My 35th Birthday

Rehat dulu dari cerita soal renovasi dapur ya, sekarang pengen dokumentasiin dulu tentang ulang tahun di keluarga kami yang 3 minggu berturut-turut itu, dimulai dari ulang tahun saya yang sudah berlalu sebulan yang lalu…hehe…

Puji Tuhan, tahun ini tambah lagi usia saya. 35 tahun sudah saya hidup. Waktu berlari cepat sekali, semuanya berlalu tanpa terasa. Ingatan dari masa kanak-kanak masih jelas banget bermain-main dalam benak saya, tapi ternyata itu sudah puluhan tahun yang lewat. Gak kerasa juga sudah 11 tahun saya kenal dengan orang yang kini jadi suami saya, padahal rasanya baru kemarin bertemu dan kenalan. Asli, bener-bener waktu itu berlalu seperti angin. Makanya memang setiap kesempatan hidup yang Tuhan beri itu gak boleh disia-siakan ya, semua harus dilakukan dengan sungguh-sungguh untuk kemuliaan Tuhan, karena cepat saja semua dan segala sesuatunya itu berlalu. Puji Tuhan masih diberi ketambahan umur, kiranya Tuhan juga memberkati saya supaya bisa lebih bijaksana menjalani hari-hari ke depan.

Puji Tuhan, sama seperti kurang lebih 10 tahun terakhir dalam hidup saya ini, kembali saya merayakan bertambahnya usia bersama dengan orang-orang terdekat yaitu suami dan anak-anak. Mereka inilah yang selalu jadi hadiah ulang tahun terindah buat saya. Hanya dengan melihat dan merasakan mereka di sekitar saya saja, sudah lebih dari cukup membuat saya merasa betapa beruntungnya saya karena memiliki mereka πŸ™‚ .

Di hari ulang tahun saya itu, sejak pagi di rumah udah mulai sibuk.

Bukan sibuk siapin ulang tahun saya sih, tapi sibuk karena abang mo lomba piano di hari itu. Dari jauh-jauh hari setelah tau kalo dia bakal lomba di hari yang sama dengan ulang tahun saya, dia udah bilang nanti pengen tampil yang terbaik supaya bisa ngasih hadiah buat mama…hehehe… Puji Tuhan, abang ini dari dulu sampe sekarang selalu sama. Selalu so sweet sama mamanya πŸ˜€

Lokasi lombanya di Hotel Horison Palembang dan si abang hanya diantarkan sama saya karena pak suami masih dalam perjalanan udara dari Medan ke Palembang.

Puji Tuhan lombanya berjalan lancar. Si abang juga bisa tampil dengan sangat baik hingga apa yang dia inginkan bisa tercapai yaitu mempersembahkan yang terbaik untuk mamanya. Puji Tuhan hari itu si abang bisa dapat penghargaan platinum. Puji Tuhan…puji Tuhan banget… Sebenarnya dia menang atau gak, itu bukan jadi yang terpenting ya. Buat saya asal dia bisa tampil dengan baik dan semangat aja maka itu sudah jadi hadiah untuk saya. Tapi sebagai anak dia tentu ingin bisa memberikan yang lebih, karena itu saya bahagia sekali karena dia bisa merasa puas bisa memberikan apa yang memang dia inginkan untuk mamanya πŸ™‚ .

Sesaat sebelum lomba dimulai
Dapat platinum prize….yaayyy!!! Puji Tuhan!
Katanya, ini buat mama tersayang….hehe…makasih cintanya mamaaa
Berfoto sama guru pianonya dari Priskila Music Palembang

Tak berapa lama setelah pemberian penghargaan selesai, pak suami tiba di lokasi acara. Dari bandara dia memang langsung menuju ke Horison, tadinya sempat berharap masih bisa liat abang tampil, tapi ternyata acaranya berlangsung cepat. Yah sudahlah, gak apa-apa, yang penting abang tetap semangat tampilnya.

Papa pulaangggg….horeee!!!!

