From Star Wars to Lord Of The Rings

Kedua jagoan saya, samalah seperti siblings lainnya di seluruh bagian dunia ini, bukannya  yang bisa setiap saat dalam kondisi akur serta adem ayem. Bisa dibilang tiap hari ada aja hal yang jadi bahan perdebatan di antara mereka serta ada aja sesuatu yang jadi pemicu mereka berantem. Buat kami orangtua sih gak apa ya, karena kami juga gak mau ada salah satu di antara mereka yang terbiasa mengalah atau sebaliknya menang sendiri. Kami kenal betul, mereka berdua anaknya sama-sama keras jadi gak mungkin maksain salah satu mengalah kalau gak ngerasa salah atau perlu untuk mengalah. Selama berantemnya masih tau batasan, maka kami akan membiarkan mereka menyelesaikan persoalan mereka sendiri, yang mana itu gak pernah butuh waktu lama kok. Namanya juga abang adek, mana bisa berlama-lama diem-dieman dan maen sendiri-sendiri. Yang adanya semenit berantem, menit berikut udah ketawa-ketawa bareng lagi, walo di menit selanjutnya udah ada yang teriak-teriak lagi…hehehe…

Tapi meski gak selalu akur, mereka berdua ini sampe sekarang selalu punya kesenangan yang sama. Mulai dari soal belajar (mereka nih anak-anak yang seneng belajar dan memfavoritkan matematika 😀 ), bahan bacaan (makanya saya gak pernah pusing-pusing kalo udah mo sesi bedtime story sama mereka, karena cukup bacain 1 buku aja buat mereka berdua sekaligus), mainan, sampe ke tontonan. Karena kesukaannya sama, jadi mereka berdua juga sering main peran bareng-bareng. Contohnya pas lagi seneng-senengnya sama Mario Bros tuh, mereka bisa main peran dengan si abang jadi Mario sementara si adek jadi Luigi. Usia mereka sebenarnya terpaut cukup jauh ya, tapi mungkin karena usia si abang masih kategori anak-anak juga, maka kesenangan mereka berdua masih bisa nyambung.

Dan akhir-akhir ini ada dua game di PS dan Nintendo dilanjut dengan filmnya yang lagi mereka sukai, yaitu Star Wars dan  The Lord Of The Rings.

STAR WARS

Anak-anak mulai suka dengan Star Wars ketika mereka mainin game Angry Bird Star Wars di PS dan Star Wars The Complete Saga di Nintendo Wii. O ya, anak-anak memang gak kami biasakan main mobile games, tapi di rumah kami sediain game console buat mereka. Ada PS dan Nintendo Wii. Terserah mau pilih yang mana dan mau main apa karena semua game di situ aman buat anak-anak. Asal mainnya bukan pas hari sekolah, mama pasti ijinin 😀

Lagi serius main Star Wars Complete Saga di Nintendo Wii

Karena udah jatuh cinta sama game-nya, mereka pun minta dicariin filmnya. Ya sudah, saya carilah, dan akhirnya bisa nemu dari Episode I sampe Episode VIII yang mana baru sekarang ini saya tau kalo ternyata film Star Wars itu memang gak dirilis sesuai urutan episodenya. Episode pertama yang diproduksi dan dirilis justru Episode IV – VI di tahun 1977 – 1983. Episode I – III baru diproduksi dan dirilis di tahun 1999 – 2005 dilanjut Episode VII – IX di tahun 2015 – 2019 yang diselingin Rogue One tahun 2016 dan Solo tahun 2018. Ampun deh, geleng-geleng kepala saya pas tau timeline-nya yang aneh gini. Ternyata gak cuma ceritanya yang aneh buat saya, timeline-nya juga aneh, gak heran kalo dari jaman dulu saya gak pernah suka sama Star Wars. Saking gak tertariknya, saya dulu itu sampe suka kebalik antara Star Wars dan Star Trek…wkwkwkwk… Haduh maklum, otak masa kecil saya mah diisi sama Candy Candy dan Mary Chan, jadi agak susah kalo harus mencerna yang berat-berat macam Star Wars ini…hihihihi…

Waktu filmnya mulai ditonton sama si abang dan si adek, kirain saya mereka bakal bosen sama film ini. Eh, gak taunya dengan nonton film-filmnya mereka malah makin suka sama Star Wars. Ih, aneh deeehhh… Padahal saya sama pak suami aja gak betah lho  sebenarnya nemenin mereka nonton Star Wars ini. O ya, mereka milih nonton rangkaian film ini berdasarkan tahun produksi, padahal saya saraninnya nonton berdasarkan urutan episode aja karena saya kuatir gak bisa ngikutin jalan ceritanya kalo nonton maju-mundur-maju mundur gitu. Karena saya gak tertarik sama film ini, jadi pengennya ya nonton dari awal ceritanya bener supaya gak perlu susah-susah buat ngerti jalan ceritanya. Tapi si abang gak mau karena alasannya jalan cerita Star Wars tuh gak bikin bingung kok, jadi gak masalah nonton dengan plot maju-mundur…..

Haiyah abaaang….. -____-“

Jadi, setelah udah nonton semua film Star Wars (kecuali yang baru mo keluar taon depan tentunya yaaa), apakah saya bisa ikut tertarik dengan film ini?

