurangin makan terutama nasi. Gak taunya malah diprotes dong sama dia, katanya gini, “Ma, you used to tell me to eat more so I can grow bigger and now you tell me to eat less? God, Mama, sometimes you’re confusing!“. Eeehhh….anak ini yaaaa….minta diketok sama mama jaman old, untung mamanya mama jaman now, jadi cuma nyantai aja jawab, “Say whatever you want, I don’t care as long as you do as I say, you’ll thank me later anyway.” 😝

Selesai siapin si adek (kalo si abang jelaslah siap-siap sendiri yaaa), giliran saya yang mandi dan bersiap, tar nyampe sekolah saya bakal turun buat ngelepas mereka di gym area. Kelar anterin mereka, saya pulang lagi ke rumah. Harusnya sih pagi ini ada acara breakfast bareng mama-mama teman sekelasnya si adek, tapi saya inget kalo belom nyapu ngepel di rumah, jadi sudahlah saya pilih pulang aja buat nginem…hehehehe… Waktu lagi bye-bye sama si adek, sempat ditanya sama salah satu mama temennya dia yang otomatis jadi temen saya juga lah yaaa…. “Mbak Allis, mbak Allis ikut breakfast juga gak?”. Pengen siihh sebenernya, tapi gimana doongg… Di sini kasusnya kalo pengen rumah bersih, maka kudu dikerjain sendiri, pengen sih cuma pake acara nyuruh aja, tapi mo nyuruh siapa?? *tetiba kangen punya ART lagi* *trus inget kelakuan ART suka bikin sakit ati, kangennya batal deh 😝*

Nyampe rumah, saya ganti outfit dari kostum pergi ke kostum inem sambil chat via WA sama keluarga di Manado dan sama suami. Ponakan saya yang paling kecil di sana ternyata lagi sakit, dugaannya ke HFMD, duh semoga lekas sembuh yaaa ganteng! Kalo sama suami, dia ngabarin kalo baru abis work out dan baru mecahin rekor dia sendiri, saya sendiri ngasih kabar ke dia kalo saya juga baru mau work out dengan peralatan sapu, lap, dan kain pel 🀣.

Satu jam dan satu ember peluh kemudian *lebay banget ini mah*, akhirnya seisi rumah dari depan ke belakang, atas ke bawah, kiri ke kanan, semua bersih mengkilap. Saya pun kembali mandi dan siap-siap buat jemput si adek.

Dari sekolahan buat jemput si adek, kami berdua lanjut belanja mingguan di Diamond PTC. Harusnya belanjanya Sabtu besok tapi jadinya saya alihkan ke hari ini karena beberapa hari lalu dapat pengumuman kalo besok bakal ada arak-arakan obor Asian Games hingga beberapa jalan protokol akan ditutup, termasuk jalan akses dari rumah kami menuju PTC.

Kelar belanja, kami menuju sekolahan lagi, kali ini buat jemput si abang. Dari sekolah, sekarang formasinya udah bertiga, kami langsung menuju rumah. Anak-anak ganti baju trus makan siang, sementara saya beresin belanjaan yang tadi.

1,5 jam kemudian, kami udah di jalan lagi. Kali ini menuju tempat les piano si abang, yang mana lagi-lagi lesnya di-reschedule due to Asian Games πŸ˜…. Ya sudahlah, sebagai warga negara dan warga kota yang baik, mari menyesuaikan diri ajalah ya ketika ada event seperti ini, kan toh ini semua akan mendatangkan kebaikan bersama, betul? 😁 .

Dan maka, di sinilah saya sekarang setelah hampir dua jam, menunggu si abang selesai les piano sementara si adek pulas tidur di jok tengah.

Setelah ini apakah udah selesai semua urusan? Oh, tentu saja tidak, karena kelar ini mereka masih harus ke Kumon lagi. Oh yeah! 😁

Trus kenapa judulnya Day 3?

Ya, karena hari ini adalah hari ketiga saya menjalani cuti panjang selama dua tahun. Banyak perubahan yang saya rasakan selama tiga hari ini. Bukan berarti kesibukan berkurang, sibuk ya tetap saja sibuk, tapi setelah cuti ini saya bisa merasa lebih tenang. Hidup gak lagi se in-rush sebelumnya dan saya juga bebas dari guilty feeling yang selalu muncul setiap kali saya harus membagi diri antara urusan pekerjaan dan anak-anak. Tentu saya tetap harus bersiap ya, karena dua tahun lagi kemungkinan saya akan kembali menghadapi kondisi yang sama seperti sebelum ini, tapi untuk saat ini saya gak mau mikirin itu dulu. I just want to enjoy my freedom with my kids as much as possible while it lasts 😘

Happy weekend!

Iklan

5 respons untuk β€˜Day 3’

  1. Jawaban mbak buat si abang, mantep banget πŸ‘
    Oh ya, toss dulu soal asian games. Karena saya tinggal tidak jauh dari wisma atlet, kebagian deh ganjil genap. Tapi kami mentolerir demi bangsa Indonesia *tsahhh

  2. Say whatever you want, I don’t care as long as you do as I say, you’ll thank me later anyway.” –> ini aq sering jg ngmg ke naira kalo dia lg ngeyel tp dlm bahasa indonesia sih hahaha
    trus inget kelakuan ART suka bikin sakit ati, kangennya batal deh –> yg ini jg lbh puas dikerjain sendiri tanpa rasa sakit ati, walopun capek πŸ˜€

  3. Wah mbak Lisa,, selama ini aku cuman silent reader. Tapi kali ini gatel banget pengen komen karna tau dirimu cuti panjang 2 tahun. Aku iriiii.. haha. Selamat ya mbak Lisa. Baca blogmu selalu bikin aku salut dan memotivasi buat belajar terus jadi istri dan ibu yang lebih baik. Sekali lagi selamat bersenang2 dengan keluarga tercinta.

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s