Finish Well

Alohaaaa Juliiii!!! Duh, gak kerasa yaaa udah bulan Juli aja, tahun ini sudah berlalu lebih dari setengah perjalanan ternyata. Puji Tuhan….

Ngomongin bulan Juli, harusnya bulan ini jadi titik awal perubahan buat keluarga kecil kami, terutama buat saya. Tapi ternyata yang sekarang ini terjadi adalah gak sesuai dengan rencana hingga status kerjaan saya pun menggantung. Aslilah gak enak banget status menggantung itu ya, serba salah rasanya berada di antara iya dan tidak. Bikin bingung mau melangkah ke depan gimana. Galau rasanya…. Tapi yah sudahlah, semua kami pasrahkan sama Tuhan aja yang lebih tau yang terbaik buat kami dan saya juga mohon supaya kami (especially me!) dikasih kekuatan buat ngejalanin semua yang harus dilakuin tiap hari. Amiiinnn….Tetap semangaatt!! πŸ˜€

Nah, sekarang pertanyaannya, di tengah kesibukan saya yang merajalela, ada apakah gerangan sampe disempet-sempetin mampir buat cerita-cerita di blog ini? Jawabannya karena saya pengen mendokumentasikan beberapa hal tentang ketiga jagoan saya: si adek, si abang, dan tentu saja si pak suami. Sudah terlalu sering saya merasa bersalah pada mereka bertiga karena semakin jarang mendokumentasikan cerita kami di sini, padahal tujuan saya bikin blog ini kan sebagai jurnal keluarga kecil kami yang mana kelak bisa jadi bahan bacaan buat mereka. Namun sayang sekali, kurang lebih 2-3 tahun belakangan, blog ini tertinggal lumayan banyak cerita tentang kami. Sayang, sayang banget. Karena itulah sekarang ini saya berusaha memperbaiki ketertinggalan itu, paling tidak untuk kedepannya (kalo cerita-cerita yang sudah lalu mah saya udah pesimis banget mampu mendokumentasikannya lagi di sini πŸ˜€ ). Doakan saya mampu yaaaa pemirsa! πŸ˜€

SI ADEK

The Last Day of School as a Pre-Kinder πŸ˜€

Bulan Juni kemarin, si adek udah lulus pra TK lhoooo!! Puji Tuhan… Lega rasanya karena si adek bisa melewati tahun pertamanya sekolah dengan sangat baik. Dari sejak hari pertama sampai hari terakhir, gak pernah sekalipun dia malas sekolah apalagi sampai nangis-nangis minta pulang. Sebaliknya, dia selalu semangat setiap ke sekolah dan sejak hari pertama pun bisa langsung saya tinggal πŸ™‚ . Si adek memang manja kalo di rumah, tapi kalo udah di sekolah mah dia mandiri banget. Kalo di dekat mamanya dia selalu pengen nempel, tapi dia juga mengerti ada saat-saat di mana dia harus bisa sendiri, salah satunya adalah ketika berada di sekolah.

Selain mandiri, sikap belajar si adek selama bersekolah setahun ini juga bisa dibilang sangat baik. Dia anak yang mau duduk diam memperhatikan gurunya ketika memberikan pelajaran, makanya dia selalu bisa cerita di sekolah ngapain aja dan belajar apa aja. Dia juga hormat sama semua guru dan selalu berusaha jadi anak yang manis tapi aktif dalam proses belajar mengajar.

Nah, karena sikap belajar si adek sudah sangat baik, maka puji Tuhan berdampak pada kemampuan akademik dia. Memang di sekolahnya baru belajar pengenalan huruf dan angka (di samping pengetahuan-pengetahuan lain untuk anak pra-TK tentunya) ya, tapi puji Tuhan kemampuan si adek bisa lebih dari itu. Dia sudah lancar membaca dalam bahasa Indonesia serta bahasa Inggris juga sudah mampu berhitung sampai ke tingkat penjumlahan dan dia juga sudah mengerti konsep pengurangan. Selain sekolah si adek memang ikut les Kumon Matematika juga dan sejauh ini dia hepi-hepi aja belajar matematika di Kumon makanya progress-nya lumayan cepat.

Puji Tuhan, jadi untuk masalah semangat sekolah, kemandirian, sikap belajar, dan soal akademik so far saya gak perlu ada kekuatiran malah sudah yakin kalo si adek siap masuk ke tahap belajar yang lebih serius lagi.