Habis dari situ kami langsung pulang karena si adek ditinggal di rumah. Untuk acara-acara seperti ini dan suami gak ada memang saya lebih milih si adek ditinggal aja. Kasian soalnya, namanya balita kan suka gak terduga ya, tiba-tiba ada hal yang bikin dia bete maka bisa jadi dia rewel. Daripada dia rewel trus akhirnya bikin kegaduhan, maka mending dia tinggal di rumah aja. Lebih aman. Lebih nyaman.

O ya, waktu di mobil suami kasih hadiah ulang tahun buat saya. Cihuuuyyy bahagianya karena ternyata dia masih sempat beliin saya kado. Makasih, sayang! πŸ˜€

Adek juga ikut senang karena abang pulang bawa piala…puji Tuhan

Gak lama setelah tiba di rumah itu, kami langsung siap-siap lagi.

Rencana siang ini mo makan di luar, tapi sebelumnya mo belanja bulanan dulu di Indogrosir. Iyes, hari boleh spesial ya, tapi rutinitas tetep harus jalan terus πŸ˜€

Selesai belanja bulanan barulah kami makan siang. Tempat pilihannya di New Town Kopitiam di dekat Universitas IBA. Karena ini adalah ulang tahun saya, maka judulnya birthday lunch dong yaaaa, cuma sayang ada yang ketinggalan: kue ulang tahunnya sendiri πŸ˜€ . Tadinya suami sih gak nyadar, baru setelah saya ingetin dia langsung kaget sendiri trus langsung cepet-cepet melipir ke toko kue di sebelah. Gak berapa lama dia datang lagi sambil bawa-bawa kue yang surpriseeee warnanya ungu!!!! Yaaayyyy!!! Tuhan itu memang baik, kue saja disiapkan-Nya untuk saya πŸ˜€ .

My Birthday Cake
Love this birthday cake
Kelakuan si adek. Disuruh liat kamera malah asik cuilin krim cake-nya πŸ˜€

Di situ kami sempat tiup lilin dan berdoa bersama sebelum makan. Selesai makan, kami cabut lagi ke rumah buat antar barang-barang belanjaan sekaligus ambil perlengkapan buat nginep satu malam di Novotel Palembang. Habis dari rumah, kami pun langsung ke Novotel.

Si anak ganteng yang punya banyak prestasi…puji Tuhan…

Rencana nginep di Novotel ini sebenarnya bukan hanya karena ulang tahun saya saja, tapi karena besoknya si abang ada acara Kumon di sini. Pikir-pikir ya sekalian sekalian lah. Sekalian buat ulang tahun saya jadi lebih spesial, sekalian juga bikin anak-anak senang karena mereka suka banget sama hotel, juga sekalian supaya pas besok untuk acara Kumon si abang kami gak perlu lagi bermacet-macet ria di jalan.

Sehabis check in, kami diantar ke kamar yang isinya sesuai dengan konsep resort hotel ini.

Begitu masuk kamar, kedua bocah penggemar hotel langsung mengeksplor isi kamar πŸ˜€

Keliatan kan kalo mereka hepi banget? πŸ˜€

O ya, kamar yang kami ambil ini adalah family suite, jadi isi di dalamnya lumayan luas.

Pas buka pintu masuk…
Dapur….yang jelas gak kepake…hehehe… Tapi isi dapurnya lumayan lengkap lho
Pembatas ke arah kamar
TV-nya ada dua. Satu di ruang duduk, satunya lagi di kamar

Balkon yang teduh dan sejuk yang menghadap ke arah kolam renang
Welcome cake πŸ˜€

Sore itu, kami isi dengan berenang. Yang berenang cuma suami dan anak-anak aja sih karena saya lagi berhalangan..hehe… Selagi mereka berenang saya jalan-jalan dan duduk-duduk aja di sekitar kolam. Lumayan, bisa santai apalagi suasana di hotel ini dibikin seperti yang lagi liburan di luar kota aja jadi sejenak bisa lupa kalo sebenarnya masih di Palembang juga…hehe…

Wedding Chapel di lokasi kolam
Hayoooo…papa dan adek lagi ngeliatin apa tuh?? πŸ˜›

Yang kedinginan habis berenang πŸ˜€
Kalo yang satu ini sih selama gak disuruh udahan, gak akan dia beranjak dari kolam πŸ˜€

Berdua aneh2 aja πŸ˜€

Habis berenang, balik ke kamar, mandi trus siap-siap buat makan malam. Tapi sebelumnya kami ibadah sederhana untuk mensyukuri bertambahnya usia saya.