Ternyata tidak lho pemirsa…hahahahaha….gak tau deh, rasanya gak bisa aja nemu ketertarikan sama karakter-karakter dalam film ini. Jalan ceritanya bagus memang karena  dibalik perang serta perebutan kekuasan di galaxy far, far away itu terdapat banyak tragedi yang kalo mo dibawa perasaan maka akan cukup menyayat hati. Kemasannya juga bagus, efek-efeknya keren, bahkan termasuk yang tahun 1977 pun udah cukup keren. Dan sebenarnya saya gak heran kalo film ini bisa bikin imajinasi anak-anak apalagi yang memang suka dengan outer space kayak abang dan adek jadi melayang jauh. Tapi itu dia, buat saya jalan cerita, karakter, efek, dan semua tentang film ini bagus….. dan ya cukup itu aja, sekedar bagus 😀 .

Tentu lain lagi dengan anak-anak ya, kalo mereka mah menjiwai film ini banget. Kalo gak dilarang-larang, bisa tuh bawa light saber kemana-mana 😀

Ceritanya satu jadi Darth Vader, satunya lagi jadi Luke Skywalker

Selain suka main pake light saber, anak-anak juga jadi suka ngerakit podracer seperti Anakin Skywalker pake lego-lego mereka 😀 .

Sejak mereka jadi Star Wars fans, maka kami di rumah pun jadi familiar sama jargon “May The Force Be With You!” serta istilah dark side dan light side. Gak heran juga kalau tiba-tiba ada anak kecil yang gak mau dipanggil dengan nama aslinya dan harus dipanggil dengan nama Luke Skywalker 😀 . Trus bukan hal aneh lagi kalau tiba-tiba mereka minta direkam sambil mereka bawain potongan adegan dalam film Star Wars, seperti yang di bawah ini nih…

Liat deh, serius banget kan itu mereka berdua jadi karakter dalam Star Wars, bikin papa mamanya jadi gemeeess liatnya 😀 .

Yah setidaknya, saya sama pak suami bisa berterima kasih sama anak-anak, karena lewat mereka bisa juga kami paham sama film ini. Walo tetep gak tertarik, tapi seenggaknya sekarang kami udah banyak tau juga tentang Star Wars. Beberapa waktu lalu saya sempat baca short story di Wattpad, yang mana si tokoh utama cowoknya adalah pemain basket tapi juga penggemar berat Star Wars dan waktu telpon-telponan sama si cewek, dia ngaku sebagai Darth Vader 😀 . Sepanjang novel itu, istilah-istilah dan karakter dalam Star Wars banyak dipake, beruntung saya udah familiar sama Star Wars ya jadi bisa nyambung dengan lelucon-lelucon di novel itu. Thanks to anak-anak 😀

LORD OF THE RINGS

Hampir sama seperti Star Wars, anak-anak mulai tertarik sama LOTR setelah mainin game legonya di PS. Sekali dua kali main dan tiba-tiba ada anak kecil di rumah yang gak mau lagi dipanggil dengan nama aslinya.

Dia hanya mau noleh kalo dipanggil Frodo.

Ok deh deeekkk….

Si Frodo yang pake cape terbuat dari pashmina mama 😀

Gara-gara udah seneng sama gamenya, lagi-lagi mereka minta diijinin nonton filmnya, Jadilah mereka nonton The Lord of The Rings Trilogy, tentu aja nontonnya dengan didampingi saya ya, karena walaupun minim banget, tapi tetep aja di film itu ada mature content, seperti kissing scene di Fellowship of The Rings dan di The Return of The King. Beberapa orang bilang kalo LOTR gak begitu cocok untuk anak-anak karena banyak bagian-bagian yang bisa jadi menyeramkan untuk anak, tapi syukurlah anak-anak saya gak ada rasa takut atau jijik sedikitpun sepanjang nonton trilogi ini. Mereka malah bisa ketawa-ketawa tuh ngeliat si Gollum dan gak ada takut sedikitpun ngeliat monster demi monster ciptaan Tolkien muncul di sepanjang trilogi ini.

Sampai hari ini, anak-anak masih suka dengan LOTR, si adek pun masih berganti-ganti peran, kadang jadi Frodo, kadang jadi Aragorn, kadang jadi Legolas. Yah, suka-suka dialah 😀 . Game-nya pun masih setiap minggu mereka mainkan, ganti-gantian dengan Star Wars dan Mario Bros.

O ya, ini ada satu video si abang mainin lagu Sound of The Shire dari LOTR di pianonya dia. Not dan chord-nya seperti biasa dia yang nyari sendiri. Saya sendiri suka banget sama lagu ini karena rasanya nenangin banget, makanya sering ketika lagi capek kerja saya minta si abang mainin lagu ini buat saya 😀 .

==================

Begitulah cerita tentang anak-anak saya serta kesukaan mereka sama Star Wars dan LOTR. Bahagia banget ya rasanya kalo udah bisa cerita-cerita tentang mereka lagi di blog ini 😀 . O ya, bonus satu video lagi, kali ini video abang mainin lagunya Mario Bros di piano. Ini video udah lama sih, kurang lebih 8 bulan lalu, tapi baru sekarang saya upload saking udah lama banget saya gak aktif di blog ini 😀

Iklan

5 respons untuk ‘From Star Wars to Lord Of The Rings

  1. salah fokus sama abang dan adek. MAKIN GANTENG! hehehehe. Aku juga sampe skrg gak tertarik sama star wars, suamipun juga begitu. hehehe

  2. woalah.. sama aja yaaa.. di rumahku, anak2 cowok kompakan main game bareng.. yang cewek nari2 sampe semua properti maknya mereka pake buat kostum….

    dan beneran, si abang kok di sini keliatan dah gede banget si??? Love love abang

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s