Paling yang masih jadi PR sekarang ini adalah bagaimana mengajari si adek untuk lebih bisa berbagi dengan temannya. Si adek memang bukan tipe anak yang suka mengganggu teman, sebaliknya dia termasuk teman yang baik karena suka ngajarin teman-temannya. Tapi karena bawaan dia anak bungsu kan ya, jadi sikap egoisnya ya masih ada. Puji Tuhan sampe sekarang dia belum pernah ya ada masalah dengan temannya soal ini dan gurunya juga bilang kalo dia bisa kok berbagi mainan dengan teman-temannya. Orangtua murid lain bahkan ada beberapa cerita ke saya kalo anak-anak mereka seneng banget berteman dengan si adek karena anaknya supel dan gak pernah usil. Puji Tuhan dengernya, tapi kekuatiran saya masih ada karena sehari-hari di rumah ngeliat gimana si adek masih cukup egois.

Di atas itu general comment dari gurunya yang ditulis di rapor si adek. Mama dan Papanya banggaa sekali bacanya…hehehe… puji Tuhan ya dek πŸ˜€ .

Waktu acara presentasi di sekolahnya. Semangat banget dia sepanjang acara presentasi ini. Salut yaaa sama sekolah ini, dari masa pra-TK pun udah dibiasin mempresentasikan sebuah ide πŸ™‚

After the presentation, he gave me a flower…thank you adeekkk

Tanggal 6 Juni yang lalu, di sekolahnya diadakan end of year celebration, di mana kelas si adek kebagian nyanyi dan nari dengan dress codeΒ  adalah sporty. Syukurlah dress code-nya gak susah-susah ya. Sebenarnya bisa sih pake apa aja yang ada di rumah, tapi berhubung anaknya semangat banget dan hampir tiap hari dia berlatih nyanyian dan gerakannya sendiri di rumah, jadi papa dan mamanya pun memutuskan untuk beliin outift from head to toe yang baru buat dia…hehehe…

Puji Tuhan acaranya berjalan lancar dan si adek semangat sekali sepanjang dua kali penampilannya bareng teman-temannya…hehehe…

Gaya andalan banget deh ini πŸ˜€
Abis dari sekolahan, seperti biasa ke kantor mama. Diajak mamanya foto-foto malah ogah-ogahan…hikksss
Baru mau senyum setelah digendong…dasaaarrrr…adek manjaaa

Dua hari setelah end of year celebration itu adalah hari terakhir sekolah. Si adek hanya sebentar aja ke sekolah karena agendanya cuma ambil rapor. Seperti biasa di sekolah ini, rapornya diambil oleh siswa sendiri dan bukan oleh orangtua. Selesai dari sekolah, saya dan beberapa mama temannya si adek ngajak guru-guru di kelas si adek untuk makan siang bareng sebagai ucapan syukur di hari terakhir itu sekaligus buat perpisahan juga karena 2 dari 3 guru tersebut tidak akan mengajar lagi di tahun ajaran berikut.

Abang juga ikut di acara ini…hehehe…anak-anak memang kalo udah bubar sekolah, agendanya adalah ngikut mama ke manapun mama pergi πŸ˜€
Susah banget memang ngatur gaya anak-anak yaa πŸ˜€

Buat adek, selamat ya deeekkk…sekarang sudah jadi anak TK. Semoga di tahun ajaran berikut adek lebih semangat lagi belajarnya, semakin mandiri, semakin cerdas dan semakin berkurang manjanya yaaaa…. πŸ˜€

Dari hari pertama, sampai hari terakhir sekolah, tetap semangat ya dek…puji Tuhan..

SI ABANG

The last day of school as a 3rd grader

Sebagaimana si adek, si abang juga pada bulan Juni kemarin berhasil menyelesaikan satu lagi tahun ajarannya di Sekolah Dasar. Si abang udah naik dari kelas 3 ke kelas 4. Makin gede yaaa…hahahaha….bentar lagi jadi remaja juga anak ini πŸ˜€ .

Puji Tuhan, sepanjang perjalanan di kelas 3 si abang seperti biasa selalu semangat selama bersekolah. Nilai-nilainya bagus, sikapnya juga bagus. Komentar yang didapat si abang di akhir tahun pelajaran baik dari guru maupun dari teman-temannya semua bernada positif. Puji Tuhan…

Untuk akademik, sekali lagi saya bisa bersyukur karena hingga sekarang tidak ada yang perlu saya kuatirkan. Si abang anak yang luar biasa dalam hal akademik. Begitu juga soal kemandirian, si abang bisa dibilang udah bisa dilepas lah. Dia udah tau apa yang harus dia lakukan dan dia harus bagaimana. Udah gede banget dan dewasa banget soalnya anak ini πŸ˜€

Di atas itu adalah komentar dari gurunya dalam rapor si abang. Puji Tuhan banget bacanya, semoga ke depannya dia semakin meningkat dalam mengembangkan semua potensi yang Tuhan udah kasih untuk dia. Amin!