Siap-siap ibadah kecil…

Bahagiaku, bersama mereka….

Jagoan-jagoanku selalu ceria….Terima kasih, Tuhan…

Adek berdoa buat mama…
Abang juga berdoa buat mama…
Potong kuenyaa..
Satu orang yang disuapin, tapi tiga2nya buka mulut πŸ˜€

Kuenya enaaakkk πŸ˜€

Setelah selesai, kami turun ke Square Restaurant buat makan malam.

Selalu sangat bersyukur punya mereka berdua…
Steak buat yang ulang tahun
Lamb Chop buat suaminya yang ulang tahun
Korean Bulgogi buat anak pertamanya yang ulang tahun
Sop Buntut buat anak keduanya yang ulang tahun

Habis makan kami sempat jalan-jalan bentar keluar sebelum balik ke kamar buat istirahat.

Esokannya, pagi-pagi kami sarapan dulu dilanjut berenang sebentar sebelum siap-siap untuk acara Kumon si abang.

Masih muka bantal πŸ˜€
Nungguin papa dan mama selesai sarapan sambil ngeliatin ikan-ikan
Berenang lagiii

Acara Kumon si abang berlangsung dari pagi sampai siang. Puji Tuhan lancar semua. O ya, di acara ini si abang dapat penghargaan karena dia berhasil mencapai 9 tingkat di atas tingkatan kelas, trus dia juga dapat kesempatan naik ke atas panggung untuk demo ngerjain worksheet Kumon sekaligus diwawancarai. Dan bukan cuma si abang, mamanya si abang juga ikut naik ke panggung buat diwawancarai…hehe… Puji Tuhan, bersyukur sekali atas semua prestasi si abang dan lebih bersyukur lagi karena dia menjalani semuanya dengan semangat dan sukacita.

Yang mulai bete karena udah ngantuk πŸ˜€
Tentu saja bukan…keluarga cemara, karena kami keluarga Samosir…wkwkwk
Selamat yaaa abang sayang!

Selesai acara Kumon, kami langsung check out karena pak suami udah harus ke bandara. Tadinya mau singgah ke rumah dulu sebelum ke bandara, tapi ternyata jalanan macet bukan main…jadilah akhirnya kami pisah di jalan dan pak suami ke bandara naik ojek…hikkss… Sedih deh pisahannya di jalan gitu. Tapi yah sudahlah. Tuhan sudah kasih kami kesempatan berkumpul di weekend ini dan pak suami juga udah berusaha banget bisa hadir di saat yang spesial ini buat istri dan anak-anaknya, jadi bagaimanapun harus tetap disyukuri semuanya. Puji Tuhan ulang tahun saya yang ke 35 tahun bisa kami rayakan meski dengan sangat sederhana tapi penuh rasa sukacita. Tuhan itu baik, selalu sangat baik….

Dan saat ini saya juga bahagia, karena akhirnya bisa juga mendokumentasikan cerita ulang tahun saya di sini…puji Tuhan…. Semoga juga bisa segera menulis cerita ulang tahun pak suami dan si adek, sebelum cerita-cerita Natal datang menjelang πŸ˜€

 

Iklan

13 thoughts on “My 35th Birthday

  1. Selamat ulang tahun ya kak Lisa.. seneng melihat foto2nya selalu nampak sukacita. πŸ™‚

    Selamat juga buat abang.. sukses terus dalam segala hal.

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s