How’s Life?

Halooooo bloooggg!!!

Astagaaa….udah Februari lho ini! Ya ampun, kemana aja dari akhir tahun sampe awal tahun ini??? Kasian amat ini blog ya, makin lama makin gak keurus. Satu demi satu cerita ditunda buat ditulis di sini, sampe akhirnya numpuk-numpuk deh semua. Yang soal dapur lah, Natal lah, Tahun Baru lah, ultah abang lah…aaarrggghhh….banyaaaakkk!!! Huhuhuhu….

Jadi selama gak hadir di sini, apa kabarnya hidup kami??

Puji Tuhan yaaa…semua baik, amat sangat baik. Sehari-harinya saya masih berkutat dengan kesibukan mengurus keluarga dan pekerjaan tanpa bantuan ART sama sekali. Walo capek, tapi tetap saya bersyukur banget karena setiap hari semua bisa berjalan dengan baik. Kriteria baiknya adalah setiap hari saya masih punya waktu pribadi berdoa sama Tuhan, hampir setiap hari (kecuali Sabtu) saya masih bisa masak (follow IG @blessed.kitchen buat ngikutin kegiatan masak memasak saya setiap hari…hehe), rumah masih bersih dan rapi, setiap hari kami punya baju bersih buat dipake, anak-anak gak pernah telat ke sekolah maupun ke tempat les dan saya bisa bilang kalo anak-anak kami keurus dengan baik, saya bisa ngantor setiap hari kerja, dan bahkan kadang pun masih bisa refreshing buat jalan-jalan dengan teman kantor, plus saya dan suami masih punya quality time yang benar-benar berkualitas. Sampe di situ rasanya sudah bersyukur banget. Bagi saya, yang begitupun sudah sempurna.

Gak bisa dipungkiri memang kalo dengan kesibukan yang begitu banyak setiap hari mulai dari jam 3 subuh, saya sering merasa capek dan pengen cepat-cepat istirahat ketika hari udah menjelang malam. Tapi puji Tuhan sampe sekarang saya masih menikmati semuanya dan gak terpikir untuk mencari ART lagi.

Bisa dibilang saya udah lelah memang sama ART.

Kalo dapat yang baru, lelah rasanya mengajari dan beradaptasi supaya bisa saling cocok, yang mana ini suka bikin saya frustasi karena biasanya justru saya yang harus banyak beradaptasi dengan kebiasaan ART yang baru. Jadi bikin mikir kan, ini rumah, rumah siapa yak? Kok justru yang tuan rumah yaaa yang harus berlapang dada menerima kebiasaan ART yang sering bikin gak habis pikir??

Kalo dapat yang baru tapi stok lama alias ART lama balik lagi, juga sama aja dan semakin membuktikan kalo yang namanya ‘mantan’ itu memang gak akan klik lagi. Mau itu mantan pacar maupun mantan ART, sama aja. Mantan memang harusnya jadi mantan aja. Dan ini yang terakhir terjadi dengan saya. Sudahlah, gak usah dibahas lagi karena cuma bikin sakit hati…hihihihi…

Gak penting juga membahas yang seperti itu. Anggap saja setahun belakangan ini saya memang gak berjodoh dengan ART yang baik. Yang penting sekarang saya udah enjoy dan menikmati setiap kesibukan yang harus saya jalani. Lagipula yang seperti ini sebenarnya lebih baik, sungguh lho ada kepuasan tersendiri mengurus rumah dan keluarga benar-benar sesuai dengan cara kita tanpa perlu bergantung sama mood orang lain yang cuma bikin kita frustasi aja. Yang lebih penting lagi, ketiadaan ART di rumah berarti membuka kesempatan yang lebih lebar untuk anak-anak belajar lebih dewasa serta mandiri. Gak cuma buat anak-anak, ini juga jadi kesempatan untuk saya agar lebih memperhatikan kesehatan karena dengan kesibukan seperti ini, otomatis saya harus selalu berada dalam kondisi fit setiap hari. Daaannn gak cuma sampe di lebih sehat, tapi saya juga bisa lebih langsing! Hihihihi…. Bener lho, sekian bulan aja tanpa ART sudah cukup bikin ukuran baju saya jadi S semua, malah kadang yang S pun masih longgar…awwww….hepiii!!! πŸ˜€

Itu kabar saya, kalo kabar suami gimana?