Kegiatan di akhir tahun pelajaran untuk kelas si abang ada social exhibition yang mana si abang kebagian bikin booth untuk profesi dokter.

Di acara exhibiton ini, saya juga berkesempatan untuk sharing tentang pekerjaan saya di atas panggung. Senangnya bisa bikin anak saya bangga liat mamanya berbicara di depan kayak gini. Selama si abang sekolah di sini, sudah dua kali dia menyaksikan mamanya berbicara di depan seperti ini, dan si abang selalu bilang kalo dia bangga. Puji Tuhan, bahagia sekali rasanya πŸ˜€

Beberapa minggu setelah exhibition itu, di kelas si abang diadakan acara camping dalam kelas buat ngerayain keberhasilan mereka menyelesaikan grade 3. Buat acara camping ini, anak-anak bisa bawa tenda, kain untuk tenda-tendaan, selimut, bantal, boneka, board game, dan sebagainya. Si abang bawa tenda, catur, dan juga snack berupa silky pudding bikinan mamanya.

With his classmate
Play chess and Uno

Sama seperti si adek, hari terakhir sekolah si abang hanya datang untuk ngambil rapor aja. Setelah itu langsung pulang dan menyambut libur panjaanggg….. Sampe sekarang belum mulai sekolah lho mereka πŸ˜€ . Sayang banget libur panjang ini mereka gak bisa kemana-mana, karena kendalanya ada di mama dan kerjaan mama…hehehe…. Maafin mama yaaa kesayangan mama, mudah-mudahan di next quarter break kita bisa atur waktu untuk liburan yaaa πŸ˜‰ .

Hari terakhir si adek anterin abang sekolah pake baju rumah (sebelumnya si adek memang masuk siang, jadi kalo pagi ikut saya anterin abang dia masih pake baju rumah), di tahun ajaran berikut mereka bakal sama-sama masuk pagi..horeee
Ketika gak lagi sekolah, yang mereka lakukan adalah ngikut mama ke manapun mama pergi. Sering mereka kecapean sampe tertidur dalam perjalanan. Tapi puji Tuhan, bagaimanapun mereka tetap anak-anak yang selalu penuh sukacita πŸ™‚

Si Pak Suami

Gak hanya anak-anak yang pada bulan Juni kemarin menyelesaikan satu tahap di hidup mereka. Pak Suami juga gak mau ketinggalan…hehehe… Bulan Juni kemarin, dia resmi menyelesaikan tugasnya memimpin PLN Area Nias dan sekarang dia sudah bertugas di tempat yang baru. Selama satu setengah tahun mengatur kelistrikan di Nias, banyak hal sudah yang pak suami alami, jalani, dan rasakan. Puji Tuhan pertolongan-Nya selalu ada dan pekerjaan pak suami diberkati. Terima kasih, Tuhan. Suami pun bisa meninggalkan Nias dengan lega karena sudah melakukan yang terbaik selama diberi tanggung jawab di situ.

Dalam acara perpisahan dengan kru Area Nias, mereka memberikan video untuk pak suami. Isinya ternyata adalah wawancara dengan para pegawaiΒ  (termasuk outsourcing di situ) tentang gimana pendapat mereka mengenai pak suami. Saya liat videonya jadi terharu. Puji Tuhan banget yang lagi dibicarain dalam video itu adalah suami saya..hehehe… Videonya saya taro di sini yaa…mohon maaf kalo resolusinya rendah banget karena ini video cuma saya dapat via WA doang πŸ˜€

Puji Tuhan, selamat ya sayang, sudah berhasil menyelesaikan tugas di Area Nias. Yakin dan percaya, Tuhan juga yang akan memimpin dan menyertai di tempat tugas yang baru. Amin!

O ya, puji Tuhan hubungan kami dengan para kru PLN Area Nias sampe sekarang tetap berjalan dengan baik. Waktu lebaran kemarin, kru dari sana yang kebetulan domisilinya di Palembang pada ngumpul di rumah kami. Seneng rasanya, walo gak ikut berhari raya, tapi rumah ikutan rame…hehehe…

==========================

Demikianlah pemirsa, cerita singkat tentang ketiga jagoan saya. Kalo tentang saya sendiri, gak banyak yang bisa diceritain, selain pengumuman kalo saya sedang dalam masa galau akibat status menggantung yang saya sebut di atas itu :D. Tapi meski begitu, hari ini saya bahagia sekali karena berhasil menulis lagi di blog kesayangan ini. Yeeee!!! πŸ˜€ πŸ˜€

Salam dari kami bereempat ya! Tuhan memberkati kita semua. Amin!

 

Iklan

2 respons untuk β€˜Finish Well’

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s