Kotak Bekal Makan Siang Abang dan Adek

Sejak si abang jd murid SD, setiap ke sekolah dia butuh bawa 3 bekal. 2 bekal snack dan 1 bekal makan siang. Untuk bekal snack-nya gak perlu kotak khusus karena snack yang dia bawa memang biasanya cuma biskuit atau roti. Nah untuk bekal makan siangnya ini yang perlu dapat perhatian karena si abang sukanya sayur dalam bentuk sup gitu kan, jadi kotak bekalnya harus yang ada tempat khusus untuk sup supaya supnya gak tumpah. Sebelum-sebelumnya, kotak bekal yang jadi pilihan untuk si abang tuh adalah yang kayak gini…

Itu merknya YooYee. Kotak bekal ini sebenarnya cocok untuk si abang ya. Jumlah sekatnya pas untuk nasi, sayur, lauk, dan buah. Ada tempat sup bertutup jadi udah pasti supnya gak akan tumpah. Ukurannya juga pas dengan tas bekal dia yang bergambar astronot dan ada tulisan namanya.

Sayang, kotak bekal itu udah gak begitu pas lagi dengan kondisi sekarang. Kalau sebelumnya kan masih memungkinkan ada orang yang datang ambil bekal si abang buat dibawa ke sekolahnya deket-deket jam makan siangnya, sementara sekarang ini kondisinya mengharuskan si abang bawa bekal makan siang sejak pagi. Jadi yang perlu dipikirkan gak lagi cuma agar si abang bisa menikmati sayur dalam bentuk sup di bekalnya, tapi juga gimana supaya bekal si abang tetap hangat di jam makan siang walaupun sudah dibawa ke sekolah dari pagi.

Puji Tuhan, sejak dulu di rumah udah ada si lunch jar Yoshkawa yang udah dipake dari sejak jaman MPASI-nya si abang 😀 (bahasannya dulu  itu di sini dan di situ) . Tadinya si lunch jar ini udah jadi penghuni setia di kabinet dapur, udah lama banget gak dipake karena anak-anak udah gak perlu bawa-bawa lunch jar kayak gini lagi kalo kami bepergian. Saking lamanya gak dipake, saya hampir lupa kalo punya barang ini di rumah…hehehe…. Baru kemudian ketika deket-deket waktu untuk anak-anak sekolah lagi saya teringat sama lunch jar ini dan terpikirlah kalo si abang bisa bawa itu buat kotak bekal makan siangnya.

Secara ukuran, lunch jar ini pas banget buat si abang.  Wadah yang paling tinggi dan diletakkan paling bawah dijadikannya tempat lauk, wadah tengah untuk nasi, sementara wadah paling atas untuk sup sayur. O ya, anak-anak memang saya biasakan nyiapin bekal mereka sendiri ke dalam kotak bekal. Gak cuma si abang yang udah grade 4 yang kayak gitu, tapi si adek yang masih di kindy juga udah belajar mempersiapkan keperluannya untuk sekolah. Dari sejak malam mereka udah siapin bekal snack ke dalam kotak bekal masing-masing, botol minum juga udah mereka siapin. Pagi sebelum berangkat sekolah barulah si abang siapin bekal makan siang dia, sementara saya siapin bekal makan siang si adek.

Balik lagi ke inti cerita, wadah penahan panas lunch jar ini terbuat dari stainless steel dan berkapasitas 1,5 liter, cukup banget lah kapasitasnya untuk keperluan makan si abang.

Puji Tuhan, sampe sekarang si abang gak ada keluhan dengan lunch jar ini. Pengakuan dia bilang kalo makanannya masih tetap dalam kondisi hangat di jam makan siangnya. Memang sih dengan bawa lunch jar ini dia jadi gak bisa bawa buah ya, tapi gak apa, karena dia masih bisa makan buah di rumah aja.

Itu soal kotak bekal makan siang si abang. Kalo si adek gimana? Sebenarnya kalo untuk sekolahnya, si adek cuma perlu bawa bekal makanan ringan aja. Tapi kondisinya, si adek kalo pulang sekolah harus ke kantor saya dulu. Di kantorlah dia makan dan bobo siang. Karena itu, otomatis si adek harus bawa bekal makan siang juga dong. Tadinya sempat berencana beliin dia lunch jar yang mirip kayak punyanya si abang, tapi trus pas lagi jalan ke Ace Hardware malah ngeliat ada rice cooker dari Klaz ukuran 0.3 liter yang bentuknya imuutt…saking imutnya jadi lebih mirip rantang ketimbang rice cooker 😀 . Mikirnya karena toh buat dibawa ke kantor yang jelas ada stop kontak listrik kan ya, jadi daripada lunch jar mending rice cooker ini aja, apalagi rice cooker ini juga ada wadah khusus untuk sup, cocoklah nasi dan sayur sup si adek bisa tetap hangat sampe waktunya dia makan siang.

KLAZ rice cooker
Wadah sup bisa diletakkan di bagian atas kayak gini
Nyampe kantor tinggal dicolokin aja 😀

Rice cooker ini selain bisa untuk masak nasi putih, juga bisa untuk masa nasi coklat. Tapi belum pernah sih saya coba masak nasih pake rice cooker ini, sejauh ini pakenya cuma untuk menjaga makanan si adek tetap hangat aja. Buat yang masih single atau masih tinggal sendiri, cocoklah punya rice cooker kayak gini, karena nasi yang dimasak ukurannya akan pas untuk dimakan sendiri. Cuma kudu hati-hati ketika ambil nasi atau mencuci wadahnya, karena wadahnya pake lapisan teflon yang tentu saja mudah tergores 🙂 .

Demikianlah cerita soal kotak bekal anak-anak yang sehari-harinya disiapkan untuk aktivitas mereka. Puji Tuhan dengan kedua kotak bekal di atas, anak-anak bisa menikmati makan siang tanpa keluhan. Dan lebih puji Tuhan lagi karena tinggal 1 hari lagi tersisa untuk si adek pake acara dibawain bekal makan siang buat dimakan di kantor mamanya. Lusa, dia udah bisa nyaman makan siang di rumah, karena mulai lusa mamanya gak ngantor lagi sampe dua tahun ke depan 🙂 .

Selamat hari Senin!

 

Iklan

4 respons untuk ‘Kotak Bekal Makan Siang Abang dan Adek’

  1. Alhamdulillah, di sekolah yang sekarang dapet makan siang dari sekolah. Jadi saya siapim bekal sarapan saja. Di sekolah lama sama seperti abang, makan siang bawa sendiri. Dulu saat belum balik kerja, saya yang urus sampai antar makan siang.

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s