Puji Tuhan dia masih tetap jadi suami yang baik, malah makin ke sini perhatiannya yang dari dulu memang sudah banyak, makin nambah lagi. Dia juga selalu dan tetap jadi suami yang suportif, termasuk mendukung keputusan saya untuk tetap bekerja. Gak pernah sekalipun dia meminta saya untuk berhenti bekerja atau paling tidak mengambil cuti tanpa tanggungan selama dua tahun yang dimungkinkan oleh perusahaan tempat saya bekerja ini, walopun dia tau pasti kalo dia minta seperti itu maka saya kemungkinan besar akan langsung nurut. Tapi begitulah pak suami ini. Segimanapun perhatiannya ke saya, segimanapun protektifnya dia, namun dia tau ada hal-hal tertentu yang sebaiknya memang menjadi pertimbangan saya sendiri. Soal pekerjaan adalah salah satunya. Dan dia mendukung karena dia percaya dengan saya. Puji Tuhan…

Anak-anak?

Ah, lagi-lagi puji Tuhan, bocah-bocah ganteng saya selalu bisa jadi kebanggaan. Setiap hari mereka semangat menjalani semuanya. Gak ada yang protes walo tiap hari kerja mereka udah harus duduk di meja makan pada jam 5 pagi. Mereka juga semakin mandiri, si abang yang udah 9 tahun sekarang malah udah punya tugas rutin tiap hari di rumah yang udah otomatis dikerjakannya tanpa perlu disuruh-suruh lagi. Begitu juga dengan si adek, banyak hal yang udah bisa dia kerjakan sendiri dan di usia 4 tahun lewat dikit ini, dia udah bisa membaca dengan cukup baik, sekarang dia lagi pada masa melihat tulisan apa saja pengen dibaca πŸ˜€ . Puji Tuhan, karena bentar lagi dia gak akan membutuhkan saya untuk membacakan buku buat dia sebelum tidur…hehe…

All in all, semuanya baik dan luar biasa. Gak henti-hentinya saya bersyukur sama Tuhan untuk semua keadaan baik yang kami jalani saat ini. Meski gak ada yang mudah, malah sebaliknya penuh kesulitan di sana-sini, tapi tak ada yang tak bisa disyukuri. Semua baik. Amat sangat baik.

Bahkan termasuk blog ini. Meski saya sendiri sebagai pemilik selama dua bulan terakhir sangat jarang berkunjung ke sini, tapi cukup senang pas liat statistik dengan jumlah pengunjung rata-rata di atas 1000 setiap harinya. Bikin tambah ngerasa bersalah karena semakin jarang update blog, tapi mau gimana lagi, dengan kesibukan saya sekarang, ngeblog rasanya gak bisa lagi jadi salah satu prioritas. Tapi semoga aja, dengan tulisan pembuka di tahun 2018 ini, bisa jadi jalan untuk saya menyisihkan waktu menulis lagi di sini πŸ™‚ .

Demikianlah pemirsa, update singkat buat sekarang ini. Dan meski udah sangat telat, tapi tetap saya pengen mengucapkan Selamat Tahun Baru 2018 buat semua yang baca tulisan ini. Tuhan memberkati!

Iklan

8 thoughts on “How’s Life?

  1. Selamat bulan Februari ya mbak…
    *Mau ngucapin selamat tahun baru kok sudah telat banget hehehe…
    Seneng deh tahu kabar mbak sekeluarga tetap happy walau tanpa ART. Salam buat duo R yang makin pinter dan mandiri

  2. Hallo eda….huaaa sama aku juga berbulan2 off ngeblog dan baru posting bbrapa hari lalu. Tanpa ART memang lebih puas tapi ya lelah niaaannn hehee..

    So goodbye to kdrama donk ya daaa?

  3. Haloo kak Lisa, seneng baca tulisannya lagi hehe.. alasan yg sama yg bikin aku juga ga mau pake ART nginep lagi sejak anak2 kecil.. males dan cape ngurusinnya wkwk.. Bener banget kalo ada kepuasan tersendiri mengurus rumah dan keluarga benar-benar sesuai dengan cara kita tanpa perlu bergantung sama mood orang lain hehe.. Tp kalo kak Lisa kerja gt anak2 plg sekolah sama siapa kak? Ttp semangat yaa kak, tetap menginspirasi! πŸ™‚

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s